(End) [Chapter 7] Music In Love

Title: Music In Love (Chapter 7) (End)

Author: Khoirunnisa N.A (@unnikna)

Cast: Choi Sooyoung (SNSD), Kim Kibum a.k.a Key (SHINee), Cho Kyuhyun (Super Junior).

Other Cast: Cho Ara (Kyuhyun’s old Sister), Choi Soojin (Sooyoung’s old sister).

Pairing: Pairing yang sangat jarang sekali, SooKey (y)

Rating: PG-15.

Lenght: Chaptered.

Genre: Romance, Friendship.

Disclaimer: FF ini murni 100% punya saya. Yang ngeplagiat ff saya, saya gatau siapa-siapanya, tapi Allah maha tau 🙂 . Biarkan semua berjalan seperti air yang mengalir *cielah gue ._.*

Poster: Me! Huakakak akhirnya rada bagus juga posternya gue, tp tetep aja jelek bgt itu ancur tjoyy

Butuh Prolog? boleh deh, ayo digeber~~

Prologue

Belum baca? Yuk baca part sebelumnya! ^o^

Chapter 1 Chapter 2 Chapter 3 Chapter 4 Chapter 5 Chapter 6

Mau tambahan? Lagu yang ada di dalam ff *rada gapenting sih* siapa tau ada yang lagi dengerin atau suka *toss*:

  • Super Junior – 폭풍 (Storm).
  • SHINee – Life.
  • Girls’ Generation (SNSD) – 다시 만난 세계 (Into The New World).
  • Jessica (SNSD) with Onew (SHINee) – One Year Later.
  • Taeyeon & Sunny (SNSD) – It’s Love (OST. Heading To The Ground).
  • Lee Minho – My Everything.

N.B: Part ini spesial dan Insya Allah panjaaaaang dan akan menjadi part terakhir, readerku tersayang  tapi mau bagaimana lagi, Uni keburu seneng tamatin ff yg paling Uni suka  eh-eh pada kemana nih reader? aduh kecewa nih kecewa awalnya dari komen yang gini  jadi gini deh  GELO! wkwkwk kamana atuh euy para readers teh? ni pada ngacir aja kaya kaskus (?) *anak kaskus tapi gapunya idnya*  terus seperti biasa Uni bakal tulis thanks to readerku tercinta di akhir ff nanti~ Basa basi lanjut nanti! wkwkwk 

“Musik adalah Hidup”

“Musik Dalam Kehidupan”

“Musik Dalam Cinta”

H -6

“Key! Dimana baju yang kupesan waktu itu?! Sahut Soyung ribut sambil berlari ke arah Key. “Ha?! Emangnya aku emakmu apa!?” Sahut Key kesal berdiri lalu menghadap ke arah Sooyoung.

“Huh…” Sahut Sooyoung layaknya seorang preman sambil menggosok hidungnya, sedangkan Key hanya menatap Sooyoung sedikit di bawahnya.

“Heh… Kalian ini… Sudah-sudah…” Sahut Kyuhyun sambil tertawa garing mencoba meleraikan SooKey. SooKey menatap Kyu dengan tatapan ‘kau-mau-mati!’

“Ehehe… Aku… Ke kamar mandi dulu ya…” Sahut Kyuhyun mencoba berlari dari semua himpitan ini. Tapi dia kalah waktu. Kerah belakang bajunya ditarik pelan oleh Key. Kyuhyun menoleh dan mendapatkan wajah Key yang menurutnya ‘ingin membunuhnya’.

“Mau kemana kau, GameKyu!?” SooKey hanya bisa menahan tawa mereka ketika mereka melihat wajah Kyuhyun yang sangat pucat pasi.

****

H -5

Kyuhyun’s Side 

Super Junior – 폭풍 (Storm)

geuman malhae geu ipsureul yeolgido jeone modeungeol arabeorin naega wonmangseureopda
geojitmallo domanggago sipjiman neoui du nuni ijen annyeongira mareul hane

gyeou garyeogo maeumeul jaba geochin phokphungcheoreom millyeowatda machi bitmulcheoreom jiwojil unmyeongigetjiman
 kkaejin geoul wie maejeojin inyeonboda deouk aphatgie
i georeumui kkeuteul bonaeneun maeumeul neon moreugetji

geuman ureo geu nunmure jeotgido jeone modeungeol arabeorin naega wonmangseureopda
 geojitmallo phihaeboryeo hajiman neoui du nuni ijen annyeongira mareul hane

gyeou garyeogo maeumeul jaba geochin pokpungcheoreom millyeowatda machi bitmulcheoreom jiwojil unmyeongigetjiman
tteugeopdeon sarang yeolbyeongeul arko memalla beorin ipsul geu wiro
heulleonaerineun nae nunmurui uimireul neon moreugetji

deo meoreojiryeogo neomu aesseujima imi nae momeun jogangna kkaejyeobeoryeosseo nega wonhaetdeon daero
nege han georeumdo deoneun gakkai gal su eobseo

gyeou garyeogo maeumeul jaba geochin phokphungcheoreom millyeowatda machi bitmulcheoreom jiwojil unmyeongigetjiman
kkaejin geoul wie maejeojin inyeonboda deouk aphatgie
 i georeumui kkeuteul bonaeneun maeumeul neon moreugo

tteugeopdeon sarang yeolbyeongeul arko memalla beorin ipsul geu wiro heulleonaerineun nae nunmurui uimireul

neon moreugetji~

Kyuhyun memberhentikan nyanyian dan gitarnya ketika dia mendengar suara pintu terbuka. Dia pun menoleh dan mendapatkan kakaknya yang masuk membawa secangkir susu hangat.

“Noona..” Sahut Kyuhyun tersenyum hendak menaruh gitar, tapi ditahan oleh Ara. “Aish kau ini malu-malu.. Sudah mainkan lagi, itu ciptaanmu kan?” Sahut Ara lalu menaruh secangkir susu tersebut dan duduk di sebelah Kyuhyun.

Kyuhyun pun mengulang kembali lagu tersebut, hingga membuat noonanya menghayati lagu tersebut. Noonanya saja sampai memjamkan matanya mendengar lagu Kyuhyun yang dibawakannya.

