[Freelance] OUR STORY IN RAMADHAN – 3

Part 1 2

Sebelum dibaca , saya ingin memberitahukan beberapa hal dahulu:

1. FF ini bukan hasil otak saya , alias saya copy paste dari teman saya , yang mempunyai acc facebook dan tentu saja seizin dia , jika ada yang mau. Ini profile nya disini

2. Diwajibkan untuk RCL !!!

3. Jangan memplagiat! Karena  FF ini diplagiat tiga kali, jika kalian mau post di blog kalian , lebih baik izin sama yang punya! Atau take it with Full Credit !

3. Tidak diperkenankan untuk para silent readers, bukan buat saya nya , tapi buat teman saya yang ngebuat

Saya rasa segitu aja , selamat membaca !!!

Title :                   Our Story In Ramadhan

Author :               Citra Pertiwi Putri

Genre :                Comedy, Family, gegeloan (?), gaje, dan Romance 🙂

Rating :               Yang jelas aman dikonsumsi (?) oleh semua umur^^

Latar :                  Di Indonesia, bukan di Korea! karena di Korea gak ada istilah ngabuburit 😛

Main Casts :        Lee Family yang terdiri dari :

                             Park Jungsu a.k.a Leeteuk sebagai Ustadz Leeteuk dan ayah dalam keluarga

                             Kim Taeyeon sebagai Ibu Ustadz

                             Lee Jinki a.k.a Onew sebagai anak sulung

                             Lee Gikwang sebagai anak tengah-tengah

                             Lee Taemin sebagai anak paling bontot

                            

                             Kim Family yang terdiri dari :

                             Kim Jonghyun sebagai pengusaha bakso

                             Kim Ki Bum a.k.a Key sebagai istri Jonghyun

                             Kim Jongwoon a.k.a Yesung sebagai anak sulung

                             Kim So Eun sebagai anak paling bontot

Other Casts :       Im Yoona sebagai sahabat So Eun

                             Cho Kyuhyun sebagai pengusaha warnet game online

                             Choi Siwon sebagai anak penjaga masjid

                             Choi Minho sebagai anak paling tajir sekomplek

                             Kim Sang Bum sebagai sahabat Siwon dan Yesung

Part :                             3

 

 

Author POV

 

“ NYAHAHAHAHAHAHAHA!!! HAHAHAHAHAHAHA!!! HAHAHA!!!” Gikwang tak dapat menahan tawanya melihat atraksi Yoona yang terpental dari sepedanya dan langsung terjun bebas (?) ke selokan tersebut, ia tertawa sampai guling-guling diaspal, untung saja jalanan sepi saat itu *ckckck -_-*

Melihat itu Yoona hanya bisa menahan tangis dan amarahnya, matanya sudah berkaca-kaca dan rambutnya mulai hangus (?) karena melihat Gikwang yang malah menertawainya.

 

“ A.. aduuuuh! Noona?? kamu gak apa-apa???” Gikwang yang nyadar Yoona tersungging (tersinggung-_-) karena tawaannya langsung ingin menolong sang noona.

“ Hah??? kayak gini dibilang gak apa-apa???? masih nanya???!! lo dodol apa bloon hah!!!????” Yoona akhirnya ngamuk seraya berusaha naik dari selokan itu, badannya basah kuyup terkena air comberan *ya ampun Yoona onnie maafin author yah, jauhin tanduk rusanya dong jadi ciut nih author -_- #authordiancemYoona #maafyaonniemaaf-_-V*

“ Lagian noona sih ngayuh sepeda kenceng banget. nih rantai sepedanya sampe lepas.” kata Gikwang.

“ Hah?!!! Tuh kan!! gara-gara lo tau semuanya!!! dasar dodoooool!! gue benci sama lo! gue benci sama lo Gikwaaaaaaanggg!!!!!” Yoona langsung mukulin dan ngejitakin Gikwang tanpa ampun.

“ Kyaa!! ampun noona!! aduh! noonaaaaa!!!” Gikwang berusaha menepis tangan Yoona yang mulai menganiaya (?) dirinya.

“ Gak ada alesan lagi! mulai sekarang kita resmi pu………”

“ Yaaa!!! jangan noona!! jangaaaann!!!”

“ Kita pu………………”

 

BRAK!!!

Yoona tiba-tiba jatuh pingsan sebelum menyelesaikan kalimatnya. Badannya terlalu kesakitan hingga ia tak kuat lagi untuk berdiri bahkan menyelesaikan kata-katanya sekalipun.

*lucky Gikwang, gak jadi putus lagi^^*

 

 

“ Makasih banyak ya nak Gikwang. Yoona ini emang susah dikasih tau, sudah saya bilang tidak usah memaksakan tarawih karena masih sakit badan eh dia ngeyel. jatoh kan jadinya. untung saja kamu menolongnya, kamu memang anak ustad yang baik. saya rasa penilaian para tetangga terhadap sikapmu yang katanya bandel itu salah besar..”

 

Gikwang cuma mesem-mesem gajelas aja mendengar pujian dari ummanya Yoona yang bertubi-tubi (?), sementara Yoona yang kini sudah sadar namun masih terbaring tak berdaya disofa serasa mual mendengarnya. seandainya saja ummanya tahu apa yang sebenarnya terjadi, mungkin Gikwang sudah dilempari piring terbang oleh ummanya.

 

“ Heemm.. untunglah ada Gikwang, kalau tak ada. entah bagaimana nasib Yoona..” kata umma lagi, sepertinya ia sudah benar-benar salah paham.

“ Kalau gak ada Gikwang juga aku gak bakalan jatoh -_-“ Yoona berani bicara dengan ketusnya.

“ Eh, maksudmu apa Yoon? bukannya berterimakasih!”

“ Aduh ma, umma gak tau yang sebenarnya terjadi.. jadi gini…..”

“ A.. e.. tante, Gikwang pamit tarawih dulu ya, takut telat. ehehe.. Kak Yoona cepet sembuh ya.” Gikwang yang takut langsung pamitan sambil cengar-cengir sok alim (?).

“ Oh.. iya iya nak. sekali lagi terimakasih ya. anak baik^^” kata ummanya Yoona.

“ Haduh umma berhenti berkata seperti itu -_______-“ celetuk Yoona.

“ Hus! kamu ini jangan gitu ah!”

Setelah selesai cengar cengir akhirnya Gikwang mulai berjalan keluar dari rumah Yoona, Yoona menatap Gikwang dengan sinis, namun Gikwang malah kedip-kedip kearah Yoona *huaaaa author mau dong dikedipin #colokmataGikwangbiarkedipkedip #PLAK!!!*

 

 

“ Tarawih? ah.. aku telat ini -_-“ Gikwang menghentikan perjalanannya menuju masjid.

Ia melirik jamnya.

