ME, HIM, AND JACKET

AUTHOR: v3aprilia

LEGTH: oneshoot

GENRE: Romance (?), Humor (??), geje (ini baru bener…)

RATED: SU

Cast:

SHINee Boys:

–      Taemin (cewek)

–      Minho (cowok) *ya iyalah…*

–      Key (cewek)

–      Onew (minor cast)

–      Jonghyun (minor cast, minjem nama doang)

Disclaimer: just own the story. Member SHINee belongs to their parents.

PS: oiya, anggap aja wajah kuning diatas itu Taemin lagi tersipu-sipu, hehehe *author ngga bakat bikin cover FF*

CEKIDOT!

Seumur-umur, belum pernah aku ngalamin kejadian yang bener-bener malu-maluin kayak gini, apalagi sampai melibatkan satu barang yang sama, apalagi berhubungan ama hubunganku dengan salah satu cowok paling cakep di muka bumi ini, makhluk terindah yang pernah diciptakan Tuhan untukku *lebay*, hihihi.

Dan barang yang sama itu adalah: jaket.

Hah, jaket?

Yap, jaket. Dan mending kek kalo itu jaketku sendiri, insidennya ngga akan parah-parah amat. Yang jadi masalah, itu jaket bukan punyaku, dan gara-gara ketololanku, aku harus mempertaruhkan kelangsungan hubunganku dengan malaikat gantengku gara-gara jaket itu, hehehe.

Udah ah, to the point aja ya. Jadi, di sekolah aku naksir dengan kakak kelasku, Minho. Sumpah, dengan Minho oppa ini, aku baru tahu yang namanya love at the first sight *ciee, mendadak langsung pinter bahasa Inggris nih, hehehe*. Dan sobatku dari orok, Key, mendukungku *sekaligus meledek* saat tahu aku naksir Minho oppa.

Duh, jangan ditanya deh alasannya kenapa aku bisa suka dengan Minho oppa *Lha, siapa juga yang nanya, balas Key menohok. Hiks…* Dia itu sangat ganteng, bagaikan pangeran berkuda putih yang turun dari istana langit dan membawakan sekuntum mawar putih untuk menjemputku dari dunia rakyat jelata ini *hadoh, lebay banget sih!* Dia ramah, baik hati, tidak sombong, suka anak kecil, cerdas, rajin menabung, jago masak, rajin beres-beres rumah… *lha ini naksir cowok apa pembantu tetangga?* Pokoknya he’s the best, cowok paling sempurna yang pernah kutaksir.

Tapi dasar aku ini anaknya pemalu dan lemah lembut *huweeek…* aku cuman bisa memandanginya dari jauuuuuh, aku di pintu gerbang sementara dia di kelas paling ujung, hehehe becanda ding. Pokoknya aku malu menghampiri dia lebih dulu. Yah, hubungan kami paling sebatas papasan di koridor trus saling lempar senyum. Itupun Minho oppa yang senyum lebih dulu. Omo, ramahnya… aku jadi makin cintaaa *apaa sih*

Lalu, hubungannya dengan jaket apaan dong?

Saat itu aku dan teman-temanku hadir ke pesta ulang tahun salah seorang teman kami, Jonghyun. Saat itu pesta sangat meriah, apalagi Jonghyun mengundang banyak teman-teman sekolah, termasuk beberapa kakak kelas yang dikenalnya akrab *anaknya emang gaul, sih*. Saat itu teman-temanku sudah menghambur ke lantai dansa dengan pasangan masing-masing, meninggalkanku yang melongo di kursi persis anak itik kehilangan induknya. Hiks, jomblo sih… siapa yang diajak turun ke lantai dansa? Bartender? Atau cleaning service? Atau bapak-bapak security? Ogah ih, gengsi. Lagian juga bukan tipeku.

Karena pesta ultah diselenggarakan outdoor, dan malam hari pula, aku mulai menggigil kedinginan. Mana lupa lagi bawa jaket. Aku celingukan nyari api unggun *ini pesta ultah ato kemping?* Dan saat aku hampir membulatkan tekad untuk nerobos ke dapur nyari kompor buat menghangatkan badan, aku melihat ada jaket nganggur digantung dekat kursi.

