[FF_Haha! This Is Our Story (sequel of Our Story In Ramadhan)_part 1(1)]

Buat yang belom baca sekuel nya bisa dilihat disini:

1 2 3 4 5(15(2)–>end (sequel)teaser

Title :

“ Haha! This Is Our Story!” ( sekuel FF Our Story In Ramadhan )

Author :

Citra Pertiwi Putri / Park Ra Rin

Genre :

Comedy, gegeloan (o.O), romance

Main Casts :

Lee Family yang terdiri dari :

Park Jungsu a.k.a Leeteuk sebagai Ustadz Leeteuk dan ayah dalam keluarga

Kim Taeyeon sebagai Ibu Ustadz

Lee Jinki a.k.a Onew sebagai anak sulung

Lee Gikwang sebagai anak tengah-tengah

Lee Taemin sebagai anak paling bontot

Kim Family yang terdiri dari :

Kim Jonghyun sebagai pengusaha bakso

Kim Ki Bum a.k.a Key sebagai istri Jonghyun

Shin Se Kyung sebagai istri kedua Jonghyun

Kim Jongwoon a.k.a Yesung sebagai anak sulung

Kim So Eun sebagai anak paling bontot

 

Other Casts :

Im Yoona sebagai sahabat So Eun

Lee Donghae sebagai classmate Yoona di SMA barunya

Cho Kyuhyun sebagai pengusaha warnet game online

Choi Sooyoung sebagai adik Siwon dan penjaga Kyu.net *cast baru^^*

Choi Siwon sebagai anak penjaga masjid

Choi Minho sebagai anak paling tajir sekomplek

Kim Sang Bum sebagai sahabat Siwon dan Yesung

Moon Geun Young sebagai teman satu sekolah Yesung

 

Rating :

Nah loh, apa ya? Rahasia :p *author minta ditabok*

Type :

Sekuel

NB :

Ini FF lama dipost karena author sengaja buat 1 part dengan 2 bagian. Jadi mungkin ini FF agak panjang. semoga dengan FF yang panjang ini, komen kalian panjang juga :D. part 1(2) author kasih link ntar dibawah^^

Author POV

 

“ Sampai acaranya selesai?”

“ Ya, saya bakalan pulang kerumah besok sore. Bu ustad gak keberatan kan?”

“ Tidak.. tapi saya heran dengan Nyonya Key ini, sebenarnya apa sih yang kau rasakan? apa kau rela suamimu itu menikah lagi? mengapa kau lebih memilih melarikan diri kesini dan tidak hadir dalam acara pernikahannya?”

Nyonya Key menghela nafas pertanda malas menjawab pertanyaan Bu Taeyeon, ia berbalik kemudian memeluk guling yang ada disampingnya.

 

“ Nyonya Key.. katakan saja pada saya. ayolah.” bujuk Bu Taeyeon.

Nyonya Key mengangkat bahunya, memilih untuk tidur daripada menjawab pertanyaan Bu Taeyeon. namun ibu ustad itu terus mendesaknya hingga akhirnya ia berbalik dan ternyata matanya sudah berlumuran air asin *air mata maksudnya -_-*

“ Saya gak munafik ya Bu Taeyeon, saya juga cinta sama Jonghyun, saya gak sepenuhnya ikhlas dia nikah sama janda cantik itu. tapi saya ngebiarin dia nikah lagi karena saya ngerasa saya belum bisa jadi istri yang baik..” jelas Nyonya Key sambil sedikit terisak.

“ Yang sabar yah..”

 

“ Eh eh itu umma.. tidur sama Tante Key yah? trus appa tidur dimana?” Gikwang yang ternyata dari tadi mengintip ummanya dari luar kamar berbisik pelan.

“ Appa tidur disini” jawab ustad Leeteuk pasrah sambil menggelar kasur tipis didepan televisi *poor Teukppa :(*

“ Haha kasian :p”

“ -_-“

“ Appa, aku temenin yah?” Taemin tiba-tiba keluar dari kamarnya karena tahu appanya tidur sendiri, ia langsung menaruh bantal dan gulingnya disebelah appanya.

