[Freelance] OUR STORY IN RAMADHAN – 1

Title :                   Our Story In Ramadhan

Author :               Citra Pertiwi Putri

Genre :                Comedy, Family, gegeloan (?), gaje, dan Romance 🙂

Rating :               Yang jelas aman dikonsumsi (?) oleh semua umur^^

Latar :                  Di Indonesia, bukan di Korea! karena di Korea gak ada istilah ngabuburit 😛

Main Casts :        Lee Family yang terdiri dari :

                             Park Jungsu a.k.a Leeteuk sebagai Ustadz Leeteuk dan ayah dalam keluarga

                             Kim Taeyeon sebagai Ibu Ustadz

                             Lee Jinki a.k.a Onew sebagai anak sulung

                             Lee Gikwang sebagai anak tengah-tengah

                             Lee Taemin sebagai anak paling bontot

                            

                             Kim Family yang terdiri dari :

                             Kim Jonghyun sebagai pengusaha bakso

                             Kim Ki Bum a.k.a Key sebagai istri Jonghyun

                             Kim Jongwoon a.k.a Yesung sebagai anak sulung

                             Kim So Eun sebagai anak paling bontot

Other Casts :       Im Yoona sebagai sahabat So Eun

                             Cho Kyuhyun sebagai pengusaha warnet game online

                             Choi Siwon sebagai anak penjaga masjid

                             Choi Minho sebagai anak paling tajir sekomplek

                             Kim Sang Bum sebagai sahabat Siwon dan Yesung

Part :                             1

Sebelum dibaca , saya ingin memberitahukan beberapa hal dahulu:

1. FF ini bukan hasil otak saya , alias saya copy paste dari teman saya , yang mempunyai acc facebook dan tentu saja seizin dia , jika ada yang mau. Ini profile nya disini

2. Diwajibkan untuk RCL !!!

3. Tidak diperkenankan untuk para silent readers, bukan buat saya nya , tapi buat teman saya yang ngebuat

Saya rasa segitu aja , selamat membaca !!!

 

 

Author POV

Senin, 1 Ramadhan

03.00 WIB..

 

“ Jinkiii!! Gikwang! Taeminnie! bangun nak.. sahur-sahurrr!!” ustad Leeteuk mulai menggedor-gedor kamar ketiga putranya untuk membangunkan mereka sahur.

Taemin membuka pintu kamarnya yang dihiasi gantungan-gantungan pink * belum apa-apa udah ketahuan Taemin kayak gimana karakternya -_-*

“ Sudah imsyakkah?” tanya Taemin sambil membasuh wajah imutnya.

“ Belum. makanya cepat! ck, mengapa kakak-kakakmu belum bangun sih!” Leeteuk kembali menggedor-gedor pintu kamar Jinki yang banyak ditempeli stiker paha ayam, kemudian menggedor-gedor pintu kamar Gikwang yang sudah ditempeli ketupat warna-warni *belom juga lebaran udah asal nempel ketupat aja ni anak -_-*.

Akhirnya setelah ustad Leeteuk menggedor pintu kamar mereka dengan palu (?), mereka pun bangun dan cuci muka.

“ Makan apa?” tanya Gikwang yang sudah siap dimeja makan.

“ Pokoknya sahur kita yang pertama ini makanannya spe..si..al!!!” Taeyeon umma menjawab dari dapur, entah apa yang ia sedang masak.

“ Pasti ayam..” Jinki senyam-senyum geje sambil duduk disamping Gikwang.

Taemin hanya nyengir, ia tidak mempermasalahkan makanan apa yang akan ia santap, yang penting sudah ada pisang dimeja makan, itu sudah cukup *sama kayak author suka pisang juga^^ #plak!!bohong–‘*

“ Nah.. makanannya sudah siap.” akhirnya Taeyeon umma keluar juga dari dapur.

“ Makanan spesialnya apa umma??” Gikwang tidak sabar.

“ Ta-da~!!!!!” Taeyeon umma memperlihatkan isi piring yang ia sembunyikan dibalik punggungnya.

Krik krik.. *backsound jangkrik*

“ Telor ceplok!???? mana spesialnya umma? -______-“ kata Jinki dan Gikwang berbarengan.

