[Freelance] OUR STORY IN RAMADHAN – 4

Sebelumnya , Mianhae banget buat dongsaeng ku , karena aku publish part ini terlalu lama , dan juga buat readers yang pada penasaran sama FF ini , mian banget :(, dan kata author  nya , part 5 bakalan dipublish lusa , dan nanti aku langsung publish , mianhae banget ya semua nya , aku akhir akhir ini sibuk banget sama eskul aku , huhu… T.T

 

Satu lagi , aku enggak bisa update FF aku , dan juga buat dongsaeng ku , Citra , mian aku belom bisa ngebuatin poster , kalaupun jadi itu seadanya -__-

 

Part 1 2 3

Sebelum dibaca , saya ingin memberitahukan beberapa hal dahulu:

1. FF ini bukan hasil otak saya , alias saya copy paste dari teman saya , yang mempunyai acc facebook dan tentu saja seizin dia , jika ada yang mau. Ini profile nya disini

2. Diwajibkan untuk RCL !!!

3. Jangan memplagiat! Karena  FF ini diplagiat tiga kali, jika kalian mau post di blog kalian , lebih baik izin sama yang punya! Atau take it with Full Credit !

3. Tidak diperkenankan untuk para silent readers, bukan buat saya nya , tapi buat teman saya yang ngebuat

Saya rasa segitu aja , selamat membaca !!!

Title :                   Our Story In Ramadhan

Author :               Citra Pertiwi Putri       

Genre :                Comedy, Family, gegeloan (?), gaje, dan Romance 🙂

Rating :               Yang jelas aman dikonsumsi (?) oleh semua umur^^

Latar :                  Di Indonesia, bukan di Korea! karena di Korea gak ada istilah ngabuburit 😛

Main Casts :        Lee Family yang terdiri dari :

                             Park Jungsu a.k.a Leeteuk sebagai Ustadz Leeteuk dan ayah dalam keluarga

                             Kim Taeyeon sebagai Ibu Ustadz

                             Lee Jinki a.k.a Onew sebagai anak sulung

                             Lee Gikwang sebagai anak tengah-tengah

                             Lee Taemin sebagai anak paling bontot

                            

                             Kim Family yang terdiri dari :

                             Kim Jonghyun sebagai pengusaha bakso

                             Kim Ki Bum a.k.a Key sebagai istri Jonghyun

                             Kim Jongwoon a.k.a Yesung sebagai anak sulung

                             Kim So Eun sebagai anak paling bontot

Other Casts :       Im Yoona sebagai sahabat So Eun

                             Cho Kyuhyun sebagai pengusaha warnet game online

                             Choi Siwon sebagai anak penjaga masjid

                             Choi Minho sebagai anak paling tajir sekomplek

                             Kim Sang Bum sebagai sahabat Siwon dan Yesung

Part :                             4

NB :                      Author baru nyadar kalo FF ini konflik utamanya sering banget berhubungan dengan sendal -_- , tapi biarlah.. hahaha 😀

 

 

Author POV

 

“ Eh mi So’un, ngapain loe dirumah?? cptan k rumah pak ustad bntuin umma sm gw buat kue! ditunggu”

 

So Eun mendengus malas ketika menerima sms dari kakaknya, langsung saja ia balas tanpa berpikir lagi.

 

“ Males. lo aj sna. cowo kok bikin kue, hahahaha :P”

“ Oh jd lo g mau? oke.. gw kasih ke Jinki kertas lo itu. hahahaha..!! #emoticonketawasetan(?)”

 

“ Mampus!!!” So Eun menepuk jidatnya, “ Lembaran diary aku kan ada di Kak Yesung! aiih!!!”

 

“ Ok ok gw ksna!! jgn dikasih kertasnya!!! :(“ So Eun membalas sms kakaknya kemudian langsung mengganti pakaiannya untuk kerumah ustad Leeteuk.

 

Saat gadis itu baru saja hendak keluar rumah, ia melihat telepon rumahnya. Diotaknya jadi teringat sesuatu.

 

“ Ayam untuk hari ini..” katanya pelan, ia hampiri telepon tersebut kemudian mulai menghubungi 14***.

 

 

“ Heum.. masa’ aku taruh dipintu? ketahuan dong.. mana banyak orang lagi..” So Eun celingak-celinguk didepan rumah ustad Leeteuk.

“…kamar Jinki yang mana ya jendelanya?” ia pelan-pelan mencari jendela kamar Jinki.

