[FF_Haha! This Is Our Story_part 7]

PART SEBELUM NYA:

OSIR :1 2 3 4 5(15(2)–>end

Sequel :teaser , 1(1) , 1(2)2 , 3 , 4(1) , 4(2) 5 6

Title :

“ Haha! This Is Our Story!” ( sekuel FF Our Story In Ramadhan )

Author :

Citra Pertiwi Putri / Park Ra Rin

Genre :

Comedy, romance, friendship, family

Main Casts :

Lee Family :

Park Jungsu a.k.a Leeteuk sebagai Ustadz Leeteuk

Kim Taeyeon sebagai Ibu Ustadz

Lee Jinki a.k.a Onew sebagai anak sulung

Lee Gikwang sebagai anak tengah-tengah

Lee Taemin sebagai anak paling bontot                                   

Bae Suzy sebagai anak angkat

Kim Family yang terdiri dari :

Kim Jonghyun sebagai pengusaha bakso

Kim Ki Bum a.k.a Key sebagai istri Jonghyun

Shin Se Kyung sebagai istri kedua Jonghyun

No Minwoo sebagai anak Sekyung

Kim Jongwoon a.k.a Yesung sebagai anak sulung

Kim So Eun sebagai anak paling bontot

 

Other Casts :

Im Yoona sebagai sahabat So Eun

Lee Donghae sebagai teman sebangku Yoona

Cho Kyuhyun sebagai pengusaha warnet game online (tapi udah kebakar :p #plak!!)

Choi Sooyoung sebagai adik Siwon

Choi Siwon sebagai ketua OSIS

Choi Minho sebagai wakil ketua OSIS

Kim Sang Bum sebagai sahabat Siwon dan Yesung

Moon Geun Young sebagai teman satu sekolah Yesung

Jo Kwangmin & Jo Youngmin sebagai sahabat Minwoo

Yang Yoseob sebagai sahabat Gikwang

Park Sungyoung a.k.a Luna sebagai fans Jinki (?)

 

Rating :

Nah loh, apa ya? Rahasia :p *author minta ditabok*

Type :

Sekuel

Part :

7

NB : Setelah author semedi 7 hari 7 malem dikolong tempat tidur (??), author putuskan mulai part ini setiap ada bahasa sunda author kasih translatenya^^.. Kekekeke~ . dan terakhir, harap siapkan mata kalian karena FF part ini cukup panjang.

 

Author POV

 

@Kediaman lama Shin Se Kyung, daerah Cibeber (?), takol 15.00

 

“ Duh, kudu tali pramuka!”

“ Loh, tali ini kagak bisa?”

“ No..no..no.”

“ Lu tau darimana kalo mesti pake tali pramuka?”

“ Waktu gue disekap, gue diiket pake tali pramuka. Kalo pake tali rapia mah kagak kenceng.”

“ Yah, yaudah ntar gua cari dulu.”

“ Iye, buruan. Cari roti gandum juga buat nyumpel mulutnya.”

Geun Young geleng-geleng kepala melihat tingkah ketiga anak didepannya itu.

“ Udah, gak usah repot-repot ngiket dan nyumpel kakak. Kakak gak bakalan pergi kok.”kata Geun Young kemudian.

Minwoo, Kwangmin, dan Youngmin langsung menatapnya.

“ Serius nih kak? Namanya orang diculik kan pasti pengen kabur.”kata Youngmin polos.

“ Duuh.. tapi kakak engga. Kakak juga males pulang kerumah.”

“ Tapi..” Minwoo masih tidak yakin.

“ Yaudahlah Min (?), gausah diiket. Kita kan gak punya tali pramuka..” kata Kwangmin tak kalah polosnya.

“ Yaudah deh. jangan pergi-pergi yah!”

Geun Young mengangguk sambil menahan tawanya, kemudian duduk diatas karpet sembari bergumam, “ Kasian banget anak-anak ini. Masih kecil udah dididik jadi bandit, dasar mami Sekyung -___-“

“ Yaudah kalo gitu sambil ngejagain kakak ini kita ngerjain PR aja yu.”ajak Youngmin sambil mengeluarkan buku tulisnya yang bersampul ‘Rajin Pangkal Pandai’

“ Iya, PRnya kan lumayan susah nih.”kata Kwangmin sambil mengeluarkan buku tulisnya yang sampulnya bertuliskan ‘Hemat Pangkal Kaya’ *ini kenapa jadi ngomongin sampul -_-*

“ Aku gak bisa.. Matematika mah susah.”kata Minwoo ngeluh padahal belum apa-apa.

“ Sini deh kakak bantu, mana soalnya?” kata Geun Young ramah. Minwoo dan Jo Twins langsung nyengir.

“ Ini kak..”

“ Ah, ini mah gampang. Sini kakak ajarin. Nah, kalo disini ada tanda kurungnya, berarti ini yang dihitung duluan..”

“ Ooh.. iya-iya. Terus?”

“ Yaudah, kalikan dulu, kalo sudah, simpan angkanya. Kerjakan yang lain, nanti hitung hasil akhirnya..”

Mereka pun sibuk mengerjakan PR Matematika Minwoo dan Jo Twins.

*penculikan macam apa ini -_-*

“ Ngapain mereka?” Donghae terus mengamati Yoona yang masih berdiri digarasi rumah keluarga Lee bersama Gikwang. ternyata setelah Yoona meminjam uangnya, dari pulang sekolah Donghae membuntutinya untuk mengetahui uang itu dipakai untuk apa. Hingga tibalah ia didepan rumah keluarga Lee, bersembunyi dibalik semak seberang jalan untuk mengamati Yoona yang mengunjungi Gikwang.