“ Iya boleh..”

“ Appa aku juga!” Jinki dan Gikwang ikut-ikutan tiduran dikasur tipis nan sempit itu untuk menemani appa mereka, alhasil mereka jejel-jejelan dikasur tersebut.

“ Wah, anak-anak appa baik yah mau nemenin appa^^” ustad Leeteuk terharu.

“ Soalnya aku mau curhat, Pa..” kata Jinki.

“ Curhat apa nak?”

“ Soal, So Eun..”

“ Cieeee!!” Gikwang dan Taemin langsung meledek Jinki.

“ Eh, bukan gitu yah. Jinki gak mau ngomong soal hubungan Jinki dengan So Eun, tapi Jinki mau cerita soal perasaan So Eun. dia pasti sedih banget karena ayahnya poligami.” kata Jinki dengan wajah seriusnya, tapi tetap saja tampang tengilnya tidak hilang.

“ Tahu darimana kamu kalau So Eun sedih?” tanya ustad Leeteuk basa basi.

“ Logikanya kan emang gitu, mana ada anak yang seneng kalo bapaknya nikah lagi? lagian.. status fb So Eun itu isinya ngeluh melulu.”

“ Hmm.. appa ngerti, terus?”

“ Jinki takut gak bisa ngehibur dia, Jinki kan kalo ngelucu suka garing T.T”

“ Haha.. kamu gak perlu ngelawak didepan dia, sebaiknya kamu beri dia semangat, kamu dukung dia, dan selalu disamping dia saat dia menangis. itu juga hal yang dilakukan appa sewaktu masih pacaran sama umma, soalnya ayahnya umma juga poligami..”

Jinki manggut-manggut.

“ Appa.. nyonya Key sampai kapan disini?” tanya Gikwang.

“ Appa juga gak tau, appa tanya umma, umma diem aja.”

“ Besok ya Om Jonghyun sama tante Sekyung ngadain akad nikah sama resepsinya?” tanya Taemin.

“ Iya, tuh udah ada undangannya. jam 9.”

“ Nyonya Key gak dateng kesana?”

“ Ya enggak lah.. makanya dia ngungsi kesini”

“ Eh jangan omongin Nyonya Key lagi, dia nangis tuh..” kata Gikwang pelan, hingga suasana hening sejenak. Terdengar suara tangisan Nyonya Key dari dalam kamar Bu Taeyeon.

“ Mending nonton bola..” Jinki menyetel TVnya, “ Eh!! eh!! itu udah mau gol! itu Barcelona mau gol!!!!”

“ Mana???” Ustad Leeteuk, Taemin, dan Gikwang langsung menoleh kearah TV.

 

“ GOOOOOOOOOOOOOOOOOOLLLLL!!!!!!!”

 

BAK! BUK! BAK! BUK!!

4 bantal mendarat dikepala mereka secara tiba-tiba.

 

“ Jangan berisik!” omel Bu Taeyeon sambil kembali kekamarnya.

 

————————————————————————–

 

Minggu pagi, takol 08.30

 

Krauk..krauk..

 

Suara kerupuk membahana disalah satu ruangan dalam rumah besar Tuan Kim.

So Eun menyandarkan kepalanya didekat jendela, duduk ditempat tidur sembari mengunyah kerupuk udang yang sudah hampir habis.

Sudah 3 hari berturut-turut gadis itu hanya memakan gorengan krenyes ini, ia sama sekali tidak keluar kamar pasca ujian nasional yang sukses membuat tubuhnya kurus. Ditambah lagi karena stress yang dialaminya, kenapa? karena ayahnya ingin menikah lagi. dan hari inilah hari pernikahan sang ayah, Tuan Kim dengan seorang wanita karier bernama Shin Se Kyung.

