Move On (Final Chapter)

Title: Move on (Final Chapter)

Pairing: IU/Yoseob, IU/Wooyoung, slight! Jiyeon/Junhyung

Member: G.O, Thunder

Author: junseobie

Rating: PG-13

A/N: Akhirnya ini ff tamat juga. Setelah 6 bulan kali ya bikinnya. Sedih juga sih ffnya tamat TT_TT Tapi aku seneng lah endingnya ga kayak ending aku aslinya. Yang bener-bener move on dan ga jadian sama siapa-siapa -_-” *curhat dikit boleh ya* Btw, mulai sekarang foto fanficnya aku pakein watermark. Kalo ada nama junseobienya, tandanya itu punya aku ya. Kasih tau aku kalo ada yang plagiat oke? Thankyou ! Happy reading all !!

(chap 1) (chap 2) (chap 3) (chap 4) (chap 5) (chap 6) (chap 7) (chap 8 ) (chap 9) (chap 10) (chap 11) (chap 12) (chap 13)

-Wooyoung POV- -1 minggu kemudian-

Akhirnya aku telah selesai mengikuti UN. Fiuuuuh. Semua soal bisa dikerjain~ Ga sia sia belajar 3 tahun hahaha. Oh ya, aku udah cerita belum tentang aku dengan Syerin? belum ya? Sini sini aku ceritain.

1 minggu yang lalu tepatnya setelah aku smsan dengan IU, aku baru menyadari bahwa selama ini aku memang mencintai IU. Bukan sekedar adik kelas saja, tapi dimataku dia adalah yeoja yang cantik dan dewasa. Tidak seperti Syerin yang selalu manja, tidak dewasa dan gampang emosi. Sebenarnya dia juga gampang cemburu. Tapi yasudahlah, itu wajarkan kalo yeoja gampang cemburu?

Sebenarnya setelah aku pikir-pikir, aku sudah tidak mencintai Syerin lagi. Tapi aku tidak mungkin kan bilang putus sehari sebelum UN? Yang ada nanti nilainya bakal hancur dan dia ga bakal konsen saat ujian. Jadi aku memutuskan, kalau hari ini aku akan memberitahu Syerin.

To: Syerin

Kamu dimana?

From: Syerin

Aku dikelas chagi. Waeyo? Kangen aku yaaah? ♥

Siapa yang kangen kamu coba. Pikirku.

To: Syerin

Bisa kekelas ku ga? Aku mau ngomong sesuatu sama kamu. Bisa ya?

From: Syerin

Ne chagi. Apa sih yang ga buat kamu♥

Setelah membaca sms dia, aku langsung mengunci hpku. Aku menunggunya seorang diri didalam kelas. Aku ingin memberitahunya ditempat yang sangat sepi. Aku takut nanti dia bakal teriak atau pingsan didepan orang lain.

5 menit kemudian, Syerin masuk kekelasku dengan membawa sebungkus coklat. “Happy 10th months chagi!! i love you sooooo muccch!!!!” ucap Syerin setelah duduk disampingku. MWO?!!! 10TH MONTHS?! Tapi….aduh ottoke?! pikirku berulang kali.

“Wooyoung-ah. Waeyo?” tanyanya setelah melihat rona wajahku.

“hm…Syerin-ah…Maafin aku…Aku tau kamu pasti bakal kesel sama aku. Tapi aku harus ngelakuin itu semua…”

“hah? Maksud kamu apa sih sayang? Emang kamu ngelakuin apa ampe ngomong begitu?”

“Aku…mau kita putus” ucapku sambil menatap matanya.

“MWO?! Wooyoung-ah! Kamu lagi sakit ya? Perlu aku anterin kamu kerumah sakit?”

“Syerin-ah, aku ga sakit. Aku serius. Aku mau kita putus” ucapku sambil memegang tangannya.

“Tapi kenapa Wooyoung-ah? Apa karena IU? IYA?! KARENA CEWEK GATEL ITU KAMU JADI SUKA SAMA DIA?!” Teriaknya sampai suaranya serak.