“ Ayolah noona.. mumpung belum ada orang.”kata Gikwang maksa.

“ Aduh.. i.. iya deh. tapi merem ya!” kata Yoona gugup.

“ Iya-iya..” Gikwang memejamkan matanya.

Bibir Yoona mulai mendekat ke pipi mulus Gikwang secara perlahan.

DUAAARRRR!!!!!

Tiba-tiba ponsel Yoona berdering keras *ringtonenya suara granat -_-*

“ Astajim! Eh, siapa?” Yoona yang terkejut langsung mengangkat teleponnya, Gikwang membuka matanya dengan bibir manyun.

“ Gue Donghae. Lo gak nyimpen nomer gue?”

“ Eh, iya.. ada apaan?? Ganggu aja lo.”

Donghae yang masih mengawasi dari balik semak tersenyum licik.

“ Balikin duit seratus ribu gue, gue ada keperluan mau beli sesuatu.”

“ Loh, lo bilang gak usah dibalikin! Gimana sih lo!?”

“ Duit duit gue, terserah gue lah kalo gue mau minta dibalikin. Pokoknya balikin duit gue sekarang, gue tunggu lo di taman sekolah.”

“ Tapi..”

“ Gak ada tapi-tapian! Bye.”

Tet! Telepon diputuskan.

“ Siapa? Kayak ngomongin duit..”kata Gikwang langsung.

“ Hah?? A.. anu.. engga, hehe. Aku disuruh pulang sama mama. Maaf ya sayang, ntar aku nemuin kamu lagi kok.” Yoona salah tingkah, ia mengelus pipi Gikwang sekilas kemudian langsung ngacir dengan sepedanya.

“ Sorry noona, tapi kali ini kok aku gak percaya ya.” Gikwang ngomong sendiri, kemudian ia memutuskan untuk mengikuti kemana Yoona pergi.

———————————————

“ APAAA!? Gak! Enak aja, dasar mak lampir!” So Eun yang baru pulang dan mendengar cerita dari Yesung langsung ngamuk gak karuan.

“ Ya itu dia, Sso.. kakak mesti gimana??” Yesung masih lemes, ia terus memikirkan Geun Young.

“ Aku telpon Jinki!”

“ Jangan! Jangan libatkan dia, nanti kalau urusannya kacau kan bisa kena nama baik keluarga Lee.”

So Eun pun kembali menaruh ponselnya karena ia membenarkan perkataan kakaknya itu.

“ Gue udah tau! Gue tau!!” Jinki tiba-tiba nongol dijendela kamar So Eun.

“ MasyaAllah!!! Jinki!?” Yesung dan So Eun kaget.

“ Hehe, sorry.. aku masih disini. Habis nganter So Eun, aku mau mastiin keadaan dia aman. Hehe, maap yah.”kata Jinki polos.

“ -_-“

“ Boleh aku masuk?”

So Eun menatap Yesung, Yesung akhirnya mengangguk.

Jinki pun masuk lewat jendela.

“ Sorry, penyakit aku kan selain maniak ayam juga suka banget nguping pembicaraan orang, tapi yang tadi itu aku gak sengaja dengernya..” tutur Jinki, “…kalian gak usah khawatir, aku bakalan bantu kalian!”

“ Tuh kan kak, gapapa ya?”kata So Eun.

“ Apa nggak ngerepotin?”tanya Yesung.

“ Nggak kok.”jawab Jinki mantap, “…memangnya, kode brankasnya berapa?”

“ Memangnya untuk apa?”tanya Yesung.

“ Nanti kita buka brankasnya, kita ambil semua isinya. Ntar kita amankan.”

“ Diamankan dimana?”

“ Di..dirumahku aja deh, biar bener-bener aman.”

“ Apa?? Aduh.. tapi..”

“ Ayolah kak, gak apa-apa deh. ntar aku umpetin dikamarku, kalo ngga dikamar Gikwang atau Taemin.”

So Eun ngangguk-ngangguk meyakinkan.

“ Oke deh, kode brankasnya.. tanggal lahir Kimbum.”

“ HAH??????” Jinki dan So Eun terbelalak kaget.

Teeeeet, commercial break! Author pengen ngasih penjelasan (?)

*readers masih inget summary sekuel ini? Tuan Kim gak pernah setuju dengan hubungan Jinki-So Eun. Dan dari kejadian ini bisa ditarik kesimpulan (?) bahwa Tuan Kim sejak dulu ingin menjodohkan So Eun dengan Kimbum*

#tring!authorngilang, kita kembali ke TKP!^^ #pukulgendang #plak!

 

“ Kenapa kodenya tanggal lahir mas Kimbum?” Jinki dan So Eun bertanya-tanya.

Yesung mengangkat bahu saja, meski sebenarnya ia tahu apa alasannya. Tuan Kim memang sangat dekat dengannya. Makanya kode brankas, soal Kimbum, dan lain-lain yang merupakan privasi Tuan Kim hanya Yesung yang tahu.

“ Ya sudahlah. Ayo cepat buka brankasnya, Sekyung kebetulan sedang tidur!” kata Yesung kemudian. Jinki dan So Eun mengangguk, mereka bertiga pun langsung ngesot (?) kelantai atas, ketempat dimana brankas itu berada.

“ Assalamualaikuuum~” Ustad Leeteuk dan Bu Taeyeon membuka pintu rumah, mereka baru saja pulang belanja.

“ Kemana anak-anak?” Bu Taeyeon bingung.