Suara ribut-ribut orang diluar yang sedang mempersiapkan acara akad nikah Tuan Kim terdengar jelas sampai kamar So Eun.

 

“ Jangan harap gue keluar! jangan harap!!”

Krekk!!

So Eun mengomel sembari mengunyah kerupuknya lagi, kerupuk rasa udang yang kini sudah dibumbui rasa air matanya, tak lama kemudian mengambil gelas kecil dibawah mejanya dan mengisi air dari dispenser.

 

“ So Eun.. sudah siap?”terdengar suara Yesung dari luar.

So Eun tak menjawab, tetap meminum airnya.

“…pakai kebayanya cepetan! tukang make-upnya udah mau dateng!”

So Eun tak peduli.

Klek, tiba-tiba pintu kamarnya terbuka.

“ Heh! jangan mas.. eh.. aku kira kak Yesung.” So Eun menghentikan omelannya ketika ia tahu yang masuk kamarnya ternyata bukan Yesung, melainkan Geun Young, yang entah dari jam berapa sudah datang kerumahnya untuk bantu-bantu. So Eun lebih suka memanggilnya ‘teteh Geuni’  *author dicekek Geun Young ganti-ganti namanya sembarangan -_-*

 

“ Kenapa?” tanya Geun Young lembut sambil duduk disamping So Eun.

So Eun hanya mengangkat bahunya.

“…tuh, matanya bengkak. susah dong didandaninnya..”

“ Aku gak mau didandanin!”

“ Hargailah appamu.. kau harus dewasa. ya?” bujuk Geun Young, namun So Eun mengangkat bahunya.

“ Ini baru awal, siapa tahu tante Sekyung baik, manjain So Eun.. menambah ketentraman dalam keluarga kalian nanti, siapa yang tahu? kamu gak boleh kayak begini, lagian umma Key baik-baik aja kan?”

“ Tapi aku menyesalkan keputusan appa, teh.. Teteh bisa ngerasain kan kalau jadi So Eun?”

“ Bisaaa.. bisaa.. tapi kamu harus dewasa. Tuh, kak Yesung aja gak nangis.”

“ Dia jelek kalo nangis”

Geun Young tertawa kecil, kemudian mengambil kotak make up dari tas kecilnya.

“ Dandan yah? teteh aja yang dandanin gausah tukang make up, pake kebayanya dulu nih..”

“ Gak mau :(“

“ Ayolah So Eun, cuma jadi pager ayu, gak nyampe 3 jam. temenin kakakmu tuh jagain pager buat nerima tamu, masa’ dia pake blankon didepan sana sendirian?”

So Eun tertawa karena ia langsung bisa membayangkan bagaimana jika Yesung jadi penerima tamu sendirian. Ia jadi tidak tega juga, akhirnya ia bersedia didandani meski setengah hati.

 

“ Yeee.. akhirnya mau juga didandanin. tadi status fbnya ngumpat-ngumpat gak mau ketemu make up.” Yoona tiba-tiba nongol dan duduk disamping So Eun.

“ Kalau bukan karena kasian sama Kak Yesung sih gue juga gak mau.” jawab So Eun lesu, “…eh lo kenapa telat datengnya? gue tunggu juga daritadi.”

“ Sorry, tadi gue ketemu orang baru. kenalan, jadi lama deh, soalnya sempet ngobrol.”

“ Siapa?”

“ Adeknya Bang Siwon, baru dateng dari Cimahi. namanya Sooyoung, kelas 2 SMA, jadi manggilnya Teteh Sooyoung.”

“ Kenalin dong! baik gak orangnya?”

“ Baik, baik banget. cuma agak galak. teteh udah lama temenan sama dia, lewat fb. eh taunya teteh baru tau di adik bang Siwon, udah gitu sekarang mau sekolah disini^^” Geun Young yang menjawab.

“ Hehe, iya teh. tadi dia juga bilang dia kenal sama teteh. ntar dia dateng kok kesini sama Bang Siwon.”