“…aa.. pasti ini!” So Eun menemukan jendela kamar Jinki yang kacanya penuh ditempeli stiker tokoh animasi ‘chicken little’, ia langsung menaruh sekresek (?) paket McD didekat jendelanya. Setelah itu ia langsung bersembunyi sampai Jinki menerima paket tersebut, barulah setelah itu ia muncul seakan-akan baru datang dan tidak tahu apa-apa.

 

*hebat ya So Eun, ajaran author diterapkan dengan baik^^ #plak!ternyata author dalangnya #hajar author rame-rame #abaikan–‘*

 

 

“ Huaaah.. semua pada didapur bikin kue, masa gue ikutan sih.. ogah ah. mending tidur, kali aja mimpiin ayam.” Jinki mematikan TVnya kemudian masuk kedalam kamarnya.

 

“…apaan nih??” Jinki menemukan sesuatu dijendela kamarnya.

 

“ Jinki.. kau suka kan?? aku kirim lagi untukmu

 

“…Ya Allah, lama-lama aku bisa gila kalau begini..” Jinki menghela nafas pelan, kemudian membuka paket yang diterimanya itu.

 

“ Assalamualaikuuum.” seseorang mengetuk pintu rumah Jinki yang terbuka.

Dengan buru-buru Jinki keluar dari kamarnya sebentar dan menyambut siapa yang datang.

“ Waalaikum salam. Eh, So Eun. ada apa?” sambut Jinki.

“ Aku disuruh kesini bantu-bantu bikin kue.”

“ Oh, disana dapurnya.. silahkan!”

So Eun hanya mengangguk. Jinki buru-buru kembali kekamarnya dan menutup pintu.

 

Ternyata So Eun tidak ke dapur dahulu, ia mendekati pintu kamar Jinki kemudian menempelkan telinganya.

 

“ Mmm..” terdengar suara Jinki samar-samar, mulutnya seperti penuh makanan karena suaranya tidak jelas.

 

“ Hah?? J.. Jinki makan kiriman dari aku?? dia ngebatalin puasanya dong!” So Eun terkejut, kepalanya sampai kejeduk gagang pintu.

 

“ Heh! siapa tuh??” Jinki yang mendengar suara jedukan (?) langsung berdiri dan membuka pintunya.

 

“ Ups.. eh, maaf.” So Eun salah tingkah.

“ Ngapain lo?” tanya Jinki tak kalah salah tingkah, ia menutup mulutnya karena sedang mengunyah.

“ A.. aku cuma mau bilang Yoona lagi nyari tugas kelompok biologi kita di internet! hehe..” untung saja So Eun punya alasan yang masuk akal.

“ Ah, kirain apa. udah sana kedapur.” Jinki masuk kembali kekamarnya kemudian menutup pintunya rapat-rapat.

“ Huh, gak sopan banget sih! tapi unyu-unyu..” kata So Eun pelan.

“…heh!! ngomong apa aku ini! cuih! cuih!” So Eun menggaplok mulutnya sendiri.

 

 

 

“ Bang Kyu!! please bang Kyuuuu.. gue harus ngapain ini??!! gue gak mau diputusin.. selain gengsi gue juga masih cintrong sama Yoona noonaaaaa..” Gikwang nangis-nangis dan ngelap air matanya dicelana Kyuhyun, ia seperti anak kecil yang tidak dibelikan balon oleh ibunya.

 

“ Yeee! sedih sih sedih tapi gausah nangis juga kali! lu cowok bukan! Jangan ikut-ikutan kayak adik lo si Taemin itu deh! cengeng amat.” Bang Kyuhyun ngegoyang-goyangin pahanya agar Gikwang tidak lagi ngelap air mata dicelananya.

“ Gimana gak nangis bang?? gue bener-bener masih cintrong sama Yoona noonaaaaa” Gikwang makin menangis *ni cowok kok cengeng amat sih -_- #plak!ditampolGikwang*

 

“ Oke oke.. ntar gue masih mikir nih..”

“ Aaa cepetan bang keburu dia sms putus!!!!” Gikwang yang sudah kelewat depresi malah nyekek abang warnet didepannya ini.

“ Ehek! ehek! eh!! gila lo! ehhhkkk!!!” bang Kyuhyun mencoba lepas dari cekekan (?) Gikwang namun ia kesulitan.

 

 

“ Bang.. bang masih ada box kosong gak?? mau nyari literature biologi niiih..” seseorang masuk kedalam Kyu.net.