“Namdongsaengku ternyata sudah besar ya, ekekek” Sahut Ara mengelus puncak kepala Kyuhyun. Kyuhyun hanya tersenyum malu dan senang. “Yasudah, semangat deh!” Ara pun keluar dari kamar Kyuhyun dan menutup pintu dengan pelan. Kyuhyun menatap gitarnya.

“Hah….” Kyuhyun menghela nafas.

‘Akhirnya aku menetapkan hatiku untuk meninggalkanmu,’ Kyuhyun berjalan dengan kruknya ke arah jendela kamarnya.

‘Dan itu datang padaku seperti badai. Mungkin hanya hujan yang akan menghapusnya.’ Kyuhyun memandang langit siang hari dengan tatapan yang kosong.

‘Karena itu lebih menyakitkan daripada nasibku yang hancur seperti kaca’ Kyuhyun memegang dadanya dengan senyum memaksa.

‘Pada akhir perjalanan ini, aku membiarkanmu tahu, tapi kamu tidak akan tahu’ Senyum yang tulus, yang ditunggu pun keluar dari bibirnya.

—–

Key’s Side

Key memainkan nada-nada indah dari piano. Dia pun memulai memaikan lagu.

SHINee – Life

Sesangae
Ojik dangshin hansaramman
Saranghagae hasoseo

Oh geochin salmae shideuleogal ddae
Geudaega naegae dagawa
Eoleobooteun geu maeumae soneul daen soongan
Na.ae salmeun shijak.dwaesseumeul

Geudae jichigo himdeul ddae
Budi geu yeop.jariae nareul itgae hae
Badgiman han sarangeul dashi deuril su itgae
Ee salmi kkeutnagi jeonae

Sesangae mureup kkulgo noonmul heullilddae
Pokpoong sok bal mumchul ddae geudaeman seo itdamyeon
Eereon apeum, gotong.jjeum gyeondil su itneun.geolyo
(Ojik geudaeman) Ojik geudaeman
(Naegae itdamyeon) Naegae itdamyeon in my life

Eodoon soop sok gil ileul ddae
Eorin na.ae younghoni oolgo isseul ddae
Bit.cheoreom gijeok.cheoreom
Nareul eekkeuleojweoyo
Ee salmi kkeutnagi jeonae

Sesangae mureup kkulgo noonmul heullilddae
Pokpoong sok bal mumchul ddae
 Geudaeman seo itdamyeon
 Eereom apeum, noonmul.jjeum chameul su itneun.geolyo
(All want is you) All I want is you
(Only one is you) Only one is you in my life

Oolji anayo dashin oolji anayo
Geu mu.eotdo jeoldae nal
Mumchuji mot.hae
Heona ojik dan han saram geudae
Nareul mandeulgo wansung shikigo
Oh, eereok.hae soom.shwigae hae

Sesangae mureup kkulgo noonmul heullilddae
Pokpoong sok bal mumchul ddae
 Geudaeman seo itdamyeon
 Eereon apeum, gotong.jjeum gyeondil su itneun.geolyo
(Ojik geudaeman) Ojik geudaeman
(Naegae itdamyeon) Naegae itdamyeon

Sesangae mureup kkulgo noonmul heullilddae
Pokpoong sok bal mumchool ddae
 Geudaeman seo itdamyeon
Eereom apeum, noonmul.jjeum chameul su itneun.geolyo
(All want is you) All I want is you
(Only one is you) Only one is you in my life

Key pun membuka matanya. Sejak dia memaikan pianonya, dia memejamkan matanya. Menghayati setiap nada dan juga liriknya.

Dia pun berdiri, lalu keluar dari ruang musik. Turun ke bawah, dan masuk ke dalam kamarnya.

Dia pun menoleh dan mendapatkan benda yang menurut para yeoja lucu, lalu Key menghampiri benda tersebut.

‘Ketika kamu lelah dan mengalami kesulitan, tolong biarkan aku mendampingimu’ Key menatap benda di depannya sambil tersenyum.

‘Jadi aku bisa memberikan kembali kepadamu cintaku, sebelum kehidupan ini berakhir’ Key mengambil benda tersebut, dengan kedua tangannya mengeluarkannya dari tas kertasnya.

‘Ketika aku berlutut dan menangis di hadapan dunia, jika kamu sendiri yang berdiri, aku yang dapat menekan rasa sakit dan air matamu’ Key menggengam erat benda cukup besar tersebut.

‘Yang saya inginkan adalah kau. Dau hanya satu, kau dalam hidupku’ Key pun memeluk erat benda tersebut dengan senyum keluar dari wajahnya yang tampan.

—–

Sooyoung’s Side

Girls’ Generation (SNSD) – 다시 만난 세계 (Into The New World)

jeonhaejugoshipeo seulpeun shigani
da heuteojin hu-eya deulrijiman
nuneul gamgo neukkyeobwa umjikineun maeum
neoreul hyanghan nae nunbicheul

teukbyeolhan gijeokeul gidarijiman
nunape seon uriui goechin gileun
al su eobsneun miraewa byeok bakkuji anha
pogihal su eobseo
beonchianheul sarangeuro jikyeojwo
sangcheoipeun nae maeumkkaji
shiseonsokeseo maleun pilyoeobseo
meomchwijyeo beorin ishigan

saranghae neol ineukkim idaero
geuryeowassdeon hemaeimui kkeut
isesang sokeseo
banbokdoeneun seulpeum ijen annyeong

sumanheun al su eobsneun gilsoke
huimihan bicheul nan jjochaga
eonjekkajina neo hamkke haneungeoya
dashi mannan naui segye

teukbyeolhan gijeokeul gidarijiman
nunape seon uriui geochin gileun
al su eobsneun miraewa byeok
bakkuji anha
pogihal su eobseo

byeonchianheul sarangeuro jikyeojwo
sangcheoipeun nae maeumkkaji
shiseonsokeseo maleun pilyoeobseo
meomchwojyeo beorin ishigan

saranghae neol ineukkim idaero
geuryeowassdeon hemaeimui kkeut
isesang sokeseo
banbokdoeneun seulpeum ijen annyoung

sumanheun al su eobneun gilsoke
huimihan bicheul nan jjochaga
eonjekkajina neo hamkke haneungeoya
dashi mannan uriui

ireohge kkamanbam holro neukkineun
geudaui udeureoun sumgyeoli
isungan ttaseuhage gamgyeo oneun
modeun naui tteolrim jeonhalrae

saranghae neol ineukkim idaero
geuryeowassdeon hemaeimui kkeut
isesang sokeseo
banbokdoeneun seulpeum ijen annyoung

neol saenggak manhaedo nan ganghaejyeo
uljianhge nareul dowajwo
isunganui neukkim hamkke haneun geoya
dashi mannan uriui 

‘Jangan menunggu keajaiban’ Sooyoung menatap biolanya, saat itu eonninya, Soojin masuk. “Youngie..” Soojin tersenyum ke arah Sooyoung lalu duduk di kursi.