“ Jinkiiiiii, Gikwaaaaaaang, Taemiiiiin, Susiiiiiiii…~” panggil ustad Leeteuk. *Jangan harap ustad Teuk manggil SuZY, yang ada cuma SuSI -_-*

Ternyata yang keluar cuman dua, Taemin dan Suzy.

“ Waalaikum salam.”jawab mereka kompak sambil cengar-cengir karena menyembunyikan soal insiden sepeda terbakar itu.

“ Mana Jinki dan Gikwang?” tanya Ustad Leeteuk.

“ Kak Jinki belum pulang, kak Gikwang kayaknya tadi udah pulang tapi belum sempet masuk rumah udah pergi lagi..” jawab Taemin.

“ Jadi kalian berdua aja dirumah?” tanya Bu Taeyeon.

“ I..iya.”

“ Gak ngapa-ngapain kan?”

“ Ngga kok. Cuma.. main congklak aja, hehe.”jawab Suzy ngasal.

“ Nah gitu dong, yang akrab. Jangan kayak kemaren.”

Taemin dan Suzy nyengir lagi.

“ Ya sudah, ini, bantu beresin belanjaan.”

Dua anak itupun segera kedapur dengan membawa belanjaan.

“ Pak, ibu masih kepikiran sama anak perempuan tadi.”kata Bu Taeyeon sambil duduk disebelah ustad Leeteuk yang duduk didepan TV.

“ Yang mana?”

“ Yang bantuin ibu tadi. Dia baik sekali, menantu idaman.”

“ Haha, ibu ngomong apa sih.. anak-anak kita kan udah pada punya cewek. Kecuali Taemin..”

“ Iya, ibu tau. Gikwang sih walaupun dulu sempet backstreet dengan Yoona tapi ibu setuju, walaupun Yoona lebih tua juga setahun, tapi bisa bikin Gikwang dewasa..gak kekanakan kayak dulu.”

Ustad Leeteuk mengangguk setuju.

“ Lah kalau Jinki pak, ibu sih seneng aja dia dengan So Eun. Malah ibu sering godain So Eun dengan bilang calon mantu, tapi..”

“ Tapi kenapa bu?”

“ Yah, bapak tau sendiri kan anak keluarga Kim itu manja..”

“ Terus maksud ibu apa?”

“ Ibu kayaknya lebih seneng kalo Jinki sama anak perempuan itu.”

“ Hah? Tapi kan.. bapak gak tau siapa yang ibu maksud.”

Bu Taeyeon menghela nafas, kemudian mulai bercerita.

>Flashback

 

“ Sayuran udah, tahu tempe udah, santan, tepung, garem, gula.. ah, akhirnya bisa pulang juga, sms suamiku dulu deh.” Bu Taeyeon berjalan di pasar modern dengan membawa banyak belanjaan hingga ia sendiri kerepotan membawanya, tangannya sibuk mengetik sms untuk ustad Leeteuk yang menunggunya didepan pintu pasar.

Tiba-tiba seorang anak dari belakang berjalan menggunakan skateboard seakan-akan lantai pasar tersebut adalah arena skateboard. Alih-alih anak tersebut kehilangan kendali dan menyerempet bu Taeyeon hingga belanjaan istri ustad Leeteuk itu berjatuhan.

“ Hei!” teriak Bu Taeyeon kesal, anak tersebut langsung menghentikan skateboardnya, ia menunduk karena merasa bersalah.

“ Astaghfirullah.. ibu, gak apa-apa kan?” tiba-tiba seorang gadis datang dan menolong Bu Taeyeon membereskan belanjaannya, “…maafkan adik saya, Bu. Dia memang nakal.”

“ Iya, gak apa-apa nak.”jawab bu Taeyeon.

“ Apa perlu saya ganti belanjaannya bu? Saya ganti ya??”

“ Tidak, tidak usah. Tidak ada yang rusak kok.”

“ Sekali lagi maaf bu, ini belanjaannya.”

Bu Taeyeon pun menerima belanjaannya dengan senyum mengembang, ia memang mudah sekali bersimpati pada orang lain.

“ Terimakasih ya nak, lain kali suruh adiknya hati-hati.”

“ Iya bu.” Gadis itu langsung menatap adiknya, “…Yoseob, minta maaf ke ibu ini!”

“ M.. maaf ya bu.”kata anak itu gugup.

“ Iya, tidak apa-apa. Ya sudah kalau begitu saya permisi dulu ya.”

Gadis itu dan adiknya mengangguk.

Hingga setelah kejadian tersebut Bu Taeyeon  terus kepikiran dengan gadis itu.

Siapa sebenarnya gadis yang juga merupakan kakak Yoseob itu? Yang jelas bukan author karena author gak punya adik -_-

—————————————————–

 

BRAK!

Gikwang membanting pintu kamarnya dengan dongkol, untung tidak didengar oleh kedua orangtuanya karena kelihatannya mereka sedang asyik berbicara.

Setelah itu ia bersandar dibawah tempat tidur dengan wajah depresi sambil mengambil selembar surat dikolong tempat tidurnya, surat dari Donghae untuk Yoona yang masih ia simpan.

Tadi, ia berhasil mengikuti kemana Yoona pergi. Benar saja, ia menemui Donghae, tepat seperti dugaannya.

“ Apa Yoona noona sudah menduakan aku? ngga mungkin! Aaarrrgghh!!” Gikwang geram, hatinya semakin nyesek ketika melihat hp Nyonya Key yang ada diatas meja kamarnya.

“ Ngapa lu tereak-tereak?” Jinki tiba-tiba nongol diambang jendela kamarnya.

“ Astajim! Ngagetin aja lu kak!” Gikwang terkejut.

“ Ssssttt..! jangan berisik, sini sini!”

“ Apaan?” Gikwang menghampiri Jinki.