“ Tuh kan.. ah, sepertinya aku tidak usah tarawih malam ini. Lagian aku makai sendal colongan ntar kalo pemiliknya nemu gimana..” katanya *ingat readers! jangan dicontoh!!!*

“…tapi, aku mesti kemana ya? mana mungkin aku pulang, bisa-bisa disundut rokok sama appa kalo ketahuan gak tarawih -_-“

Cowok ganteng ini mulai memutar otaknya.

 

“Aha, ke Kyu.net aja.. hahahahaha :D” ia tertawa licik kemudian balik kanan dan berjalan menuju warnet Bang Kyuhyun.

 

 

Singkat cerita, tarawih selesai.

 

 

“ Taemin..”

“ Hem?”

“ D.. duduknya ngadep kedepan, jangan menyamping gitu.. hehe”

“ Kan aku udah bilang pas awal berangkat kesini aku selalu duduk nyamping kalo dibonceng motor.”

Yesung, Siwon, Minho, dan Kim Bum saling pandang.

“ Tapi kan kamu pakai celana, ya duduknya normal aja gak usah nyamping. iya kan? hehe..” Yesung menjelaskan pelan-pelan karena ia tak mau membawa Taemin pulang jika Taemin duduk dengan posisi menyamping, karena duduk seperti itu hanya dilakukan oleh perempuan yang memakai rok -_-

“ Tapi aku udah terbiasa duduk nyamping” Taemin ngotot dan mulai manyun.

“ Tadi pas berangkat udah duduk nyamping, sekarang coba duduk normal ya?? ya?” tawar Kim Bum merayu Taemin.

Taemin menggeleng sambil menggembungkan pipinya *aigo imutnaaa #authorgemes #cubitcubitpipiTaemin #dipukulMinho #abaikan–‘*

 

“ Ayolah Taemin, duduk normal lebih enak loh..” Siwon mulai promosiin duduk normal (?) ke Taemin.

“ Aaaa ga mau. Appa, umma, Kak Jinki, dan Kak Gikwang gak pernah ngelarang aku duduk nyamping” Taemin tetep ngotot.

 

Yesung mulai sakit kepala menghadapi tingkah Taemin, ia benar-benar tidak mau mengantar Taemin pulang jika Taemin tetap bersikeras hendak duduk menyamping. Karena salah satu tugas utamanya berteman dengan Taemin adalah membuat Taemin bersikap selayaknya laki-laki *suruh aja Taemin minum extrajoss, biar laki! #apaansihluauthor-_-*

 

“ Kalau kamu gak mau coba duduk normal, ntar kalau kita-kita pergi lagi ketempat yang kita datangi tadi siang itu kita gak akan ajak kamu ah!” Minho mulai mengeluarkan ancamannya.

“ Hah?? jangan gitu dong Kak.. aku masih mau kesana :(“ Taemin mulai takut.

“ Makanya, ayo coba duduk normal!”

“ Aaa.. tapiii.”

“ Yaudah, kakak gak maksa. tapi kalau kakak sama Kak Yesung, Kim Bum, dan Siwon kesana lagi Taemin gak boleh ikut!”

“ Aaaaaaa jangaaaan :’(“

“ Makanya ayo cepaaat.” Minho menuntun Taemin untuk duduk di jok motor Yesung.

 

 

“ Ada apa lo nyariin gue? kangen?? hahahaha!!” Jinki langsung ngakak gajelas ketika melihat So Eun menunggunya didekat pintu keluar masjid.

“ Jangan geer deh, gue cuma mau balikin sendal lo nih. makasih.” kata So Eun sambil menyerahkan sendal Jinki yang dipakainya saat berangkat tarawih tadi.

“ Kan udah  gue bilang pake aja. balikinnya nanti. apa lo mau pulang gak pake sendal?? kalo nginjek benda yang lebih parah dari paku payung gimana?”

So Eun mengeryitkan dahinya, ia betul-betul heran dengan sikap Jinki yang tiba-tiba peduli dengannya.

 

“ Gue tau lo lagi seneng karena dikirimin ayam sama secret admirer lo itu, tapi lo gak usah terlalu baik sama gue deh. pokoknya gue balikin sendal lo.” kata So Eun, karena ia tidak terbiasa diperhatikan oleh musuhnya seperti saat ini.

“ Ck, ngeyel ya lo! mau gue pakein sendalnya??” Jinki malah berlutut kemudian hendak memakaikan sendalnya ke kaki So Eun.

“ Eeeh..berdiri! ini masjid tau! gak enak ah!” So Eun langsung memberdirikan Jinki.

“ Makanya, kubilang pake ya pake!”

 

“ Hayo.. tumben nih ngomong berdua. biasanya saling ledek..” tiba-tiba ustad Leeteuk menghampiri mereka, disusul dengan Tuan Kim dibelakangnya.

Jinki dan So Eun sontak salah tingkah.

“ I.. ini loh Om, kok Jinki tiba-tiba baik sama saya kan saya bingung.” kata So Eun jujur.

“ Yaelah.. udah gue bilang kalo gue lagi seneng gue akan bersikap baik kepada siapapun, termasuk orang yang gue benci..” kata Jinki menjawab.

“ Benar So Eun, Jinki memang seperti itu. kalau dia sedang senang dia pasti jadi anak baik^^” sambung ustad Leeteuk.

“ Aneh.” batin So Eun dalam hati.

“ Sudah sana cepat pulang. jalan kaki dari sini lama loh sampai rumah.” kata ustad Leeteuk lagi.

“ Loh, nak Jinki jalan kaki?” tanya Tuan Kim.

“ Iya, dia saya hukum. kemarin dia rebutan hp dengan Gikwang lalu hpnya terlempar dan kena kepala Taemin sampai benjol, makanya saya hukum mereka berdua.” jelas ustad Leeteuk.

Jinki hanya bisa garuk-garuk kepala, sementara So Eun kaget setengah mampus karena ia baru tahu sebab Jinki jalan kaki sama persis dengannya.

 

“ Wah! kalau begitu sama dong pak Ustad, So Eun juga saya hukum gara-gara tadi siang rebutan hp dengan Yoona dan akhirnya kena kepala saya. sakit sekali.” kata Tuan Kim.

 

“ Aduh, kenapa mesti dibahas didepan Jinki sih -____-“ So Eun menjitak kepalanya sendiri.

“ Loh? katanya gara-gara motor rusak.. taunya.. hahahahahaha!!!!!” Jinki ketawa lebar karena ia tahu So Eun juga dihukum karena berulah sama sepertinya.

So Eun hanya menunduk, ia memaki dirinya sendiri karena baru kali ini ia malu didepan musuhnya sendiri.

 

“ Kasian So Eun, Tuan Kim. kenapa gak dibolehin pake sendal?? tadi pas berangkat nginjek paku loh.” kata Jinki, ternyata penyakit ‘jadi orang baik’nya belum sembuh, ia masih perhatian dengan So Eun karena ia masih merasa senang gara-gara secret admirer itu.