Aku celingukan. Yeah, kayaknya tuh jaket emang nganggur tuh, ngga ada yang punya. Sambil memasang tampang (sok) polos, aku mengambil jaket kulit itu dan memakainya. Hehehe, hangat banget… Aku duduk dengan santai menikmati alunan musik, sekaligus memandangi pangeranku Minho oppa *ah, payah cuman bisa ngeliatin doang, hiks…*

Tiba-tiba saja Minho oppa melihatku, dan menatapku terus. Teman ngobrolnya dianggurin. Duh, jadi ge-er nih, batinku dengan muka memerah tomat. Apa aku cantik banget ya malam ini? Perasaanku biasa aja deh, soalnya tadi aku mandi dan dandan cuman sepuluh menitan kok *bahagialah kalian wahai calon pacarku, punya cewek yang ngga suka dandan lama-lama, hehehe*. Tapi emang dari sananya sih aku punya wajah manis…

Minho oppa tetap menatapku, bahkan sekarang dia berjalan menghampiriku. Omo, apa dia mau menghampiriku, mengajakku kenalan lalu turun ke lantai dansa, menikmati alunan musik romantis hanya berdua saja? Lalu dia melamarku, lalu kami menikah di bawah Menara Eiffel? *plak! Woi bangun, sudah pagi!*

Dia sekarang sudah benar-benar di sampingku. Aku mendadak ingin pipis.

“Mianhae…” katanya. Suaranya lembut sekali. “Kamu yang punya jaket itu?”

“Ini? Ngga, tadi aku ambil saja di sana,” jawabku polos.

“Oh, berarti benar itu punyaku.”

Jleg! Apa dia bilang tadi? ‘Punyaku’? Jadi… jadi… dari tadi dia memperhatikanku karena aku memakai jaketnya?

Omma, ingin sekali rasanya aku kabur dari pesta itu…

***

Tapi ngga perlu waktu lama untuk meratapi kejadian memalukan di pesta itu, hehehe. Meskipun Key meledekku selama seminggu penuh dengan amat sadis, gara-gara jaket itu aku dan Minho oppa jadi saling mengenal, dan sekarang kami mulai dekat satu sama lain.

Suatu sore, Minho oppa mengantarku pulang. Sampai di depan rumah, aku mengucapkan terima kasih dan hendak masuk rumah. Tapi tiba-tiba Minho oppa menahanku. Dia menggenggam tanganku.

“Tunggu sebentar,” katanya.

Dadaku berdebar. “Ada apa, oppa?”

“Saranghayeo.”

Sumpah, satu hal yang aku ngga tahu harus menyukainya atau tidak dari Minho oppa: dia terlalu to the point. Seperti sekarang ini, nembak kok langsung gitu. Pake preambule dulu kek, atau prolog, atau kata pengantar, kan bisa pemanasan dulu *banyak bacot banget aku ini, hehehe*

“A…apa?”

“Kamu mau ngga jadi pacarku?” tanyanya lagi. Oh, pandangan matamu, oppa… menusuk ulu hati menembus jantung. Untung ngga sampai masuk UGD.

Lidahku kelu.

“Taemin?”

Aku tersenyum, dan mengangguk perlahan.

Dan di sore itu, aku jadi pacar Minho oppa, officially. Duh, senangnya ngga ilang-ilang sampai sebulan!

***

Ngga nyangka, Minho oppa ini ganteng-ganteng jorok. Jaket kulit keramatnya itu ternyata udah ngga tersentuh air a.k.a dicuci sebulan! Pantes waktu naik motor tadi aku nyium-nyium bau amis gitu, hehehe. Setelah kuinterogasi eh kutanya, sambil nyengir plus garuk-garuk kepala *ih, oppa cute banget deh kalo lagi nyengir gitu*, dia ngaku kalo jaketnya udah sebulan belum dicuci.

“Ya ampun oppa… Itu emangnya jaket dari bulu kucing ya? Sampai ngga boleh kesentuh air gitu,” omelku. Yah, sebagai pacar yang baik, boleh dong perhatian dikit ama pacar, hehehe. Lagian, tengsin kan punya pacar ganteng tapi bau jaketnya mengguncang dunia.

“Iya, hehehe. Lupa terus nih cuci jaket,” katanya lalu tersenyum.