“Syerin-ah! Kamu bisa ga sih ga usah teriak-teriak kayak gitu?! Aku udah capek sama kamu yang gampang emosi, ngomong seenaknya sendiri. Jujur, aku paling ga suka yeoja kayak gitu”

“aku jadi begini ya gara-gara yeoja itu!!! Jadi ya jangan salahin aku kalo aku berubah kayak gini”

“…”

“Wooyoung-ah. Aku cuman pengen kamu tau, aku itu cinta banget sama kamu. Tapi kamu balesnya malah begini. Putusin aku di hari kita anniv. Yeoja mana coba yang pengen digituin?” ucapnya yang seperti sebelum mengenal IU.

“aku tau Syer aku jahat. Aku emang bukan namja yang baik. Mianhae”

“Wooyoung-ah, apa kamu bisa berubah pikiran? Aku pengen kita tetep lanjut lagi. Please Wooyoung-ah” ucap Syerin sambil menitikkan air matanya.

“Mianhae Syerin. Aku ga bisa”

“….”

“Maaf ya” ucapku sambil beranjak dari kursi. Kemudian aku tinggalkan Syerin seorang diri.

********

-Malam harinya-

Ketika aku sedang asik ngedance, tiba-tiba hpku berdering. Aku langsung mengambil hpku. Ternyata ada sms dari Syerin.

From: Syerin

Wooyoung-ah, maaf aku telah berubah menjadi yeoja yang tidak baik dimatamu. Aku tau suatu saat kamu akan memutuskan hubungan ini semenjak kamu kenal dengan IU. Kamu menyukainya kan? Aku rasa aku tidak usah bertanya soal itu karena aku sudah tau jawabannya. Aku rasa kalau kamu benar-benar mencintai IU, kamu harus menyatakannya. Jangan kamu pendam terus. Banyak loh yang suka sama IU. Contohnya Joon dan Yoseob. Kurasa Thunder juga mulai menyukai yeoja itu. Kamu ga mau kan yeoja yang kamu cintai itu jadian dengan Joon?

MWO? JOON? Jadi si IU udah move on dan sekarang suka sama Joon? Ah ottoke? Pikirku. Kemudian aku membalas sms Syerin.

To: Syerin

Maksud kamu apa? IU suka sama Joon gitu?

From: Syerin

Aku ga bilang kalo IU suka sama Joon. Tapi tadi aku liat IU lagi jalan sama Joon dengan wajah yang riang. Jadi aku berkesimpulan kalo IU suka sama Joon. Ini hanya pendapatku loh. Kalo kamu masih tetap ingin menyatakannya ya silahkan. Mending kamu coba daripada tidak sama sekali.

Kurasa ada benarnya juga kata Syerin. Lebih baik mencoba daripada tidak sama sekali. Hm. Mungkin besok aku akan bilang. Kesempatanku yang terakhir kalinya.

Setelah membaca sms Syerin, aku langsung menelfon toko bunga yang berada didekat sekolah.

“Hallo. Ini toko milky florist?” tanyaku ditelfon.

“Ne. Bisa saya bantu?”

“Saya ingin memesan 1 bucket mawar biru, 10 batang mawar merah dan 10 batang mawar putih”

“Untuk hari apa ya?”

“Besok. Bisa kan? Tolong antarkan ke Seungri High School. Atas nama Jang Wooyoung”

“Seungri High School. Atas nama Jang Wooyoung. Ada lagi?”

“Kurasa tidak”

“Ah ne. Terima kasih atas pembeliannya”

Persiapannya telah selesai~! Ah ada satu yang tertinggal! Lolipop!

“Hallo Ichi?”

“Jioh-ah!!! miss you so much chagiya♥”

“mwo? G.O? Hellooooo~! Ini gue Wooyoung!!! Ih pikirannya G.O mulu sih”

“mwo? Wooyoung? Aish tumben-tumbenan nelfon. Ada apa?”

“ih suaranya langsung jadi bete gitu. Dasar mrs. Jung!”

“jangan mulai deh. Udeh lanjut. Ada apa?”

“cuman mau nanya, beli lolipop yang lo makan bareng G.O itu beli dimana?”

“Beli di Jiyeon. Waeyo? Buat Syerin ya?”

“Ani. Buat someone else”

“woaaah!! Nugu nugu?!”

“IU”

“aaah geureyo”

“Ichi-ah, bisa pesenin ke Jiyeon ga? Kalo gue yang pesen, takutnya dia comel ke IU”

“Lo ga takut gue bocorin?”