‘Ada perjalanan yang panjang dan sulit di depan’ Sooyoung tau hidup ini penuh rintangan dan perjuangan. Dia membalas senyum kakaknya, lalu menaruh biolanya.

‘Masa depan tidak jelas, tapi aku tidak ingin mengubah sesuatu’ Sooyoung menatap ke luar jendela. Dia ingin merubah sikapnya.

‘Aku tidak bisa menyerah’ Dia tau akhir-akhir ini dia tidak bisa menyerah, dia terlalu manja kepada kedua sahabatnya.

‘Lindungi aku dengan cintamu yang tak berubah, dan melindungi hatiku yang memar’ “Cinta ya…” Guman Sooyoung berbalik menghadap kearah eonninya. “He? Apa youngie?” Sahut eonninya.

‘Kita bisa berbicara dengan mata kita, sehingga tidak perlu kata-kata’ Sooyoung memikirkan satu orang namja yang akhir-akhir ini sudah mengisi isi hatinya. Dia lagi-lagi tersenyum ke arah eonninya.

‘Waktu telah berhenti untuk kita’ “Kuharap begitu” Sooyung mengangkat bahunya lagi dan lagi dengan wajah tersenyum kearah Soojin. Soojin pun mendekati dongsaeng kesayangannya, lalu meletakkan punggung tangan kanannya di kening Sooyoung.

“Panas sedikit. Kkkkk” Wajah Sooyoung memerah. Bukan karena malu, tapi kesal karena kakaknya jahil. “YA! EONNI!~”

*****

H -4

Sooyoung iseng mengunjungi rumah Kyu.

“Landak~” Sahut Sooyoung membuka pintu kamar Kyuhyun dan melihat Kyuhyun sedang menggunakan komputernya. Kyuhyun pun menoleh. Mencerna siapa yang dilihatnya.

“YA! Bukannya ketuk pintu dulu!” Teriak Kyuhyun. Sooyoung pun sewot. “Huh, bukannya kau yang tidak mendengarkan ketukan pintunya?” Sahut Sooyoung. Kyuhyun hanya mengela nafasnya. Sooyoung pun duduk di sisi tempat tidur Kyuhyun.

“Jadi?” Tanya Kyuhyun berbalik ke arah Sooyoung. Sooyung memasang wajah bingungnya. Dia pun terdiam memirkan sesuatu. Dia pun teringat sesuatu, lalu menatap Kyuhyun yang didepannya dengan serius.

“Kyu… Aku boleh.. Ng.. Bicara kan?” Sahut Sooyoung sedikit gugup kepada sahabat lamanya. Kyuhyun bingung, dia menatap Sooyoung. “Ada apa memangnya?” Sahut Kyuhyun mencoba serius juga.

“Itu.. Ng.. Aku…” Sahut Sooyoung menundukkan wajahnya, metapan lantai kamar Kyuhyun. “Aku… Hmm..”

“Kau kenapa?” Tanya Kyuhyun dengan tatapan menyelidiknya. Sooyoung masih menatap ke bawah. “Ng.. Anu…” Sooyoung memegang lengannya.

Kyuhyun yang sedikit kesal dan juga gemas melihat tingkah Sooyoung, dia sedikit membuat candaan di tengah Sooyoung masih mencerna kata-katanya.

“Jadi tidak? Aku pergi nih..” Sahut Kyu mencoba mengambil kruk yang diletakkan di sisinya. “Eh! Jangan! Iya-iya aku mau ngomong…” Sahut Sooyoung mencegah Kyuhyun yang dibalas dengan tawaan kecil dari mulut Kyuhyun.

Sooyoung pun membenarkan duduknya kembali. Lagi-lagi ia menundukkan kepalanya.

“Aku… Mungkin… Menyukai… Key”

—–

Kyuhyun POV

“Aku… Mungkin… Menyukai… Key”

DEG. Responku menatap Sooyoung yang daritadi menunduk. Aku menatap kepalanya, yah mana mungkin aku bisa menatap wajahnya.

Aku masih diam. Memandang kepala Sooyoung dengan wajah yang kaget tapi tetap tenang. Dia suka Key? Omo apakah aku sudah benar-benar merelakan Sooyoung?

Flashback

*baca dulu waktu H -5 Kyuhyun’s Side*

Aku berpikir. Mungkin tidak usah kuungkapkan, semuanya sudah ada di dalam lirik lagu tersebut.

Sejak Sooyoung dan Key dulu, datang menjenggukku, aku merasa mereka seperti jodoh yang sudah ditakdirkan. Meskipun aku tau aku ingin memilik Sooyoung. Tapi aku merasa ada yang beda dari Sooyoung sejak saat itu. Aku merasa tatapannya dan tingkah laku Sooyoung sejak bersama Key, jauh lebih baik dibandingkan denganku untuk sekarang, meskipun aku tau kakiku belum sembuh total.

Semenjak aku menciptakan lagu tersebut, aku sudah mencoba dan berusaha untuk menetapkan hatiku melupakan yeoja bernama Choi Sooyoung. Aku sangat tau, usahaku selama ini sangat sia-sia. Bertahun-tahun aku memendam rasa ini hanya untuknya, mencoba hanya menjadi ‘sahabat’ baiknya, tanpa mengeluarkan rasaku padanya.

Sungguh, aku terlalu takut untuk menyatakannya. Aku terlalu takut dia menolakku dan berpisah tidak lagi menjadi sahabatku. Tapi mau bagaimana lagi? Dia… Aku sudah berpikir dia memiliki rasa lebih kepada si kunci.

“Hhh… Sooyoung kau membuatku gila” Gumanku. Aku pun berbalik dan menuju ke ruang keluarga untuk menonton televisi sejenak.