“Udah, siniin jaketnya. Aku saja yang cucikan,” kataku.

“Hah? Ngga apa-apa, nih? Ngga ngerepotin?”

“Ngga apa-apa,” kataku lalu tersenyum. Kan sekalian belajar jadi istri yang baik, nyuciin baju suaminya, hehehe. Mulai deh mengkhayalnya.

Di rumah, aku langsung merendamnya di ember berisi air sabun. Aku sudah mengingatkan setelah membilas nanti, aku akan merendamnya lagi di larutan pewangi seember. Makin wangi makin bagus. Siapa tahu Minho oppa jadi tambah cinta denganku.

Sambil merendam, aku mengkhayal macam-macam. Mulai dari reaksi Minho oppa yang senang menerima jaketnya yang sudah bersih dan wangi, lalu mengecup pipiku sebagai tanda terima kasih. Lalu berkata, “Taeminnie, kamu memang calon istri yang baik.” Gyaaaa, oppa, nikahnya entar aja ah! Kita kan masih SMA! *efek samping mengkhayal berlebihan*

Seminggu kemudian. Key main ke rumahku. Saat itu orangtuaku sedang tak ada di rumah, hanya ada aku dan oppaku, Onew. Aku dan Key nonton DVD, sementara Onew oppa asyik main petak umpet dengan ayam kesayangannya di dalam kamar. *oppa yang aneh*

Aku masuk ke kamar untuk mengambil HP sementara Key masih di ruang TV. Tiba-tiba Onew oppa teriak,

“Taemin, ini apaan yang di ember?”

“Ya, cucian lah! Masa anak kucing?” jawabku asal. Tinggal dilihat saja kan beres, pakai tanya lagi.

“Kok bau? Kuning-kuning lagi?”

Idih, oppa lihat apaan sih? Ngga ketuker antara ember ama kloset kan? Kali aja oppa syok lihat buangannya sendiri, hehehe *hush, jorok banget sih!*

“Aduuuh, apaan sih?” tanyaku kesal. Susah memang punya kakak cowok reinkarnasi loudspeaker. Berisik banget.

“Ini apaan sih?” tanya saat kuhampiri. Ampun deh, nih orang kemana-mana betah aja gendong ayam, batiku kesal. “Kok kayak jaket?” tanya Onew oppa lagi.

Hah? Aku baru teringat sesuatu. Jaket?

“A…apa?”

“Tuh, liat aja,” katanya. Aku melongok ke dalam ember. Dan benar saja, itu jaket punya si ganteng yang lupa kurendam sampai seminggu! Omo, pikun banget aku ini! Mana bau banget lagi! Onew oppa buru-buru menutup hidungnya saat aku mengangkat jaket itu.

“Aduh, itu jaket punya siapa sih? Bau banget,” omel Onew oppa. “Liat nih, si Jago jadi kliyengan nyium baunya, ntar kalo dia ngga bisa ngawinin ayam betina tetangga gimana? Rencanaku bikin peternakan ayam bisa gagal!” katanya lalu nunjuk ayam jago peliharaannya yang tepar megap-megap abis nghirup aroma jaket yang kurendam.

Aku masih syok. Omo, gimana nih? Minho oppa pasti nagih jaketnya sekarang…

“Taemin,” Key menghampiriku. “Ada tamu tuh.”

“Siapa?”

“Si ganteng Minho oppa.”

Duaar!! Panjang umur banget, dan kebetulan aku lagi megang jaketnya yang bukannya wangi, tapi malah tambah berbau busuk. Wuuaaaa, aku harus gimana nih? Membayangkan si ganteng duduk manis di ruang tamu mengharapkan jaketnya sudah dalam keadaan bersih dan wangi, sementara kenyataannya?

“Ya! Taemin, malah bengong!” Key melambai-lambaikan tangannya ke depan mukaku.

“Iya nih, malah bengong! Tanggung jawab sama ayamku!” Onew oppa ikut-ikutan ngerecokin.

Aku sangat berharap bisa kabur sekarang ini juga… Jaket petaka!!

***THE END***

Advertisements

36 responses to “ME, HIM, AND JACKET

  1. masya allah taemin ngada-ngada ada ckckck
    jaket terkutuk kali tuh, bawa sial mulu hahaha
    gimana nasib si taem ya …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s