[ONESHOT] Serius ?!

Title                       :  SERIUS?!

Author                  : rachays (@racha_ys)

Genre                   : Friendship, Little bit Comedy+Roman

Rate                       : 15+

Length                  : Oneshot

Main Cast            : Lee JinKi [SHINEE]

Yang Yi soo [OC]

Minor Cast          : Min MinJi [OC]

Jung Ji Seok [OC]

Lee Taemin [SHINEE]

Note                      : Yang udah mau baca FF jelek saya ini, Gomawo. Dan maafkan saya karena saya bukan author yang hebat sehingga tidak menghasilkan FF yang sempurna :D. Saya hanya mencurahkan apa yang ada dihati dan pikiran saya. Jadi maafkan kalau agak sedikit LEBAY. Dan bagi yang sudah membaca ff ini, saya meminta kritik dan saran nya agar kedepannya saya bisa menjadi author yang lebih baik (re : RCL) . And… Happy reading ^^

#SERIUS ?!#

Entah ada angin apa, anak yang notaben nya bandel sekarang sering ngobrol  – lebih tepatnya ngegosip sama siswi terseksi di kelas Jung Heejung. Sebernya ga ada masalah sama aku, tapi mereka ngerumpinya tepat di belakang telingaku. Dengerin yang lagi ngegosipkan dosa? Ya kan?. Dan lupakan tentang dosa. Sekarang perasaan aku lebih deket sama Jiseok dan Jinki. Mereka yang aku bilang tadi ‘anak bandel’. Tapi deket disini dalan artian aku lebih sering ngobrol sama mereka. Soalnya dua tahun kebelakang, aku ngobrol sama mereka Cuma seperlunya doang. Walaupun sekarang sekarang juga ga ngobrol serius, tapi ya gitu lah.

Kedetan ini sudah berlangsung hampir sebulan. Dan entah kenapa aku selalu mimpiin karisma nya Jinki. Aku suka sama Jinki, jangan. Jangan sampe. Tapi setelah aku curhat sama Minji, dia bilang emang aku suka sama Jinki , tapi itu suka Cuma kebawa suasana. aku harap gitulah.

Soalnya kalo sampe aku suka sama Jinki, konsentrasiku bisa – bisa buyar menghadapi UN nanti. Tiap malem mimpiin dia, sms-in dia, nanya kabar dia, dan segala macem sampe waktu gak mau dibuang percuma untuk belajar, soalnya yang terpenting adalah Jinki. Ga. Aku gamau kaya gitu.

….

Gara – gara semalem curhat sama Minji Aku jadi lupa bahwa hari ini ada ulangan IPS. Nah, belum juga belum Jinki udah bikin aku lupa belajar. Semakin ngeyakinin aku kalo menyukai jinki itu salah. Oke. Dari sini aku pegang prinsip ga bakal suka sama Jinki atau pun cowok lain sampai nanti LULUS.

Kertas ulangan dibagikan. LJK telah aku isi penuh sampe tanda tangan. Padahal sebenernya aku tau diperiksanya pasti manual. Satu persatu soal aku baca dan ajaib. Hanya dua sampai tiga soal yang aku ngerti. Padahal aku inikan ranking 1 di kelas?. Ini pasti gara – gara Jinki. Tapi jinki ga tau apa-apa. Terus yang musti disalahin siapa?.

Sepertinya belum cukup penderitaanku karena guru bidang pelajaran IPS mengubah posisi duduk siswa. Aku sangat berharap diposisikan disebelah Taemin atau kalau enggak di sebelah Kwanghee yang notabennya mereka berdua adalah murid yang cukup pintar. Tapi ternyata tuhan gak ngijinin, dan aku malah duduk sama Jinki. APA?! Jinki?!.