 

“ G.. Gikwang!! cptan noleh kebelakang…! ada Y.. yo.. yoon….. ehek!ehek!!” bang Kyuhyun berusaha bicara meski lehernya masih dicekik Gikwang.

“ Apaan sih???!!! pokoknya aku mau abang kasi tau gimana caranya biar aku ga jadi putus sama Yoonaaaaa!!!!!” Gikwang maksa.

“ T.. tapi..tapi ehekk!! ehekkk!!!!”

 

“ GIKWANG LO NGAPAIN NYEKEK ORANG HAH!!!!????” orang yang baru masuk kedalam warnet itu langsung narik Gikwang agar melepaskan cekikannya dari leher bang Kyuhyun.

 

“ H.. hah?? noona mengapa kau disini?” Gikwang terkejut.

“ Lo juga ngapain disini?? bukannya udah janji gak akan nginjek tempat ini lagi hah!?”

 

Semua pelanggan warnet bang Kyuhyun langsung keluar dari box mereka masing-masing dan menyaksikan ribut-ribut antara Yoona dan Gikwang, sementara bang Kyuhyun hanya bisa melongo melihat Yoona yang tangannya sudah menjepit daun telinga Gikwang.

 

“ Heh, lo puasa gak sih?? nyantai dong!” bang Kyuhyun melerai mereka dan sedikit melotot evil kearah Yoona.

Yoona pun menurunkan tangannya dari daun telinga Gikwang yang sudah memerah seketika.

Gikwang hanya bisa meringis dan menahan malu karena berpasang-pasang mata memperhatikannya.

“ Ini juga, sana lanjut online! mau gue matiin semua bill kalian!!??” ancam bang Kyuhyun pada semua pelanggannya.

Mereka pun kembali masuk box, namun sedikit-sedikit mengintip kedepan.

 

“ Duduk lo berdua!” perintah bang Kyuhyun pada Gikwang dan Yoona.

“ Duduk dimana?? gak ada kursi.” jawab Yoona.

“ Dilantai!!!”

“ Hah??”

“ DUDUK!!”

Karena takut melihat wajah bang Kyuhyun yang seperti mau makan orang (?), Gikwang dan Yoona pun duduk dilantai Kyu.net yang kebetulan belum disapu seminggu oleh bang Kyuhyun *bwahahahahaha 😀 #authorkejam-_-*

 

“ Gue sama sekali gak mau ikut campur soal hubungan kalian, tapi karena gue satu-satunya orang yang tahu soal hubungan kalian, gue harus turun tangan soalnya kalian udah bikin warnet gue rusuh!!” bang Kyuhyun memulai pidatonya (?) didepan Gikwang dan Yoona.

 

“ Pokoknya gue cuma mau putusputusputus!!!” pekik Yoona yang akhirnya berhasil mengucapkan kata ‘putus’ tanpa *sebagian teks hilang*

 

“ Gak denger.. gak denger..” Gikwang menutup telinganya rapat-rapat.

“ Iih!! gue ulang sekali lagi, gue minta PU….”

“ Yoona diem!” kata bang Kyuhyun keras.

Gadis itupun diam, tangannya memelintir lengan Gikwang sekeras mungkin hingga dalam hitungan detik lengan pacarnya itu membiru.

 

“ Gue tanya kalian, jawab yang jujur! Gikwang, apa lo serius dengan Yoona?” tanya bang Kyuhyun.

“ Gak denger.. gak denger..” Gikwang masih menutup telinganya karena takut Yoona mengucap putus.

“ Woy buka telinga lo!!” bang Kyuhyun sudah ambil ancang-ancang mau ngamuk lagi.

“ Eh, a.. a.. iya aku serius lah!! serius banget! malah kalo boleh memilih aku mending lulus SMP sekarang juga trus ngelamar Yoona noona!!” jawab Gikwang cepat.

 

“ HAHAHAHAHA!!!” seisi Kyu.net tertawa terbahak-bahak mendengar jawaban Gikwang, kecuali Yoona tentunya.

 

“ Udah udah jangan ketawa! apa yang lucu sih..” ujar bang Kyuhyun sok evil, padahal sejenak ia sembunyikan wajahnya untuk tertawa, ha.. ha.. ha.. *ketawa bareng author :D*

 

“…oke, kembali ke permasalahan!” bang Kyuhyun sekarang menatap Yoona.

“ Apa liat-liat?” tanya Yoona judes.