“ Nih, tolong umpetin dikamar lo yah.. taro ditempat yang aman. Yah yah yah?” Jinki menyerahkan sebuah karung yang agak berat dan masuk kamar Gikwang lalu tanpa izin menaruhnya dilantai kamar adiknya itu.

“ Apaan nih!?” Gikwang membuka karung tersebut.

“…ASTAJIM! ini punya siapa kak!!????” Gikwang terkejut bukan main melihat isi karungnya yang penuh dengan gepokan uang yang jika dihitung bisa berjumlah ratusan juta, untung dia gak punya riwayat penyakit jantung, kalo punya mungkin Yoona udah ngejomblo.

“ Ssstt.. udah gue bilang jangan berisik! Ini punya Tuan Kim!”

“ Hah?? Terus.. kok.. kok bisa..”

“ Jadi gini. Istri muda Tuan Kim itu berulah lagi. Dia nyulik teteh Geuni, kalau teteh Geuni mau dibebasin, dia minta kak Yesung ngasih tau kode brankas Tuan Kim. Kan gak mungkin tuh, akhirnya kakak bantu kak Yesung untuk nyembunyiin isi brankasnya disini. Biar ntar pas dibuka tante Sekyung isinya kosong.”

“ Ha!? Aduh, tapi ini gila! Gak ah! Jangan taroh dikamar gue! Please.. gue gak mau terlibat!!”

“ Aduh Kwang, please.. dari semua kamar dirumah ini cuma kamar lo aja yang ada jendela luarnya! Ayolah.. Gikwang cakep, Gikwang pinter, Gikwang jago maen congklak…” *ini ngerayu pake bawa-bawa congklak-_-*

“ Tapi..”

“ Please.. lo mau apa ntar gue kasih deh!”

Gikwang mikir.

“ Aha, gue tau. Kak Jinki, selama karung duit ini masih ada dikamar gue, lo harus mata-matain Yoona noona, dan harus ngelaporin apa yang dia lakuin setiap hari ke gue. Gimana?”tawar Gikwang.

“ Hah?? Emang buat apa? Lo gak bisa mantau dia gitu?”

“ Ya enggaklah! Gue kan belum satu SMA sama dia!”

“ Tapi.. kenapa musti…”

“ Udahlah pokoknya turutin aja syarat gue!!”

“ Oke deh.. iya..” Jinki nurut *kakak yang baik #eluskepalaJinki #plak!*

————————————————–

“ Ha!?”

Mulut Sekyung menganga lebar ketika membuka brankas milik Tuan Kim, padahal sebelumnya ia sudah cengar-cengir geje karena menyangka didalam kulkas duit (?) itu terdapat banyak gepokan duit, ternyata didalamnya cuma ada duit monopoli (yang tentu saja dimasukkan oleh Jinki -_-)

Yesung pura-pura ikut menganga meskipun aktingnya keliatan jelas karena dia emang gak bakat, tapi untung gak bikin ibu tirinya itu curiga.

“…apa-apaan ini hah!? Mana uangnya!!??” amuk Sekyung.

“ Mana Yesung tau, selama ini Yesung gak pernah buka brankasnya. Cuma tau kodenya doang.”

“ Kau tidak bohong kan!?”

“ Nggak lah.. Yesung aja kaget sama isi brankasnya.”

“ Sialan. Grrr…” Sekyung mendengus kesal.

“ Yaudah ya Tante, Yesung mau jemput Geun Young. Sesuai perjanjian kan, Yesung udah ngasih tau kodenya berarti Geun Young dilepasin.”

Dengan dongkol Sekyung pun menyerahkan kunci rumahnya kepada Yesung.

“ Jemput aja dia dirumah Tante.”katanya datar, kemudian pergi dengan menghentak-hentakkan kaki karena kesal.

Yesung tertawa kecil, kemudian langsung pergi menjemput Geun Young.

“ Ha!?” kali ini Yesung nganga beneran, bukan akting lagi. Betapa tidak? Geun Young yang sejak diculik ia khawatirkan karena takut kenapa-napa, ternyata sekarang sedang mendongeng ria diruang tengah rumah Sekyung hingga Minwoo, Kwangmin, dan Youngmin ketiduran dan tergolek dilantai.

“ Hai, cepet amat datangnya. Jangan bilang kamu ngerelain tante Sekyung tau kode brankasnya..” kata Geun Young.

“ K.. kamu k..kamu..” Yesung kebingungan.

“ Hehe, aku kerasan kok disini. Anak-anak ini lucu banget, gak berbakat jadi penculik. Kamu kok bisa kesini sih?”

“ Ah nanti sajalah, ayo sekarang kuantar kamu pulang! Udah mau maghrib nih.”

“ Lah ini mereka siapa yang jaga?”

“ Biar aja! Ayo!”

Geun Young pun mengangguk, namun karena terlalu baik ia mengeluarkan selendang dari tasnya kemudian menyelimuti ketiga anak yang tertidur pulas tersebut.

—————————————————

Keesokan hari, takol 06.00.

 

“ Kamu yakin kamu gak ngelakuin apa-apa?”

“ Nteu bang, sabaraha kali Soo bilang.” (engga bang, berapa kali Soo bilang) *readers tereak : horee ada translatenya xD #plak!!*

“ Tapi kenapa dia tiba-tiba marah ama kamu?”

“ Soo oge teu ngarti, bang Kyuhyun mah emang rada aneh da..” (Soo juga gak ngerti, bang kyuhyun emang aneh..)

“ Yah, jadi abang gak bisa nih minta tolong ke bang Kyuhyun buat nganterin kamu sekolah.”