“ Nginjek paku?? benarkah?” Tuan Kim terkejut, entah terkejut lalu merasa bersalah, entah terkejut lalu bilang ‘kapok!’ dalam hatinya.

“ Iyaaa..” jawab So Eun dengan kepala masih menunduk.

“ Waduh kasian loh anaknya, saya aja hukum Jinki dan Gikwang jalan kaki pake sarung yang kebesaran aja, gak berani nyuruh anak gak pake sendal. nginjek paku kan bisa tetanus, apalagi kalo pakunya karatan.” kata ustad Leeteuk.

 

“ What? tetanus? waduh! kalo seorang Kim So Eun anak Tuan Kim pengusaha bakso yang super kaya dan terpandang itu kena tetanus mau dikemanain harga diri gue??! haduh..” batin Tuan Kim, ia jadi merasa ia sudah kelewatan menghukum anaknya, diotaknya langsung terbayang bagaimana kalau So Eun kejang-kejang sampe ngeluarin busa dari mulutnya karena tetanus, mengerikan dan mengenaskan kalau anak secantik dia harus mengalami nasib seperti itu. Namun disatu sisi juga ia masih kesal karena kepalanya benjol akibat lemparan hp Yoona tadi siang.

 

“ Ya sudah aku pulang ya.. mau cepet tidur.” So Eun pamitan, kemudian berjalan sendiri.

“ Eh pake sendal gue niiih!! tunggu Ssoooo!!” Jinki berlari kecil mengejar So Eun.

 

Tuan Kim hanya bisa bengong, ustad Leeteuk tersenyum melihat sifat Jinki yang baik, andai saja Jinki bisa selalu seperti itu.. tapi sayang kebaikan Jinki hanya sesaat, hanya saat ia senang saja.

 

*berdasarkan cerita ini telah ditemukan bahwa penyakit Jinki adalah : bersifat baik jika ia sedang merasa senang saja*

*penyakit aneh ala author dan author rasa penyakit semacam itu cuma ada di FF gaje ini -_-*

 

 

“ Jinki, makasih ya udh minjemin sndal. mf td pas nyampe rumah lupa blg.”

 

Yah, meskipun benci dengan Jinki, So Eun harus tetap berterimakasih pada cowok yang telah meminjamkannya sendal itu, maka itu sebelum tidur ia sempatkan mengirim sms.

 

“ Iya. kmu blm tidur?” Jinki membalasnya.

 

So Eun sontak kegeeran ketika ia menerima sms balasan dari Jinki.

 

“ Blm.. emg knp?” balas So Eun.

 

“ Loh kok blm? ntar telat sahur loh. tidur gih. good night^^” balas Jinki.

 

“ Kyaaa!! kenapa aku jadi salting sih!” So Eun mengacak-acak rambutnya sendiri.

Ia pun langsung menyambar buku diarynya.

 

“ Dear Diary, Heum.. Jinki baik banget ya hari ini sama aku. cuma gara-gara kesenengan soal secret admirer dan ayam itu -_-, coba aja dia bisa sebaik itu setiap hari.. mungkin aku bisa suka sama dia.. lagian dia kan cakep, unyu-unyu gimana gitu.. aaah, Jinki ternyata ganteng yah ^^”

 

 

“AISH!! Apa ini!!! ah! enak aja, aku gak akan semudah itu ngebalas kebaikan dia! aku tetep akan balas dendam sama dia! pokoknya aku tetep kirimin dia McD! dia kan nyalain lima petasan waktu itu, berarti aku kirimin dia ayam lima kali lagi! biar impas!” So Eun langsung merobek lembaran diarynya setelah menulis kata-kata konyol tadi, kemudian ia remas-remas kertasnya, lalu ia langsung kelabakan nyari korek untuk membumi hanguskan (?) kertas tersebut.

 

“ So Eun! ngapain malem-malem mau bakar-bakaran??” tanya Yesung yang kebetulan sedang melintasi kamar adiknya itu.

“ Eh, gak apa-apa kok!” jawab So Eun gugup.

“ Ah, bohong nih! pasti lagi nulis tentang cowok ya!!???” tebak Yesung *hebat banget pacar author ini tebakannya bener #pelukYeppa #plaaakk!!!*

“ Kagak!! sotoy banget sih -_-“

“ Kalo gitu kenapa gak mau ngeliatin ke kakak?? sini!!” Yesung maksa.

“ Gak mau! ih! ih!” So Eun mukul-mukul tangan Yesung yang berusaha merebut gumpalan kertas yang ia pegang.

“ Lu mukul apa niup hah? gak sakit sama sekali, hahahaha :D” Yesung ketawa jahat karena pukulan So Eun sama sekali tidak menyakitkan.

“ Aaaa Umma! Kak Yesung nakaaaalll!!” So Eun teriak sekeras-kerasnya karena Yesung sudah berhasil merebut kertasnya.

“ Gak ada umma dirumah, tadi baru aja ke supermarket. wee..” Yesung menjulurkan lidahnya kearah So Eun, kemudian ia kabur membawa gumpalan kertas So Eun.

 

“ Hiks.. kenapa sih pas jailnya kak Yesung kumat umma malah gak ada dirumah :’(“ So Eun sedih, ia takut Yesung mengetahui isi gumpalan kertas tersebut.

 

“ BWAHAHAHAHAHA!!! KUALAT LO!! NAKSIR KAN SAMA SI JINKI!!!!” terdengar suara gelak tawa Yesung dari arah kamarnya.

 

“ Huaaa ummaaaaa!!!!!” So Eun langsung membenamkan kepalanya dibawah bantal.

 

 

Selasa pagi, takol 08.00

 

“ Jinki, Gikwang, Taemin.. jaga rumah ya. Appa sama Umma mau ke pasar dulu, mau beli bahan buat bikin kue.” kata Bu Taeyeon sambil memasang jilbabnya.

“ Iyaaa.” jawab Jinki dengan mata yang tetap terfokus pada ayam goreng Upin Ipin dilayar televisinya.

“ Iya umma.. tapi kewarnet bentar boleh kan.” kata Gikwang *ya ampun otaknya warnet mulu ya -_- #jitakGikwang*

“ Gak boleh!” ustad Leeteuk yang menjawab.

Mendengar itu Gikwang hanya bisa manyun.

“ Jangan lama-lama ya perginya. Taemin udah gak sabar mau bantuin umma buat kue!” kata Taemin semangat *huaa.. Taemin kumat -_-*

“ Iya nak, gak akan lama kok^^” jawab Bu Taeyeon.

 

“ Ya sudah kalau begitu, pergi dulu yaa.. Assalamualaikum.” ustad Leeteuk dan Bu Taeyeon pun keluar rumah.

 

 

“ Eh, pak ustad, bu ustad.. mau kemana?” tiba-tiba ada seseorang didepan rumah mereka.