“ Heh! masih untung mau gue selesein masalahnya!”

“ Gue gak butuh bantuan lo!”

“ Apa lo bilang!!??”

Mereka malah saling melotot, kalo kata orang sudah mah namanya popolototan, hehe 😀 #plak!

 

“ Eh! kenapa jadi gede-gedean mata sih!?(?)” Gikwang melerai mereka. *ini sebenernya yang punya masalah siapa yang berantem siapa -_-*

“ Hah, pacar lo ini bener-bener kayak mak lampir.” kata bang Kyuhyun sinis, ia melangkah kepintu dan berdiam diri, mungkin sedang berpikir bagaimana caranya bicara dengan Yoona yang benar-benar tukang ngotot, evil saja tidak cukup untuk menghadapi gadis ‘caps jebol’ ini.

 

Saat sedang berpikir, tanpa sengaja ia melihat sepasang sendal didepan pintu warnetnya, ia jadi ingat sesuatu..

 

>Flashback

 

waktu : Takol berapa terserah readers, yang jelas sebelum ramadhan.

 

“ Ini.. bagus kan sendalku? ini hadiah dari appaku karena aku hatam Qur’an yang kelima belas. Aku harus lebih rajin lagi mengaji.. maka itu, aku mungkin akan mengurangi kebiasaanku untuk main kewarnet. maaf ya Bang Kyuhyun, tapi aku pasti kesini lagi kok.”

Mendengar penuturan dari Siwon, Bang Kyuhyun hanya bisa mengangguk, ia bangga dengan pelanggan warnetnya yang satu ini, meskipun sering main ke warnet, namun Siwon tidak pernah lupa beribadah dan membaca Al-Qur’an, bahkan Siwon sudah hatam 15 kali sampai dapat sendal bagus dari appanya.

 

>Flashback Off

 

Kyuhyun masih ingat jelas bentuk dan tekstur (?) sendal Siwon karena sendal itu memang bagus dan berukuran besar.

 

“ Ada Siwon disini?” tanya Kyuhyun tiba-tiba.

“ Enggak. mas Siwon lagi dirumahku bareng sama mas Kimbum, mas Minho, dan mas Yesung bikin kue.” jawab Gikwang.

“ Loh kok sendalnya ada disini?”

JDER!

Jantung Gikwang langsung berdebar keras.

 

 

“ Permisi..” So Eun memasuki dapur.

“ Iyaa..” seisi dapur langsung menoleh kearah So Eun.

“ Eh, ada si cantik.. sini nak!” sambut Bu Taeyeon ramah sambil menggeser posisi duduknya agar So Eun duduk disampingnya.

Karena dibilang cantik So Eun pun berinisiatif untuk salim dengan Bu Taeyeon *sama kayak author kalo dibilang cantik baru mau salim^^ #PLAK!!*

“ Aih.. baik sekali calon menantuku ini.” kata bu Taeyeon ketika So Eun salim dengannya.

“ Bwaahahaahahahahahaha cieeee :D” seisi dapur langsung tertawa terbahak-bahak mendengar omongan Bu Taeyeon, pikiran mereka pasti langsung tertuju pada Jinki.

Wajah So Eun memerah, ia melirik Yesung sejenak, kakaknya itu ternyata yang paling semangat meledeknya.

“ Boleh bantuin bikin kue kan Tante?” So Eun mengalihkan pembicaraan dengan ramah.

“ Boleh dong nak..” jawab Bu Taeyeon, “ Kamu mau bantuin ngolah kue yang mau dibikin atau mau buat kue baru?”

“ Hmm.. bantuin aja deh..”

“ Yaudah, mau bantu siapa? mau bantu tante atau bantu Key umma? atau mau bantuin cowok-cowok ini? hehehe.”

So Eun baru nyadar ada cowok-cowok cakep selain Yesung dan Taemin didapur tersebut, ia menahan tawanya setengah mati.

 

“ Udah kamu bantuin Bu Taeyeon aja, umma kan chef professional jadi harus kerja sendiri, kalo cowok-cowok ini lagi umma tes skill bikin kuenya, kalo gak enak bakalan umma hukum.” kata Nyonya Key.

 

“ Hah???” Yesung, Minho, Siwon, dan Kim Bum terkejut.

“ Hihihi.. kacian deh lo..” ledek Taemin dengan aegyonya *kyaaa imutnaaaa #jambakjambakrambutTaemin(?)*

“ Kok pake dihukum segala sih?” tanya Kim Bum.