“ Ngke weh Soo berangkat sorangan..” (nanti aja Soo berangkat sendiri)

“ Ehh, jangan! Kamu masih kurang sehat.”

Sooyoung manyun, sementara Siwon masih bingung sendiri.

“…yaudah, nanti jam 8 abang izin sebentar dari sekolah buat jemput kamu..” putus Siwon.

Sooyoung pun mengangguk saja.

Hari ini, Sooyoung mulai masuk sekolah sebagai siswa mutasi atau bisa dibilang anak baru. Ia tidak bisa berangkat pagi karena biasanya yang namanya anak baru datengnya siang. Awalnya Siwon ingin minta tolong bang Kyuhyun untuk mengantarnya, tetapi ternyata Bang Kyuhyun tiba-tiba saja berubah dingin pada Sooyoung entah apa alasannya, mungkin karena tahu Sooyoung sudah punya pacar.

“ Yaaaa!!!! Kita sekelas! Horeeee~ !” Jinki dan So Eun yang melihat papan pembagian kelas berteriak senang karena mereka sama-sama ditempatkan di kelas X.7.

“ Iiih, aku dimana??” Yoona yang baru datang langsung ikut mencari namanya dipapan, “…eeeehhh!!! aku X.7 jugaaaa!!!”

“ Beneran?? Yeaaahhh!!!” mereka teriak makin kenceng, namun teriakan Yoona terhenti ketika melihat nama Lee Donghae yang juga tertera didaftar siswa X.7.

“ Elaaaah, gue sekelas sama itu cowok -___-“ keluh Yoona.

“ Beneran? Mana?” So Eun kaget.

“ Iya, tuh.”

“ Ya ampun. Kok bisa kebetulan banget sih.”

“ Siapa? Si Donghae-Donghae itu?” tanya Jinki.

“ Iya.”

“ Awas ya lu Yoong kalo ampe selingkuh dari adek gue.”ancam Jinki dalam hatinya, ia ingat dengan syarat Gikwang yang memintanya mengawasi Yoona setiap hari.

“ Hah, bete. Kenapa Jinki dengan si So Nice sekelas sih -_-“ kak Luna manyun dibawah pohon ketapang setelah melihat papan pembagian kelas dan mencari nama Jinki.

“ Iye..” mas Kimbum ikutan meratapi nasib sambil makan sosis So Nice disamping kak Luna (?)

“ Tapi.. gue bisa sedikit berlega hati lah.”

“ Maksud lu?”

“ Tau nggak, kemaren, adek gue yang polosnya minta ampun itu gue suruh jadi anak bandel.”

“ Si Yoseob?”

“ Iye. Jadi kemaren gue sama dia ke pasar tradisional buat nyari cumi-cumi. Eh taunya gue ngeliat ibunya Jinki lagi repot ngebawa belanjaan. Gue suruh deh si Yoseob buat nyerempet ibunya Jinki itu. Pas berhasil, gue datang seakan-akan nolongin, trus gue pura-pura marahin Yoseob. Hahahaha, kayaknya ibunya Jinki itu langsung simpatik sama gue.”

“ Beneran!!?? Serius lo!?” mas Kimbum terkejut.

“ Iye! Tapi sayangnya ibunya Jinki itu belom tau nama gue. Ntar lo kasih tau nama gue yah? Lo kenal kan sama ibunya Jinki?”

“ Iye dah, gue kasi tau.. biar lo cepet jadian sama Jinki, trus si So Eun buat gue.”

Mereka pun tertawa licik hingga tawa mereka terhenti ketika buah ketapang satu-satu jatuh diatas kepala mereka.

*haha kapooook~ -_- #plaaaakk!!!*

—–

X.7

 

“ Selamat pagi anak-anak..” seorang guru tampan berkemeja biru tua serta bercelana panjang hitam yang kelihatan masih muda, segar, dan sehat (?) masuk kedalam ruang kelas X.7 dengan tangan memegang tas jinjing dan bisa dipastikan isinya laptop berukuran agak gede.

“ Pagi Paaaak~!” jawab anak-anak kelas X.7 yang udah stay di bangku pilihan mereka.

“ Kenapa kalian panggil saya bapak!? -____-“

“ Loh, terus panggil apa pak?”

“ Panggil saya Mr, saya guru bahasa inggris. Jadi jangan panggil saya bapak.”

“ Ooh, iya iya.. sorry mister -_-“

“ Oke, saya ulang. Good morning students..!”

“ Morning Mr..!”

“ Okay, good.. how are you today?”

“ Fine! Are you?”

“ Oh, i’m fine too. Nice to meet you all. So, first I want to introducing myself….”

“ Mampus, udah mulai bahasa inggris. Gue kagak ngarti -_-“ sungut Yoona, So Eun yang duduk disampingnya ngangguk.

“ Gurunya mau perkenalan.”kata Jinki yang kebetulan duduk dibangku belakang mereka, ia duduk dengan.. Donghae.

“ Ooh. Ntar kalo gurunya ngomong apa kasih tau artinya yah!”

“ Oke.”

“ My name is Yoon Doojoon, you can call me Mr. Doojoon, I’m 26 years old..”kata guru bahasa inggris yang ternyata suami author itu #plak!ampun-_-v

“ Waaa.. still young!” kata anak-anak murid yang ternyata rata-rata pada pinter bahasa inggris, kecuali So Eun dan Yoona tentunya.

“ Yeah, So you should be happy because I’m also a trustee of this class. The trustee of other class is old teachers.”

“ Nama gurunya Mr. Doojoon, umurnya 26 tahun. Dia bilang kita harus seneng karena dia wali kelas kita, soalnya wali kelas di kelas lain pada tua-tua.”kata Jinki. So Eun dan Yoona ngangguk-ngangguk.