“ Mau kepasar beli bahan buat kue. ada apa ya Nyonya ‘besar’ Kim? tumben kesini..” kata Bu Taeyeon heran.

“ Ah, kalian tidak perlu kepasar.. saya sudah belikan bahan-bahan untuk membuat kue kemarin di supermarket, kita buat kue sama-sama saja ya??” ujar Nyonya Key.

 

“Hah??” ustad Leeteuk dan Bu Taeyeon langsung cengo. tidak menyangka Nyonya ‘besar’ Kim bisa-bisanya berkata seperti itu.

 

“ Iya Om, Tante.. umma mau buat kue bersama. kemarin sudah beli bahan-bahannya. boleh kan?? umma kan masterchef dikomplek ini, kuenya enak loh..” kata Yesung yang tiba-tiba nongol dengan tangan yang menenteng banyak bahan untuk membuat kue.

 

Ustad Leeteuk dan Bu Taeyeon saling pandang, mereka masih tidak percaya.

 

“ Ini buat kuenya bukan hanya buat lebaran kan?? tapi juga buat dibagikan ke anak-anak yatim?” tanya Yesung meyakinkan.

“ Iya.. benar. kuenya sebagian untuk anak-anak yatim.” jawab ustad Leeteuk dibarengi anggukan Bu Taeyeon.

“ Nah! ummaku yang jago buat kue ini sekarang mau berpartisipasi. selain buat kue lebaran, juga mau ngasih ke anak-anak yatim^^” kata Yesung mantap sambil menatap nyonya Key, yang dipandang mengangguk pelan.

 

“ HAH!??” ustad Leeteuk dan bu Taeyeon semakin terkejut saja. mana mungkin seorang Nyonya ‘besar’ Kim yang terkenal pelit, medit (?), galak, congklak (congkak -_-), dan sombong itu mau menggunakan keahliannya membuat kue untuk dibagikan ke anak-anak yatim. sungguh impossible *sok inggris lu author -_-*

 

“ Kenapa diam? boleh tidak?” tanya nyonya Key yang tidak sabar menunggu persetujuan pasangan ustad ini.

 

“ A.. e.. t.. tentu saja boleh!” jawab ustad Leeteuk dan Bu Taeyeon kompak.

 

Akhirnya, meskipun masih rada-rada syok, Bu Taeyeon dan Nyonya Key memulai kegiatan mereka membuat kue didapur rumah Bu Taeyeon.

 

 

“ Kemarin itu Yesung, Minho, Siwon, dan Kim Bum ngajakin Taemin ke panti asuhan anak-anak yatim piatu. Umma juga Yesung ajak karena Yesung ingin banget umma merubah sifatnya yang buruk itu dengan melihat panti tersebut.” Yesung menjelaskan semuanya kepada ustad Leeteuk.

“ Ooh begitu. pantas saja, tadi saat sahur Taemin bercerita kepada kami. dia diajak ke panti oleh kamu dan teman-temanmu. dia senang sekali. saya gak nyangka kau juga mengajak ummamu. ide yang bagus nak, kamu memang anak yang baik^^” ustad Leeteuk bangga, ia mengacak-acak rambut Yesung. Memang, anak seperti Yesunglah yang diinginkan oleh ustad Leeteuk, anak yang sholeh, pemurah, dan baik hati. Bahkan pernah saat sedang khilaf ustad Leeteuk pernah berniat untuk menukar Jinki atau Gikwang dengan Yesung kepada Tuan Kim dan Nyonya Kim saking pusingnya ia mengurus Jinki dan Gikwang yang betul-betul nakal. Tapi untung saja ia keburu sadar dan menerima kenyataan bahwa Jinki dan Gikwang memang anak yang telah dititipkan oleh Tuhan untuk ia didik menjadi anak yang berguna meskipun susah sekali mengurus mereka.

 

 

“ Kak Yesuuung! kakak bantuin Taem donk..” Taemin tiba-tiba nongol kemudian narik-narik Yesung untuk ikut bersamanya ke dapur.

“ Eh Taemin.. mau apa nak?” tanya ustad Leeteuk bingung melihat anaknya narik-narik Yesung.

“ Mau bantuin umma ama tante Kim bikin kue. tapi masa Taem aja? kak Yesung juga bantuin yaaa” Taemin terus narik-narik Yesung.

 

“ Aduh! gila! gimana mau jadi laki-laki sejati kalo Taemin masih suka kerja didapur? ora iso! ora iso! pokoknya Taemin gak boleh kerja didapur!” batin Yesung.

 

“ Nak.. jangan paksa kak Yesung donk, ajak aja kak Jinki atau kak Gikwang..” kata ustad Leeteuk.

“ Uhmmm..” Taemin manyun kemudian melirik sesaat kearah Jinki dan Gikwang yang sedang asyik main congklak (?)

“…mereka mah mana mau.” kata Taemin, “ Aku mau sama kak Yesung.. ayolah kak^^” Taemin narik-narik Yesung lagi.

“ A.. e.. a.. i.. iya deh iya..” kata Yesung akhirnya, namun tangan kanannya ternyata sedang mengetik sms, ia sedang minta bantuan pada Minho agar Taemin tidak sampai kerja didapur.

 

 

“ Jadi kita kerumah Taemin?” tanya Kim Bum.

“ Yo’i, ajakin Taemin main kemana kek.. asal dia jangan sampe kerja didapur.” kata Minho.

“ Emang dia mau apa didapur?” tanya Siwon.

“ Dia mau bantuin Bu Taeyeon sama Nyonya ‘besar’ Kim bikin kue!”

“ Hah!!???” Kim Bum dan Siwon kaget dua kali. pertama, tentu karena Taemin yang ingin bikin kue. kedua, karena mereka mendengar nama Nyonya ‘besar’ Kim.

 

“ Aduh! gawat nih! gawat! ayolah kerumah Taemin! bisa-bisa kita gagal ngejadiin dia laki-laki..” kata Kim Bum rusuh (?)

“ Dia kan emang udah laki dari sononya -_-“ kata Siwon bingung.

“ Tapi masa anak laki kerja didapur! bikin kue pula! aissh..” kata Minho gak habis pikir.

“ Kata Yesung dia udah biasa ngebantuin ummanya bikin kue tiap bulan ramadhan, malahan dia yang bikin dagangan kue ummanya laris. dia pinter banget bikin kue dan hapal 99 resep kue kering dan kue basah.” kata Siwon sambil geleng-geleng.

“ Apa?? waduh.. Taemin.. -_-“ Kim Bum dan Minho syok berat.

“ Udahlah.. ayo kita kesana sekarang! kasian Yesung, ntar dia ikutan keasyikan bikin kue -_-“

“ Sebenernya aku rada takut. ada nyonya besar..” kata Minho.