“ Semua makanan itu spesial, asal makanan itu halal! ngerti?? makan cepet! jangan lupa baca niat!” kata Taeyeon umma santai sambil menaruh piring telor ceplok ‘spesial’nya ditengah-tengah meja makan, kemudian ia duduk untuk makan bersama.

“ Tapi.. apa gak ada lauk yang la…..”

“ Hem!” ustad Leeteuk sudah menatap tajam kedua anaknya.

Jinki dan Gikwang pun diam, kemudian mereka sekeluarga mulai membaca niat,

“ Nawaitu shauma godhin ‘an adaa i, fardhi syahri ramadhaana haadzihis sanati lillahi ta’aalaa..”

 

Setelah membaca niat mereka sekeluarga pun sahur bersama.

Brrrm.. brrmm.. tiba-tiba terdengar suara motor dari luar.

“ Siapa ya?” Jinki penasaran, ia menghentikan makannya sejenak kemudian mengintip dari jendela.

“…wow.. McD Delivery..” kata Jinki berbinar-binar membaca tulisan yang ada di box motor tersebut, ternyata motor tersebut berhenti didepan rumah Keluarga Kim.

Teng tong teng tong…

“ Assalamualaikum, pesanan paket sahurnya sudah datang!” kata orang yang mengendara motor tersebut sambil memencet tombol bel rumah keluarga Kim yang terbuat dari emas 24 karat *gileee tajir bener -_-*

“ Waalaikum salam! eh, sudah datang..” pintu rumah keluarga Kim terbuka dan ternyata Yesung yang keluar.

“ Ini mas.. semuanya Rp 150.000..” kata orang itu sambil menyerahkan semua pesanan yang ia antarkan.

“ Ya.. ini, ambil saja kembaliannya^^” Yesung menyerahnya dua lembar uang seratus ribuan *waaah Yeppa kau baik sekali #pelukYeppa #plak!*

“ Wah, terimakasih. kalau begitu saya permisi dulu. selamat sahur ya (?).”

“ Iya..”

Dengan secepat kilat motor itupun pergi.

“ Waaah.. pasti isinya ayam berpotong-potong..” Jinki yang masih mengintip ngiler setengah mampus.

“ Jinki! sedang apa kau disitu?? cepat sahur! nanti keburu imsyak!” kata Taeyeon umma.

“ Masih lama imsyaknya!” jawab Jinki, ia masih aja ngintip.

“ Cepat makan!” ustad Leeteuk langsung menarik kerah baju Jinki agar kembali ke meja makan.

*kalo udah pak Ustad yang bertindak Jinki gak bisa apa-apa lagi :D*

Senin pagi, takol 06.00 *keterangan : kalo author nulis jam gak akan pake kata pukul, tapi pake takol, artinya sama-sama pukul kan? hehe #bisaajadehluauthor-_-*

So Eun baru saja selesai mandi, setelah berganti pakaian ia melihat tumpukan buku biologi diatas meja belajarnya.

“ Aish, aku hampir lupa kalo ada tugas biologi numpuk -_-“ kata gadis itu sambil membuka-buka bukunya.

Tiba-tiba ponselnya bergetar, ada pesan masuk.

 

“ So Eun, jadi kerja kelompoknya? udah sms si Jinki belum?” ternyata sms dari Yoona.

“ Hufff..” So Eun mendengus kesal, ia jadi ingat kalau ia satu kelompok dengan Jinki dalam mengerjakan tugas-tugas biologi yang diberikan guru karena rumah mereka bertetangga.

“ Males ah sms Jinki. kerjain berdua aja yok.” balas So Eun.

“ Yah, gmna sih.. aq kn buntet soal biologi -_-, ayolah So Eun, Jinki kn pinter biologi, lupain dlu deh permusuhan kalian. kt btuh otak dy buat dpt nilai bagus..” balas Yoona.

“ Hm, yaudah aku sms deh –‘”

Dengan terpaksa So Eun mengetik sms untuk Jinki.

“ Jd krja klompok ga?” sms So Eun to the point.

“ Jd. dirumah gw, cepetan.” balas Jinki tak kalah to the point.

“ Knp g dirumah gw aja? rumah lo sumpek tw.”