“ Oh yeah, as you know, I’m still single. And now I don’t have girlfriend.” kata Mr. Doojoon, semua siswi langsung teriak gak jelas, termasuk author. *apaan sih -_-*

“…ah, not important. Now, I will let the rules of this class. In order for you to remember, please note.”sambung Mr. Doojoon, semua siswa langsung pada ngeluarin catetan.

“ Kok pada ngeluarin buku?”tanya So Eun dan Yoona bingung.

“ Mr bilang akan memberitahu peraturan khusus kelas ini, makanya harus dicatet.”sekarang Donghae yang menjawab, karena Jinki lagi umek nyampulin bukunya dengan sampul ayam (?)

“ First, you should make sure this class clean everyday.” Mr. Doojoon mulai menyebutkan aturan-aturannya.

“ Kita harus pastikan kelas bersih setiap hari.”kata Jinki sambil mencatat. So Eun dan Yoona langsung mencatat bahasa Indonesianya saja.

“ Second, there should not be leaving the goods under the drawer after school.” Mr. Doojoon menyebutkan peraturan yang kedua.

“ Tidak boleh ada yang meninggalkan barang dibawah laci sepulang sekolah.”kata Donghae, So Eun dan Yoona kembali menulis.

“ Third, for sitting position, I have the right for organizing.”

“ HA!?” semua murid pada kecewa.

“ Loh, kenapa?”tanya So Eun dan Yoona *ini gak ngerti satupun yang diucapin gurunya -___-*

“ Posisi tempat duduk Mrnya yang ngatur..”jawab Jinki.

“ Hah? Yah..”

“ Girl students must sit with boy students. That’s my rule. Now, stand up all!” perintah Mr.Doojoon.

Semua siswa langsung berdiri, So Eun dan Yoona yang gak ngerti tetep ikut berdiri.

“ Ini mau apa?”tanya Yoona.

“ Tempat duduknya diatur. Dan siswa cewek harus duduk dengan siswa cowok.”jawab Donghae, dalam hatinya ia berdoa supaya bisa duduk dengan Yoona.

Mr. Doojoon langsung berjalan pelan mengelilingi muridnya mulai dari ujung, dengan gampangnya ia mengatur tempat duduk, hingga ternyata posisi Jinki dan Yoona ditukar olehnya. Jinki duduk dengan So Eun, sementara Yoona duduk dengan Donghae.

Jinki langsung menoleh kebelakang, kemudian melemparkan tatapan mengancam kearah Yoona.

“ Kenapa lo?”tanya Yoona bingung.

“ Kalo lo selingkuhin Gikwang, gue cakar lo!” bisik Jinki dengan nada mengerikan, Yoona langsung bergidik.

“ Sitting position like this is so that fellow students learn concentration and didn’t keep talking. I don’t want to hear your protest.”kata Mr. Doojoon sambil kembali ke mejanya, “…and then, now I will let the next rule..”

“ Masih ada peraturannya -_-“sungut Jinki.

“ Hobi banget ngasih aturan nih guru..” sambung So Eun.

“ You should talk with English languange with me. Especially at my lesson. Not just with me, you also need to use English to talk with your friends.”

Jinki dan Donghae langsung kompakan menatap So Eun dan Yoona sambil menahan tawa.

“ Kenapa sih?”tanya mereka bingung.

“ Kita harus bicara dengan bahasa inggris dengan Mr, khususnya di pelajarannya. Gak cuma sama Mrnya, sesama teman juga harus ngomong pake bahasa inggris.”kata Donghae.

“ APA!!?! Aaaa, mati!!!”

“ Gimana? Bagus ngga?”

“ Waaaah, keren! Asli keren banget!! Lo lebih pantes pake seragam ini daripada putih-biru!”

Gikwang langsung melenggang (?) kepedean kedepan kaca, ternyata pujian Yoseob emang bener, dia memang keren memakai seragam SMA.

Hari itu SMP Gikwang dan Yoseob pulang cepet, jam 9. Gara-gara gurunya rapat. Gikwang langsung ngajakin Yoseob kerumahnya untuk minta pendapat Yoseob jika dia memakai seragam SMA yang ia ambil dari lemari Jinki.

“ Coba aja gue bisa terus pake seragam ini.”ratap Gikwang.

“ Sabar bro, gue ngerti perasaan lo..”

Tiba-tiba ponsel Gikwang bergetar, ada sms masuk dari Jinki.

“ Lapor, noona tercinta lo duduk semeja dgn Donghae. Tp bkn dia yg mau lho, ini diatur guru. Dan skrg mereka lg ngobrol, akrab bgt, malahan si Donghae godain noona lo terus. Gw gk bohong ya, cuma ngelaporin. Kalo bkn karena prmintaan lo gw jg gak bakal ngasih tau -_-v . selamat mengamuk^^”

 

“ AAAAAAAAA!!!!!!” Gikwang nyaris membanting ponselnya, untung saja dihalau Yoseob.

“ Eeeh, sabar! Sabar! Duuuh.” Yoseob menguatkan.

“ Gak bisa! Gak bisa sabar lagi gue!”

“ Terus lo mau apa?”

“ Liat aja, gue gak bakal tinggal diem! Gue bakal ngasih dia peringatan!”

“ Lo berani? Baguslah, kalo dia nyolot gebukin aja!” *Yoseob sama aja kayak kakaknya, suka ngomporin orang -_- #tunjuktunjukLuna*

“ Haha. Gue gak takut berurusan dengan anak SMA kalo ini menyangkut soal noona gue.”batin Gikwang *ini nih yang namanya cinta, patut dicontoh! #plak!!!*

“ Yang ini aja ya? Agak mirip dikit..”