—–

Aku masih mencari channel yang bagus untukku sekarang. Tapi belum ada yang aku dapat. Aku pun mematikannya, lalu diam termenung memikirkan hal yang lain.

Ah… Aku juga masih ingat.

Sooyoung pasti selalu bilang kepadaku, dia selalu bercerita bahwa dia selalu bermimpi, dia tampil di sebuah panggung megah dan ditonton banyak orang. Dia menjadi violinist terkenal. Tapi sejak kedatangan Key, dia mendapakan mimpi yang berbeda. Dia bertemu dengan seorang namja, hanya saja wajahnya sangat buram. Namja tersebut seorang pianist.

Flashback End

‘Sudahlah Kyu, kau sudah tau. Kau telat mengatakannya, kau tidak usah memberitaunya bahwa kau menyukainya’ Sahutku meyakinkan diriku.

Aku memberanikan diriku untuk berbicara dengan Sooyung, yang pasti bukan bicara yang sejujurnya. Aku memegang kedua pundaknya, dia pun mengangkat kepalanya yang daritadi tertunduk. Aish lucu sekali aegyeonya, pingin sekali aku mencubitnya.

“Aku tau..”

Author POV

“Aku tau…” Sahut Kyuhyun tersenyum tulus dan lembut ke arah Sooyoung. Sooyung menatap wajah Kyuhyun tidak percaya.

“A-a..” Sahut Sooyoung gelagapan. ‘Kyuhyun tau?’ Sahut Sooyung dalam hatinya.

Kyuhyun hanya tersenyum melihat Sooyoung. Dia memegang kedua pipi Sooyoung. Kyuhyun semakin mendekatkan wajahnya ke wajah Sooyung yang membuat Sooyoung diam bingung mau melakukan apa. Sooyoung kira Kyuhyun akan menciumnya ‘tepat’ di bibirnya.

‘Cup~’ Kyuhyun melepaskan ciuman d kening Sooyoung, yang membuat wajah Sooyoung semakin lucu. Kyuhyun hanya tertawa kecil sambil menutup mulutnya dengan tangan kanannya. “Semangat, Choi Sooyoung!”

*****

H -3

Hari ini hari terakhir Sooyoung dan Key latihan untuk penampilannya. Sooyoung sebenarnya malu untuk bertemu Key dan Kyuhyun. Apalagi dengan Kyuhyun.

Sooyoung berjalan malas ke arah halte bus sambil membawa sekotak biolanya. Dia pun duduk di halte bus dengan perasaan malas.

“Haaah…” Sahutnya menghela nafas. ‘Ayo Choi Sooyoung, ini latihan terakhirmu. Kau harus semangat!’ Sahutnya keras dalam hati sambil mengepalkan tangan kanannya. Bus pun datang. Sooyoung pun masuk ke dalam bus.

—–

Sooyoung duduk di dekat jendela. Biolanya dia letakkan di bangku sebelahnya. Dia memandang indahnya kota Seoul di siang hari, juga menatap langit biru yang penuh dengan awan putih yang indah. Sooyoung tersenyum sendiri menatap apa yang sedang ditatapnya.

Bus pun berhenti di halte. Sooyoung masih diam tidak merespon karena ini bukan tujuannya. Tujuannya masih ada 1 halte lagi. Tapi dia menangkap 3 benda kecil, lucu, di dalam toko.

Saat supir bus hendak menginjak remnya, Sooyoung berdiri dan berteriak kecil dan berlari kecil juga ke arah supir tetap tidak lupa membawa biolanya.

“Stop, Ahjussi!” Sooyoung mengarahkan badannya ke arah ahjussi tersebut. “Kamsahamnida~” Sahut Sooyoung sambil tersenyum lalu turun. Bus tersebut pun maju meninggalkan Sooyoung.

Sooyoung pun masuk ke dalam toko kecil tersebut. Toko tersebut terlihat simpel dari luar. Tidak terlalu banyak punya daya tarik, tapi memiliki barang-barang yang unik. Toko tersebut bernama Disappear.

“Menghilang? Lenyap? Aneh sekali” Sahut Sooyoung berjalan mendekati pintu masuk toko Disappear masih menatap ke papan namanya.

‘Kling-kling’

Sooyoung membuka pintu, bel yang ditaruh di atas pintu tersebut pun berbunyi. Sooyoung tidak banyak bicara dia buru-buru melihat apa yang dilihatnya tadi.

3 gantungan kunci. Ketiga gantungan kunci tersebut berbentuk masing-masing 1 kucing, hanya berbeda bentuk dan warna. Warna kucingnya putih, hitam, dan dark blue.

Gantungan kunci pertama, kucing berwarna putih. Dari ekspresi gantungan kunci tersebut, kucingnya duduk diam rapih sambil tersenyum ala kucing. Semakin diperhatikan, ternyata ada kalung di kucing tersebut. Kalung tersebut berbentuk hati.

Gantungan kunci kedua, kucing berwarna hitam. Ekspresinya kucing memiliki tatapan yang tajam, di sampingnya ada sebuah ranting. Kucing tersebut juga sedang menggigit ranting tersebut. Kucing ini sama memiliki kalung, kalung tersebut berbentuk jejak kucing.

Gantungan kunci yang terakhir, kucing berwarna dark blue, lebih tepatnya biru gelap namun bernuansa kalem. Ekspresinya kucing tersebut terlihat tenang dan damai. Kucing sedang duduk di atas kursi, namun sedang melihat ke bawah. Ada 3 gulungan wol di bawahnya. Seperti mau meloncat ke arah bawahnya. Lagi-lagi ada kalungnya, kalungnya berbentuk kunci.

Sang pemilik toko menghampiri Sooyoung yang terpesona melihat ketiga gantungan kunci tersebut. “Annyeong.”

Sooyoung menoleh. Lalu melihat orang yang didepannya dengan rasa malu. “Eh.. Hehe annyeong” sahut Sooyoung sedikit membungkukkan badannya. Dia tau apa yang dia lakukan, masuk tanpa bertatakrama kepada pemilik toko yang ternyata seorang ahjumma. Ahjumma tersebut terlihat masih muda, tidak terlihat seperti ahjumma lainnya. Sooyoung saja sampai bingung akan memanggilnya ahjumma atau yang lain.