“ Eh denger-dengar dia mau nyari kerja kan?”

“ Iya, tadi dia bilang sama aku.. sebelum ke undangan dia mau nyari-nyari tempat kerja dulu didalem komplek.”

“ Jangan sampe deh dia kerja di Kyunet.” kata So Eun.

“ Hahaha, kerja disana sama aja masuk neraka, tau aja kan bang Kyuhyun kayak gimana.” timpal Yoona.

“ Tapi bisa aja dia kerja disana, dimana lagi coba?” kata Geun Young.

“ Haha, gak kebayang ah. Bang Kyuhyun yang nyebelin gitu ketemu teteh Sooyoung yang galak. harapan gue agar Kyunet kebakar bakalan bener-bener terjadi.” kata Yoona.

“ Hahahahahaha :D”

Kamar So Eun yang tadinya hanya terdengar suara tangisan sekarang jadi penuh tawaan.

 

 

“ Siapa yang mau ikut umma ke undangan? ada yang udah siap?? eh!! apa-apaan kalian ini!!! banguuuuuun!!! udah jam setengah sembilan!! Jinkiiiii Gikwaaaanggg Taeemiiiiiinnnn!!”

Bu Taeyeon memukuli ketiga anaknya yang masih tidur didepan TV dengan tas kondangannya.

“ Aaa!! masih ngantuk umma, sejam lagi yah!” tawar mereka sambil guling-gulingan, karena kasurnya sempit mereka sampai tidur dilantai.

“ Gak! gak ada! banguuun!!!! umma siram nih!”

“ Aaaaa iyaaa!!” Taemin segera bangun, mengambil handuk dan masuk kamar mandi.

 

“ Jinki.. Gikwang.. jangan susah diatur. adik kalian udah bangun masa’ kalian belum? BANGUUUUUN!!!!” Bu Taeyeon mengeluarkan suara ‘emas’nya yang sering ia jadikan senjata untuk membangunkan Jinki dan Gikwang.

“ Iya umma -_-“ mereka pun bangun meski mata masih setengah melek.

“ Temenin Nyonya Key dirumah. Umma, Appa, sama Taemin mau ke undangan Tuan Kim jam 9. kalian gak boleh main keluar rumah, ngerti!?”

“ Yaaah! Gikwang mau ke Ky…” Gikwang memelas.

“ Apa?? kyunet?? mau umma kasih tau Yoona???”

“ Eh enggak deh enggak iya Gikwang dirumah -_-“

“ Sudah sana mandi, kembaliin kasurnya kekamar, sapuin lantai. Nyonya Key lagi mandi tuh, jangan sampe dia liat rumah kita kotor!”

“ Iya iya iya -_-“

 

Setengah jam kemudian..

 

“ Hahahahahaha 😀 😀 :D”

 

Gikwang dan Jinki hanya bisa menelan ludah melihat Nyonya Key yang asyik menonton spongebob squarepants dengan toples keripik yang isinya hampir habis, keripik itu milik mereka, mereka membelinya kemarin dan sama sekali belum menyentuhnya segigitpun, tapi sekarang keripik-keripik itu sudah ada didalam perut Nyonya Key.

“ Kenapa? kok bengong? eh pijitin Tante donk, pegel nih..” kata Nyonya Key tiba-tiba.

Gikwang langsung mengangkat sebelah bibirnya karena kesal, sementara Jinki menurut saja karena Nyonya Key adalah calon mertuanya.

“ Turutin aja, dia lagi sensi.” bisik Jinki, Gikwang pun terpaksa ikut mijitin dengan setengah hati.

 

“ Eh, kalian berdua gimana hubungannya dengan pacar-pacar kalian?” tanya Nyonya Key.

Jinki dan Gikwang saling bertatapan heran.

“ So Eun gak cerita?” Jinki menjawab pertanyaan itu dengan pertanyaan.