“ Karena saya yang beli semua bahan-bahan itu. kalau kalian bikin kuenya gak enak, itu berarti sama saja kalian menghabiskan bahan-bahan yang saya beli dengan percuma. iya kan?” kata Nyonya Key.

Cowok-cowok itu mengangguk pasrah.

“ Lagipula kue yang kalian buat ini akan dijadikan ta’jil untuk buka puasa dimasjid nanti tahu..” kata Nyonya Key lagi.

“ HAH??!!” Minho, Siwon, dan Kim Bum makin terkejut.

“ Iya, hehe sorry gue lupa bilang kalo hari ini kita buat ta’jil.” kata Yesung.

“ Aduh.. kalo gak enak gimana??”

“ Tenang ada kakak, aku akan bantu kalian^^v” bisik Taemin.

“ Benarkah??” wajah mereka berbinar-binar.

“ Iya, tapi ada syaratnya.”

“ Apa?”

“ Jangan larang lagi aku duduk nyamping!”

“ -_____-“

 

“ Jinki itu anaknya pemales, kerjaannya tidur melulu, jarang banget nginjek dapur.” Bu Taeyeon cerita pada So Eun sambil mencetak adonan buatannya.

“ Oh, hehehe..” So Eun salah tingkah, wajahnya memerah setiap ia mengingat nama ‘Jinki’.

“ Masih suka berantem gak?”

“ Emm.. kayaknya sih, hehe.”

“ Ah masa? kemarin Om (ustad Leeteuk) cerita ke Tante katanya Jinki minjemin kamu sendal ya?”

“ Iya tante.. hehe. kemarin So Eun berangkat tarawih gak pakai sendal.”

“ Loh, kenapa?”

 

“ Itu tuh, suami saya ngehukum So Eun. kemarin kepalanya kena lempar hp” Nyonya Key yang menjawab.

“ Kok sama banget sih -_-“ celetuk Taemin sambil ngusap-ngusap kepalanya yang masih agak benjol.

“ Walah.. sama tuh, Jinki sama Gikwang juga dihukum berangkat tarawih jalan kaki sama suami saya. Buka puasa sih malah rebutan hp, kena kepala Minnie.” kata Bu Taeyeon.

“ Iya, So Eun juga kata appanya waktu itu rebutan hp sama Yoona.” kata Nyonya Key.

“ Oh ya? wah kok sama banget ya..”

“ Jodoh tuh..” celetuk Yesung.

“ Kakak!” So Eun melotot dan mengancam hendak melempar kakaknya dengan loyang gosong. *jangan lempar Yeppa, lempar author aja jangan lempar Yeppa! 😥 #mukasinetron #apasih-,-‘*

 

 

“ Noona yakin? gak ada syarat lain?? :(“ Gikwang masih saja memasang wajah memelasnya.

Yoona menggeleng, “ Kalau kamu gak mau juga gak apa-apa, kita putus aja. aku pedekate sama pemilik sendalnya :P”

“ Eh! jangan gitu dong! enak aja..”

“ Makanya, cepetan!” Yoona mendorong tubuh Gikwang agar segera turun dari motornya.

“ Aku harus gimana?”

“ Ya bilang lah! berhubung aku gak bisa masuk, kamu harus pake ini biar ada bukti!” Yoona memasukkan perekam suara kesaku baju Gikwang.

“ Aduh..”

“ Apa aduh-aduh!?? gak mau?? yo wes.. kita put…”

“ Eh!! iyaaa iyaa noonaaaa!!!”

“ Yaudah, sana masuk. motormu aku jadiin jaminan, aku bawa motornya ke warnet dulu. aku tunggu kamu disana!”

“ Loh, ntar aku kewarnet lagi pake apa? lagian itu motornya kak Jinki!”

“ Apa urusan gue?? yang jelas motor ini gue bawa dulu! udah sana masuk!!!!”

Yoona pun pergi meninggalkan Gikwang dengan membawa motornya ke warnet lagi karena ia belum mencari tugas biologi kelompoknya.

 

Gikwang menatap pintu rumahnya yang terbuka. Banyak sekali sendal didepan pintu, itu tandanya sedang ada banyak orang didalam rumahnya.

 

Mengaku didepan banyak orang kalau dia yang telah mencuri sendal Siwon.. persyaratan yang merupakan ide Kyuhyun dan disetujui oleh Yoona. Jika ia tidak melakukannya, maka tamatlah riwayat hubungannya dengan sang noona. Miris banget, mending putus aja trus jadian deh sama author *eh salah eh salah -_-*

 

Perlahan tapi pasti, Gikwang melangkah memasuki dapur.