“Permisi. Apakah ini dijual? Aku tertarik sekali dengan ini” sahut Sooyung sambil mengambil ketiga gantungan kunci. Ahjumma hanya tersenyum menatap dalam mata Sooyoung dengan lembut. “Ambilah..”

Sooyoung sedikit bingung. “Maksud ahjumma?” Tanya Sooyoung meyakinkan ahjumma di depannya. “Khusus untukmu, ini gratis.”

Sooyoung kaget. Matanya membesar. “K-keundae?” Tanya Sooyoung gelagapan. Ahjumma tersebut hanya tersenyum sambil menganggukan kepalanya. Sooyoung memeluk ahjumma tersebut. “Kamsahamnida! kamsahamnida!”

Sooyoung pun keluar toko tersebut dengan hati senang. Dia pun berjalan ke arah rumah Key dengan hati senang.

“Soo… Soo…” Ahjumma hanya geleng-geleng.

Ahjumma tersebut lalu masuk ke pintu yang berada di sudut ruangan. Saat pintu ditutup olehnya, semuanya pun menghilang.

*****

“Landak~ Kunci~” Teriak Sooyoung lalu menghampiri mereka berdua yang sedang mengobrol lalu memeluk mereka berdua tiba-tiba. KyuKey hanya bisa kaget melihatnya.

“Lepas-lepas!” Sahut Key yang sebenarnya so’ marah. Sooyoung pun melepaskan pelukannya dan memanyunkan bibirnya. Kyuhyun hanya bisa tertawa melihatnya.

“Kalian mau tau tidak?”

“Tidak” Jawab Key se-enak dengkulnya. Dia sukses mendapat pukulan ringan di lengannya dari Sooyoung. “Memangnya ada apa, Soo?” Tanya Kyuhyun lalu duduk. Ia terlalu lelah untuk berdiri bersama kruknya.

“Ini” sahut Sooyung mengangkat tangan kanannya sambil memegan benda yang tidak terlalu asing bagi Kyuhyun. Key lalu menoleh melihat benda yang Sooyoung pegang.

“Ini untukmu” Sooyoung menyerahkan gantungan kunci berwarna hitam kepada Kyuhyun. “Ini” Sooyoung memberi yang berwarna dark blue kepada Key. “Dan ini untukku” Sahut Sooyoung memeluk kecil gantungan tersebut.

Kyuhyun melihat-lihat gantungan tersebut. Key lebih lagi. Dia memandang aneh gantungan tersebut.

“Kenapa kau memberikannya?” Tanya Key. “Ah… Gantungan itu memiliki arti. Aku tidak akan memberitaunya. Aku ingin kalian sendiri yang mengetahuinya. Ayo semangat latihan untuk hari ini!” Sahut Sooyoung mengangkat tangan kanannya ke atas. Key melihat Sooyoung dengan tatapan aneh. ‘Dia berbeda’

Kyuhyun tertawa. Dia menoleh ke arah Key. Dia melihat Key menatap Sooyoung dengan begitu serius. Kyuhyun hanya tersenyum lalu menyenggol Key. “Ya!”

“Eh ngomong-ngomong kau beli dimana Soo?” Tanya Kyuhyun. Sooyoung berjalan menghampiri Kyuhyun sambil memandang gantungan kunci miliknya. Dia jadi lupa tadi untuk latihan. “Di toko Disappear. Aneh sekali kan? Namanya Disappear, lenyap? Menghilang? Ckckck tapi barang-barang lumayan unik dan bagus lho disana!” Sahut Sooyoung geleng-geleng lalu tersenyum kembali.

Key menatap Sooyoung heran. “Apa kau bilang?” Tanya Key meyakinkan apa yang dikatakan Sooyoung benar.

“Iya. Toko Disappear. Kira-kira hmm… 9 atau 10 blok kalau tidak salah dari rumahmu” Sahut Sooyoung. “Wae?” Tanya Sooyoung.

Key duduk mengambil kursi. Sooyoung yang melihatnya pun ikutan mengambil kursi lalu duduk. “Disappear.. Toko itu letaknya dimana?” Tanya Key lagi.

“Pas sekali dengan halte bus. Pas turun, toko itu juga pun sejajar dengan haltenya. Tokonya diantara minimarket dan toko kue” Sahut Sooyoung sambil membayangkan toko Disappear.

“Ha? Minimarket dan toko kue?” Key sedikit kaget. “Tapi setauku. Disitu tidak ada toko Soo…” Sahut Key mengingat dia suka pulang dari kuliah melewati situ.

Sooyoung menoleh ke arah Key. Dia membulatkan matanya. “M-mwo?” Sahut gugup, tapi dia menghilangkan kegugupannya dengan mencoba tertawa. “Ha ha kau salah liat kali, Key”

“Ahni. Aku yakin. Aku kan selalu melewati situ” Sahut Key dengan nada serius.

*****

H -2 & H -1

Tidak ada yang spesial. Kyuhyun pergi lagi ke byeong-won untuk memulihkan kakinya, Sooyoung membantu kakaknya berbelanja dan terkadang menyempatkan diri untuk berlatih memantapkan permainan biolanya. Key? Dia masih terus menatap gantungan kunci berbentuk kucing yang diberikan Sooyoung. Entah apa yang dipikirkan Key.

‘Disappear? Tunggu sebentar..’

****

Hari ini. Hari dimana Ulang tahun Unversitas Musik Seoul yang juga membuat acara besar-besaran ulang tahunnya. Acara kali ini bertema ‘Music In Love’, dimana sang panitia berusaha untuk membuat acara menjadi terkesan romantis. Lagu-lagu yang dibawakan oleh para peserta tidak sembrono, dipilih langsung oleh panitia.

Panitia juga mencoba membuat semua yang menonton merasakan musik tidak hanya didengarkan atau dimainkan, tetapi music juga memiliki cinta di dalamnya yang membuat orang juga bisa tersentuh karenanya.

Acara diadakan pukul 7 malam hingga selesai. Tamu yang diundang tamu khusus, yakni keluarga mahasiswa-mahasiswi Universitas.

Key berencana untuk menjemput Sooyoung, tapi dia ragu takutnya saat dia menjemputnya, Sooyoung sudah pergi duluan.

“Babo! Kenapa tidak telpon saja, kunci!” Gerutu Key. Dia pun mencai kontak di ponselnya sambil menuruni tangga.

“Ahjussi siapkan mobil” Sahut Key.