“ Tapi keliatan banget barunya.”

“ Semuanya emang sepeda baru kali, Min.. ntar kita keroyok deh sepedanya biar keliatan lama.”

“ Heum, yaudah deh..”

“ Bang, ini harganya berapa?”

“ Sejuta, De.”

“ Gak bisa kurang?”

“ Nggak, udah harga pas.”

Taemin semakin gak enak perasaan ketika melihat Suzy mengeluarkan sepuluh lembar uang seratus ribuan dari dompetnya.

“ Ini, Pak. Gak usah pake kuintansi deh. gak apa-apa..” Suzy menyerahkan uangnya kepada penjual sepeda tersebut.

Sepanjang jalan Taemin bengong, Suzy yang menuntun sepeda baru mereka.

“ Nih, sepeda lo. Kita cari stiker buat ditempelin, jadi keliatan sepeda lama.”kata Suzy.

“ Gue ngerasa gak berhak make sepeda ini, Zy. Ini duit lo.”kata Taemin gak enak, sepertinya sisi ‘strawberry’nya yang sudah ia kubur dalam-dalam mulai bangkit (?) ketika matanya berkaca-kaca menahan tangis.

“ Udahlah Min santai aja.. ini jadi sepeda milik kita berdua deh!”

Taemin malah nyengir sekarang karena nada suara Suzy terdengar romantis.

“…oh iya Min, sejak gue tinggal dirumah lo, gue belum ada basa-basi soal itu.”kata Suzy.

“ Soal apa?”

“ Ya itu..”

“ Oh, yang itu. Yaudahlah lupain aja.”

“ Maaf, Min. Itu bukan karena gue gak suka sama lo, beneran!”

“ Terus?” Taemin memandang Suzy dengan tampang penuh harapan.

“ Ya gitulah pokoknya. Apalagi sekarang, aku udah nganggep kamu kayak saudaraku sendiri..”

Taemin menunduk, kecewa. Ia kira Suzy akan berubah pikiran, ternyata ia malah lebih menyakiti perasaan Taemin.

@Ruang OSIS SMA, takol 11.00

 

“ Jadi gimana..? kapan kita mulai mengadakan kegiatan LDKS?” tanya Kak Siwon sambil memainkan pulpennya.

*NB : LDKS (Latihan Dasar Kepemimpinan Siswa), kegiatan ini semacam kemah yang mengikutkan anak-anak kelas 10 yang berminat jadi anggota OSIS yang baru^^*

“ Dua minggu setelah belajar normal deh. biar kelas sepuluhnya menyesuaikan diri dengan lingkungan pembelajarannya dulu..kalau sudah terbiasa dengan lingkungan belajar, pasti mereka juga tertarik untuk berorganisasi kan..” usul kak Hyoyeon.

“ Gimana? Pada setuju?”

“ Saya setuju!!” Mr. Doojoon, guru muda yang ternyata juga merupakan pembina OSIS langsung mengeluarkan persetujuannya. Maklum, guru yang masih bujangan ini ternyata mengincar anak muridnya yang tadi baru saja mengeluarkan usul itu *ketahuan maksud author masukin Doojoon oppa ke FF ini, wkwkwkw xD #plak!*

“ Setuju!!” kak Hyukjae berkata sedikit keras, karena tahu pembina OSISnya sedang cari perhatian pada pacarnya.

Yang lain pun pada ngangguk setuju kecuali kak Tiffany yang sejak tadi bengong saja.

“ Setuju nggak Tiff?”tanya kak Siwon.

Kak Tiffany mengangkat wajahnya yang sejak tadi ditundukkannya, matanya menatap kak Siwon dengan tatapan aneh dan terkesan horor (?)

“…hei, setuju gak?”

Kak Tiffany masih menatapnya dengan datar. Kak Yunho yang tahu mengapa Kak Tiffany seperti itu langsung angkat bicara.

“ Iya! Dia setuju juga, iya kan?”kata Kak Yunho sotoy.

Kak Tiffany diam saja, ia kembali menunduk.

Memang, kakak galak itu jadi kelihatan aneh dan dingin sejak penutupan MOS kemarin. Pasalnya ia sudah memberanikan diri menembak kak Siwon, namun ditolak. Bukan soal malu, tetapi kakTiffany merasa sakit hati karena cintanya tak terbalas.

“ Untuk perekrutan peserta LDKSnya dimulai sekarang saja, biar mereka bisa mempersiapkan diri. Bagaimana?”usul kak Minho.

“ Ya, setuju. Sehabis istirahat nanti kita masuk ke kelas-kelas sepuluh.” kata kak Siwon.

Tiba-tiba ponsel kak Siwon berdering, Mr. Doojoon langsung menatap tajam kearahnya, karena sejak dulu Mr. Doojoon menetapkan peraturan kalau sedang rapat OSIS ponsel harus dimatikan *Mr. Doojoon = guru penuh peraturan -___-, tapi author mah mau nurutin semua aturannya #kedipkedipgenit #plak!!diusirreaders-_-*

“ Maaf, keluar sebentar ya.” Kak Siwon langsung keluar karena yang menelponnya adalah Bang Kyuhyun.

“ Ada apa bang?”

“ Ada cowok didepan puing-puing warnet gue, dia nanya dimana rumah Sooyoung.”kata bang Kyuhyun datar, sepertinya ia sedang kesal.

“ Hah??”

