The Name I Loved: A Confession

AUTHOR: v3aprilia

LEGTH: oneshoot

GENRE: patah hati

RATED: T (tidak dianjurkan untuk orang-orang yang lagi patah hati)

Cast: Onew SHInee

Disclaimer: Onew is my husband. Cukup.

PS: Bagi temen-temen yang udah baca FF For You In Full Masem, FF yang ini memang ada hubungannya, dan disini lebih fokus ke Onew. Kalo selama ini kalian melihat Onew dengan karakter konyol yang suka lari-lari sambil teriak-teriak dan manjat pohon jambu (eh ngga deng, itu kan Eunhyuk), disini kalian akan melihat, atau lebih tepatnya membaca, isi hati Onew yang sebenernya.

Oiya, saat membaca FF ini, untuk mendukung suasana disarankan untuk membacanya sambil mendengarkan:

–      Quasimodo; The Name I Loved (SHINee)

–      Until I Find You Again (Richard Marx)

–      Lagu-lagu pengantar bunuh diri (?) yang lain

2:02 am

Di hari ketika Seungshin dihebohkan dengan insiden Gikwang nembak Iseul lewat pengeras suara, dan bapak-bapak petugas kebersihan dengan semangatnya bilang kalo mereka berdua lagi ciuman, entah apa yang ada di pikiran gue waktu itu. Cemburu? Marah? Sakit? Atau malah mupeng pengen ciuman juga, tapi keburu eneg karena boro-boro cewek cantik, di sebelah gue malah ada Wookie? Entahlah… Gue cuman berpikiran, temen macam apa gue yang ngga rela ngeliat sahabatnya bahagia? Beberapa jam setelah kehebohan itu, gue terbangun dari tidur gue di tengah malam dan inilah gue, duduk di atas meja belajar dan menulis semuanya, dengan beberapa lembar kertas, pulpen, dan lampu belajar yang ujungnya retak gue pake nabok Taemin gara-gara tu bocah berani nyolong ayam goreng gue. Untung aja Wookie ato Wooyoung ngga bangun, atau mereka akan nuduh gue mulai jadi banci yang doyan nulis diary dengan awalan, “Dear diary…”.

Saat gue mulai menulis ini, hal pertama yang gue inget adalah waktu pertama kali gue ketemu seorang Jung Iseul. Gue inget setiap detil pertemuan pertama itu, meskipun gue ngga yakin Iseul masih inget atau ngga. Gue inget waktu pertama kali gue ngeliat Iseul dari jauh, gue sama sekali ngga tertarik. Gue inget waktu gue nyembah-nyembah mohon ampun ke dia waktu gue ngga sengaja nendang bola ke kepalanya. Gue inget waktu dia dengan baiknya mau maafin gue, dengan senyumnya yang manis. Dan besoknya, gue udah nemuin diri gue naksir dia setengah mati. Kalo lu nanya hal apa yang gue inget waktu pertama kali ketemu dia, gue bakalan jawab semuanya, sedetil-detilnya. Tapi kalo lu nanya hal apa yang bisa bikin gue jatuh cinta sama Jung Iseul, gue ngga akan bisa jawab. Karena nyatanya, gue mencintainya tanpa alasan.

Ya, gue bahkan ngga tau cinta itu apaan, sampe sekarang. Yang gue inget, jatuh cinta itu adalah sebuah keadaan dimana gue bakalan bertindak kayak orang gila lepas dari rumah sakit. Ngga ada hal lain yang gue pikirin sebelum tidur selain dia, ngga ada cewek lain yang gue khayalin selain dia, ngga ada cewek lain yang pengen gue peluk selain dia, dan ngga ada cewek lain yang pengen gue hibur supaya selalu tersenyum selain dia. Dia itu, bagi gue, adalah Iseul, cewek yang menjadi sumber kekuatan, kebahagiaan, dan nyawa gue untuk hidup. Kalau aja gue ngga pernah ketemu dia, apa gue bisa merasakan hal ini? Mungkin ngga akan pernah.