 

“ Eh, udah pulang. kenapa gak salam??” tanya Bu Taeyeon ketika Gikwang masuk dapur.

“ Oh iya. assalamualaikum.” kata Gikwang lesu.

“ Waalaikum salam.” jawab semuanya.

“ Kakak kenapa? pucet banget keliatannya.” tanya Taemin bingung.

“Eum.. a.. anu.. anu aku mau bilang..” Gikwang menggaruk-garuk belakang kepalanya, ia menatap Siwon pelan, ternyata Siwon juga menatapnya. Lebih tepatnya lagi, menatap kakinya.

Semua menatap Gikwang heran, dan itu membuat Gikwang semakin gugup.

 

“ Bismillah..” Gikwang menarik nafas dalam-dalam.

 

 

“ Nyahahahahaha!! jadi kamu naruh perekam disaku bajunya???”

“ Iya! padahal itu perekam rusak, cuma buat ngancem doang!!”

Bang Kyuhyun dan Yoona tertawa terbahak-bahak didalam warnet membicarakan Gikwang *tadi berantem sekarang sekongkol -_-*

“ Bwahahahahaha!! dasar dodol tu orang, eh.. lagian kenapa ya dia bisa-bisanya nyuri sendal si Siwon?”

“ Mungkin gara-gara aku buang sendalnya kali.”

“ Hah?? jadi kamu ngebuang sendal dia?”

“ Iya.”

“ Haha! gila! marah sampe segitunya!”

“ Biarin :p”

“ Hahaha, sekarang dia lagi diapain ya sama seisi rumah? haduh.. gue gak yakin dia balik kesini dengan selamat.”

“ Ya tergantung, kalo dia beneran serius sama aku, dia pasti balik lagi kesini. Tapi setelah itu aku masih mau ngejahilin dia.”

“ Lo mau apa lagi?”

“ Kalau dia emang berhasil menjalankan syarat gue, gue minta dia memutar rekamannya. karena perekam yang gue kasih itu rusak, ntar gue bakalan pura-pura marah dan nyangka dia yang ngerusakin perekam gue, hahahahahahaha :D”

“ HAHAHAHA! gokil lo! gokil!”

Mereka tertawa terbahak-bahak sampai muncrat ke layar komputer yang ada didepan mereka masing-masing -_-

 

Setengah jam kemudian…

 

Gikwang membuka pintu warnet dengan wajah campur aduk (?), satu sisi ia nampak lega, namun satu sisi ia nampak kecewa juga karena telah membuat dirinya dan keluarganya malu didepan banyak orang.

 

“ Noona! aku berhasil!” Gikwang langsung menggedor-gedor box Yoona.

“ Oh ya?? mana rekamannya??” tanya Yoona, kemudian ia saling bertatap licik dengan bang Kyuhyun *kyaaa jahat amat -_-*

“ Ini! ini denger aja!” Gikwang langsung mengeluarkan perekamnya, namun apa yang terjadi?

“…loh? loh kok gak mau?” Gikwang kebingungan.

“ Nah kan! kenapa tuh??? kamu bohong ya!??”

“ Ngga! beneran aku tadi udah ngaku kalo….”

“ Tapi tuh buktinya gak keluar suaranya!”

“ Yah, tapi beneran aku….”

“ Ah, aku gak mau tau. berarti aku anggap gagal!”

“ Hah?? yah gak bisa gitu dong, b..buktinya aku kesini udah gak pake sendal Siwon lagi! itu berarti aku udah ngaku!”

“ Tapi gak ada bukti rekaman suaranya :p”

Bang Kyuhyun menahan tawanya, ia bingung mengapa ada orang sedodol Gikwang didunia ini *kyaaa ampun aces.. ampuuun :(*

 

 

Takol 19.30 WIB

 

“ Ah, elo sih pake bawa-bawa nama gue.” sungut Jinki kesal sambil memakai sarungnya.

“ Loh, kan emang kak Jinki yang nyuruh aku nyuri sendal.” jawab Gikwang sambil merapatkan selimut yang sedang ia pakai.