“ Kenapa takut? lu kan lebih kaya dari dia.”

“ Bukan gitu.. tapi aku emang takut sama orangnya. keliatan galak banget :(“

“ Halaaah, Taemin aja gak takut. masa lo takut sih! berarti lo lebih-lebih dari Taemin dong.”

“ Eh! nggak lah! yaudah ayo!” Minho langsung jalan paling depan. Demi Taemin ia rela saja bertemu dengan Nyonya ‘besar’ Kim, padahal ia sangat takut dengan Nyonya galak itu.

 

*Lah, Minho kok takut sama Key?? kenapa ya?*

 

 

“ Assalamualaikum..” ketiga cowok cakep itu masuk rumah ustad Leeteuk.

“ Eh. Minho, Kim Bum, Siwon? ada apa kemari?” tanya ustad Leeteuk.

“ Mau ngajak Taemin main..” jawab Minho.

“ Ooh.. ada tuh Taemnya dibelakang.”

“ Iya Om.. permisi ya.”

Dengan pelan mereka berjalan kedapur.

 

“ H.. hahaha!” mereka mencoba menahan tawanya ketika emreka melihat Yesung sedang ngadukin adonan kue nastar.

“ Yeh, malah cengar cengir! cepetan ajakin Taemin main!” bisik Yesung.

Mereka mengangguk.

 

“ Eeeh.. ada Minho, Kim Bum sama Siwon.. tumben kemari nak! ada apa??” bu Taeyeon menyambut mereka.

“ Ehm.. ini Bu Ustad, mau ngajak Taemin…….”

 

“ Kyaaa! aku baru nyadar ada kalian! haha.. pasti kalian dikasih tau kak Yesung kan buat bantuin aku buat kue?? horeee! ini kak! ini resepnya.. iniiii!” Taemin malah langsung narik tangan Minho, Kim Bum, dan Siwon untuk duduk dilantai dapur dan membuat adonan -_-

 

“ Aduh. kok jadi gini sih..” Yesung, Kim Bum, Minho, dan Siwon saling bertatapan.

 

“ Daripada kalian main diluar bikin capek, apalagi kalian lagi puasa. mendingan buat kue disini.” kata nyonya Key yang sedang sibuk dengan mixernya.

Kalau sudah nyonya Key yang bicara, Minho hanya bisa pasrah. Ia mulai mengambil wadah untuk membuat adonan *huaa kasian Minho :(*

“ Kakak-kakak kenapa diam?? itu udah ada resepnya! tuh kak Yesung udah mulai bikin tinggal nyetak loh” kata Taemin sambil mendekatkan resep kue kacang dan kue keju kedepan Kim Bum dan Siwon.

 

Akhirnya, dengan sangat pasrah.. Yesung, Kim Bum, Siwon, dan Minho, cowok-cowok cakep dan keren itu harus duduk didapur membuat kue lebaran bersama Taemin^^

 

 

 

“ HAHAHAHA!! SEKARANG LO GAK BISA NGELAK LAGI. GUE UDAH ISI PULSA!!!! SIAP DENGAN KEPUTUSAN GUE????”

 

Wajah Gikwang langsung memucat setelah menerima sms dari Yoona, ia benar-benar khawatir hubungannya dengan sang noona tercinta akan berakhir dengan sms caps jebol yang mengerikan.

 

“ Kenapa lu?” tanya Jinki heran melihat wajah adiknya yang tiba-tiba jadi sepucat patung etalase (?)

“ A.. aduh.. gimana nih..” Gikwang serasa mau nangis.

“ Loh?? lo kenapa sih?? lo menang kok! nih liatin biji gue lebih dikit!” kata Jinki sambil nunjukin biji congklaknya *gak ngerti nih anak -_-*

“ Ini lebih parah dari congklak :(“

“ Kenape???”

“ Ah, aku kewarnet ya!” Gikwang langsung berdiri, mengambil kunci motor Jinki. Ia ingin konsultasi dengan Bang Kyuhyun karena memang cuma abang warnet itu yang tau hubungannya dengan Yoona.

“ Yeh, motor gue dipake -_-, isiin bensinnya loh!”

“ Iye iye!” Gikwang sudah kelabakan, ia buru-buru kebelakang untuk mengambil sendalnya.

 

“ Eh Gikwang, mau kemana nak??” tanya bu Taeyeon yang melihat anaknya menuju rak sendal.

“ A.. ada urusan penting banget umma! Gikwang pergi bentar ya!” kata Gikwang sambil memakai sendal curiannya.

 

 

“ Eh.. itu kan.. sendal gue??” Siwon yang kebetulan duduk didekat rak sendal melihat sendal yang dipakai Gikwang.

 

 

_BERSAMBUNG_

 

Hehe, bagaimana readers? maaf ya kalau mengecewakan 😦

Keep RCL!! author doain deh yang RCL dapet pahala. buat silent readers, author mohon tinggalin jejak yah..!

 

Just my posting , hehehe…

Aku ngebuat beberapa FF , tapi akhir-akhir ini , temen aku yang buat FF ini minta di publish di FFi , nah , ada beberapa FF yang bakalan aku publish (tapi punya temen ku) , nah aku kasih summary nya ya 🙂

Title :                   The Lucky Girl and The Unlucky Boy

Genre :                Fantasy author :P, Romance, friendship, and little bit                                   comedy *kalau lucu bisa dibilang comedy :D* , dan                                     selebihnya terserah readers saja 😀

Main Casts :        Lee Jinki a.k.a Onew as The Unlucky Boy

                             Kim So Eun as The Lucky Girl

Other Casts :       Im Yoona as Kim So Eun’s best friend

                             Kim Sang Bum as Kim So Eun’s boyfriend

                             Lee Taemin as Onew’s best friend

Support Casts :   Lee Gikwang as Yoona’s boyfriend

                             Choi Minho as Department store manager

                             Kim Ki Bum a.k.a Key as Onew’s little brother

                             Kim Jonghyun as mysterious boy

                             Park Ra Rin a.k.a you as mysterious girl

Author :               Citra Pertiwi WanbeatleShawol Elf

Part :                             Summary and part 1

 

 

 

 

Fan Fiction : The Lucky Girl and The Unlucky Boy

 

_Summary_

Kisah ini berawal dari khayalan author yang agak edan… *belum apa-apa author udah ngatain dirinya sendiri -_-*.

 

Di kota Seoul, Korea Selatan, terdapat dua kisah tentang seorang namja dan seorang yeoja yang notabene orang sederhana saja akan tetapi punya nasib yang luar biasa berbeda.

 

Lee Jinki a.k.a Onew : Namja berusia 20 tahun. *author mudain 2 tahun, kekeke~*. Ia pintar, tetapi pemalas dan jahilnya naujubilah -_-.

