[FYIFM Sidestory 4 – END: Leeteuk-Hye Neul-Lee Ya] His Stalker And Her Daughter


Previous part: 1 | 2 | 3

Author: v3aprilia & LiaaML

Length: 4 of 4

Genre: comedy miring a la Masem

Rating: PG-13

Sebulan lebih 10 hari kemudian…

Setelah persiapan matang, mereka pun mulai melancarkan aksinya. Onew-Dongwoon-Yoseob-Ryeowook jadi umpannya. Ngga cuma mereka, bahkan guru-guru pun udah diajak kerja sama. Canggih bener dah kekuatan kebersamaan di Seungshin.

Sebelum rencana dilaksanakan, anak-anak berdoa bersama demi keberhasilan rencana ini. Doojoon selaku ketua OSIS mimpin doa,

“Ya Tuhan, sadarkanlah Leeteuk ahjussi, jangan biarkan dia melampiaskan ke-homo-annya pada kami! Amin…”

“Amiiiiiiin…” kata anak-anak kemudian.

Hye Neul cengo denger doa temen-temennya. “STOP! Kenapa ngga ada yang doain ortu gue bersatu dengan bahagia? Malah pada doa biar ngga jadi korbannya Appa! Pada ngga peduli sama gue ya?” tanya Hye Neul sensi.

“Ya… itu kan udah mencakup!” jawab Doojoon singkat.

Dengan berakhirnya doa itu maka rencanapun dilaksanakan. Onew-Woon-Seob pergi ke ruang kesehatan buat nyari Leeteuk, sementara Hye Neul pergi nyari ommanya, Lee Ya.

“Leeteuk ahjussi… Hah… Haahh…” panggil Yoseob begitu sampai di ruang kesehatan. Napasnya sengaja dibuat ngos-ngosan biar keliatan habis lari, padahal mereka jalan kesana nyantai aja (baca: ngesot).

“Ada apa??” tanya Leeteuk.

“Kok ahjussi masih di sini? Semua udah nungguin lho!” kata Woon sambil ngusap keringat di dahinya. Padahal sebenarnya itu air biasa yang sengaja disemprot-semprotin sama Daesung biar keliatan lebih menyakinkan.

“Emang gue mesti kemana? Perasaan gue ngga ada janji deh!” jawab Leeteuk.

“Ahjussi lupa? Sekarang kan Junsu seongsaenim nikah!!” seru Woon yang dalam hati berdoa “Ya Tuhan… ampunilah dosa hambamu ini karena telah berbohong!” #DongwoonAnakSholeh

“Liat nih, kita aja udah pake jas gini!” imbuh Onew muter-muter kayak Goo Yong Ha di drama Sungkyungkwan Scandal *Song Joong Ki wannabe*.

“Junsu nikah?? Pada ngaco lu ye! Dia kan jomblo sejati, mana mungkin tiba-tiba nikah! Gue juga ngga dapat undangannya!” jawab Leeteuk ngga percaya. Sementara itu di tempat lain hidung Junsu gatel terus, bersin tiada henti.

“Yaelah… hari gini masih pake undangan resmi! Noh, undangannya ada di FB sama Twitter! Ahjussi ngga pernah buka internet sih!” seru Onew yang dalam hati berdoa supaya Leeteuk ngga beneran buka FB sama Twitternya Junsu.

“Masa sih? Tapi kok tiba-tiba gini?” tanya Leeteuk masih ngga percaya.

“Lha Miss. Jae, eh salah Mrs. Jae sama Yoochun seongsaenim aja sampe sekarang masih ngga jelas kenapa bisa nikah! Udahlah… Yok buruan pergi, udah ditungguin dari tadi lho!” kata Yoseob yang udah males debat lama-lama sama Leeteuk.

Ji Hyeon yang ngga sengaja lewat di depan ruang kesehatan mendengar suara Onew dari luar. Begitu sadar suaranya dari ruang kesehatan, dia langsung panik, dikiranya Onew kenapa-napa, maka ia pun masuk ke ruang kesehatan.

“Oppa… Oppa ngapain di sini? Ada yang luka?” tanya Ji Hyeon langsung meriksa badan Onew. Onew-Woon-Seob kompak kaget sekaligus takut kalo Ji Hyeon bakal ngancurin rencana mereka.

“Hyeon, aku ngga apa-apa kok! Ini kita lagi jemput Leeteuk ahjussi mau ke acara pernikahannya Junsu seongsaenim,” jawab Onew harap-harap cemas.

“Eh? Junsu seongsaenim nikah?” tanya Ji Hyeon kaget.

“Hahaha… kamu lupa lagi ya? Sekarang kan Junsu seongsaenim nikah! Duuuh… kamu juga belum siap-siap ya?” kata Onew ngedip-ngedipin mata berharap Ji Hyeon ngerti maksudnya.

“Masa sih? Tapi tadi aku ketemu Junsu seongsaenim di depan, katanya dia lupa ngunci ruang kepala sekolah. Eh, Onew oppa kenapa matanya makin keras ngedipnya? Bener oppa ngga kenapa-napa?” tanya Ji Hyeon. Seob-Woon kompak nepuk jidat. Onew mengheningkan cipta.

“Ah, mungkin itu kejadian kemarin! Kamu kan sering lupa!” lanjut Onew berjuang keras supaya Leeteuk ngga curiga.

“Iiiihh… Oppa jahat! Biarpun aku sering lupa, tapi kali ini aku inget bener, kan belum nyampe lima menit yang lalu aku ketemunya,” seru Ji Hyeon mulai ngambek.

Anjiiiiiiiiirr… Kenapa giliran kayak gini aja pikunnya ngga kumat!” batin Onew gedeg.

“Sebenernya Junsu ngga nikah kan? Kalian mau bohongin gue kan?” tanya Leeteuk dengan tatapan sangar. Onew-Woon-Seob merinding.

“E-eh… Itu…”

“Serahin ke gue! We move to plan B,” kata Wookie tiba-tiba nongol. Onew-Woon-Seob berasa ngeliat malaikat turun dari langit, bahkan di mata mereka Wookie berjalan dengan disinari cahaya dari surga.

Wookie menatap Leeteuk, lalu menepuk bahunya. “Dalam hitungan satu dua tiga kau akan tertidur! Satu, dua, tiga… Tidur!” kata Wookie menghipnotis.

Pelan-pelan Leeteuk mulai menutup matanya. Onew-Woon-Seob menghela napas lega.

“Ngga mempan!” seru Leeteuk tiba-tiba membuka matanya. Anak-anak kompak kaget sekaligus takut.