“ Cerita sih, tapi ceritanya aneh. katanya kamu sering ngajakin dia ngerawat ayam dibelakang rumahmu.”

“ Hehe, iya..”

“ Gak apa-apalah asal buat So Eun senang. tapi saya rasa, suami saya gak setuju dengan hubungan kalian.”

Jinki terkejut, Gikwang melongo.

“ Udahlah gak usah dipikirin, yang penting kamu bikin So Eun seneng aja. apalagi sekarang dia lagi sedih, saya agak nyesel karena ninggalin dia disaat seperti ini.”

Jinki mengangguk, pikirannya jadi agak kacau setelah tahu bahwa Tuan Kim tidak menyetujui hubungannya dengan So Eun.

 

“ Kamu gimana?” Nyonya Key menatap Gikwang yang sejak tadi anteng-anteng aja memijiti tangannya.

“ Saya sama Yoona baik-baik aja.” jawab Gikwang.

“ Ah kamu ini, dasar anak kecil. pacaran kok sama kakak kelas.”

Jinki menahan tawanya, Gikwang semakin sebal.

“…Yoona apalagi mau masuk SMA, pasti nanti ketemu yang lebih ganteng, lebih cakep, hati-hati aja.” kata Nyonya Key lagi, membuat darah Gikwang nyaris mampir ke ubun-ubun, meskipun satu sisi ia sadar perkataan Nyonya Key ada benernya juga.

“ Gak akan ah, Yoona noona setia sama saya.” jawab Gikwang berkilah,lebih tepatnya nyeneng-nyenengin dirinya sendiri.

“ Yeee.. berani taruhan gak sama Tante? kalo Yoona emang setia, tante bakalan beliin keripik ini buat kamu satu truk!”

“ Hahahahahahaha” Jinki tak dapat menahan tawanya, sementara mulut Gikwang menganga lebar.

“…tapi kalo ternyata pacarmu itu gak setia alias kepincut cowok lain, kamu harus beliin saya keripik ini seminggu dua bungkus!” kata Nyonya Key lagi.

Gikwang merasa tertantang, “ Oke! deal!”

Ia pun salaman dengan Nyonya Key. Jinki mengangkat sebelah alisnya.

“ Lo gila! keripik ini mahal tau, beli sebungkus aja kita mesti urunan, gimana dua?? lo aja pemborosan gitu!” bisik Jinki.

“ Gak, gue pasti bakalan menang. Yoona noona kan setia sama aku.”

“ Jangan terlalu pede.”

“ Aaaah bawel.”

“ -_-“

 

 

Sementara itu ditempat lain…

 

“ Oke! dia pikir gue gak bisa hidup sendiri?? huh, sekarang gue buktiin, gue bakalan pergi dari sini!!”

“ Tuan, tuan mau kemana??”

“ Apa lo manggil gue tuan-tuan??? apa gue setua itu hah!!!???”

“ Tapi.. tuan mau kemana?”

“ Jangan panggil gue tuan!”

“ A.. a.. Den..”

“ Aduuuh.. den-den, alay lo -_-“

“ Mas..”

“ Aduuuuh!!! makin parah aja panggilan lo ke gue! lo gak tau nama gue ya!!??”

“ Donghae mau kemana??”

“ Kemana aja boleh, bukan urusan lo.”

“ Tapi nanti kamu dicariin..”

“ Gak peduli!”

Setelah selesai membereskan barang-barangnya, cowok itu memanggul tasnya kemudian mendorong si pelayan yang menghalangi jalannya, lalu ia berjalan cepat menuruni tangga rumahnya dan tanpa pamit ia pergi dari rumahnya.

“ Donghae!! mau kemana kamu!!!??” seorang pria memanggilnya dengan geram, namun ia tak menjawab.

 

“ Pagi-pagi ngajak berantem. mending gue pergi.” keluh cowok itu sambil berjalan menyusuri trotoar.