“Baik” Ahjussi yang statusnya sopir Key pun keluar dari rumah untuk menyiapkan mobil..

‘Yeoboseyo’

‘Soo kau berangakat sendiri?’ Tanya Key sambil melihat jam. 06.00

‘Hmm sepertinya’ Sahut Sooyoung sedikit kecewa. ‘Ada apa?’ Key diam. Tapi hatinya berkata lain, senang. Itu yang dirasakannya.

‘Aku jemput ya. 10 menit lagi aku sampai. Dah~’ Sahut Key tersenyum memandang ponselnya lalu masuk ke dalam mobil. “Ah ahjussi aku berangkat sendiri saja. Nanti kuhubungi lagi bila perlu”

“Ne tuan” Key pun melajukan mobilnya. Menuju orang yang dicintainya.

*****

Key mengendarai mobilnya dengan kecepatan cukup rendah. Saat melihat ke bangku di kanan, dia melihat gantungan kunci yang diberikan Sooyoung dan membuktikan toko Disappear tersebut.

Dia pun berbelok ke arah kiri. Dan sebentar lagi akan terlihat halte bus.

“Itu..” Sahut Key menyisi dari jalan. Dia berhenti di halte bus tersebut. Dia kaget melihat yang didepannya. Di antara minimarket dan toko kue…

‘Kosong?’

Key masih memandang toko kosong di depannya. Toko tersebut tidak terlihat ada kerusakan atau apapun. Key juga masih bingung.

“Ah sudahlah. Soo mungkin berkhayal” Sahut Key menyalan mesin mobilnya lalu pergi ke rumah Sooyoung.

Saat mobil Key sudah cukup jauh…

‘Kau adalah jodohnya, Key-ssi. Dan untuk Kyuhyun-ssi. Kau tidak akan sakit hati. Kau tau itu yang terbaik untuk kedua sahabatmu.’ Sahut seorang ahjumma tua memandang mobil Key yang berbelok, ahjumma tersebut lalu menghilang.

—–

Key sudah sampai di depan rumah Sooyoung. Saat Key memasuki pintu pagar rumah Sooyoung, Sooyoung keluar pelan menghampiri Key sambil membawa kotak biolanya.

Key tercengang. Sooyoung hari ini terlihat elegan namun kalem. Dia mengenakan dress selutut berwarna pink muda ada tambahan bunga di daerah pundak bawah kanannya, di tambah dengan rambutnya yang diikat satu melihatkan lehernya yang jenjang. Key sendiri mengenakan jas berwarna hitam, dengan dasi senada seperti warna baju Sooyoung. Padahal Key dan Sooyoung tidak merencanakannya.

“A-a…” Sooyoung tidak bisa berkata apa-apa melihat pemandangan di depannya. Key menghampiri Sooyoung, mendekatkan wajahnya ke wajah Sooyoung, menempelkan keningnya dengan kening Sooyoung yang tertutup poni.

Sooyoung tidak bisa bergerak. Dia tetap menatap kedua bola mata Key. Key pun begitu. Key menundukkan wajahnya yang membuat wajah Sooyoung semakin merah dibuat Key.

‘Set’

Key meniup wajah Sooyoung dengan lembut sambil mengambil kotak biola Sooyoung lalu pergi meninggalkan Sooyoung yang masih diam mematung di teras rumahnya sendiri.

Key berjalan sambil tertawa cengengesan. “Ya! Kim Kibum! Kau mempermaikanku!”

*****

Mereka berdua pun sampai di gedung orkestra. Kira-kira seperti kita menonton opera/drama.

Key memarkin mobilnya di salah satu tempat parkir. Saat Sooyoung hendak membuka pintu, Key buru-buru keluar, lalu membukakan pintu untuk Sooyoung.

“Silahkan tuan putri.” Sahut Key saat Sooyoung keluar dari mobilnya. Key pun menutup pintu. Lalu menekukkan tangan kirinya di pinggang. Sooyoung menatap Key yang hari ini aneh. Key melihat Sooyoung yang kebingungan lalu tersenyum.

“Yasudah” Sahut Key berjalan ke depan, tapi ditahan oleh rangkulan tangan Sooyoung. “Ya! Kau ini mudah sekali ngambeknya!” Sahut Sooyoung sambil tertawa.

—–

Sooyoung dan Key sedang bersiap di belakang panggung. Mereka mendapatkan giliran tampil terakhir dan membawakan 2 lagu yang melow namun menyentuh. Sooyoung dan Key sudah menyiapkannya sejak awal. Karena tampil paling akhir, Key diberi kesempatan untuk bermain solo.

Mereka berdua akan membawakan lagu One Year Later (Jessica & Onew) dan juga It’s Love (Taeyeon & Sunny). Tentu saja mereka berdua akan menyanyikannya juga.

“Mohon perhatian semuanya…..” Pembawa acara sudah mulai untuk membawakan acara di atas panggung. Terkadang ada suara tawa dan tepuk tangan.

*****

“Key… Aku gugup” Sahut Sooyoung ketika sebentar lagi mereka akan tampil. Key memandang layar lalu bertepuk tangan. Dia menoleh ke arah Sooyoung yang begitu lucu.

“Kan ada aku..” Sahut Key lalu mendekatkan tubuhnya ke arah Sooyoung yang membuat jantung Sooyoung memompa lebih cepat.

“Ayo bersiap. Sebentar lagi loh~” Sahut Key tanpa sadar mengecup sekilas pipi Sooyoung. Key pergi entah kemana. Sedangkan Sooyoung tetap mencerna apa yang dilihatnya tadi. Dia pun sadar, wajahnya merah merona.

—–

Saat nama Sooyoung dan Key dipanggil, mereka berdua pun naik ke atas panggung mecoba santai. Key masih bisa santai, Sooyoung? Dia memang gugup, Key meyakinkan Sooyoung untuk tidak gugup dengan cara mengingat makanan kesukaannya.

‘Ayo Soo… Bayangkan saja ada ramyeon lezat di depanmu. Ah kalau tidak rasakn saja kalau kau sedang berlatih di kamar.’

Mereka pun memulai memaikan lagu pertama.