“ Bawel lo. kalo g mau yaudah krjain berdua aj sm Yoona. gw bs ngrjain smuanya sndiri”

“ IYA DEH IYAAAA!!!!!!”

“ Assalamualaikum..” So Eun dan Yoona masuk kedalam rumah Jinki.

“ Waalaikum salam.” jawab Jinki dari dalam, ia masih mempersiapkan buku-bukunya.

“ Mana keluarga lo?” tanya So Eun sambil duduk bersama Yoona.

“ Appa sama Umma pengajian di masjid, Taemin ikut. Gikwang ga tau kemana, pas lagi shalat subuh berjamaah dia pergi pake sepeda.” jawab Jinki cuek.

Mendengar itu bibir So Eun hanya membentuk huruf ‘O’, sementara Yoona dalam hatinnya mulai bertanya-tanya kemana Gikwang pergi.

“ Kita kerjainnya disatu buku aja, pake buku aku aja ya catetannya lengkap.” kata Jinki mulai bawel, karena memang dari mereka bertiga ialah yang paling pintar Biologi. Meskipun ia anak yang pemalas dan bandel, tapi ia anak yang tekun belajar *siapa dulu dong, suami author..^^ #plak!abaikan–‘*

“ Hm. temen-temen yang lain udah tau kalo ngerjainnya disatu buku aja?” tanya So Eun.

“ Mungkin udah tau.” jawab Jinki singkat.

“ Kasih tau dong, siapa tau ada yang belum tau. lo kan ketua kelas.” kata So Eun sambil menekankan kalimat ‘ketua kelas’ dengan nada sebalnya, karena memang ia masih tidak ikhlas gelar ketua kelas itu dipegang oleh Jinki.

“ Iya iya, bawel.” Jinki langsung mengirim send all kepada semua teman-teman sekelasnya.

So Eun kembali berpikir hal menyebalkan apa lagi yang harus ia perbuat agar kerja kelompok bisa berpindah kerumahnya, sementara Yoona sudah mulai membaca buku meskipun belum mudeng sama sekali -_-

“ Eh, kita kan tamu. kenapa gak disuguhin minum?” tanya So Eun ketika Jinki baru saja hendak mengerjakan tugas mereka.

“ Heh, lo lupa ini bulan puasa?” kata Jinki sinis.

“ Gue tau. tapi gue lagi gak puasa. gue halangan”

“ Mana gue tau soal itu.”

“ Makanya tanya dong!”

“ Gila lo!”

“ Heh, apaan sih lo So Eun.. udah deh kerjain aja tugasnya!” bisik Yoona.

So Eun tidak menghiraukan Yoona, ia malah bangkit dari duduknya.

“ Gue haus. dimana dapur lo?” tanya So Eun pada Jinki.

Jinki hanya bisa memutar bola matanya keatas dengan wajah kesal, kalau saja ia tidak puasa mungkin ia sudah habisi anak perempuan Tuan Kim ini.

“ Pintu dapurnya dikunci Umma, kalo sekeluarga pada puasa emang kayak gitu aturan dirumah ini.” jawab Jinki agar So Eun kembali duduk.

“ Jangan bohong, batal ntar puasa lo.” kata So Eun yang ternyata sudah menemukan pintu dapur rumah Jinki, dan ternyata pintu itu tidak dikunci seperti yang dikatakan Jinki.

“ Nyebelin banget sih tuh orang!” Jinki sudah mulai emosi ketika So Eun masuk dapurnya dan membuka kulkasnya.

“ Udah deh, kayak gak tau So Eun itu gimana.” jawab Yoona santai.

So Eun kembali dengan segelas air jeruk ditangannya.

“ Mau Yoon? kamu lagi halangan juga kan??” kata So Eun menawarkan.

“ Ah, ntar aja aku gak enak..” kata Yoona.

“ Minum lah! ntar aku habisin loh!”

“ Ehm, i.. iya deh.” Yoona pun mengambil gelasnya dari tangan So Eun dan mulai minum, sementara Jinki hanya bisa menahan emosi dibenaknya, rasa bencinya pada So Eun semakin bertambah saja gara-gara kejadian ini.