“Kok bisa?” tanya Onew-Woon-Seob kompak. Sementara Wookie terpaku diam tanpa ekspresi seperti biasanya.

“Gue kan dokter. Terapi hipnotis juga ada di dunia kedokteran, jelas gue tau juga cara ngatasinnya! Ayo… kalian ngaku aja, sebenarnya kalian mau ngapain sih?” kata Leeteuk. Onew-Woon-Seob saling pandang dengan wajah pucat. Ji Hyeon-Wookie? Malah saling menyapa.

“Annyeong, Wookie sunbae!” Ji Hyeon menyapa.

“Annyeong…” kata Wookie lempeng.

“Nyu, ngga ada plan C  atau D??” tanya Seob nyenggol-nyenggol Onew.

“Sialnya kita cuma nyiapin sampe plan B aja, Yob!” jawab Onew bisik-bisik.

“Terus nasib kita sekarang gimana?” tanya Woon. Onew-Seob menjawab dengan tatapan pasrah.

“Buruan bilang tujuan kalian! Ngapain kalian bohongin gue?” bentak Leeteuk sukses bikin Onew-Woon-Seob saling berpelukan ketakutan. Wookie mah asik dapet meluk Ji Hyeon yang ikut ketakutan juga. *whaaaaaaaat??*

BUAAAAGHHH! Satu gebukan maha dashyat dan Leetuk pun pingsan dengan sukses.

Ternyata Minho nongol dan langsung mukul tengkuk Leeteuk dari belakang. Yang lain pada melongo kaget.

“Kalian kelamaan sih! Untung gue dateng, udah gue duga orang-orang macam kalian pasti bakal gagal!” kata Minho songongnya kumat.

“Heh, mulut lu ngga bisa direm ya? Kita juga ngga minta bantuan lu kali!” seru Onew. Ji Hyeon makin takut.

“Hyeon, kalo takut tuh meluknya ke aku, bukan Wookie!” lanjut Onew langsung narik Ji Hyeon ke pelukannya. #eaaaaaaaa…

“Tapi kalo ngga ada gue kalian pasti udah mati dicincang Leeteuk ahjussi,” seru Minho ikutan nyolot.

“Udah ah! Urusin Leeteuk ahjussi dulu yok, nanti aja tengkarnya!” kata Woon.

“Tapi gimana bawanya nih? Tadi kan rencananya kita nebeng mobilnya Leeteuk ahjussi, tapi sekarang dia malah pingsan!” tanya Seob.

“Nebeng mobilnya Junsu seongsaenim aja! Mumpung dia belum pergi!” saran Ji Hyeon tumben-tumbenan bisa nyambung.

“Bener juga. Ji Hyeon, hari ini otakmu beres banget deh! Makasih ya…” kata Onew ngelus-ngelus kepala Ji Hyeon. *pujian macam apa ini?*

Setelah berhasil ketemu Junsu yang udah siap-siap pergi, mereka langsung masukin Leeteuk ke bagasi *sadiss*. Setelah itu mereka pun pergi layaknya penculik untuk melaksanakan rencana selanjutnya.

***

Di sebuah gereja, seluruh anggota Seungshin family tengah menghadiri upacara pernikahan yang disiapkan oleh Hye Neul. Tapi herannya, sampai sekarang baik Hye Neul ataupun kedua mempelai tak kunjung muncul. Mereka pun mulai bosan.

“Lama amat yak, kapan mulainya sih?” protes Wooyoung ngga sabar.

“Tunggu aja, bentar lagi juga nongol,” saut Gikwang.

“Tapi kalo kelamaan nunggu bosen juga. Ngga ada acara hiburan apa?” kata Daesung.

“Suruh si Minhyuk cosplay gih,” saut Dongho ngasal.

“Idiiih, males banget! Mending lu gih yang cosplay,” kata Taemin, yang dibalas dengan tabokan ganas dari Dongho.

“Eh, ngomong-ngomong Minhyuk kemana nih? Kagak keliatan dari tadi,” kata Jjong. “Dia ngga ikut?”

“Bantuin ngerias pengantin, kali,” jawab Daesung ngaco. “Kan bakat terpendam, tuh.”

“Dia sedang mengejar cintanya,” kata Ryeowook santai.

“Hah? Mengejar cinta? Seorang Minhyuk?” tanya Jjong ngga percaya.

Wookie mengangguk. “Dia mengejar cintanya, sebelum cintanya lebih dulu pupus dan pemilik cinta itu menyerah memperjuangkannya…”

“Aaaaaaarrgh, bad mood gue keburu mencapai taraf 90% kalo dengerin bacotnya si Wookie!” Wooyoung ngacak-ngacak rambutnya dan gegulingan di bangku, stress tingkat akut. “Hiburan, wooy, hiburan! Empet gue!”

Jokwon yang juga diundang ke acara itu, insting gilanya mulai aktif begitu denger protes dari Daesung. Secara otomatis jiwa entertain laknat-nya kumat. Dia langsung jalan ke depan dan mulai pidato.

“Para hadirin yang saya kasihi, saya tahu kalian semua sudah bosan menunggu. Untuk mengisi waktu yang membosankan ini, Jokwon yang baik hati ini bersedia menghibur anda sekalian,” kata Jokwon pede.

“Eh, mau ngapain lagi tuh Jokwon hyung? Jangan-jangan mau manggil setan lagi?” kata Dongho nyenggol-nyenggol Taemin.

“Bego lu ya! Di gereja mana ada setan!” saut Taemin tumben-tumbenan pinter.

“Anak-anakku, tolong bantu aku!” kata Jokwon manggil anggota klub teater seolah ngga nyadar kalo dia sudah lulus dari Seungshin.

“Woeee, somplak! Sadar dong, lu udah lulus, sekarang bukan ketua klub teater lagi, ngapain merintah-merintah anak orang!” teriak Kangin dari bangku penonton.

“HUAHAHAHAHAHA… Ternyata lu ngga tau ya? Meskipun udah lulus sampe sekarang gue masih jadi ketua klub teater, karena gue belum nyerahin jabatan itu ke orang lain. Buakakakaka…” jawab Jokwon ketawa penjahat.

“Ehh? Emang bisa?” tanya anak-anak kompak.

“Iya ya, gue baru sadar kalo cuma klub kita aja yang ngga ganti ketua!” kata Dongho yang diikuti anggukan Taemin.