Ia mendapatkan gelar ‘The Unlucky Boy’ dari teman-teman satu kampusnya karena nyaris setiap hari ia selalu tertimpa nasib buruk, entah itu tertimpa tangga pekerja bangunan didekat rumahnya *sadis*, kehilangan pulpen saat sedang di-tes oleh dosen, atau bahkan nyaris tertabrak mobil, dan masih banyak lagi nasib sial yang dialaminya.

Ia mengalami nasib malang itu saat ia baru saja merayakan ulang tahunnya yang ke-20 itu dijalan raya bersama teman-temannya *konvoi dijalan raya*, sepulang konvoi ia menabrak seseorang dijalan sepi, dan orang itu mengancamnya secara tiba-tiba. Hingga setelah itu ia selalu ditimpa nasib buruk.

Dan setelah itu pun akhirnya tak ada yang mau berteman dengannya karena ia dianggap pembawa sial *hwa kasian suami author T_T #plak!*, kecuali Lee Taemin, yuniornya di kampus yang sampai saat ini masih setia menjadi sahabatnya dalam duka *bukan dalam suka dan duka, tapi hanya DUKA :p*.

 

Kim So Eun : Ya, ditempat lain, ada kisah yang tak kalah menarik juga, datang dari yeoja yang berusia 20 tahun ini *author mudain juga 2 tahun, kekeke~*. Ia yeoja yang ceria, suka menolong dan murah senyum.

Meski dari keluarga sederhana, ia berhasil kuliah disebuah universitas bagus di Seoul dengan uang sendiri karena setelah lulus SMA ia diterima bekerja menjadi pegawai department store disebuah mal di kota Seoul, meski setelah itu ia juga mendapat gelar yeoja yang paling rendah ekonominya di kampus tersebut 😀

Akan tetapi meskipun ia mendapat gelar seperti itu, ia juga mendapat gelar lain yang membuatnya bangga, yaitu ‘The Lucky Girl’ oleh semua orang disekitarnya. Betapa tidak, nyaris setiap hari yeoja ini mendapati keberuntungan yang tidak disengaja, entah itu mendapati selembar uang didepan pintu kostnya, menjadi pemenang dalam undian-undian yang sering diadakan diberbagai produk makanan :p, bahkan sampai mendapatkan kekasih yang tampan ditempatnya bekerja, dan masih banyak lagi keberuntungan yang ia alami.

Hal itu ia alami sejak ulang tahunnya yang ke-20 tahun juga, saat itu ia hanya duduk didalam kostnya dan sama sekali tidak merayakan ulang tahunnya karena kondisi keuangannya yang begitu tekor.

Hingga saat malam tiba, seseorang mengetuk pintu kamar kostnya dan meminta tolong. Dan sejak saat itulah kehidupan yeoja ini berubah.

 

Im Yoona : Ia adalah sahabat yang juga merupakan teman sepekerjaan So Eun di mal, tetapi lainnya, So Eun bekerja sebagai pegawai di bagian pakaian, ia bekerja di bagian parfum dan tugasnya ngebagiin sampel parfum depan pintu department store, *tau kan?* karena dekatnya dengan So Eun, ia sering kecipratan keberuntungan juga, sebagai bukti, meskipun pekerjaannya hanya sebatas pegawai mal, ia mendapatkan kekasih yang merupakan orang kaya di Seoul.

 

Kim Sang Bum : Ia adalah kekasih So Eun sekaligus kasir di department store mal tempat So Eun dan Yoona bekerja *hahaha Kim Bum dijadiin kasir sama author :p*. ia tipe orang yang sangat mata duitan, maka itu tepat sekali ia menjadi seorang kasir :D.

 

Lee Taemin : Sahabat dekat Onew yang entah mengapa masih saja setia meski sering kecipratan kesialan, namja berwajah aegyo ini bahkan menurut apabila Onew mengajaknya berbuat jahil yang akhirnya merugikan dirinya sendiri. *lagi-lagi Taemin dijadikan korban di FF author, maaf ya Taem^^*.

 

Nah, bagaimana kelanjutan hidup Lee Jinki dan Kim So Eun dengan nasib mereka?

Apa yang akan terjadi apabila mereka bertemu nanti?

 

Title :                   Oh No! We Love Them!

Author :               Citra Pertiwi Putri *nama asli author :D*

Genre :                Comedy Romantic (?), gaje, 100% khayalan author

Rating :                Rahasia, kekekeke~

Main Cast :          Lee Jinki a.k.a Onew as University Student

Kim So Eun as High School Graduate

Choi Minho as University Student

Lee Taemin as High School Student

Lee Gikwang as University Student

Im Yoona as High School Graduate

Kim Jonghyun as University Student

Kim Ki Bum a.k.a Key as High School Student and Kim So Eun’s little sister

Cho Kyuhyun as University Student and Kibum and So Eun’s big brother

Lee Sungmin as University Student

Other Cast :         Kim Sang Bum as University Student

Kim Jongwoon a.k.a Yesung as Kyuhyun’s best friend

Shin Se Kyung as Jonghyun’s ex-girlfriend

Park Jung Su a.k.a Leeteuk as Kyuhyun,Kibum, and So Eun father *hoho maaf ya fansnya teukie :D*

Part :                    Summary and part 1

 

 

 

FF : Oh No! We Love Them!

 

*Summary*

 

Pada suatu ketika ditengah kota Seoul hiduplah sebuah keluarga yang entah apa namanya, karena marga dari nama setiap anak dalam keluarga mereka ada yang berbeda *itulah khayalan author*.

Keluarga itu dikepalai (?) oleh Park Jung Su atau lebih akrab disapa Tuan Leeteuk, ia sudah ditinggal oleh istrinya setahun yang lalu karena kecelakaan parasut dan kini ia tinggal bersama tiga anaknya yang sudah mulai beranjak dewasa, yang meliputi satu anak sulung seorang namja dan dua saengnya adalah yeoja. Leeteuk sangat menyayangi mereka dan selalu berusaha melindungi mereka. *ngomong-ngomong siapa nih yang mau jadi istrinya Leeteuk? kasi tau nama korea kalian ke author ya. hehe. gapapa udah meninggal yang penting kan jadi istri Leeteuk, haha :p*

Leeteuk yang bekerja sebagai seorang pegawai kantoran kini juga mesti mengurus asset peninggalan istrinya, yaitu sebuah rumah luas berkamar banyak dan bertingkat 2 sederhana yang terletak disamping rumahnya yang rencananya akan dijadikan sebuah kost oleh istrinya sebelum meninggal.

Karena ia ingin mewujudkan keinginan istrinya, ia pun benar-benar menjadikan rumah tersebut kost berfasilitas medium.

Setelah kost tersebut dibuka secara resmi, ternyata ia tak harus menunggu lama, karena ada banyak mahasiswa yang ingin tinggal di kostnya, karena letaknya dekat dari kampus mereka dan harga perbulannya pun tidak begitu mahal.