“ Kak Jinkiiiii!!! minta uaaaaanggg!! Bang Kyuhyun ngelarang aku masuk warnet kalo aku belum bayar hutang kemaren!!!!!” tiba-tiba seseorang masuk rumah sambil berteriak sedemikian kerasnya.

PRRRUUUTTT!!!! Yoona yang sedang minum karena terkejut langsung menyemburkan air dalam mulutnya kearah So Eun.

“ Kyaaaa!! Yoona!” So Eun terkejut.

“ Eh, maap.. maap!!”

“ Iya iya gapapa..”

Yoona langsung menoleh kearah orang yang telah mengagetkannya.

LEE GIKWANG? *caps author jebol mendadak*

“ Ck, jadi dari tadi subuh kamu kewarnet???” kata Jinki sambil geleng-geleng kepala.

“ I.. i.. iya hehe.” kata Gikwang gugup, karena ternyata ada Yoona disana.

Yoona sudah menatap Gikwang dengan kesal karena………

>Flashback

“ Iya Noona.. demi noona, Gikwang janji deh Gikwang ga akn main k warnet lg, ga akn main PS lg..”

“ Bnran?? janji ya!?”

“ Iyyaaa.. apapun demi Noona, aku ga akn main2 k warnet lg.. prcya deh ma akuu..

>Flashback off!

Yoona masih ingat betul isi sms Gikwang kemarin.

“ Yaudah ini uangnya. tapi ntar ganti ya!” Jinki memberi uang lima ribuan kepada Gikwang.

“ A.. a.. em.. em.. m.. ma.. makasih kak!” Gikwang langsung pergi lagi kewarnet secepatnya, ia sudah pasrah jika Yoona akan marah padanya. Ia yakin hari ini pacarnya itu akan mengiriminya sms dengan format caps jebol dan penuh tanda seru.

“ Ooh.. jadi kamu ya anaknya ustad Leeteuk dan bu Taeyeon..”

“ Iya.. hehe.”

“ Eh, namamu siapa tadi? Tae.. tae..”

“ Taemin.”

“ Nah! Taemin. nama yang bagus^^”

“ Hehe.. ehm, kalo mas namanya siapa?”

“ Aku Siwon, dan ini Kim Bum.. mas anak penjaga masjid disini, kalau Kim Bum anak imam masjid disini..”

Taemin pun bersalaman dengan dua cowok yang baru saja ia kenal ini.

“ Kamu rajin ya, mau ikut orang tua pengajian. kamu punya dua orang kakak kan?” tanya Kim Bum pada Taemin.

“ Iya punya..” jawab Taemin manis, ia masih malu-malu mengobrol dengan cowok cakep *padahal kamu juga cakep Min -_- #authorgemes #cubit-cubitpipiTaemin #ditendangTaemints #abaikan-_-*

“ Oh, kalau gak salah.. yang namanya Jinki dan Gikwang itu kan?” tebak Siwon.

“ Iya betul. hehehe.”

“ Kok mereka gak ikut? kemana mereka?”

“ Kak Jinki lagi kerja kelompok kalau Kak Gikwang.. em..”

“ Pasti kewarnetnya Bang Kyuhyun ya?” tebak Kim Bum.

“ Mungkin, aku juga gak tau soalnya dari subuh dia sudah ngilang.. hehehe.”

“ Aku sering kok ngeliat dia diwarnet itu, dulu aku juga sering main kesana. tapi sekarang Bang Kyuhyun mulai naikin tarif perjamnya jadi aku jarang lagi kesana.” jelas Siwon.

Taemin mengangguk setuju.

Tiba-tiba..

“ Assalamualaikum..” seseorang bertubuh jangkung bermata belo dan tampan naujubilah memasuki halaman masjid kemudian celingak-celinguk geje.

“ Waalaikum salam..” jawab Siwon, Kim Bum, dan Taemin seraya berbalik mencari siapa yang memberi salam itu.

“ Eh, Choi Minho! sombong ya lo sekarang!!!” kata Kim Bum memanggil orang itu.

Orang itu menoleh, ia tertawa kecil kemudian menghampiri tiga cowok yang sedang duduk ditembok masjid itu.