“Sebenarnya sih ngga boleh. Tapi berhubung di klub teater ngga ada yang se-eksis Jokwon sunbae, jadi ngga ada yang ditunjuk jadi ketua. Lagian kayaknya ini orang juga ngga rela ngelepas jabatannya,” jelas Doojoon.

Maka, dimulailah pertunjukan aneh Jokwon. Dongho-Taemin yang juga anggota teater, mau ngga mau juga harus ikut. Mereka berjejer ngelingkarin Jokwon. Perlahan mereka mulai berputar, makin lama makin cepat, hingga Jokwon yang berada di tengah makin tak keliatan.

“Para hadirin yang saya cintai, inilah pertunjukan dari kami,” seru Jokwon dari tengah lingkaran. Tak lama kemudian orang-orang yang mengelilingi Jokwon berhenti berputar lalu berbaris di depan Jokwon. Kemudian mereka mulai bergeser, sebagian ke kiri dan sebagian ke kanan, seolah memberi jalan untuk Jokwon. Jokwon pun keluar dan sukses bikin seisi gereja nganga. Dia muncul dengan pakaian ballerina. Lalu lompat-lompat, muter-muter, nari balet yang ngga bisa disebut indah sama sekali. Yang ada malah bikin muntah.

Tolong segera membuat janji dengan dokter mata setelah melihat gambar ini…

BoA yang sedang hamil 4 bulan spontan mengelus-ngelus perutnya yang melendung sambil menunduk, ngga mau natap Jokwon meskipun cuman sekelebatan.

“Boa-ya, kenapa? Mules? Udah mau brojolan?” tanya Sunye panik ngeliat mukanya BoA mendadak jadi kuning-ijo-pucet.

“Bahaya kalo kelamaan liat Jokwon, ntar bayiku ketularan jeleknya…” kata BoA.

Kangin yang gedeg ngeliat Jokwon langsung turun tangan. “Kayak gini lu bilang pertunjukan bagus? Pergi sana!” kata Kangin ngedorong Jokwon sampai nyungsep ke bawah altar.

“Kalo mau pertunjukan, biar gue aja yang lakuin!” kata Kangin mulai membuka pakaiannya. Setelah setengah telanjang, Kangin mulai unjuk kebolehannya dengan melakukan debus. Di saat ia akan memulainya, Hyerim yang baru balik dari toilet shock ngeliat tunangannya udah hampir telanjang.

“Oppa… Ngapain oppa telanjang dada di depan cewek-cewek?” tanya Hyerim yang saat itu memang kebetulan yang duduk di bangku terdepan adalah cewek-cewek.

“Hyerim, ini ngga seperti yang kamu pikir!” jawab Kangin panik.

“Aku ngga nyangka oppa tega banget ngegoda cewek lain di saat aku ngga ada! Oppa ja-at…” seru Hyerim lalu pergi sambil menangis.

“Hyerim… Tungguuuuu!!” teriak Kangin langsung lari ngejar Hyerim. Bahkan dia sampe lupa pake pakaiannya dulu.

Akhirnya, karena udah bosen nunggu, mereka pun berbuat sesuka hati mereka. Trio Kwek-kwek Sr. dangdutan, “Kemana… kemana… kemana… Pengantinnya pergi kemana??” lalu diapreasi para tamu undangan dengan melemparkan recehan ke dekat kaki Trio Kwek-Kwek Sr.

Junhyung asik ngupil di pojokan, CL cs ngegosip, Wooyoung ngedance patah-patah, Kibum jualan cemilan, Gikwang tidur di bangku paling belakang dan ngga ada yang mau duduk deket dia. Doojoon nonton A Thousand Kisses. Trio Kwek-kwek Jr. Dongho-Taemin akhirnya ikutan nari balet gara-gara dipaksa Jokwon. Sementara Jjong, planking di atas altar.

Bayangin Jjong kayak gini di atas altar.

Ngga lama kemudian pendeta memasuki gereja. Betapa shocknya dia ngeliat gerejanya dihuni makhluk-makhluk imbisil. Apalagi begitu jalan ke altar dia menemukan sesosok makhluk yang rupanya tak jelas lagi tengkurepan di atas altar. Penyakit jantungnya kumat, dia pun pingsan.

Onew Cs yang baru balik dari misi juga Siwon dan keluarganya yang memang baru datang lebih shock lagi ngeliat seisi gereja yang udah hancur minah. Apalagi pendetanya ditemukan terkapar di depan altar.

“Omo… Apa-apaan nih?” tanya Hyun Jung kaget ngeliat semua orang pada berantakan gitu. “Ini juga, kenapa pendetanya tidur di sini?”

Begitu ngeliat Hyun Jung dateng, Trio Kwek-Kwek Sr yang masih asik dangdutan, langsung ngubah track playlist. “Kuakuiiii, kau memang cantiiiik, tapi sayang cucumu duaaa…” Ngga tau ini lagunya siapa yang mereka acak-acak…

Bukannya jawab pertanyaannya Hyun Jung, Jjong justru terpesona ngeliat nenek cantik ini. Ngga cukup dengan planking, dia sekarang berdiri di atas altar dan langsung menyanyikan lagu legendaris ini, “Halmeoni neomu yeppo…”

Siwon nendang pantat Jjong sampe cowok sarap itu nyungsep di sebelah si pendeta dengan kepala mendarat duluan ke lantai. “Bukannya nolongin malah joget! Tolongin nih pendeta! Bentar lagi pengantinnya dateng!” kata Siwon gedeg.

“Gimana caranya? Kasih napas buatan? Ogah gue nyium kakek-kakek gitu!” kata Jjong.

“Gue tau caranya,” kata Onew. Dia berjalan menghampiri Eunhyuk yang lagi asik berdendang lagu patah hati bareng solmetnya. Tiba-tiba Onew ngelepas jas dan kemeja yang dipake Eunhyuk.

“Nyu, kalo mau ngelakuin itu jangan disini dong! Gue maluuuu…” kata Eunhyuk sambil nutupin dadanya.

“Najis!! Sapa juga yang mau ngelakuin itu sama lu!” seru Onew gedeg. “Ikut gue!” kata Onew nyeret Eunhyuk.

Di depan altar, Onew langsung ngebekap Sang Pendeta pake ketek Eunhyuk. Beberapa detik kemudian pendeta sadar dan langsung muntah.

“Waaah… Hyung, keteknya mantab amat!” kata Woon kagum. Hyuk yang bangga akan kekuatan keteknya langsung pamer ketek. Kedua tangannya diangkat sambil melambai-lambai a la Miss Universe. Hyun Jung-Noh Min mangap.