“ Ya tapi gini kan jadinya!?? huh, udah malu didepan banyak orang, sekarang tarawih udah disuruh jalan kaki, gak boleh pake sendal pula! pasti ntar lagi berita ini nyebar ke semua tetangga soalnya Nyonya Kim yang suka ngegosip itu ikut ngedenger pengakuan lo -_-”

“ Maaf kak Jinki..”

“ Lo gak tarawih? malah tiduran dikamar gue!”

Gikwang menggeleng, “ Aku gak enak badan.”

“ Kenapa lo? pasti merasa bersalah ya terus sakit??”

Gikwang mengangguk saja, padahal ia sakit karena Yoona belum memaafkannya dan menganggap persyaratan yang telah ia lakukan gagal karena tidak ada bukti rekaman suaranya.

“ Yah, berangkat sendiri dah gue. padahal lo juga kena hukum!”

“ Hehe.. hati-hati ya kak.”

“ Iya..” Jinki pun segera keluar dari kamarnya.

Sesaat setelah Jinki keluar, Gikwang menemukan sesuatu dibelakang tempat tidur kakaknya itu.

“ Kotak makanan?? Mcd???” Gikwang terkejut.

 

 

“ Appa.. kenapa Jinki dilarang pake sendal?? katanya appa takut anaknya kena tetanus.” Jinki mencoba meluluhkan hati appanya agar ia diizinkan memakai sendal.

“ Kau tahu? saat sendalnya hilang Siwon tidak pernah pakai sendal kemana-mana, tapi ia baik-baik saja. jadi appa pikir kau cocok diberi hukuman seperti itu.” jawab ustad Leeteuk santai.

“ Tapi apa gak kasian Pa?” Bu Taeyeon nyambung.

“ Anak seperti ini memang harus dikerasin. dia udah ngajarin adiknya nyuri, keterlaluan sekali kan??”

Jinki manyun.

“ Sudah sana berangkat, nanti telat. masjidnya kan jauh.” suruh ustad Leeteuk pada Jinki yang masih berusaha meminta toleransinya.

“ Ajakin So Eun sana, dia juga jalan kaki.” kata Bu Taeyeon.

“ Oh iya..” Jinki teringat dengan gadis itu, “ Tapi.. ah, aku lagi gak seneng seperti kemarin. yang ada kalo liat dia bawaannya makin kesel -_-“

Jinki pun berjalan menuju masjid sendirian.

 

 

“ Kak Yesung, kasian kak Jinki jalan kaki sendirian, kak Gikwang gak tarawih dia sakit.” Taemin menghampiri Yesung yang masih manasin motor.

“ Mana?” Yesung menoleh kearah jalan, terlihat Jinki berjalan kaki sendiri tanpa menggunakan alas kaki.

“ Padahal kak Siwon udah maafin kak Gikwang dan kak Jinki tapi appa tetep aja ngasih hukuman..”

Yesung yang juga jadi saksi saat Gikwang mengaku telah mencuri sendal Siwon itu mengangguk mengerti, ia langsung masuk kedalam rumah sebentar.

 

“ Heh So’un, cepet sana berangkat bareng Jinki, dia jalan kaki tuh!” teriak Yesung.

“ Ih apaan sih aku juga bisa berangkat sendiri atau bareng Yoona -_-“ jawab So Eun yang masih mempersiapkan mukenanya.

“ Ah, bener nih gak mau berangkat bareng si unyu-unyu??”

“ Kyaaa Kak Yesuuuuung!!!!” So Eun yang kesal karena Yesung terus meledeknya langsung keluar kamar dan mengejar kakaknya itu.

“ Waaaaa!!!” Yesung langsung keluar rumah dan men-starter motornya cepat-cepat.

 

“…cepetan naik Min! ntar kak Yesung digebuk So Eun!” Yesung menyuruh Taemin cepat-cepat naik motor.

Karena Taemin terkejut dan ikutan panik, ia naik motor Yesung dengan posisi duduk normal! *tepok tangan bareng readers, prok..prok..prok :D*

 

 

So Eun berangkat tarawih sendirian lagi, Yoona ternyata sedang menyusun literature biologi kelompoknya dengan Jinki yang sudah didapatkan diwarnet tadi dan tidak bisa tarawih malam ini karena literaturenya sangat banyak.

Tapi untungnya, gadis ini akhirnya diperbolehkan memakai sendal karena Tuan Kim tidak mau ia kena tetanus, namun tetap saja ia masih dihukum Tuan Kim untuk berjalan kaki karena kepala appanya itu belum sembuh. maklumlah, hp Yoona yang mendarat dikepala Tuan Kim berukuran besar dan berat.