Jessica (SNSD) with Onew (SHINee) – One Year Later

hahn~ chahm eul kkoom eul kkoon guht gah tah
hahn~ dong ahn hyeh mae goh hyeh mae dah
mah chee yahk sohk ee rah doh hahn deut
nae gyeh juhl eul guh seul luh
geu nahl chuh ruhm mah joo suh eet neun oo ree

*geu ddae oo ree gah ssuh nae ryuh gaht duhn
ah reum dah wuht duhn ee yah gee
geu ddae oo ree gah gee doh hae ssuht duhn
yung wuhn hah jee duhn yahk sohk deul
hah nah ssheek dduh ohl lee dah nah yae gah seum ee
gyuhn dee jee moht hahl guhl ahl gee eh
nee saeng gahk eh kkook kkook chah mah ssuh
nuh yae eel nyuhn eun ddoh uh ddae ssuht nee

hahn~ chahm eul ee jeun chae sahl aht jee
hahn~ dong ahn gwaen chah neun deut hae ssuh
hah jee mahn shee gahn ee heu reu myuhn
kkae dahl ah gah goh ee ssuh
nuh uhp shee neun nah neun ahn dwehn dah neun guhl

*geu ddae oo ree gah ah joo joh geum mahn
uh reun seu ruh wuht duh rah myuhn
geu ddae oo ree gah mee chuh mohl laht duhn
jee geum eul ahl aht duh rah myuhn
kkeut ee uhp neun hoo hweh mahn dweh nweh ee dah gah
ee gyuh nael jah sheen ee uhp suh suh~
geu guht mah juh kkook kkook chah mah ssuh
geu ruh geh eel nyuhn ee heul luh wah ssuh

hohk shee nuh doh nae mahm gah teul kkah
dah shee hahn buhn mahn gee hweh reul joo geht nee
-ee jehn ahl ah~
juhl dae roh oo ree neun~
hyeh uh jeel soo uhp suh
sarang hah goh ddoh sarang hah neun hahn sah rahm
(Oh~)

*oo ree joh aht duhn chuh eum geu ddae roh
dah shee dohl ah gah sseu myuhn hae
ah reum dah wuht goh (ah reum dah wuht goh)
haeng bohk hae ssuht duhn ([haeng bohk hae ssuht duhn)
sarang ee uht duhn nahl deul loh
gah seum ah peun yae gee deul (Oh~ Yeah~)
huht dwehn dah toom deul
ee jehn moh doo dah moo duh doo goh
dah sheen kkuh nae jee mahl gee roh hae~
gyeh juhl ee ddoh heul luh
myuht nyuhn ee jee nah doh
oh neul gah teun mahm mahn dah sheen uhp geh~

Penonton terhanyut mendengarkan lagu yang diiringi dan dinyanyikan oleh SooKey. Penonton yang berada di dalam gedung pun berdiri lalu memberi tepuk tangan kepada Sooyoung dan Key. Penonton pun duduk kembali.

Key memberi aba-aba, Sooyoung mengangguk lalu memulai lagi. Untuk lagu terakhir hanya Sooyoung yang menyanyikannya.

Taeyeon & Sunny (SNSD) – It’s Love (OST. Heading To The Ground)

Nan Geudael Jinachyuh Gal Ddae Myun
Haroo JongIl Gaseumee Dduhlryeoyo
Horlo Geudareul Geurigo Iijjyo
Jaggo Geudaeran Jaguki Namayo

Wooyeonin Deut Budithyeo Gado
Nan Muhng Hani Gogaereul Sugyeoyo
Moondeuk Geudaewa Majoo Chil Ddaedo
Soojoobeun Misoman Boyeoyo

Geudae Ijehneun Al Soo Innayo
Geudae Ijehneun Nae Mam Bol Soo Iijjyo
Sorido Uhbseo Dagaon Sarangee
Geudaeneun Geudaeneun Deulrinayo

Chuheumbutuh Nae SaranginGulyo
Chagaoon Nae Mameh Ddeoseuhi Bichoojyo
Hanguhreum Hanguhreum Dagaoneun Sarang
Nan Jogeumeun Dooryeobjiman

Suhllehineun Nae SaranginGulyo
Biodeut Sarangee Nae Mameul Jeoksyeoyo
Nae Mamee Nae Mamee Ijehn SaranginGulyo
Geudae Geurionmankeum

Geudae Ijehneun Al Soo Innayo
Geudae Ijehneun Nae Mam Bol Soo Iijjyo
Sorido Uhbseo Dagaon Sarangee
Geudaeneun Geudaeneun Deulrinayo

Chuheumbutuh Nae SaranginGulyo
Chagaoon Nae Mameh Ddeoseuhi Bichoojyo
Hanguhreum Hanguhreum Dagaoneun Sarang
Nan Jogeumeun Dooryeobjiman

Suhllehineun Nae SaranginGulyo
Biodeut Sarangee Nae Mameul Jeoksyeoyo
Nae Mamee Nae Mamee Juhngmal SaranginGulyo
Geudae Geurionmankeum

Igeh SaranginGulyo

Lebih dari yang tadi, para penonton ada yang sampai menangis terharu, merasa seperti lagu tersebut bagian dari dirinya, atau masuk ke dalam tubuhnya seakan ada sesuatu di dalam diri mereka.

Sooyoung tertegun melihat semua orang, termasuk keluarganya, didepannya memberi tepuk tangan untuk dirinya, tidak lupa juga Key. Sooyoung sedikit-demi sedikit mengeluarkan air matanya. Air mata bahagia. Hari ini dia sangat bahagia.

‘Mimpiku…’ Sahut Sooyoung sambil memegang biolanya erat dan melihat ke arah para penonton sambil tersenyum. Key masih diam di tempat memandang yeoja di depannya penuh cinta. Penonton pun sudah sedikit menyepi. Merasa ini waktunya, Key lalu memaikan nada indah dari pianonya, lalu bernyayi juga.