“ Haha, sombong apanya? aku cuma lagi sibuk aja.. aku tetap teman kalian kok!” katanya ramah sambil bersalaman dengan Siwon dan Kim Bum, ia belum sadar ada cowok cantik disana *baca : Taemin :p*.

“ Haha, iya deh.. terus kau mau apa kesini? pengajian udah kelar tuh.. lagi ceramah aja.” kata Siwon.

“ Ooh.. ini aku disuruh motretin masjid. Papa sama mamaku ingin merenovasi masjid ini biar lebih bagus, kemarin sudah melakukan persetujuan sama pak RT”

“ Wah, makin kaya aja nih. sampe mau renovasi masjid ini.” kata Kim Bum.

“ Haha, Alhamdulillah..” jawab cowok bernama Minho itu sambil tersenyum.

“ Eh, kamu belum kenalan ya? ini anak bungsunya ustad Leeteuk!” Siwon memperkenalkan Taemin.

“ Eh, mana? ooh.. gak liat.. hehe. kenalkan, aku Choi Minho.” Minho mengulurkan tangannya kearah Taemin.

“ Lee Taemin.” jawab Taemin sambil menjabat tangan Minho, entah mengapa wajahnya memerah dan ia jadi salah tingkah mendadak *omonaaa, ini FF ramadhan! masa ada yaoi?? gak tau deh, liat aja nanti :D*

“ Minho ini teman kami juga, ia anak paling kaya setelah Yesung.” kata Kim Bum bangga sambil menepok-nepok punggung Minho.

“ Oh, jadi kalian temenan juga ya dengan Mas Yesung?” tanya Taemin.

“ Iya, kami berempat ini sahabat dekat. sering ngumpul di masjid bareng, kalau sedang ada rejeki lebih, kami sering turun ke jalanan untuk berbagi dengan fakir miskin..” jelas Siwon.

“ Waah..” Taemin berdecak kagum, terlebih kepada Yesung. Ia tak menyangka tetangganya yang berasal dari keluarga Kim yang terkenal sombong, pelit, medit, dan menyebalkan itu mau berbaur dengan anak-anak seperti Siwon dan Kim Bum bahkan ia juga mau berbagi dengan fakir miskin, sungguh berbeda dengan Tuan Kim dan Nyonya ‘besar’ Kim.

“ Kalau kau mau bergabung bersama kami, boleh^^” tawar Minho.

“ Hmm.. gimana ya? aku ingin mengajak Kak Jinki dan kak Gikwang juga. tapi sepertinya mereka malas -_-“ kata Taemin.

“ Ajak saja teman-temanmu yang lain. dikomplek ini siapa saja yang menjadi temanmu?” tanya Kim Bum.

“ Eum.. aku bersahabat dengan Kak So Eun dan Kak Yoona. kami sering main lompat tali bareng, main bekel bareng, main congklak bareng, main engklek bareng, trus juga sering main-main ngedance SNSD bareng.. hihihihi!” jawab Taemin bangga dengan gaya centilnya (?)

Krik krik.. *backsound jangkrik dipake lagi*

“ S.. sama.. So.. So Eun dan.. Y.. Yoona?” kata Kim Bum meyakinkan, Siwon dan Minho cuma bisa pasang tampang oon mendadak.

“ Iyaa! kenapa?” tanya Taemin santai, seakan tak ada masalah.

“ O.. ow, kamu sahabatan dengan.. perempuan?” tanya Minho hati-hati, takut menyakiti hati Taemin.

“ Iya. lebih asyik daripada sama anak-anak cowok disekolahku. kalau sama Kak So Eun dan Kak Yoona, aku bisa tersenyum dan tertawa. Kalau sama teman-teman cowok disekolah, aku tidak merasa senang, mereka semua egois. benci benci benciiii deh ah!” tiba-tiba Taemin mukul-mukul pahanya sendiri sambil mengerucutkan bibirnya.

Minho, Siwon, dan Kim Bum saling bertatapan  aneh, kemudian mereka bergidik pelan dengan kompak.

“ Taemin.. sudah selesai. ayo kita pulang Nak!” tiba-tiba Bu Taeyeon memanggil Taemin.