 

Aku senyum senyum sendiri dari tadi. Pasalnya Jinki dari tadi ngeliatin mulu sih. Kenapa sama anak itu?. Entahlah. Padahal  sekarangkan aku lagi serius-seriusnya ngerjain soal paling sulit sedunia –IPS. Tuh kan lagi-lagi ngeliatin. Bikin geli ih!. Abisan sebentar-sebentar wajahnya kaya yang keblinger pusing, tapi pas nengok jadi cerah dan senyum-senyum. Aneh.

Speaker –sebenernya sih announcer berkata bahwa waktu ulangan tiggal 10 menit lagi. Parahnya setelah dihitung LJK aku baru diisi 18. 32 lagi?. Oh god!. Dengan terpaksa aku nanya ke Jinki. “Jinki” sahutku dengan suara sekecil mungkin. Tapi entah sengaja atau tidak sengaja dia gak ngubris aku sama sekali. Waktu! Waktu!. Aku senggol lengannya dan akhirnya dia nengok dan berkata apa dan aku bilang “11,12,15,21 sampe 26 apa?” dan masih dengan suara kecil. Jinki malah terkekeh. “ga salah lo nanya sama gue?” dan perkataan nya bikin mukaku masem. Tapi alangkah baiknya Jinki menjawab pertanyaanku –walau sebenernya aku tau itu hasil nyontek.

….

Istirahat adalah waktu yang tepat buat ngedingin otak yang panas setelah berpikir tadi. Waktu yang tepat juga buat ngilangin laper. Dan sekarang aku coba ngilangin laper dengan makan kimbap di kantin. Seperti biasa, bersama dengan Min Minji. Minji yang doyan banget makan Kimbap dan sepertinya aku tertular. Tapi, eh.. Jinki senyum lagi. Ey, ada apa gerangan? Aku tak tahu. Yang jelas senyum nan indahnya yang bikin semua cewek bahkan guru sekalipun kelepek kelepek liatnya berhasil menghipnotisku. “Kenapa, Yisoo?” Tanya Minji dengan mulut penuh kimbap. Alhasil aku yang tadi terhipnotis kini kembali sadar dan ketawa terbahak ketika menyadari temanku –Minji berbicara dengan mulut penuh kimbap.

Dengan bersikeras Minji mencoba mengunyah kimbapnya dan menelannya sampai habis selanjutnya menghela napas bersiap – siap dan akhirnya bertanya “Kenapa lo ketawa barusan?” dan itu membuatku lagi-lagi pengen ketawa. Oh, hari yang menyenangkan. Benar, andaikan aku tidak ingat dengan ulangan tadi.

….

Semakin berjalannya waktu. Murid kelas 9 SMP semakin disibukan dengan mempersiapkan diri menghadapi UN dan mendaftarkan diri ke SMA yang dinginkan. Gak terkecuali aku. Aku dan Taemin yang kebetulan pengen ke SMA yang sama sekarang lagi sibuk-sibuknya nyiapin data pribadi dan lainnya untuk memenuhi syarat-syarat masuk. Dengan ini aku makin deket sama Taemin. Belum lagi dari peristiwa sebelum-sebelumnya yaitu guru selalu nyuruh aku dan Taemin ngajarin adik kelas lah, ngerjain soal yang sulit lah, dan apa lah. Hehe. Yang penting semakin sini Taemin semakin imut dan kalem. That’s it.

Aku dan Taemin di meja yang sama lagi ngitung rata-rata nilai rapot semester 3-5. Dan sepertinya Taemin dipusingkan dengan koma (,) dan aku nyaranin untuk pake kalkulator aja. Dan taemin bilang itu solusi terbaik. Dan aku senyum bangga. Dan Taemin senyum geli ngeliat aku senyum bangga. Ayolah!

….

Aku dan Taemin ngakak bareng di lorong sekolah sambil jalan ke kelas tentunya. Padalah yang buat kita ketawa bukan lawakan Taemin. Tapi kita ngetawain lawakan Taemin karena lawakan nya garing. Mungkin dijemur dulu kali ya?.