“enggaklah. Lo kan temen gue. Bukan sih. Sebenernya pacarnya temen gue. Jadi gimana? Bisa pesenin ga?”

“oke. Mau gambar apa dan rasa apa?”

“rasa apa yah….Pokoknya yang warna-warni itu. Gambarnya love. Butuh 1 aja kok. Yaya? Ichi kan baiiik~”

“emang gue selalu baik♥ Yaudah gue pesenin. Goodluck for tommorow Wooyoung-ah~!”

“neee!! Gomawo Ichi-ah!!”

Akhirnya semua perlengkapan selesai! Tinggal tunggu besok aja~

********

-Keesokkan harinya-

Hari ini adalah hari terakhir aku masuk sekolah. Dan hari ini juga aku akan menyatakan perasaanku kepadanya! Btw Ichi kemana ya? Pengen minta tolong sesuatu nih. Mungkin dikantin kali ya.

******

“G.O-ah~ Boleh pinjem pacarnya bentar ga?” ucapku setelah sampai ditempat Ichi duduk. “buat apa? Ngomong disini aja kali. Gue juga tau kenapa lo mau ngomong sama Ichi~” jawabnya. “yah chi. Kok lo comel banget sih?” gerutuku.

“ya maaf. Lo tau sendiri kan gue paling ga bisa ngerahasiain sesuatu dari pacar gue sendiri” ucapnya dengan santai. “nah terus siapa aja yang udah tau?” tanyaku yang sangat berharap hanya G.O seorang yang tau. “Jiyeon hehehehehe” jawabnya dengan tertawa sedikit.

“ah ichi. kok lo comel banget sih. Ntar kalo Jiyeon bilang ke IU gimana?” gerutuku yang mulai kesal. “Wooyoung-ah, tenang aja. Jiyeon tuh ga mungkin ngebilang hal kayak gitu ke IU. Soalnya dia tau kalo dikasih tau ke IU, ga bakal surprise lagi”

“lagipula, kalo Jiyeon sama gue tau, lo bisa ngandelin kita buat ngalihin perhatian IU atau apalah yang bisa ngebantu lo”

“jadi…Apa yang bisa kita bantu Wooyoung-ah?”

“hm…gini, rencananya sih pulang sekolah. Ichi bantuin gue gimana caranya biar IU tetep standby di sekolah. Nah terus Jiyeon nyuruh IU ke loker dia. Tapi Jiyeonnya ga ikut ke loker. Terus lo, bantuin gue nempel-nempelin ya?”

“siiip!!” ucap kedua pasangan itu.

*******

-IU POV-

“IU-ah~!” ucap Jiyeon yang tiba-tiba nongol didepanku. “omo!! Jiyeon-ah! Bisa ga ga usah ngagetin aku kayak gitu? Huh” gerutuku kesal. “hehehe mianhae IU-ah!” ucapnya sambil cenge-ngesan. “ada apa kamu kesini?” tanyaku sambil melanjutkan acara tulis-menulisku. “Pulang sekolah bisa ajarin aku matematika ga? Aku ga ngerti yang tadi diajarin” ucapnya sambil duduk disampingku. “matematika? Ga salah? Bukannya kamu jago matematika Jiyeon-ah?” tanyaku heran. “kan ada kalanya orang pinter kayak aku gini suka ga mudeng hehehehehe”

“tuh kan mulai pedenya. Tapi nanti aku ada rapat dulu sama ekskur aku. Ottoke?” tanyaku yang sedikit tidak enak. Karena kalau aku sudah rapat sama ekskur aku, rapatnya itu bakal selesai 2 atau 3 jam. “yaudah gapapa. Aku tungguin kok” ucapnya yang menurutku sedikit…bahagia? “oke deh. Udah sana-sana balik kekelas. Mau ngerjain tugas jadi ga konsen nih gara-gara kamu” ucapku sambil mengusirnya. “aish. Yaudah nanti aku tunggu dikantin ya!”

**********

-Pulang Sekolah-

“IU-ah~ Sini sini!” teriak Jiyeon dari pojok kantin. Kemudian aku langsung menuju ke tempat Jiyeon berada. “woah Ichi onnie! Kangen!!! Udah lama aku ga ketemu onnie aaaaaaa!!!” ucapku sambil memeluk Ichi onnie. “ne IU-ah!! Selama ujian kan onnie pulang cepet mulu. Jadi ga bisa ketemu kamu deh huhu” ucapnya sambil membalas pelukkanku. “kangen onnie!!” ucapku sambil melepas pelukkannya. “aku juga kangen tau! Kapan-kapan jalan bareng yuuuk~” ajaknya. “neee!!” ucapku dengan girang.