Iseul ngga pernah melakukan apapun untuk membuat gue tertarik sama dia, gue tahu, dia menaruh hormat ke gue karena gue kakak kelasnya. Tapi senyumnya, sapaan “Selamat pagi”-nya, sorot matanya yang polos udah membuat gue lupa kalo di dunia ini masih ada cewek lain selain dia. Setiap detil gerakannya yang bagi orang lain terlihat biasa-biasa aja, udah membuat gue berpikiran kalo gue ngga bisa memilikinya, gue akan mati. Atu paling mentok, jadi gila. Pernah ngga kalian memiliki suatu barang kesayangan yang kalian taruh di salah satu sudut kamar, dan ketika barang itu udah ngga ada, kalian sesekali selalu ngerasa kalo barang yang hilang itu masih ada di sana? Itu yang terjadi sama gue. Iseul yang dulu selalu menempati salah satu sudut di hati gue, sekarang hilang, tapi tetap saja, gue selalu merasa kalo dia masih ada di situ, masih dengan senyum yang sama. Tiap kali gue ngeliat dia tersenyum, gue selalu ingin ngelakuin apapun supaya dia sadar kalo dia ngga perlu lagi nyari-nyari orang yang mencintainya, karena orang itu adalah gue. Gue ngga akan berpikir dua kali kalo seandainya ada yang nanya gue siapa cewek yang gue suka. Gue akan langsung jawab, “Jung Iseul.”

Gue ngelus pipi gue, dan tiba-tiba gue inget waktu Iseul nyentuh pipi gue, dan bilang kalo pipi gue halus banget. Gue yakin, dia ngga bakal inget kejadian itu. Tapi bagi gue, itu salah satu dari sekian banyak hal yang gue inget dari dia, kebahagiaan kalo ternyata dia perhatian ke gue, meskipun itu cuman hal yang kecil. Gue pegang lagi pipi gue, dan sekarang pipi gue udah basah. Gue nangis.

Gue nangis karena gue sama sekali ngga bisa merasakan perasaan bahagia waktu gue mikirin Iseul saat ini, gue nangis karena gue sadar kalo Iseul bukan milik gue, dan segala hal yang gue lakuin ngga berhasil menyadarkan Iseul kalo ada orang yang setengah mati ngarepin dia, yaitu gue. Gue nangis karena hati gue sakit ngebayangin Iseul nangis kalo ngeliat gue kayak gini. Gue nangis karena gue berusaha buat melupakan Iseul padahal gue tau kalo gue ngga akan pernah bisa berhenti mencintainya. Gue nangis karena gue merasa kalo ini adalah malam terdingin yang pernah gue rasakan, dingin sampe ke tulang. Gue nangis karena gue masih merasakan kalau jantung ini masih berdebar untuk Iseul, cewek pertama yang bikin gue nangis. Ngga semudah itu mengubah rasa cinta di hati gue.

Gue mencoba untuk tetep tersenyum, satu-satunya cara yang gue bisa untuk menutupi rasa sakit di dada gue. Entah gimana caranya, gue merasa kalo Iseul ngga akan sanggup ngeliat gue sedih kayak gini. Gue tahu banget sifatnya kayak gimana, dia cewek sensitif, bayangin kalo seandainya dia ngeliat gue mewek sepanjang hari, apalagi kalo dia sampe ngeliat gue lagi megang tali jemuran yang diiket ke leher. Dia akan nganggap kalo dia itu jahat, dia akan nganggap kalo dialah penyebab gue jadi stress. No, gue ngga mau kayak gitu. Gue ngga mau dikasihani, dan gue ngga mau orang lain jadi merasa bersalah gara-gara gue. Dan untuk itu juga, gue berusaha menjaga hubungan baik ke Gikwang, karena selain gue ngga mau bikin Iseul jadi ngerasa bersalah, Gikwang adalah sahabat terbaik gue. Gue ngga mau jauh lagi dari dia.

Entah dengan cara apa yang sama sekali gue ngga ngerti, Iseul sudah meninggalkan jejaknya di hati gue. Jejak yang bikin gue nangis setelah sadar kalo dia bukan milik gue, dia (mungkin) hanya nganggap gue kakak, ketika dia berlalu dari pandangan gue sesaat setelah dia ngaku kalo dia lebih mencintai Gikwang daripada gue, dan ketika gue juga sadar kalo mulai detik ini gue ngga akan bisa lagi leluasa ada di deketnya, apalagi ngeliat senyumnya, karena dia udah jadi milik seseorang.

Jujur, gue sakit hati. Jujur, setan dalam diri gue menyuruh gue untuk marah dan melakukan segala cara supaya Iseul bisa jadi milik gue, yang dengan kata lain nyuruh gue buat ngerebut Iseul dari Gikwang, dan itu selalu menjadi mimpi buruk gue, yang bikin gue kebangun tengah malem. Setengah dari diri gue masih ngga percaya kalo gue udah ngga bisa lagi ngedeketin Iseul, ini yang bikin gue terkadang merasa bersalah sama Gikwang. Gue merasa jadi orang paling jahat di dunia. Gue sering bilang ke diri gue sendiri, seandainya gue tahu kalo kayak gini ceritanya, gue ngga akan nendang bola dari Yoseob waktu itu. Dengan gitu, gue ngga akan nabok kepala Iseul, gue ngga akan pernah kenal dengan Iseul, dan gue ngga akan pernah jatuh cinta.