Namun apakah yang terjadi jika nanti ada beberapa mahasiswa yang akan meninggali kostnya dan mereka ternyata merupakan anak-anak yang dapat mengancam nasib anak-anaknya bahkan teman anak-anaknya? *author lebay -_-*

 

 

 

Pengenalan Tokoh :

Kita mulai dari keluarga Teukie dulu :

 

Park Jung Su a.k.a Leeteuk : Ya, seperti yang sudah author jelaskan, Tuan Teukie adalah sosok appa yang sangat menyayangi keluarganya, setelah anaenya meninggal ia pun semakin menjaga anak-anaknya dan menjadi single parent yang baik, ia pun mewujudkan keinginan anaenya yaitu menjadikan rumah sederhana yang terletak disamping rumahnya menjadi sebuah kost untuk mahasiswa.

Ia juga telah menguliahkan anak sulungnya disebuah kampus ternama di Seoul, sementara anaknya yang kedua yang baru saja lulus SMA tidak kuliah karena biayanya yang semakin mahal, dan sementara anak bungsunya masih duduk dibangku kelas 3 SMA.

Setelah membuka kost, ia ternyata sudah berpesan kepada anak sulungnya untuk menjaga saeng-saengnya agar tidak diganggu atau terlalu dekat dengan mahasiswa-mahasiswa yang menghuni kostnya nanti.

 

Cho Khuhyun : Ia adalah anak sulung Leeteuk, berkepribadian dingin dan cukup galak, hanya game yang bisa meluluhkan hatinya *gubrak -_-*. Ia selalu bersikap tegas terhadap kedua saengnya, makanya ia sering sekali bertengkar dengan saeng bungsunya. Ia berkuliah di Kyunghee University dan sudah menjadi mahasiswa senior disana. dan tanpa ada yang tahu, ternyata ia menyukai teman satu kampusnya. Namun karena pribadinya yang dingin, ia pintar menyembunyikan perasaannya. *pasti author yang ditaksir Kyuhyun.. iya kan? haha :p #PLAAK!!*

 

Kim So Eun : Ia adalah anak kedua Leeteuk, baru saja menjadi lulusan di SMAnya dan setelah itu ia hanya mengurus rumah dan keluarga kecilnya, ia belum dikuliahkan karena biaya kuliah semakin mahal. Padahal, Chung-Ang university adalah kampus yang ia idam-idamkan sejak SMP dulu, namun karena ia mengerti kondisi keluarganya, ia pun mencoba melupakan universitas itu.

Dalam keluarga, ia sering menjadi penengah apabila oppa dan saengnya bertengkar, ia juga termasuk anak yang rajin juga penurut akan tetapi mentalnya begitu lemah sehingga ia gampang takut dan suka menangis *persis bener nih sifatnya kayak author #plak!!!*.

Semula ia adalah yeoja yang tertutup dan pemalu, namun kehidupannya berubah ketika bertemu dengan seorang penghuni kost yang tampan, ia jadi genit dan suka ngeceng (?) tiap malem di kost dengan alasan ngecek keran air atau bersih-bersih disana. Akan tetapi ketika ada satu mahasiswa baru yang bersifat aneh tinggal di kostnya, ia jadi malas melakukan rutinitasnya lagi karena mahasiswa aneh itu selalu mengganggunya.

 

Kim Ki Bum a.k.a Key : Menjadi anak bungsu dalam keluarga bukan berarti ia anak yang selalu patuh. hampir setiap hari ia bertengkar dengan oppanya, mulai dari hal kecil sampai hal besar, apalagi saat ini mereka harus bersatu untuk menjadi pengurus yang baik di kost keluarganya.

Ia masih duduk di bangku kelas 3 SMA, dan menjadi siswa yang ditakuti oleh semua penghuni sekolah karena pribadinya yang keras dan kemarahannya yang meledak-ledak. So Eun yang merupakan eonnienya saja lebih banyak menuruti kata-katanya dan jarang mengaturnya, hanya Kyuhyun yang berani melawannya.

Ia dijadikan Leeteuk sebagai penagih bayaran kost karena sikap kerasnya, dan tentu saja ini suatu ancaman bagi mahasiswa yang tinggal di kostnya.

 

 

Out dari keluarga Leeteuk, mari kita sambut cast yang lain.. :

 

Im Yoona : Ia adalah sahabat So Eun *hehe So Eun sama Yoona author jadiin sahabat lagi disini :D*. ia juga baru saja lulus dari SMA yang sama dengan So Eun dan ia juga tidak kuliah karena faktor ekonomi.

Saat ia tahu tuan Leeteuk membuka kost, ia jadi sering berada dirumah So Eun, entah itu mendengarkan So Eun curhat tentang mahasiswa incarannya, atau mungkin menemani So Eun ngeceng (?), sampai ia sering menginap dirumah So Eun. Ia benar-benar tidak keberatan karena ia juga sedang melancarkan misi yang sudah ia rencanakan dari jaman batu : Mendekati Cho Kyuhyun yang sudah lama ia sukai, walaupun sudah lebih dari satu juta kali ia diabaikan.

Tapi apakah ia akan merubah perasaannya kalau ia sudah bertemu dengan seorang mahasiswa tampan di kost keluarga Leeteuk?

 

Lee Taemin a.k.a Taeminnie :p : Ia adalah teman dekat Kibum yang sudah tahan banting berada didekat Kibum (?). ia selalu ada buat Kibum dalam suka maupun duka.

Saat ia tahu tuan Leeteuk membuka kost, rasanya ia tidak mau lagi main kerumah Kibum karena takut wajah cantiknya diuntit (?) oleh mahasiswa-mahasiswa yang menghuni kost itu, namun karena takut Kibum curiga, ia terpaksa main kerumah Kibum bahkan terkadang menginap disana.

Dan benar saja, wajahnya memang diuntit oleh salah seorang mahasiswa bermata kodok. #PLAAAAK!!!! *author dirajam flamers*

 

Kim Jongwoon a.k.a Yesung : Sahabat Kyuhyun, entah Kyuhyun nemu orang ini dimana #PLAK!!. Ia satu-satunya orang yang tahu perasaan Kyuhyun terhadap Sungmin, ia juga satu-satunya orang yang tahu segala rahasia Kyuhyun.

Ia selalu menginap dirumah Tuan Leeteuk setiap malam minggu dan malam jumat *malam jumat?? #authorcuriga*. Dan yang menyebalkannya, ia selalu merepotkan seisi rumah. Setiap ia mandi selalu menghabiskan air satu bak, shower gel, dan shampoo. Sarapan pagi pun porsinya paling banyak, dan tempat tidur Kyuhyun yang ia tempati tidak pernah ia bereskan. Namun entah mengapa Kyuhyun senang mengundang namja ini kerumahnya. Padahal setiap namja ini datang kerumahnya, namja ini selalu sok akrab dengan keluarganya. Apalagi setelah ada mahasiswa-mahasiswa di kost, namja ini semakin rajin datang kerumah Kyuhyun untuk nongkrong.