“ehem! Jadi belajar matematikanya ga nih?” tanya Jiyeon yang menatapku dengan agak sinis. “mianhae Jiyeon-ah hehehe. Jadi kok jadi~” ucapku sambil menepuk-nepuk bahunya. “btw, buku matematikanya mana?” tanyaku yang heran, karena diatas meja tidak ada buku sama sekali. “oh iya! Buku matematikaku ketinggalan dirumah. Ottoke?”

“aku ada sih buku matematikanya diloker”

“tolong ambilin yaaaa~”

“Ne. Aku titip tasku disini ya” ucapku sambil menaruh tasku disebelah Jiyeon. Ketika aku hendak pergi, aku sempat melihat senyum terlebarnya Jiyeon dan Ichi. Mereka kenapa ya? Tau ah.

Aku berjalan kelokerku yang berada disebelah kelasku. Di lorong itu sudah tidak terlihat anak murid yang berlalu-lalang lagi. Ya karena sudah 3 jam yang lalu mereka pulang kerumahnya masing-masing.

Dari lorong itu tercium aroma bunga mawar. Mawar dari mana ini? Tanyaku berulang kali. Dari kejauhan aku melihat sebuah benda berwarna merah….seperti mawar yang ditempelkan dilokerku. Ketika aku sampai didepan lokerku, aku langsung mengambil mawar itu dan melihat secarik kertas yang tertempel disana. ‘Ambil mawar ini, telusuri jejaknya, dan kamu akan bertemu dengan seorang pangeran’

“Telusuri jejaknya dan kamu akan bertemu dengan seorang pangeran? Nugu?” tanyaku kepada diriku sendiri. Kemudian aku melirik kekanan dan kekiri. Siapa tau orang yang menempelkan bunganya itu masih berada disekitarku. Tapi setelah kuteliti lebih dalam lagi (?) tidak ada seorang pun yang berada disekitarku. Yang ada hanya mawar merah dan mawar putih yang ditempelkan ditembok-tembok. Aku ambil semua mawar itu sambil menelusuri jejaknya. Apa sebentar lagi aku akan bertemu dengan seorang pangeran?

Akhirnya bunga itu berhenti disamping pintu dance room. Di pintu dance room tertempel sebuah lolipop berbentuk hati dan terdapat sebuah kertas (lagi) yang bertuliskan. ‘Aku adalah seorang pangeran yang mungkin bisa kau bilang ‘pemberi harapan palsu’,dan terlalu sering membuatmu patah hati. Aku juga seorang namja yang bisa dibilang egois, karena baru menemukan cinta yang sebenarnya dengan cara…ya, aku tidak akan menceritakannya padamu. Tapi ini adalah kesempatan terakhirku untuk menyatakannya kepadamu. Jika kamu sudah tau aku siapa, dan ingin memastikannya, silahkan kamu ambil lolipop hati itu dan masuk kedalam dance room ini. Jika kamu tidak tau atau mungkin tidak ingin tau, kamu boleh tidak masuk kedalam dance room ini’

Pemberi harapan palsu? terlalu sering bikin aku patah hati? Mungkinkah Wooyoung oppa? Tapi dia kan udah punya Syerin onnie? Atau mungkin yang dimaksud ‘menemukan cinta yang sebenarnya’ itu dia udah mutusin Syerin onnie? Mungkin bukan Wooyoung oppa kali ya? Terus siapa dong? Tapi hatiku bilang, aku harus masuk kedalam dance room ini. Ottoke? Apa aku masuk aja? Pikirku berulang kali.

Akhirnya aku memutuskan untuk masuk kedalam dance room. Kok lampunya dimatiin? Mungkin ini cuman lelucon kali ya. Yaudah deh mending balik ke Jiyeon lagi. Ketika aku hendak keluar dari dance room, sebuah musik langsung terdengar ditelingaku. Aku langsung menghentikan langkah kakiku dan membalikkan badanku.