  Lee Minho – My Everything

Ee sesang malroneun pyo hyeon harsu ga obseo
Kalsu reok beok cha eo reu neun neo reul hyang han nae ma eum
Ee sesang saem eu reo he ah rir seu ga obseo
Deo hae do deo hae man ga neun kkeutt obsneun nae sarang

Keu nu gu deo
Neo mankeum nal uttkae nareul ulkkae han saram obsseosseo
Na dabjin anhjiman

Eo jik neo ha na man bogo deutkeo shippeun geol
Nae anae neoreul salkkae hageo shippeun geol
Nal barabwa
Naui peum euro wa you’re my every
My everything
You’re my everything
Love for you

Eonjaena noege ikyo beon jeoki obseo
Saranghae jimyeon jil seureok nae kaseumeun haengbokhae
Neol hyanghan saranghae yoo hyeogi kani obseo
Manyagae ittageo haedo mannyeonil ttenikka

Himgyeowodo naegyeottae isseojwo
Naui jeonbureul da
Irhneun da haedo neol jikkyo jeul kkoya

Eo jik neo ha na man bogo deutkeo shipeun geol
Nae anae neoreul salkkae hageo shippeun geol
Nal barabwa Naui peum euro wa
You’re my every
My everything
You’re my everything
Love for you

 I wanna be everything

Eo jik nae kaseumseok juineun neoppeun ingeol
Naegaen choeum ija majimak in geol
Neol bulreobwa seumsuirttaemada neol
You’re my every
My everything
You’re my everything
Love for you

I love you
You’re my everything…

Sooyoung melihat Key yang memainkan lagu tersebut dengan hatinya. Terlihat pancaran kelembutan dari Key yang membuat Sooyoung begitu tenang dan damai selama ini jika didekatnya. Sooyoung sudah yakin dan benar, bahwa dia menyu-, mencintai namja yang sekarang sudah selesai bernyanyi.

“You’re my everything, Choi Sooyoung” Key mendekat ke arah Sooyoung sambil menyimpan sesuatu di pungunggunya dengan tangan mengarah ke belakang. Sooyoung semakin bahagia melihat orang yang dicintainya begitu baik padanya.

Key berdiri tepat di depan Sooyoung. Penonton yang daritadi diam sebenarnya tegang melihat apa yang mereka tonton.

“Saranghae” Sahut Key lembut lalu menunjukkan benda yang cukup besar, juga empuk. Boneka Rilakkuma. Sooyoung menganga melihat benda yang diberikan oleh Key, boneka Rilakkuma yang dilihatnya waktu itu bersama Kyuhyun saat menemani Kyuhyun membeli game, dan boneka tersebut sisa 1. Ternyata Key, orang misterius tersebut, yang khusus membelikan boneka Rilakkuma untuk Sooyoung.

Sooyoung mengambil boneka tersebut lalu memukulnya ke arah Key. Key bengong melihat kelakuan Sooyoung, begitupun yang lain. Sooyoung memandang Key dengan wajah juteknya, lama kemudian dia memeluk Key.

“Nado..” Sahut Sooyoung. Key tersenyum. Semua yang menonton memberi tepuk tangan kepada SooKey. Sooyoung merasa nyaman berada di pelukan Key, begitupun Key. Teriakan dan tepuk tangan penonton masih terus mengisi ruangan.

Kyuhyun, melihat mereka berdua. Kyuhyun sangat bahagia melihat kedua sahabatnya lebih bahagia darinya. Kyuhyun masih memandang SooKey sambil tersenyum dari pinggir panggung, tepatnya dari backstage.

“Kyu… Ayo” Ara, noona Kyuhyun menghampiri Kyuhyun. Kyuhyun melihatnya, lalu mengangguk dan berjalan hati-hati dengan kruknya.

*****

Apakah kalian percaya? Musik membuat orang bisa jatuh cinta?

Mungkin sebagian dari kalian menganggap ini lelucon, but why not?

Awal dari sebuah perkenalan yang tidak disengaja, dan menjadikannya sebagai ikatan persahabatan, lalu sedikit demi sedikit hanya dengan musik dan lagu membuat kedua hati menjadi satu. Meskipun ada salah satu pihak yang tersakiti, tapi tetap saja semua tetap merasa bahagia.

“Music is Life”

“Music in Life”

“Music in Love” 

FIN – END

Alhamdulillah akhirnya selesai juga

Mungkin adakah yang kenal dengan lagu-lagu diatas? Lagu itu semua Uni lagi suka-sukanya nih akhir2 ini ^^ *curcol* terserah mau sambil didenger atau engga hehe 🙂

Ah ga lupa dong~

Thank’s to Readers:

hyesoo9774,  noviantisitorus, sungkyulin, deankey, autumnsnowers, sintarahayu, Callista, Sooyoungster, KyuChi203, MinYul, danti, ditjao, Fia – 태출~♥ (Pihee 🙂 ), annisa006bgt, Han Ji Ah (gigashawol) (Giga eon 🙂 ), icha, kyusoowon, CHO’s_2203, Keyhaa, rin hee, reenepott (Reene 🙂 ), evellyn, I’m Lockets, ThealmondJinki, ellskyu, puja indah geani, SalwaIt’sSparKyu, SooRhanty, syalala syalili, neulrinssi, tasyaelfeunsihae, rin hee, SmileySone(?), Kim KeyRa, fadhila fayuci (Dila 🙂 ), Lely_Fun, mahitaaa…, shannen, Evil~nna, brian tristan, Choi jinhya, Chat, Hwang yeon rin, suyeonnosense, meeisclara, nyunyun, deankey, chah, JjongKey, Amaliaa 한하미♥, Park Yeon Rin, Kaka, Lee Seung hye, amalia, orihimeindi, kimi^, jooshter, mynameiaEka (Eka eonni 🙂 ), Nauval Revy Faradis (Revy 🙂 ), szAdlin_kyuyoung, Mira love Key, Namdulia Hajalia Hassalam.

Salah satu reader yang bikin aku semangat banget, dia nyemangatin aku terus(bukan berarti spesial) > Bella eonni a.k.a misstis 권선녀 :*

*itu hasil copast saya loh (FFindo – Blog saya) 🙂 yang ga ketulis? mian ya. Yang ketulis 2 kali? Anda beruntung wkwkwk*

Adakah yang mau sequel? Hmm gimana ya.. Masih belum ada persiapan untuk sekuel huakakak ._. 

Hyaa akhirnya kita berpisah T.T

Eits! Tunggu! Jangan lupa mampir dan ikutan vote yaa untuk ff baru juga >,<! Click Me!



Advertisements

22 responses to “(End) [Chapter 7] Music In Love

  1. ya Allah endingnya! TT,TT
    Daebak!! ^^

    nanya dikit kok lgunya yg ‘my everything’ endingnya mrip iklan Bebelack yaw :3 ? #abaikan -_________-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s