“Tega banget cucu-cucuku disekolahin bareng makhluk-makhluk kayak gini…” gumam mereka.

“Sampai kapan lu mau telanjang gitu? Cepet pake baju lu! Bentar lagi pengantinnya datang!” kata Yoseob ke Eunhyuk sambil nutup hidung. “Yang lain juga!” perintahnya.

Mereka pun segera beres-beres dan kembali duduk rapi di bangku masing-masing. Kecuali Gikwang yang masih aja molor ngga nyadar apa. Meskipun penyakit Kissing Monster-nya udah sembuh, tapi tetep ngga ada yang sudi bangunin dia.

***

          Lee Ya membuka matanya secara perlahan. Betapa terkejutnya dia melihat pantulan dirinya di dalam cermin. Ia begitu cantik dengan rambut digelung ke atas dan tiara yang menghiasi kepalanya, serta baju pengantin backless dengan tali yang menggantung di lehernya guna menutup bagian depan badannya agar gaun itu tidak lepas membalut indah tubuhnya. Yah tampak simple, namun elegant.

“Woaaaahh… Omma cantik banget!” teriak Hye Neul.

“Iya, ahjumma cantik banget!” kata Key dan Iseul barengan.

“Tapi apa omma ngga ketuaan buat jadi pengantin gini?” tanya Lee Ya ragu.

“Ya ngga lah… Omma cantik banget, percaya deh! Ngga keliatan tua sama sekali!” kata Hye Neul seneng banget ngeliat ommanya cantik gitu. “Gomawo In Young gomo (bibi), udah bikin ommaku jadi cantik gini!” lanjutnya ke bibinya, In Young.

“Sama-sama. Gomo juga seneng banget ngeliat ommamu cantik gini! Kyaaaa… Berasa ngeliat artis dari mana gitu yang nikah!” jawab In Young hebohnya kumat lagi. Hye Neul-Key-Iseul kompak manggut-manggut.

“Hye Neul, harusnya kamu ngga usah ngerepotin In Young! Kalo cuma dandan omma juga bisa sendiri, sampe baju juga minjem sama In Young gini!” tegur Lee Ya.

“Ya kan jarang-jarang omma! Ini juga udah mepet sih, jadi terpaksa ngerepotin gomo,” jawab Hye Neul ngaco.

“Udah, udah, mending sekarang kita liat dulu mempelai prianya sudah siap atau belum! Lee Ya, kamu tunggu di sini aja ya! Nanti kalo udah siap kita jemput,” kata In Young. Mereka pun lalu pergi meninggalkan Lee Ya di ruang ganti sendirian.

Lee Ya kembali melihat pantulan dirinya di cermin. Sedikit kesedihan terpancar di wajahnya. Mungkin karena ini yang dia impikan sejak dulu, namun hingga sekarang ia tidak pernah merasakan pernikahan yang sesungguhnya.

Apakah kalian menduga kalau Lee Ya udah tau tentang rencana Hye Neul cs untuk menikahkan Lee Ya dengan Leeteuk? Anda salah, sodara-sodara. Karena sekarang, Lee Ya tengah membantu Hye Neul. Hye Neul ngelesnya sih, minta tolong Lee Ya buat jadi model lomba fotografi dengan tema wedding, untuk lomba yang diikuti Hye Neul. Padahal sebenernya ngga ada lomba apapun, sama sekali.

Sekitar setengah jam menunggu, akhirnya Iseul-Key datang menjemput Lee Ya. Mereka pun menuntun Lee Ya ke lokasi sambil membantu Lee Ya memegang ekor gaun pengantinnya. Betapa terkejutnya Lee Ya begitu sampai di depan pintu gereja. Ternyata di depan pintu sudah ada seorang lelaki yang menunggunya.

“Kamu?” seru Lee Ya terkejut. Siapakah lelaki itu? Siapa ya? Kasi tau ngga ya? *author ditimpuk ribuan sepatu Magank*.

***

Leeteuk terbangun di sebuah ruangan yang tak pernah ia lihat sebelumnya. Ruangan itu serba putih, tapi bukan rumah sakit. Dia melihat sekeliling, ngga ada siapapun. Di meja ada secarik kertas bertuliskan:

Pernikahan akan segera dimulai, kami semua menunggumu.

Jika ingin tahu kebenarannya ikuti petunjuk!

“Apa-apaan nih?” tanya Leeteuk bingung sendiri. Dia pun segera melangkahkan kakinya menuju pintu keluar. Namun langkahnya terhenti begitu melihat pantulan dirinya di cermin, ternyata pakaian yang ia pakai berbeda dari sebelumnya. Sekarang dia mengenakan tuxedo putih mengkilat yang sama mengkilatnya dengan sepatu putih yang ia kenakan.

“Bangke… Sampe daleman gue juga mereka ganti? Bener-bener ngga bisa dibiarin nih!” kata Leeteuk gedeg setelah memeriksa seluruh pakaian yang melekat di tubuhnya. Ia pun segera keluar dari ruangan.

Leeteuk melihat ada tanda panah menempel di dinding depan pintu. “Jadi ini petunjuknya?!” batinnya. Kemudian ia mengikuti semua anak panah yang dia lihat, hingga sampailah dia di depan pintu gereja. Begitu dia akan membuka pintu, seseorang muncul di belakangnya.

“Lu?” seru Leeteuk terkejut melihat orang itu.

Nah yo? Siapakah yang Leeteuk lihat? Apakah itu Lee Ya? Yak, mari kita lihat setelah pesan-pesan berikut ini! Hahaha… becanda ding!

 ***

“Annyeong oesamchon…” sapa Siwon cengengesan tapi kaki udah pasang ancang-ancang buat kabur kalo tiba-tiba Leeteuk ngamuk terus ngehajar dia.

“Apa-apaan nih maksudnya?” tanya Leeteuk sangar.

“Yah, kalo oesamchon mau tau mending masuk aja deh,” ajak Siwon ngebukain pintu buat Leeteuk.

Disisi lain…

“Akhirnya anda datang juga! Waaah… anda cantik sekali,” kata Junsu terpukau begitu ngeliat Lee Ya.

“Jadi yang jadi pasanganku tuh kamu?” tanya Lee Ya kaget. Junsu cuma tersenyum kemudian menyodorkan lengannya untuk digandeng Lee Ya. Lee Ya pun menurut tanpa protes, padahal dalam hati udah komat-kamit, “Hye Neul tuh apa-apaan sih, masa gue dipasangin sama Junsu!

Back to Leeteuk.