“ Yah, aku harus pulang. ya sudah aku duluan ya mas-mas, sampai ketemu tarawih nanti^^v” pamit Taemin dengan manisnya, kemudian ia langsung masuk mobil kijang kotak milik keluarganya.

“ Kya! tu anak rada-rada..” kata Kim Bum langsung setelah Taemin benar-benar pergi.

“ Ssstt.. istighfar, kita ambil positifnya aja!” kata Siwon, meskipun ia yang paling bergidik tadi.

“ Dia itu.. yaa.. kita berteman saja dengannya, jangan dijauhi. kita buat ia merasa senang bergaul dengan laki-laki.” kata Minho mantap.

“ Ya. benar, nanti aku minta Yesung untuk membawanya berkumpul bersama kita.” kata Kim Bum.

*Hwaiting oppa, buatlah Taemin menjadi lelaki sejati ^^*

———————————————————————————————–

Singkat cerita..

Bedug Maghrib sudah terdengar, waktunya berbuka!

Jinki dan Gikwang langsung menyerbu dapur, sementara Taemin sudah asyik dengan pisangnya didepan TV.

“ Umma mana ayamnya?? manaa??” Jinki langsung nodong Taeyeon umma pake terong *ini anak tega bener sama ibu sendiri -_-*

“ Kagak. umma gak jadi beli ayam, soalnya umma baru inget kalau buka puasa kan harus dengan yang manis-manis seperti umma^^” jawab Taeyeon umma sambil sibuk nuangin cendol kedalam mangkok.

“ Yaaaah! padahal Jinki udah nunggu! Jinki gak suka cendooool!” kata Jinki sambil mengambil mangkok yang sudah terisi cendol kemudian memakan cendolnya dengan penuh nafsu *katanya gak suka, boongnya nampak banget ni anak -_-*

Sementara Gikwang harus menghentikan acara bukanya karena ponselnya tiba-tiba bergetar.

“ KENAPA LO BOHONGIN NOONA HAH??? MANA JANJI LO!!??? DASAR JANJI PALSU!! NOONA GAK PERCAYA LAGI AMA LO!!! MAKAN TUH WARNET!!!!! MAKAN BANG KYUHYUNNYA SEKALIAN!!!! SELAMAT BERBUKA!!!! (?)”

Glek..

Cendol yang ada dalam mulut Gikwang langsung tertelan tanpa dikunyah dahulu setelah membaca pesan singkat dari pacarnya yang baru saja ia terima.

Dengan tangan bergetar Gikwang membalas sms pacarnya.

“ Yoona noona.. Gikwang bs jelasin.. jd gni.. ehm, td Gikwang cma byar hutang aja. main jg sih, tp bentar. hehehe #nyengir. maap ya noona, jgn marah dong :(”

 

Dalam hitungan detik pacarnya itu sudah membalas smsnya, masih dengan format caps jebol.

“ KNP INGKAR JANJI HAH?? KATANYA GA MAU MAIN WARNET LG TP MALAH MAIN!!! LO LEBIH CINTA SM BANG KYUHYUN YA DARIPADA NOONA!!!???? OKE.. KALO ITU MAU LO, KITA *sebagian teks hilang*”

 

 

“ Kya !! mampus! aku mau diputusin! mampus! gimana ini!!” Gikwang langsung panas dingin, sudah tiga suap cendol ia telan tanpa dikunyah.

“ Hah?? diputusin??? emang kamu punya pacar?!” tanya Jinki kaget, karena selama ini ia memang tidak tahu adiknya itu berpacaran dengan sahabat musuhnya.

“ Eh, a.. anu.. anu.. ngga kok ngga.. hehe.” Gikwang ngeles dengan gugup.

“ Ah, curiga gue.. mana hp lo!?” Jinki langsung grepe-grepe Gikwang, mencari hp adiknya itu.

“ Kyaaa! jangan! jangan oyyy!!!”

“ Nah ini dia!” Jinki mendapatkan hp Gikwang, alhasil mereka rebutan hebat dimeja makan.

“ Jangan kak!!!!!” Gikwang ketakutan.

“ Siniiiii!!!!” Jinki masih saja narik-narik hp Gikwang.