Dihadapanku kini sudah terlihat sesosok namja yang sedang berdance ria dan memakai baju berhiaskan lampu yang menyinari ruangan ini (itu loh bajunya kayak pas di hands up. tau kan yang nyala2 itu). “Wooyoung oppa..” kata-kata itulah yang keluar dari bibirku. Gerak-geriknya itu sudah jelas Wooyoung oppa!

5 menit kemudian lampu diruangan ini pun menyala. Sesosok namja yang ada dihadapanku ini tersenyum bahagia melihatku. “Wah kamu udah tau aku ya IU-sshi? Tandanya aku ga usah ngomong apa-apa lagi dong?” godanya sambil mematikan musik. Aku hanya diam sambil menundukkan kepalaku. Aku malu karena tadi sudah mengucapkan namanya. “ah kurasa aku harus bilang kan? Yaudah. To the point aja ya? Lagipula kamu juga udah tau hehe” ucapnya. Kemudian dia mendekat kearahku. Dia pegang tanganku yang penuh dengan bunga mawarnya tadi. “kurasa mawar ini harus ditaruh dulu ya” ucapnya sambil mengambil mawar yang ada ditanganku dan menaruhnya dilantai.

Kemudian tangan kirinya memegang tangan kananku. Dan tangan kanannya memegang pipi kiriku. Mengangkat wajahku sehingga bisa bertatapan dengannya. “IU-sshi, Saranghae” ucapnya yang diakhiri dengan kecupan dipipi kananku. Aku hanya diam terpaku disana. “Apa kamu masih suka sama oppa?” tanyanya setelah melihat reaksiku. “oppa. Sudahlah jangan bercanda. Nanti kalo diliat Syerin onnie gimana? Ntar dia bisa marah sama kita oppa” ucapku yang telah kembali kealam sadar. Aku langsung menjauhkan diriku darinya.

“IU-ah, apa kamu lupa dengan tulisan dikertas itu? Yang ada dilolipop? Aku kan sudah bilang kalo aku sudah menemukan cinta yang sebenarnya. Jadi aku sudah ga ada apa-apa lagi sama Syerin. Dia juga udah nerima itu semua kok”

“….tapi kok oppa bisa tau kalo aku sering patah hati?”

“dari Jiyeon. Sebelum bel pulang sekolah, dia sudah menceritakan semuanya ke oppa”

“….”

“jadi?”

“Nado saranghae oppa” ucapku yang tersipu malu.

“itu aja?”

“ne. Ada lagi emang oppa?”

“kamu cuman cinta sama oppa? Ga mau jadi yeojachingu oppa gitu?”

“oke oke. Nado Saranghae Jang Wooyoung Oppa! Aku mau jadi yeojachingu oppa. Apa itu kurang?”

“kurang! 1 lagi yang belom kamu lakuin?”

“apa?” tanyaku heran. Kemudian dia menunjuk pipinya berulang-ulang kali. Minta dicium toh -_- Yaudahlah aku kasih lebih aja biar dia ga banyak-banyak minta. Kemudian aku mendekatkan diriku kearahnya, lalu mencium bibirnya dengan pelan. Dia hanya kaget melihat kelakuanku.

Setelah aku rasa cukup, aku langsung menjauhkan bibirku dari bibirnya. “udah kan oppa?” tanyaku yang sedikit jengkel dengan permintaan-permintaannya itu. Dia hanya tersenyum dan langsung menyambar bibirku lagi sambil membalikkan badanku. Dia terus menciumiku sambil berjalan. Dan akhirnya aku mentok (?) ketembok. Aku merasakan sesuatu yang sedang dia ambil dari belakangku sambil tetap menciumiku.

Akhirnya beberapa detik kemudian, dia melepaskan ciumannya. Ketika aku membuka mataku, tiba-tiba saja didepanku sudah muncul sebucket bunga mawar biru yang sangat kusuka. “gomawo oppa!” ucapku sambil memeluknya.

*********

-Author’s POV- -Dikantin-

“kok lama sih IU sama Wooyoung? Ngapain aja mereka?” tanya Ichi yang sudah menunggu mereka hampir 1 jam. “jangan-jangan Wooyoung ngapa-ngapain IU lagi?!” ceplos G.O tanpa pikir panjang. “Oppa!! Dasar otaknya berbau folder pigeon semua jadi begitu kan” ucap Jiyeon sambil memukul punggung G.O. “ah kamu mah mikirnya begituan mulu sih. Nanti aku apusin lagi nih folder pigeonnya” ucap Ichi yang tidak suka ketika namjachingunya terlalu yadong. “iya iya maaf chagi!” ucap G.O sambil memohon-mohon kepada Ichi.