Suasana riuh tiba-tiba terhenti begitu Leeteuk masuk ke dalam gereja. Ia melihat seluruh ruangan begitu penuh dengan penghuni Seungshin tak terkecuali para guru.

“Jadi Junsu beneran nikah?” tanya Leeteuk ke Siwon. Tapi begitu dia noleh Siwon udah ngga ada.

“Baiklah, karena kedua mempelai sudah siap, maka pernikahan kita mulai. Para hadirin diharapkan duduk tenang di bangku masing-masing,” kata Doojoon selaku MC di acara tersebut.

Leeteuk berjalan ke seberang tempat para guru Seungshin duduk, karena sekarang dia berada pintu kanan gereja. Jiyeon mulai memainkan piano. Tepat saat Leeteuk berada di depan altar pintu utama terbuka. Semua mata tertuju pada pasangan yang baru saja memasuki ruangan tersebut, tak terkecuali Leeteuk.

DEG!

Mata Leeteuk membulat begitu melihat Junsu bergandengan dengan Lee Ya. “Junsu sama Lee Ya? Jadi Lee Ya bakal nikah sama Junsu?” batin Leeteuk galau dan itu sukses bikin dia membatu hingga lupa kalo tadinya dia mau duduk di tempat para guru.

Lee Ya ngga nyangka sama sekali kalo ruangannya bakal seramai ini. “Padahal kan ini cuma buat pemotretan, masa sampai segitunya?!” pikir Lee Ya begitu memasuki ruangan. Sama seperti Leeteuk, matanya membulat begitu melihat Leeteuk berdiri di depan altar. “Bahkan sampai Leeteuk juga datang?” batin Lee Ya.

“Sekarang, wali dari mempelai wanita akan menyerahkan mempelai wanita pada mempelai pria,” kata Doojoon menjelaskan prosesi pernikahan.

“Eh?” seru Lee Ya dan Leeteuk bersamaan begitu Junsu melepas tangan Lee Ya dari gandengannya dan menyerahkannya pada Leeteuk.

“Sebenarnya ini pernikahan kalian, dan ini bukan sekedar untuk pemotretan,” jelas Junsu. “Leeteuk-ssi, kami semua berharap anda bisa jujur pada diri anda sendiri,” bisik Junsu sebelum pergi meninggalkan mereka dan bergabung dengan para guru. Leeteuk tertegun mendengar kata-kata Junsu. Ia memandang Lee Ya, dan harus ia akui bahwa Lee Ya sangat cantik. Tapi cantik saja belum cukup menjadi alasan bahwa ia harus menikahinya kan?

Leeteuk-Lee Ya sama-sama terdiam, namun tetap menjalani pernikahan ini. Entah karena sama-sama mau atau karena keduanya terlalu serius dengan pikiran masing-masing. Hingga akhirnya pendeta selesai membaca doanya dan tibalah saat mengucap sumpah.

“Park Leeteuk-ssi… Park Leeteuk-ssi… Apakah anda bersedia?” tanya Sang Pendeta menyadarkan Leeteuk.

“Ah? Mmm…” Leeteuk mengerutkan alisnya.

“Kyaaa… Leeteuk-ssi ternyata ganteng juga ya! Pake jas kayak gitu terus tampangnya yang sok serius bikin ngga kuat deh!” seru Jaejoong penyakitnya kumat.

“Sayang… sadar sayang! Aku kamu sudah punya suami, di sini… suamimu di sini lho sayang…” kata Yoochun nunjuk-nunjuk diri sendiri.

Tapi Jaejoong ngga peduli Yoochun ngomong apa. Matanya ngga lepas-lepas merhatiin Leeteuk. “Leeteuk-ssi cakep banget deh! Bener kan nak?!” kata Jaejoong pada anaknya yang ada di gendongannya. Sekilas info, Jaejoong udah melahirkan dan anaknya udah hampir 6 bulan.

Si anak keliatan seneng, dia ngerentang-rentangin tangannya ke arah Leeteuk seolah-olah pengen digendong Leeteuk. “Paaah…” kata anak itu. Jangan tanya kenapa anak umur 6 bulan udah bisa ngikutin kemauan ibunya.

“Eh, kamu pengen punya Appa kayak gitu ya, nak?” kata Jaejoong seneng denger anaknya nyoba bicara.

“Appamu di sini nak… di sini…” seru Yoochun nunjuk-nunjuk diri sendiri lagi. Kesian bener dah hidupnya Yoochun. Ngga anak ngga istri, ngga ada yang mau ngakuin dia.

“Park Leeteuk-ssi, apakah anda bersedia?” tanya Sang Pendeta sekali lagi.

Leeteuk memejamkan matanya sejenak. “Ya. Saya bersedia,” jawab Leeteuk tegas.

“Horeeee!!!” seru anak-anak Seungshin heboh.

“Mulai sekarang hidup kita bakal aman nih!” seru Jiyong berpelukan bareng Trio Kwek-kwek Jr.

“Hallelujah… hallelujah… hallelujah, hallelujah…” Trio Kwek-kwek Sr. tiba-tiba sok beriman, pake nyanyi hallelujah segala.

“Akhirnya anakku nikah,” kata Hyun Jung menitikan air mata terharunya. Noh Min dengan setia memeluk hangat istrinya. “Akhirnya anakku dewasa,” katanya.

“Akhirnya adik gue nikah sama cewek juga!” kata In Young ngga jelas bahagia atau kecewa Leeteuk nikahin cewek.

“Akhirnya ortu gue nikah! Horeee…” kata Hye Neul sorak sorai bergembira.

“Akhirnya oesamchon tobat juga!” kata Siwon manggut-manggut.

“Akhirnya gue ngga bakal takut lagi masuk ruang kesehatan,” kata Wooyoung meluk-meluk Wookie.

“Dari tadi semua bilang akhirnya, padahal ini belum berakhir,” kata Wookie lempeng.

“Maksud lu?” tanya Wooyoung yang ngga pernah ngerti perkataan Wookie. Wookie mengendikan dagunya menyuruh Wooyoung melihat ke depan.

“Kim Lee Ya-ssi, apakah anda bersedia menikah dengan Park Leeteuk-ssi?” tanya Sang Pendeta. Hadirin kembali hening.

Lee Ya menunduk sejenak. “Tidak,” jawabnya sukses bikin seisi ruangan shock. “Mianhae… Tapi aku ngga bisa menjalani pernikahan ini!” kata Lee Ya lalu pergi ke luar meninggalkan Leeteuk dan semua hadirin yang masih pada cengo denger jawabannya yang di luar dugaan.