“Saranghaeyo, Gikwang oppa.” Itu kata-kata terakhir yang gue denger dari Iseul, sebelum dia pergi dari gue. Atau tepatkah gue bilang dia pergi? Atau sebenernya, dia ngga mau ngeliat gue marah karena dia nolak gue? Seandainya dia tahu, kalo gue ngga akan bisa marah ke orang yang gue cintai… Seandainya dia tahu, kalo gue udah terlalu dalam mencintainya, apapun yang dia lakuin ke gue ngga akan mengubah rasa cinta gue ke dia.

Sampe sekarang pun, ketika gue tahu kalo cinta gue bertepuk sebelah tangan, gue masih merasakan kalo Iseul adalah segalanya buat gue. Sekalipun dia nolak gue, gue ngga bisa marah ke dia, apalagi ngelupain dia. Padahal mungkin bagi orang lain, adalah suatu hal yang kejam dan menyakitkan kalo ngeliat cewek yang dia sayang ternyata malah jadian sama orang lain. Apa untungnya gue marah ke Iseul, atau putus hubungan persahabatan dengan Gikwang? Iseul ngga akan bisa gue raih, Gikwang pun akan pergi dari gue. Gue ngga mau itu terjadi, gue sayang mereka berdua. Meskipun orang lain akan bilang kalo mereka berdua udah nyakitin hati gue, gue ngga bisa membenci mereka. Apa yang salah dari dua orang yang nyata-nyatanya emang saling mencintai?

Waktu pertama kali gue tau kalo Gikwang ternyata suka sama Iseul, gue pengen banget nanya ke dia, “Apa yang bakal lu lakuin buat ngedapetin dia?”, atau “Sejauh mana lu akan berjuang supaya Iseul mau sama lu?” Jujur, gue kesel ngeliat Gikwang yang seakan pasif, bahkan mau nembak aja mesti gue paksa dulu. Tapi waktu akhirnya gue denger Gikwang nyanyi lagu Oasis lewat speaker, gue, entah dari mana, akhirnya yakin kalo Gikwang emang bener-bener serius. Gikwang 100% mencintai Iseul, dan dia akan menjaga Iseul sampai kapanpun.

Pada akhirnya, gue hanya bisa berdoa, “Semoga Iseul bahagia dengan siapapun yang bersamanya.” Meskipun itu bukan dengan gue, tapi gue lega karena dia sudah bersama dengan orang yang tepat, orang yang akan selalu bisa menjaga dan membahagiakan Iseul dengan cara yang gue ngga ngerti. Gikwang mungkin orang yang ngga banyak bicara, tapi gue tahu kalo rasa cintanya jauh lebih besar dari siapapun, bahkan melebihi rasa cinta gue.

Gue ngga tau kapan gue bisa ngelupain dia, gue ngga tau kapan gue bisa tidur tenang tanpa diganggu mimpi-mimpi buruk, gue ngga tau kapan gue bisa ngobrol tenang dengan Iseul tanpa pernah mengingat kalo gue pernah jatuh cinta sama dia. Entahlah, mungkin suatu saat nanti gue akan jatuh cinta dengan orang lain, semoga.

Gue sempet berhenti nulis karena tiba-tiba Wookie bangun, mungkin dia pengen ke kamar mandi. Dia ngga heran ngeliat gue tumben-tumbennya begadang jam 2 pagi, dan gue juga ngga berusaha untuk ngeles. Gue diem aja. Beberapa saat kemudian, Wookie nepuk pundak gue, dan seperti yang sudah-sudah, dia selalu bisa nebak isi hati gue. Dia bilang, “Cewek yang mencintaimu akan datang, kok. Ngga lama lagi.”

Ya, moga-moga aja dia bener.

***The End***

Advertisements

60 responses to “The Name I Loved: A Confession

  1. onew puk puk yah. aku loh cewek yang di bilang oleh wookie:3 /slapped/
    ff nya bagus, agak mendayu-dayu, keren lah pokoknya, kesan lucu juga aja. komplit, mirip kayak nasi goreng special:O daebak thor!

  2. aduuh ni ff bgus bget dehhh… u,u
    ngena’ , malah sbnernya wajib dibaca buat org” patah hati biar rame” bunuh diri, haha nda ding ^^

    overall, suka bgt ama ni ff
    *ngibarin bendera patah hati

  3. ceritanya keren!!
    feelnya kerasa bget… aplagi pas bcanya smbil dengar lagu the named i love n quasimodo..
    hiks… onew oppa kasian banget….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s