“Anyeong Ichi noona, G.O hyung, Jiyeon-ah~!” sapa kedua namja itu berbarengan. “woah Yoseob-ah, Thunder-ah! Kok masih disekolah?” tanya Jiyeon dengan heran. “Sebenernya sih kami udah pulang. Cuman ya karena si noona ini sms disuruh balik lagi kesini yaudah kita balik” jelas Thunder. “mana IU sama Wooyoung hyung?” tanya Yoseob dengan to the point. “loh? Kok? Yoseob tau ya onnie?” tanya Jiyeon dengan heran. “gimana Yoseob enggak tau, orang dikasih tau sama dia” ceplos G.O sambil melirik Ichi. “hehehe”

“Loh onnie?! Kalo Yoseob patah hati gimana?”

“lah? Jiyeon-ah? Belom tau ya kalo Yoseob udah punya yeojachingu?”

“hah? Serius? Yoseob! Kamu udah punya pacar?”

“hehehe ne!”

“nugu? Kok ga ngasih tau sih? Ah jahat nih”

“bentar lagi juga orangnya kesini. Hehehe Maaf yaaaaa. Tapi sekarang udah tau kan jadinya? hehe”

“jangan bilang Thunder juga udah punya yeojachingu?” ucap Jiyeon sambil melirik kearah Thunder. “ani ani. Aku ga punya kok tenang aja hahaha” ucapnya dengan tertawa yang dibuat-buat. “bilang aja kalo pengen punya pacar juga” ceplos G.O kepada Thunder. Thunder hanya meliriknya dengann sinis sambil mengangguk-nganggukkan kepalanya. “gapapa kok kalo belom punya pacar. Fokus belajar aja dulu ya!” ucap Ichi sambil menyemangati Thunder. Kemudian seorang yeoja datang kemeja Yoseob dkk.

“Oppa maaf lama ya” ucap yeoja itu sambil merapihkan rambutnya. “loh Suzy?” ucap Jiyeon dengan heran. “Ini yeojachingu aku Jiyeon-ah~” ucap Yoseob dengan bangga. “ini kan junior kita? Wah chukae ya Suzy! Yoseob!!” ucap Jiyeon dengan girang. “gomawo onnie!” balas Suzy dengan senyum lebar. “Gomawo Jiyeon-ah!” ucap Yoseob sambil tersenyum lebar pula. “wah ada ribut-ribut apaan nih?” tanya seorang namja yang merangkulkan tangannya dibahu seorang yeoja.

“waaaahh!! IU-ah! Wooyoung-ah chukaaaeeee!!!!” ucap mereka semua setelah melihat Wooyoung dan IU yang saling merangkulkan tangannya. “gomawo!!!” ucap mereka berdua. “oh btw, chukae juga ya Yoseob dan Suzy!!” ucap IU sambil tersenyum lebar.

Akhirnya semuanya bahagia. Langgeng sampe kakek nenek! (Maaf ya Thundernya ga jadian sama siapa-siapa -_- Aku bingung yang cocok sama dia itu siapa -,-)

19 responses to “Move On (Final Chapter)

  1. akhir ny slesaii jg yaaa 🙂
    akhir ny IU sm wooyoung jg ..
    emg ccok mreka ><
    daebak thorr 😀
    ff ny krennn ..
    hahahaha ..

    • ga kepikiran ampe kesitu XD
      hehe maaf yaaa. Soalnya aku seminggu sekali bikin ff. Terus ff yang aku bikin juga bukan move on doang hehe. Jadinya lama deh. Mianhae ya 😦
      Makasih commentnya yaaa^^

  2. kYAAAA milky couple!!! akhirnyaaa~~~~ mwo? yoseob sama suzy? xD
    yaaa happy ending deh.. thunder sama aku aja *lho?
    daebak bgt! romantis pas IU ditembak sama uyong.. kekekeke
    terus berkarya unn :3

  3. thundernya ngangur(?) tuh thor??buat aku cocok thor dijamin wkwkwk meskipun pengen yoseob thunder cukup deh wkwkwk #apabgt

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s