“Omma!” teriak Hye Neul berusaha menahan Lee Ya. Namun sia-sia saja, karena Lee Ya udah kabur dengan kencang, bahkan dia sampai ngelepas high heelsnya.

“Appa… kejar omma dong!” pinta Hye Neul, tapi Leeteuk diam aja. Dia hanya menatap lurus pintu yang telah ditinggalkan Lee Ya tadi.

“Appa… Appa… Ayo cepet kejar omma!” pinta Hye Neul yang tereak makin keras sampai narik-narik jas Leeteuk, tapi Leeteuk tetap tak bergeming. Dia justru pergi keluar dengan pintu yang berlawan saat Lee Ya keluar.

“Appa jahat!!!” tereak Hye Neul histeris.

“Hye Neul,” kata Woon langsung meluk Hye Neul berusaha nenangin ceweknya ini.

“Jadi ini maksud lu? Terus ini akhir yang sebenernya?” tanya Wooyoung. Wookie diem aja. Perlahan dia berjalan ke arah Hye Neul.

“Hye Neul, sejak awal ini semua memang urusan orang tuamu. Bagaimanapun kita berusaha pada akhirnya semua keputusan ada di tangan orang tuamu. Hye Neul, percayalah pada orang tuamu, mereka pasti tau yang terbaik buat mereka,” kata Wookie sukses bikin anak-anak cengo dengarnya.

“Lu tu ya, ngasi kata-kata yang nyemangatin dikit kek! Kalo yang kayak gitu kita semua juga udah tau!” kata Seob gedeg.

“Tadi itu kata-kata penyemangatku buat Hye Neul kok!” kata Wookie ngga ngerasa bersalah. Anak-anak kompak nepuk jidat.

“Yaaahh… ternyata usaha kita sia-sia,” kata Kyu kecewa.

“Ho’oh… Mana badan gue sampe pegel-pegel nih ngedekor ruangan. Eh, ujung-ujungnya gagal,” kata Donghae mijet-mijet bahu sendiri yang diikuti anggukan Hyuk dan Kyu.

“Dasar ngga berperikemanusiaan lu! Ngga ada prihatinnya dikit sama Hye Neul! Rasain nih!” kata Junhyung yang gedeg denger omongan Trio Kwek-kwek Sr dan langsung ngeluarin jurus andalannya, Jurus Tendangan Macan Beranak. Trio Kwek-kwek Sr. pun mental nembus atap gereja. Tapi ngga lama kemudian malah Junhyung yang mental nembus tembok gara-gara ditendang Noh Min yang makin stress bukan cuma karena anaknya gagal nikah, tapi dia juga harus ngeluarin duit lebih karena atap yang dibolongin sama Junhyung.

Semua undangan kecewa karena pernikahan yang sudah mereka usahakan setengah mampus ternyata sia-sia, satu per satu dari mereka mulai pergi meninggalkan gereja. Termasuk juga teman-teman Hye Neul.

Maka dengan ini dapat disimpulkan bahwa Lee Ya dan Leeteuk ngga jadi nikah, dan hubungan mereka tetap seperti semula. Hye Neul? Awalnya dia marah sampe ngga mau ngomong sama ortunya. Tapi karena uang jajan masih minta sama ortu, mau ngga mau Hye Neul ngomong juga. Hyun Jung-Noh Min? Kecewa, tapi tetep nganggap Lee Ya sebagai mantunya. Jaejoong? Setelah sadar kalo Leeteuk cakep, jadi rajin dateng ke ruang kesehatan buat ngecengin Leeteuk, siapa tau bisa ngasih bapak baru buat anaknya *whaaaaatt?? Inget Yoochun, bu!*. Maap udah bikin Magank kecewa, tapi inilah ending yang terbaik.

***The End***

 

Bercanda ding… *author ditimpukin Magank*.

Leeteuk kembali ke ruang ganti. Di sana ia duduk sendiri merenungi kejadian yang baru saja dialaminya. Ia tak habis pikir kenapa Lee Ya menolak pernikahan ini, padahal selama ini justru Lee Ya yang semangat nempel-nempel ke Leeteuk bahkan sampe manggil yeobo.

“Apa ini hasil yang kamu harapkan?” tanya Hyun Jung tiba-tiba nongol bareng Noh Min.

“Omma…” kata Leeteuk kaget.

“Ini terjadi karena kamu ngga tegas. Liat sekarang, ngga cuma kamu atau Lee Ya yang terluka, tapi Hye Neul juga. Omma ngga bisa bayangin betapa sedihnya Hye Neul sekarang, terlebih lagi dia udah ngelibatin temen-temen bahkan sampai guru-gurunya demi ngeliat orang tuanya bersatu. Tapi kenyataannya…” kata Hyun Jung yang tak sanggup menyelesaikan kata-katanya.

“Tapi yang bilang ngga bersedia itu Lee Ya. Mungkin selama ini dia memang cuma bercanda bilang cinta. Mungkin cintanya sudah mati sejak dulu, sejak aku mengabaikan dia,” kata Leeteuk down.

PLETAAAAKK…

“Aaaakkh…” Leeteuk meringis kesakitan karena kepalanya dijitak Noh Min.

“Dasar bego! Justru karena dia terlalu cinta makanya dia nolak pernikahan ini. Dia tahu kamu nikahin dia karena terpaksa, makanya dia nolak. Dia ngga mau kamu menderita dengan pernikahan ini!” kata Noh Min esmosi. Leeteuk tertegun mendengar kata-kata appanya. Tapi entah mengapa hatinya masih bimbang. Ia pun pergi meninggalkan orang tuanya.

Leeteuk kembali ke dalam gereja, tempat dimana hari ini seharusnya semua orang bahagia. Tapi kenyataanya justru kebalikannya. “Apa yang salah itu gue? Kan Lee Ya yang bilang ngga bersedia, bukan gue! Salahnya juga sih ngadain pernikahan mendadak gini!” pikir Leeteuk dalam hati.

Tengah asik merenung, tiba-tiba Leeteuk mendengar suara isak tangis. Ia melihat sekeliling, tak ada orang. Ia pun berjalan mendekati asal suara. Di deretan bangku belakang, tepatnya di sudut dekat tembok, Hye Neul jongkok sambil menangis. Ia tampak begitu kacau, bahkan gaun indah yang tadinya Hye Neul kenakan sudah sobek compang-camping. Leeteuk tampak shock melihat keadaan putrinya yang seperti itu.