Nyampe dikelas aku kembali disambut oleh Jiseok dengan godaan-godaanya yang lain. Dia ngegosipin yang enggak-enggak antara aku dan Taemin. Mulai dari pacaranlah. Atau apalah. Yang bikin kelas heboh. Tak terkecuali Minji. Minji juga curiga pasalnya akhir-akhir ini aku selalu kemana-mana bareng Taemin, padahal sebenernya itu hanya karena kita punya tujuan SMA yang sama. Sama halnya denganku, Taemin pun di introgasi sama Jinki dkk. Dan aku liat Taemin Cuma ketawa-ketawa dan ngatain sesuatu yang jelas dan padat dan kayanya bikin semua orang ngerti dan tentu aja bikin aku lega.

Tapi ternyata dugaanku salah. Taemin ketawa dan nyuruh Jinki dkk buat nanya aja ke aku. Dengan ini aku malah sebel sama Taemin. Tapi, sebelnya juga ga sampe aku harus lempar death glare. Kembali ke Jinki dkk, sekarang mereka nanya serempak “APA ITU BENER?” dan aku jawab “apapun kebenarannya gak ada urusannya sama kalian, benerkan?”. Perkataanku ternyata dibenarkan oleh mereka dan mereka pun mengalah dan duduk ke tempat masing – masing. ‘Yeah.. I am the champion!

~~~~

Sore hari yang dingin karena hujan. Tapi ga dingin deng, soalnya sekarang ada penghangat ruangan di ruang tengah. Yeay!.Dan kenapa aku di ruang tengah? Itu karena Jinki ada disini. Kita berdua lagi ngerjain tugas Bahasa Inggris yaitu membuat text report tentang Burung Merpati. Sial banget akhir-akhir ini karena aku selalu aja sama Jinki.

“Merpati itu selalu setia pada pasangannya. Jadi, mereka hanya kawin sekali seumur hidup. Itu apa bahasa inggrisnya?” Jinki masih focus sama notebooknya sedangkan aku masih mikir apa itu bahasa inggrisnya.”mm doves are.. faithful atau loyal ya? Cari aja di kamus deh” Karena English skillku belum sejauh itu, otomatis aku ga terlalu fluent dalam berbahasa inggris. Jinki pun ngangguk. “Nah, kalo ternyata gue juga orangnya setia dan lo mau ga jadi pasangan gue?”. Aku sampe gigit jari dengernya “jangan bercanda mulu, Jinki!”.

Hening. 5 menit hening gara-gara apa yang diomongin Jinki barusan. Aku pikir dia Cuma bercanda dan akhirnya aku kembali berkutat dengan notebook. Jinki berbalik. “Gimana kalo gue serius?” yang bikin aku bengong. “hmm?” Jinki menuntut jawaban dariku kayanya. Tapi aku musti apa? Prinsip!. Tapi, disisi lain, aku nyadar aku  suka sama dia. Tapi prinsip!.

Akhirnya Jinki nyerah dan kembali ke posisi semula. Aku pun tenang dan kembali mencari informasi tentang Merpati. Tiba-tiba ada suara tanda chat masuk Skype. Aku liat dan ternyata Jinki.

Kalo ga berani ngomong langsung, disini aja gimana?

Sumpah. Aku sebenernya suka sama Jinki. Tapi, prinsip tetep prinsip. aku harus ngomong ke Jinki. “Kamu ga seriuskan? Kita mau UN ga semestinya pacaran iya kan?” tapi Jinki ga jawab. Dia langsung beresin notebooknya dan pulang gitu aja. Dia marah?. Entahlah.

~~~~

Dua hari aku jalanin sekolah tanpa ngomong sama Jinki. Sumpah aku depresi berat. Sekarang aku baru nyadar aku itu bener – bener suka sama Jinki. Aku udah curhat sama Minji. Minji bilang Jinki bukan orang kaya gitu. Mungkin aja dia gak ngomong sama aku karena dia mau aku serius belajar. Dan blab bla bla.. Yang intinya aku ngerti.