“..tapi, gue belum sempet sarapan. ah! sialan, harusnya gue selesai sarapan dulu baru diajak berantem, kan gue bisa kabur dengan kenyang. lah ini..” cowok itu memegangi perutnya yang keroncongan, hingga ia menemukan spanduk besar didepan gapura sebuah komplek >>> “ KIM JONGHYUN & SHIN SE KYUNG *Wedding* 5 m à

 

“…aaa, dideket sini ada acara kondangan, diacara kondangan pasti ada makanan.” pikir cowok itu, ia tersenyum kemudian berjalan menuju arah panah yang terdapat dalam spanduk.

 

 

“ Hah? jadi.. jadi teteh kerja di.. Kyunet??” Yoona menatap Sooyoung lekat-lekat.

“ Iyah, soalnya tadi pagi cuma nemu tempat itu. ya bae we lah.. daripada teu aya tempat lain. lagian tadi juga geus buat persetujuan sama yang punya.” jawab Sooyoung enteng sambil melahap hidangan yang ada didepannya dengan lahap, ternyata ia tidak datang telat ke acara pernikahan Jonghyun dan Sekyung, ia datang tepat saat para tamu undangan dipersilahkan makan -_-

“ Tapi.. tapi kan.. teteh gak tau Bang Kyuhyun sih. jangan nyesel lho.”

“ Ya emang belum terlalu kenal, walaupun tadi emang keliatannya tampang-tampang pikasebeleun kitu.. tapi baelah, teteh mah geus tiyasa ketemu jelema siga kitu.”

“ Kayaknya bakal rame nih, Kyunet bakalan kebakaran beneran. ahaha seru seru” batin Yoona dalam hati, nafsu makannya langsung naik, ia langsung melahap makanannya tak kalah lahap dari Sooyoung. *yaaa.. duo shiksin bertemu di sekuel OSIR -____-*

Tak sampai 2 menit, piring mereka sudah bersin, dan karena waktu makan para tamu masih ada, mereka tidak mau menyiakan kesempatan. Saatnya nambah!! -_-

“ Ah.. rada isin teteh mah, teu nanaon?” Sooyoung malu juga hendak menambah makanan.

“ Gak apa-apa kok teh, ini kan acara nikahan orangtuanya sahabat aku.” jawab Yoona enteng.

“ Emm.. kita makan berdua aja deh ya. kumaha?” tawar Sooyoung.

“ Hmm.. iya deh, aku ambil agak banyak. tunggu ya!” Yoona segera menyelinap dikerumunan para tamu menuju prasmanan.

 

“ Untung gue punya tampang orang kaya, jadi gak ada yang curiga. semua pada ngira gue tamu.. kkk~” dengan gumaman licik Donghae menyambar piring di prasmanan kemudian nyendok nasi dan lauk tak tanggung-tanggung.

“ Haaa! ikan gede tinggal satu! rejeki gue nih..” Donghae melihat ikan goreng yang bersisa satu dipiring besar lauk pauk, namun ketika ia hendak mengambilnya, ikan tersebut sudah disambar seseorang menggunakan penjepit makanan (?)

“ Woy! punya gue!” Donghae protes, ia segera berusaha merebut ikan tersebut dari orang yang menyambarnya.

“ Eh, siapa lo?” orang itu keheranan melihat Donghae yang seperti orang stress aja cuma gara-gara kehilangan sepotong ikan.

“ Punya gueeeeee!!!!” dengan beraninya Donghae mengambil potongan ikan tersebut dari piring orang itu, toh orang ini cewek, bisa aja dilawan, gitu deh kira-kira yang ada dipikirannya sekarang.

“ Enak aja lo! gue yang ngambil!!!” ternyata cewek ini gak terima, ia malah narik-narik piring Donghae agar ikannya dikembalikan.

“ Tapi gue udah ngincar tau!”

“ Gak bisaaaa!!!!!”