“Hye Neul, kamu kenapa?” tanya Leeteuk panik, disangkanya ada orang gila yang merkosa anaknya.

“Ngapain appa kesini? Appa masih peduli sama aku?” tanya Hye Neul emosi.

“Kamu ngomong apa? Sudah pasti appa peduli sama kamu! Sekarang kasi tau appa, siapa yang udah bikin kamu kayak gini? Siapa yang udah nyakitin kamu sampe compang-camping gini?” tanya Leeteuk.

Hye Neul makin gedeg. “Appa bego! Justru appa yang bikin aku kayak gini!” kata Hye Neul ngamuk dan ngelemparin Leeteuk pake high heelsnya.

“Percuma aku pake high heels, percuma aku dandan cantik, percuma aku pake baju bagus gini kalo ujung-ujungnya kalian pisah! Padahal sama-sama cinta tapi apa susahnya sih bersatu?!” seru Hye Neul ngga bisa nahan emosinya lagi.

“Kalo kayak gini, mending sekalian aja aku ngga punya orang tua!” seru Hye Neul meledak lalu pergi meninggalkan Leeteuk yang mematung mendengar kata-kata darinya.

***

Lee Ya duduk termenung sendirian di sebuah taman. Masih dengan pakaian pengantinnya membuat seisi taman menatap heran padanya. Terutama dengan beberapa kaleng bir disampingnya. Sudah pasti orang-orang menduga kalau Lee Ya dicampakkan kekasihnya di hari pernikahannya. Tapi kenyataannya justru sebaliknya, Lee Ya-lah yang meninggalkan pernikahan.

Lee Ya meneguk kaleng ketiganya. Ia mendongak ke atas, menatap langit yang mulai menguning. Tanpa ia sadari seseorang telah duduk di sampingnya.

“Sudah gue duga lu di sini. Kenapa lu ngebatalin pernikahan?” tanya orang itu yang ternyata Leeteuk.

Lee Ya kaget, bahkan hampir tersedak karenanya. “Kok? Ngapain kamu di sini?” tanya Lee Ya.

“Sudah pasti nyari lu-lah… Sekarang jelasin kenapa lu ngebatalin pernikahan! Lu tau ngga betapa kecewanya Hye Neul gara-gara ulah lu barusan?”

“Hye Neul… Hagh… justru karena itu aku nolak pernikahan ini. Kalo cuma buat ngebahagiain Hye Neul, kita bisa lakuin itu tanpa perlu menikah. Sama seperti yang udah kita lakuin selama ini, Hye Neul bisa gantian tinggal sama kita tanpa kehilangan kasih sayang salah satu dari kita. Aku ngga mau kamu nikah dengan terpaksa. Bagiku pernikahan itu sesuatu yang sakral, ngga akan bisa berjalan lancar kalo dilakuin dengan terpaksa. Pernikahan itu ngga cuma status, tapi juga melibatkan perasaan, dan aku tau gimana perasaanmu terhadapku,” jelas Lee Ya lalu kembali menegak birnya.

“Lu pikir gue bego ya? Kalo yang begituan gue juga ngerti!” kata Leeteuk ngerebut kaleng bir di tangan Lee Ya lalu meminum birnya.

“Kalo udah ngerti kenapa kamu ngga nolak pernikahan itu?” tanya Lee Ya ngerebut lagi kaleng birnya lalu minum lagi.

“Apanya yang ngerti perasaan gue, kenyataanya lu sama sekali ngga ngerti perasaan gue!” seru Leeteuk nyamber kaleng bir di tangan Lee Ya lagi terus diminum lagi.

“Maksudnya?” tanya Lee Ya bingung. Kali ini ia tak merebut kembali kaleng birnya.

“Ternyata lu emang ngga sensitif ya!” kata Leeteuk ngeremes kaleng yang ia pegang sampai penyok.

“Hah?” seru Lee Ya makin ngga ngerti.

Leeteuk yang geregetan ngga pake ba bi bu lagi langsung nyosor Lee Ya. Lee Ya kaget, otomatis dia ngedorong Leeteuk.

“Sekarang lu udah ngerti perasaan gue yang sebenernya kan?” tanya Leeteuk memastikan.

“Jadi…” seru Lee Ya kaget begitu sadar akan perasaan Leeteuk.

“Itu udah pasti kan…” jawab Leeteuk seolah bisa baca pikiran Lee Ya dan kembali mencium Lee Ya. Kali ini cukup lama karena Lee Ya tidak menolak ciuman itu.

Cukup lama mereka terdiam seperti itu. Leeteuk kemudian melepas ciumannya dan melihat jam tangannya. Bukaaaaan… bukan karena mau ngukur lama ciumannya, tapi dia mau ngajak Lee Ya pergi ke suatu tempat.

“Eh, kita mau kemana?” tanya Lee Ya saat Leeteuk memaksanya masuk ke mobil.

“Nanti juga kamu tau,” jawab Leeteuk.

Sekitar tiga puluh menit kemudian mereka tiba di suatu tempat. Leeteuk segera menyeret Lee Ya memasuki sebuah gedung.

“Untung belum tutup,” kata Leeteuk terengah-engah.

“Kita dimana nih?” tanya Lee Ya tampak asing dengan tempat ini.

“Catatan Sipil,” jawab Leeteuk santai.

“HAAAHH??” seru Lee Ya kaget dan sukses bikin mereka jadi pusat perhatian.

“Kita udah pake baju pengantin gini sayang kan kalo ngga jadi nikah!” saut Leeteuk lalu menggandeng Lee Ya menuju loket pengisian form.

***

Keesokan harinya, seperti yang sudah di duga, gagalnya pernikahan Leeteuk dan Lee Ya jadi trending topic di Seungshin. Ngga cuma murid, tapi guru-gurunya pun pada heboh ngegosip. Berbagai spekulasi tentang penyebab gagalnya pernikahan pun muncul.

“Sudah gue duga kalo mereka ngga bakal nikah!” kata CL pada anggota genknya.

“Iya… Kan tiap hari mereka tengkar mulu, mana bisa tiba-tiba dipaksa nikah!” kata  Shinyoung yang diikuti anggukan CL dan Minzy.

Sementara itu, Hye Neul yang sedang berduka dipaksa masuk sekolah sama Key-Iseul. Mereka ngga mau ngebiarin Hye Neul sendirian di asrama setelah kemarin Woon nemuin Hye Neul dengan keadaan kacau. Mereka takut jangan-jangan Hye Neul bakal bunuh diri saking frustasinya.