“ Heh!! apa-apaan kalian ini! stop! stooopp!!!” ustad Leeteuk dan Bu Taeyeon mencoba memisahkan mereka namun entah mengapa mereka jadi saling ngotot begini. Apalagi Gikwang, ia tak mau hubungannya dengan Yoona sampai ketahuan.

PLETAK!!!!

Hp Gikwang terlempar dan melayang. Mendarat dikepala Taemin yang sejak tadi sedang asyik makan pisang tanpa menghiraukan acara rebutan kedua kakaknya.

Taemin hanya diam, namun perlahan matanya berkaca-kaca, lalu ia membenamkan wajahnya dimeja makan kemudian sesenggukan sambil sedikit terbatuk karena ia juga keselek pisang yang ia makan *kyaaa.. lutuna.. #orangnangisdibilanglucu-_-*

“ Aduh Taemin.. sini nak.. sini..” Bu Taeyeon langsung ngusap-ngusap kepala Taemin yang terkena lemparan hp tadi.

Ustad Leeteuk langsung menatap tajam kedua anaknya yang telah membuat Taemin menangis.

“ Biarlah kalo cuma dihukum disuruh tarawih jalan kaki.. walaupun masjidnya jauh -_-“ kata Jinki sambil membetulkan sarungnya yang berkali-kali melorot karena selalu terinjak ketika berjalan.

“ Kakak sih..” kata Gikwang sambil manyun.

“ Kok gue? lagian elo sih main rahasia-rahasiaan.”

“ Yah, tapi itu kan privasi tauk..”

“ Privasi lo adalah privasi gue, jadi gue harus tau, gue kan kakak lo.”

“ -_-“

BRRRRMMM!!

Sebuah motor matic melintas didepan mereka dengan ngebut, namun saat motor itu ada didepan mereka, motor itu berhenti sejenak.

“ Hahaha!! anak ustad jalan kaki!!!” ledek si pengendara motor itu yang tak lain dan tak bukan adalah So Eun yang sedang berboncengan dengan Yoona menuju masjid.

Sementara Yoona menatap Gikwang kesal.

“ Udah ah, ke masjid aja yuk! ntar telat.” kata Yoona.

“ Yaudah, yuk.” So Eun menjalankan motornya lagi setelah sempat menjulurkan lidahnya kearah Jinki.

“ Hari ini tu anak bener-bener bikin gue kesel.” kata Jinki dengan emosi tertahan.

Gikwang cuma cengar cengir doang, ia masih khawatir dengan kemarahan Yoona.

“ Eh, kita ke perempatan dulu yok!” ajak Jinki tiba-tiba sambil menarik tangan Gikwang menuju belokan.

“ Eh, mau apa kesana? ntar telat kak!” tolak Gikwang.

“ Kan shalat isya dulu, ntar kita ikut tarawihnya aja. shalat isyanya dirumah aja! kita kesana dulu, ada yang mau kakak beli!” paksa Jinki.

Mereka pun tiba di perempatan, orang-orang menyebut perempatan ini adalah perempatan kembang api. karena kalau bulan puasa perempatan ini selalu jadi tempat para pedagang kembang api, mercon, roket api, dan… PETASAN.

“ Bang! beli tiga bungkus gede! noh, cash!!” Jinki langsung menaruh uang lima belas ribu rupiah didepan pedagang petasan.

“ Kak, buat apa petasan?? ntar dimarahin appa!” kata Gikwang kaget.

“ Halah, gak gue mainin didepan rumah juga kok!” kata Jinki santai.

“ Terus mau dibakar dimana?”

“ Dijalan yang dilewati sama anak Tuan Kim itu pas pulang tarawih nanti!”

“ M.. maksudnya?? kakak mau.. ngagetin dia?”

“ Iye! udah tau nanya! udah yok ah!” Jinki yang sudah selesai transaksi dengan pedagang petasan langsung mengajak Gikwang pergi kemasjid.

_Bersambung ah, udah kepanjangan :D_

Tinggalkan jejak anda readers, yang ninggalin like+komen author doain dapet pahala deh^^

124 responses to “[Freelance] OUR STORY IN RAMADHAN – 1

  1. Pingback: OUR STORY IN RAMADHAN SEASON 2 [ Part 4B : Antara Aku, Cukluk, dan Pesbuk ] | FFindo·

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s