“ Iya, gue udah kasih tau dimana rumah lo, tapi dia balik nemuin gue lagi, dia bilang gak ada orang. Gue males ngobrol sama dia, makanya gue ajakin dia minum kelapa muda nih, biar dia ngobrol sama tukang kelapa mudanya aja.”

Kak Siwon geleng-geleng kepala karena Bang Kyuhyun terlalu blak-blakan.

“ Emang siapa sih?”tanya kak Siwon.

“ Gue gak tau namanya, gak nanya sih.”

“ Lah, tanya dong!”

“ Males.”

Kak Siwon sedikit mendengus, “ Dia bilang nggak dia siapa?”

“ Bilang sih. Dia bilangnya.. ehek, ehm.. dia pacarnya Sooyoung, baru dateng dari Cimahi pake bis malem.” *Bang Kyuhyun jeles jeles jeles :p #authornariala7icons #plak!*

“ HAH!?? Jadi dia beneran datang.. aduh.. abang gak salah kan?”

“ Nggak, dia bilang sendiri.”

“ Orangnya.. tinggi?”

“ Iya. Tinggian dikit dari gue, tapi tetep aja oke-an gue.”

“ Hidungnya mancung?”

“ Iya. Mancung banget. Tapi tetep aja keliatannya lebih oke hidung gue.”

“ Ganteng?”

“ Ganteng. Tapi gantengan gue.” *ini apa sih bang Kyu daritadi gak mau kalah -_-*

“ -_-, trus.. ngomongnya, sunda banget?”

“ Iya! Ngomongnya sama kayak Sooyoung, sunda banget. Kayak kabayan -_-“

“ Ck. Yaudah deh, makasih ya bang. Aku kasih tau Sooyoung dulu. Titip tu cowok dulu ya, jam 2 nanti kita pulang kok.”

“ Hm.”kata Bang Kyuhyun  dengan nada tidak ikhlas, kemudian mematikan teleponnya.

Siapakah pacar Sooyoung itu? Jawabannya ada di part selanjutnya, silahkan tebak-tebak berhadiah, readers 🙂 #plakk!!

 

Jam pulang sekolah, takol 14.00

 

“ Mana kak Donghae?”

“ Ngapain kamu nyari dia?”

“ Ada urusan pribadi.”

“ Urusan pribadi? Urusan apa?”

“ Noona gak perlu tau. Sekarang mana dia?”

Yoona celingukan mencari Donghae, Gikwang tak sabaran menunggu.

“ Nyari gue?” Donghae dateng sendiri.

“ Kok tau?” Yoona nyengir.

“ Aku punya feeling kalau kamu nyariin aku.”

Yoona tersenyum, nampaknya ia dan Donghae benar-benar sudah tidak bermusuhan lagi. Sementara Gikwang semakin berusaha menahan amarahnya.

“ Ini nih, Gikwang nyariin.”kata Yoona kemudian meski dengan nada tidak yakin.

Donghae langsung menatap anak SMP itu dengan bingung.

Tanpa berkata-kata, Gikwang mengeluarkan selembar surat dari saku celananya, kemudian ia letakkan ditangan Donghae dengan sedikit keras dan dengan tatapan dingin.

“ Ayo.”kemudian Gikwang menarik tangan Yoona agar segera naik kemotor. Yoona menoleh kearah Donghae, Donghae hanya menatapnya tak mengerti.

Ketika sepasang sejoli itu sudah pergi, Donghae segera membuka surat pemberian Gikwang tersebut.

“ Sekedar ngebales surat yang pernah lo kasih ke noona gue.

JANGAN GANGGU IM YOONA, ATAU LO HARUS BERURUSAN DENGAN GUE !

GUE TAU LO MUNGKIN NGEREMEHIN GUE KARENA GUE CUMA ANAK SMP, TAPI LO BELUM TAU SIAPA GUE.”

 

Donghae terhenyak membaca isi suratnya, terlebih tulisan Gikwang yang berhuruf besar tersebut ditulis dengan spidol merah, sepertinya anak SMP itu benar-benar menantangnya.

_BERSAMBUNG_

Akhirnya part 7 yang cukup panjang ini terselesaikan. Maaf kalau ada beberapa cast yang kurang menonjol, part 8 akan membayarnya nanti (?)

Keep RCL, untuk readers baru. Selain RCL, harap wall ke fb author jika mau masuk daftar pembaca baru 🙂

Annyeong, komen sepanjang mungkin ya..hehe^^ #lambailambai

50 responses to “[FF_Haha! This Is Our Story_part 7]

  1. Horeee gikwang mulai beraksi! Suka bngt!! Kasian jinki soeun, sabar ya….,
    makin seru nih thor SMANGAT!!

  2. Pingback: OUR STORY IN RAMADHAN SEASON 2 [ PART 2 : Ada Apa dengan Ayam? ] | FFindo·

  3. Pingback: OUR STORY IN RAMADHAN SEASON 2 [ PART 3 : KKJB ( Kembali ke Jalan yang Benar ) ] | FFindo·

  4. Pingback: OUR STORY IN RAMADHAN SEASON 2 [Part 4A : Antara Aku, Cukluk, dan Pesbuk] | FFindo·

  5. Nah di part ini kan yg ada adegan nyulik2 itu?
    Hahahaha sumpah ngakak waktu minwoo ama jo twins mw ngiket Geunyoung hahahaha :”D si minwoo pake inget apa aja yang dipake waktu dia disekap :”D endingnya jd ngerjain PR bareng wkwkwkwkwkw XD
    Tancap truuss :’D

  6. Pingback: OUR STORY IN RAMADHAN SEASON 2 [ Part 4B : Antara Aku, Cukluk, dan Pesbuk ] | FFindo·

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s