Di tempat lainnya, tepatnya di atas pohon jambu, Trio Kwek-kwek Jr. yang lagi ngebolos pelajarannya Chansung juga ikut berkomentar tentang kejadian kemarin, lebih tepatnya sih ngegosip. Kenapa mereka bisa diatas pohon jambu yang notabene adalah mabes Trio Kwek-kwek Sr.? Alasanya karena ngga ada tempat bolos teraman selain di atas pohon jambu itu. Selain aman, bisa kenyang pula. Tentu saja ini tanpa sepengetahuan Trio Kwek-kwek Sr.

“Eh, kira-kira kenapa ya Lee Ya ahjumma ngebatalin pernikahan?” tanya Dongho pada dua solmetnya.

“Iya ya, padahal selama ini kan dia yang getol banget nempelin Leeteuk ahjussi,” kata Jjong.

“Lagi dapet kali…” jawab Taemin ngasal.

“Sembarangan lu! Emang lu pernah ngeliat Lee Ya ahjumma ganti pembalut?” seru Dongho noyor kepala Taemin sampe kejedot dahan pohon. Di saat yang bersamaan saat Taemin kejedot dahan, ia melihat Leeteuk keluar dari mobil.

“Eh eh… itu Leeteuk ahjussi dateng!” kata Taemin noel kedua solmetnya. Jjong-Dongho melongo ke arah yang ditunjuk Taemin. Mata mereka melebar setelah melihat Lee Ya keluar dari mobil yang sama dengan Leeteuk.

“Bukannya kemaren mereka ngga jadi nikah?” tanya Taemin mastiin. Jjong-Dongho saling pandang, ngga lama kemudian mereka turun dari pohon lalu lari ke kelas buat ngabarin Hye Neul.

“Woooeeee… Tungguin!!!” teriak Taemin dari atas pohon.

Setibanya di kelas, ngga pake permisi atau sekedar ngetok pintu, Trio Kwek-kwek Jr. langsung masuk ke kelas.

“Hye Neul… Ortu lu dateng noh!” tereak Jjong di depan kelas.

“Ho’oh… Yang paling penting, mereka datengnya ngga sendiri-sendiri tapi datengnya barengan, semobil pula!” tambah Dongho heboh.

“Yaaaaa! Kalian tega banget ninggalin gue sendirian!” kata Taemin menyusul.

Anak-anak pada diem. Ngga ada satupun yang bereaksi termasuk Hye Neul. Bukan karena shock denger kabar dari mereka, tapi lebih tepatnya takut pada apa yang ada di hadapan mereka.

“Eh, kok pada diem?” tanya Jjong bingung. Sungmin nunjuk-nunjuk ke depan, lebih tepatnya ke belakang Trio Kwek-kwek Jr. Jjong-Dongho-Taemin kompak noleh.

“Jjong, Dongho, Taemin…” seru Chansung seraya menggeram.

Trio Kwek-kwek Jr. berpelukan ketakutan. Chansung mendekatkan wajahnya ke mereka.

“Apa bener yang kalian bilang barusan? Terus sekarang Leeteuk-ssi dan Lee Ya-ssi ada dimana?” tanya Chansung rempong.

“Jiaaaaaah…” anak-anak gubraaak masal.

“Tadi kita liat mereka menuju ruang guru pak!” jawab Dongho. Setelah itu Chansung langsung pergi menuju ruang guru diikuti oleh murid-muridnya, tentu saja termasuk Hye Neul.

Di ruang guru, Leeteuk-Lee Ya sama-sama membungkuk minta maaf atas kejadian kemaren.

“Ahhh… Kalian ngga usah sungkan gitu! Kita ngga marah kok!” jawab Junsu.

“Tapi sayang banget ya kalian ngga jadi nikah. Lee Ya-ssi, kalo boleh tau kenapa kamu nolak pernikahan itu?” tanya Jaejoong to the point.

“Eh, siapa bilang kami ngga jadi nikah. Kami udah nikah kok! Ya kan yeobo?!” kata Lee Ya ngegelayut manja di lengan Leeteuk. Kali ini Leeteuk ngga marah atau nyemprotin alcohol ke muka Lee Ya.

“Eh… Serius?” tanya Yoochun dan guru lainnya hampir bersamaan lalu memandang Leeteuk dengan tatapan “beneran tuh bang?”. Leeteuk menggangguk pelan. BoA yang ninggalin pekerjaannya di ruang kepsek demi denger berita bahagia itu, langsung video call ke suaminya, Yonghwa.

“Yeobo, tau ngga sih? Lee Ya sama Leeteuk akhirnya nikah juga!” seru BoA heboh, bahkan sambil lompat-lompat kecil. Yonghwa juga ikut heboh, bukan karena ikut seneng denger berita Lee Ya-Leeteuk nikah, tapi ngeri ngeliat BoA lompat-lompat.

“Yeobo, jangan lompat-lompat! Inget ada anak kita…”

“Ah iya, cincin… Kalo sudah nikah, kenapa kalian ngga pake cincin pernikahan?” tanya Jaejoong.

Lee Ya geleng-geleng. “Ngga ada cincin pernikahan. Tapi meskipun Leeteuk ngga ngasi cincin pernikahan, aku sudah sangat bahagia, karena aku dapat yang lebih berharga daripada sebuah cincin,” jawab Lee Ya.

“Eh, apaan?” tanya para guru kompak. Anak-anak kelas 2A yang dari tadi nguping di depan pintu pada ngelebarin kuping, Hye Neul bahkan sampe melongokin kepalanya ke dalem.

“Kira-kira apaan ya?” tanya Dongho di barisan yang paling belakang.

“Mobil kali,” jawab Sungmin.

“Atau rumah mewah?” tebak Key.

“Yang lebih berharga dari cincin? Jangan-jangan emas batangan?!” pikir Jiyong lebay banget.

Tapi Lee Ya tidak menjawab. Iya hanya tersenyum sambil mengelus-elus perutnya.

“HAAAAAHHH???” seru para guru heboh.

Omomomo… jadi yang waktu mereka mabok itu kejadian…” gumam Hye Neul dalam hati. “Horeee… Gue bakal punya adik!!!” seru Hye Neul gembira ngeliat ommanya ngelus-ngelus perut.

“EEEEEEEHHHHH????” seru anak-anak lainnya begitu dengar seruan Hye Neul.

***The End***

Advertisements

35 responses to “[FYIFM Sidestory 4 – END: Leeteuk-Hye Neul-Lee Ya] His Stalker And Her Daughter

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s