 

 

Dan marilah kita sambut casts yang paling berpengaruh di FF ini, jreeeng jreeeng ::

 

Lee Jinki a.k.a Onew : Salah satu dari mahasiswa yang akan tinggal di kost milik Tuan Leeteuk, berkuliah di Chung-Ang University sebagai mahasiswa tingkat sedang *maksudnya punya yunior, punya juga senior* dan merupakan namja yang terkenal bandel dan berisik di kampusnya, hampir semua dosen kesal dengannya namun apa daya mereka tetap memberi namja ini nilai A karena namja ini sangatlah pintar. Jadi namja ini kalau diibaratkan peribahasa jadi begini : Tong Berisi Nyaring Bunyinya #mwo??abaikan–“

Ia memiliki 3 sahabat yang karakternya tidak kalah edan darinya, dari SMP mereka sudah bersama dan kini mereka pun bersama lagi di kampus juga kost dan mereka pun siap membuat kost tersebut rusuh *nah loh?* . Padahal ia juga pindah kost gara-gara diusir ibu kostnya karena ia terlalu berisik *ya ampun seberisik apa sih -__-*

Di kost barunya ia akan bertemu dan jatuh cinta pada kembaran author dan selalu mengganggu kembaran author itu agar dapat perhatian. (kembaran author = Kim So Eun). *kembaran author!? ketahuan si author ngarep ketinggian -___-*

 

Kim Jonghyun : Ia adalah teman seperadaban Jinki (?) *teman dekat maksudnya -_-*, ia juga satu kampus dengan Jinki dan selalu membuat kerusuhan juga dengan Jinki *ini nih yang namanya sahabat sehidup semati :p*.

Ia juga diusir dari kostnya bersama Jinki, tapi bukan karena terlalu berisik, tapi karena ia sering sekali menunggak pembayaran kost.

Tetapi, di kost barunya nanti, author jamin ia pasti rajin membayar bulanan kost karena yang menagihnya adalah……………………..

 

Lee Gikwang : Ia juga adalah sahabat Jinki dan Jonghyun, satu kampus juga dengan mereka. Dalam kelompok, meskipun ia yang paling pintar setelah Jinki, ia hanya berlaku sebagai orang yang pasif. Misalnya, Jinki rusuh, dia ikutan rusuh. Jonghyun gak bayar kost, dia juga ikut gak bayar kost *ck, dasar Gikwang.. cakep-cakep pasrahan juga -_-*.

Sekarang juga buktinya, Jinki dan Jonghyun pindah kost, ia juga ikutan pindah, padahal ia tidak diusir oleh pemilik kostnya, ia hanya ingin ikut Jinki dan Jonghyun kemanapun mereka pergi. *ini sebenernya wujud setia kawan apa bego sih -_-? #PLAK!authordigamparGikwang* .

Tetapi, ternyata kebodohannya mengikuti Jinki dan Jonghyun pindah kost merupakan suatu keberuntungan baginya, karena ia bertemu dengan yeoja idamannya di kost tersebut. (jadi ceritanya disini tiap malem itu Gikwang sering mimpi ketemu yeoja yang gak dia kenal tapi dia suka sama ntu yeoja. pas pindah kost, taunya dia ketemu yeoja yang mirip dengan yeoja yang ada dalam mimpinya)

 

Choi Minho : Pendiam, dan… tukang tidur -_-. Ia juga sahabat Jinki, Jonghyun, dan Gikwang, satu kampus dan satu angkatan juga dengan mereka. Meskipun pendiam, ia tidak seperti Gikwang yang selalu mengikuti keinginan Jinki dan Jonghyun, ia hanya mengikuti mereka kalau mereka melakukan hal yang baik-baik saja.

Soal kost, jangan salah. Ia ikutan di kost tersebut bukan karena diusir atau mengikuti Jinki dan Jonghyun, ia memang baru saja ingin mencoba hidup di dalam sebuah kost, karena selama ini ia tinggal bersama orangtuanya. Ia juga yang mengetahui tentang kost Leeteuk dan mengajak sahabat-sahabatnya untuk tinggal disana.

And yeah, pengalaman pertamanya di kost ternyata merupakan pengalaman pertamanya jatuh cinta pada anak SMA.

 

Lee Sungmin  : Ia adalah teman satu kampus Kyuhyun, yang juga merupakan primadona di kampusnya. Ia tidak sadar bahwa selama ini Kyuhyun yang selalu cuek ternyata menyimpan perasaan padanya.

Sebenarnya ia baik-baik saja, namun hidupnya mulai berantakan (?) ketika ia tahu bahwa kost tempat ia tinggal ternyata hendak digusur, dan dengan terpaksa ia harus pindah kost lagi.

Apakah ia akan pindah ke kostnya Kyuhyun?

 

Shin Se Kyung : Ia adalah mantan kekasih Jonghyun *emang kebetulan udah jadi mantan ya? #yah si author ngegosip-_-*. Ya, dia adalah mantan Jonghyun akan tetapi ternyata ia masih cinta mati dengan Jonghyun dan selalu berusaha minta balikan, walaupun Jonghyun selalu menolaknya.

Ternyata dilain hal, ia juga adalah musuh bebuyutannya Kibum di sebuah supermarket, karena mereka sering tabrakan atau rebutan barang ketika berbelanja. Wow..

 

Kim Sang Bum : Nah, ini dia penghuni pertama kostnya Leeteuk yang juga berhasil mencuri hati So Eun. Ia adalah mahasiswa di Chung-Ang University tapi sama sekali tidak menganggap keberadaan Jinki cs di kampus tersebut, ia sangat benci pada Jinki cs karena mereka selalu berbuat kerusuhan dimana-mana. Dan ia sangat syok karena baru sehari ia tinggal di kost, Jinki cs ternyata akan tinggal bersamanya.

Karena ia tak mau mencari kost lagi, dengan sangat terpaksa ia akhirnya pasrah tinggal satu kost dengan Jinki cs, hahahaha #authorketawalicik :p .

 

Oh ya sekalian aku mau ngasih tau sesuatu *ehem ehem , tarik nafas ambil naskah pidato #abaikan

Aku yang ngebuat FF La Vengeance , karena kayak nya banyak yang comment atau gimana , tapi aku masih akan ngepublish , yah aku tau tanggapan buat FF ku masih sedikit , aku kan juga masih belajar buat itu, Dan aku bakalan ngepublish FF aku enggak jauh saat Dhee Onnie publish SM GAME OVER *Emang mau banget banget sama kayak Dhee Onnie? Iya , aku mau banget banget banget gitoo #abaikan

 

Advertisements

71 responses to “[Freelance] OUR STORY IN RAMADHAN – 3

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s