Mereka pun rebutan ikan didekat prasmanan tersebut, hingga piring yang mereka pegang sama-sama pecah dan menarik perhatian seluruh tamu undangan, tak terkecuali yang punya acara >>> Kim Jonghyun dan Shin Sekyung.

“ Kabur ah, sebelum ketahuan!” Donghae celingukan, menginjak beling-beling piring kemudian mendorong tubuh si cewek agar tak menghalangi jalannya.

 

Beberapa hari kemudian.. *author singkat aja yah, soalnya konflik di FF ini banyak, jadi gak bisa terlalu bertele-tele*

 

Beberapa hari setelah pernikahan ayahnya dengan Sekyung. So Eun menjalani hari-harinya dengan bete, dan hari ini ia ke sekolahnya untuk menerima hasil ujian nasional tingkat SMP yang telah dilaksanakannya.

Seharusnya ia bisa tertawa atau tersenyum bangga, melihat Jinki yang kini berdiri dibelakang podium sebagai lulusan terbaik di SMPnya. Pacarnya yang terkenal jahil dan slengean itu ajaib banget bisa jadi lulusan terbaik, tapi disinilah letak sukanya So Eun pada Jinki.

 

“ Assalamualaikum Wr. Wb.. Alhamdulillah banget yah, sesuatu..” Jinki memulai pidatonya dengan gaya Syahrini yang bikin orang-orang satu sekolah ngakak gila, kepala sekolah yang terkenal dengan senyum dolarnya aja ngakak sampe sakit perut, gak nyangka anak lulusan terbaik disekolahnya adalah anak macam Jinki.

“…pertama-tama saya ucapkan syukur kepad Allah SWT, karena atas rahmatnya saya bisa keluar sebagai lulusan terbaik. kemudian kepada kedua orangtua saya yang lagi beres-beres dirumah, maklum baru pindah rumah. udah pada tau kan rumah gue yang baru? hayo? udah pada tau belum???” Jinki melanjutkan pidatonya.

“ Tauuuu!!!!” semua anak berseru, karena memang di SMP mereka gak ada yang gak kenal Jinki.

“ Haha bagooos.. nah, kemudian saya ucapkan terimakasih kepada guru-guru dan staf SMP ini, terimakasih atas semua bimbingannya, saya minta maaf kalau selama saya jadi murid disini, saya selalu bikin onar. hehe, jadi inget waktu kelas 2 dulu saya pernah bawa ayam ke sekolah, saya minta maaf banget ya bapak ibu guru.”

Lagi-lagi satu lapangan ngakak, bisa-bisa ntar lagi lapangan becek karena banyak yang muncrat.

“…lalu, hmm.. gue gak akan lupa, thanks banget buat semua temen-temen gue, kalian the best lah! berkat support kalian juga gue bisa mendapatkan ini…..”

“ Traktiiiir!! traktirrrr!!!” teman-teman Jinki yang bergerombol dilapangan langsung berteriak, hingga akhirnya satu lapangan ikutan teriak.

“ Traktir? hehe.. iya ntar gue traktir permen sebungkus-sebungkus!” jawab Jinki tenang.

“ Huuuuuu!!!!!!!!!!!!!!!!”

“ Hahaha, lo semua sih, dikit-dikit minta traktir -_-. Oke, gue lanjut. kemudian.. gue juga berterimakasih sama…” sekarang muka Jinki malu-malu geje sambil lirik-lirik kearah So Eun yang berdiri dibawah tenda lebar.

“ So Eun!! hahahaaaa! suit suit! cieeeee!!!” satu lapangan meledek Jinki. Jinki nyengir malu, sementara So Eun tetep aja lempeng, karena memang suasana hatinya lagi sedih, tapi sesekali ia nyengir karena jadi pusat perhatian.

“…hmm, iya.. makasih buat So Eun yang selalu bikin gue semangat ke sekolah. hehe.” Jinki salah tingkah, namun disambut tepuk tangan meriah dari teman-temannya.