 

So Eun menghentikan langkahnya ketika ia melihat Jinki duduk dibawah pohon sendirian.

“ Ngapain lo disini?” tanya So Eun heran.

“ Minggir! minggir!” teriak Jinki tiba-tiba.

“ Heh! jawab gue!”

“ Minggiiiiir!!!”

 

DOR!!!!

 

“ Kyaaaaa Ummaaaa!!” So Eun langsung berteriak ketakutan dan nyaris saja memeluk Jinki.

“ Udah gue bilang minggir! gue lagi bakar petasan dodol!!!” kata Jinki sambil sedikit menjauh karena jaraknya begitu dekat dengan So Eun.

“ Lo gak tarawih?? malah bakar petasan!”So Eun menjitak Jinki.

“ Gue gak sanggup jalan ke masjid lagi, jalannya rusak, becek. gue gak pake sendal!”

“ Hah?” So Eun langsung melihat kebawah. ya, Jinki nyeker -_-

“…gara-gara kamu yang nyuruh Gikwang nyuri sendal Mas Siwon yah??”

“ Kok tau?”

“ Yaiyalah, Gikwang kan ngomong didapur. dan aku ada disitu, banyak yang denger.”

“ Oh iya ya..” Jinki salah tingkah, ia kebanyakan buang muka karena malu.

“ Lo jahat banget sih jadi kakak, kenapa ngajarin gak bener ke adik lo?? untung aja Taemin gak ikut-ikutan kayak elo.”

Entah mengapa hati Jinki serasa ditusuk-tusuk (?) setelah mendengar perkataan So Eun barusan.

“ Gue khilaf.” jawab Jinki sekenanya, “ Kayaknya hari ini gue udah buat banyak dosa. lo tau ngga? puasa gue gak tunai dua kali gara-gara secret admirer yang ngirimin gue ayam itu.”

So Eun pura-pura baru tahu.

“ Hah? m.. masa?! jadi setiap dikirimin kamu selalu makan ayamnya??”

“ Yaiyalah, kalo aku biarin aku bisa mati kepengen.”

“ Tapi kan lo berdosa makan pas puasa!”

“ Lebih berdosa lagi yang ngirim.”

 

Sekarang hati So Eun yang serasa ditusuk-tusuk mendengar perkataan Jinki.

 

“ Liat aja besok, gue bakalan cari tahu siapa secret admirer itu.” ujar Jinki lagi.

Wajah So Eun memucat.

“…bahkan dari surat yang dia tulis aja mungkin gue udah bisa tau siapa dia.” kata Jinki sambil mengeluarkan selembar kertas dari sakunya, surat dari secret admirer itu.

So Eun sudah gelisah, ia memilih diam saja daripada ikut bicara.

 

“…kalo diliat-liat kayak tulisan lo ya.” kata Jinki curiga sambil memandang surat itu lekat-lekat.

“ Hah?? a.. ah ngomong apa kamu ini. a.. aku ke masjid dulu ya! aku gak bisa lama-lama disini ntar keliatan orang masa cewek sama cowok dibawah pohon berduaan. hehe..” So Eun salah tingkah, ia berdiri kemudian hendak berlari kecil meninggalkan Jinki.

 

“ Eh, aku belum selesai ngomong.. jangan pergi!” Jinki memegang pergelangan tangan So Eun agar gadis itu tidak pergi meninggalkannya.

“ Kyaa! lepasin!!”

“ Nggak!!”

“ Lepasiiiin!”

“ Nggak!!!!!”

 

Sampai kapankah mereka tarik-tarikan (?) ??

Nantikan part selanjutnya!

 

_BERSAMBUNG_

 

Keep RCL, mian kalo bikin bingung ya, part ini emang author lanjutin dengan perasaan kurang enak soalnya author lagi broken heart 😦

 

57 responses to “[Freelance] OUR STORY IN RAMADHAN – 4

  1. Pingback: OUR STORY IN RAMADHAN SEASON 2 [Part 4A : Antara Aku, Cukluk, dan Pesbuk] | FFindo·

  2. Pingback: OUR STORY IN RAMADHAN SEASON 2 [ Part 4B : Antara Aku, Cukluk, dan Pesbuk ] | FFindo·

  3. Yooona tga bnget ma giwang,. Msak ustat ltuk tga bnget anak’y pergi tarawih gk bleh pkai sendal ckckckck
    bru ini denger ortu tega

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s