Beberapa menit kemudian Jinki pun turun dari podium, ia langsung diangkat oleh teman-temannya kemudian dilempar-lempar keudara, bener-bener serasa superstar banget. dan melihat itu So Eun hanya bisa tersenyum tipis.

Jauh nih, jauh. Begitu pikir So Eun. hasil ujiannya dengan Jinki terlampau jauh, nilai-nilai Jinki nyaris sempurna, sementara dia? nilai-nilainya pas-pasan. Ia merasa malu karena tidak bisa menyamai Jinki. Itu juga yang menjadi alasannya tidak ikut merayakan keberhasilan Jinki..

 

“ Aduh.. gue telat! gue kesiangan sih tadi, berapa nilai gue???” dengan tampang panik bercampur tampang dodol, Yoona baru aja tiba disekolah, padahal semua orang udah pada mau pulang.

“ Jinki jadi juara umum.” So Eun malah menyampaikan hal itu.

“ Hah?? wuih.. selamat yah!” Yoona malah salim ke Jinki (?).

“ Lo juga hebat Yoong, gak nyangka banget gue liat nilai lo.” kata Jinki kemudian.

“ Hah?? emang nilai gue.. gimana?”

“ Lo juara umum kedua, Yoong!!”

“ HAH!!!!?????”

So Eun hanya bisa manyun, sepertinya gak cuma dia yang heran mengapa Yoona bisa keluar sebagai juara umum kedua, padahal semua orang tau Yoona sama aja dodolnya kayak So Eun, bahkan setingkat lebih parah. Gak heran tadi pas pengumuman juara umum, saat nama Yoona disebut, beberapa siswa ada yang pingsan, rata-rata siswa yang punya sakit jantung.

Yoona menatap namanya yang terpampang tepat dibawah nama Jinki, kemudian setelah itu ia senyam-senyum gak jelas.

“ Bukannya ngeremehin yah, tapi.. kok lo bisa dapet nilai setinggi ini?” tanya Jinki, So Eun memasang wajah bertanya juga.

Yoona nampak gugup, namun akhirnya ia memilih jujur.

“ S.. sebenernya.. waktu ujian itu gue, gue.. gue punya.. ituloh..” jawab Yoona gugup.

“ Punya apaan??”

“ Kunci jawaban.”

“ Apaaa!!!!!!??????” Jinki dan So Eun terkejut bukan main.

“ Ssssstttt! jangan keras-keras! adoooh.”

“ Dapet darimana lo? kok gak ngasih tau kita-kita???”

“ Gikwang. dia yang nyariin kunci itu buat gue.”

“ Hah!!!!????”

“ Iya sih, Gikwang emang gitu. pergaulan dan jaringan dia kan luas, walaupun masih kelas 2, dia punya banyak temen yang mungkin aja salah satunya punya temen bandar kunci.” Jinki manggut-manggut.

“ Jahat lo Yoong, kenapa gak ngasih tau gue!!!??” So Eun ngambek, matanya berkaca-kaca hendak menangis.

“ Eh, sorry.. bukan gitu maksud gue, tapi.. Gikwang juga ngasihnya tiba-tiba, pas sehari sebelum ujian! gue aja gak tau dia sampe nyariin konci jawaban buat gue.”

Tetapi tetap saja So Eun marah, ia pulang sendiri sambil menendang-nendang batu didepannya. Mama tirinya (Sekyung) pasti akan memarahinya ketika ia tiba dirumah nanti, melihat hasil ujiannya.

43 responses to “[FF_Haha! This Is Our Story (sequel of Our Story In Ramadhan)_part 1(1)]

  1. Pingback: OUR STORY IN RAMADHAN SEASON 2 [Part 4A : Antara Aku, Cukluk, dan Pesbuk] | FFindo·

  2. Pingback: OUR STORY IN RAMADHAN SEASON 2 [ Part 4B : Antara Aku, Cukluk, dan Pesbuk ] | FFindo·

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s