Tiga hari.. Empat hari..

Jinki ga pernah sekali pun senyum sama aku. Kesel? Banget. Sedih? Bangetnya kebangetan. Minji pun bersedia menjadi tong sampahku  dan nyaranin kalo aku  kudu sabar seenggaknya sampai selesai UN. Empat hari aja ga bisa. Apa lagi habis UN? Sekarang baru Maret. Berarti sebulan lagi? 30 hari?. Minji, sumpah aku ga bisa. “walau lo mohon sama gue, ga bakal ngerubah apa-apa. Intinya cuma sabar yang punya peran disini” itu pepatah Minji.

~~~~

Seminggu menjelang UN. Murid makin disibukin sama kegiatan belajar mereka. Begitu pula aku dan  Taemin. Aku dan Taemin lagi diskusi perihal Persamaan Garis Lurus. Bab ini lah di Matematika yang paling sulit. Dan aku akuin emang paling sulit.

Belajar makin khusyu karena didukung oleh iklim. Eh, bukan. Situasi. Kelas begitu hening. Hening dalam artian ga ada gossip, godaan, jeritan, yang ada hanya suara anak-anak yang depresi karena belajar gak belajar sama aja ga ngerti. Bahkan sampe adayang bilang mau bunuh ayam. Bunuh diri. Padahal sebenernya kalo dia disuruh beneran bunuh diri pasti dia ga mau. Biasa, hanya acting.

Di sela-sela diskusi aku nyuri-nyuri liat apa yang lagi dilakuin Jinki. Ternyata sama. Lagi belajar.

“ada apa sama Jinki?” sontak aku langsung balik badan dan DUG kepalaku dan kepala Taemin berbenturan. “AWWWW” teriakku dan seisi kelas menjadi heboh. Dan si pengheboh Jiseok memulai aksinya dengan bertanya pada taemin yang enggak-enggak. Masa dia nanya “Lo apain tuh si Yisoo?” gila aja tu anak.

Minji langsung lari dan ngelus – ngelus kepala gue. Ya ampun, aku kaya anak mamih aja; aku anaknya ,minji mamihnya.

~~~~

Hari pertama, hari kedua, dan hari ketiga UN telah kami lewati. Soal dengan susahnya dikerjakan. Dan otak pun rasanya habis ini harus direparasi atau seenggaknya ganti oli. Itu pun kalo otak berupa mesin. Announcer pun telah mengumumkan bahwa waktu mengerjakan telah habis. Aku dengan mantap walau pun ga 100% yakin, mengumpulkan LJK. For God’s Sake, aku kepengen LULUS!. Amin.

Dengan berat langkah, aku pun keluar kelas. Ga beda jauh sama diruang 1 dan 2 dan 3 dan selanjutnya. Semua murid keluar dengan perasan hampa. Bukan, bukan hampa tapi mungkin depresi. Lee Jinki yang keluar dari ruang 4 entah 3 lari kearah ku dan menarik tanganku. Kayanya aku mau dibawa ke suatu tempat. Kayannya lho!!.

 

Ternyata aku dibawa ke belakang sekolah. Sepi. Berdua. Berbagai macam pikirin terlintas. Ngapain Jinki? Entah. 5 Menit dia ga ngomong sama sekali. Sampai akhirnya aku Tanya ada apa dan dia jawab “Gue Tanya kalo gue itu orangnya setia, lo maukan jadi pacara gue?” tapi matanya entah lagi memandang apa yang jelas bukan aku. “Jinki, ini ga seriuskan? Maksudnya, kamu tau aku gak sempurnakan?” Jinki berbalik dan natap mataku dalem. Banget malah. Sampai agak merinding. “Dan lo taukan ga ada manusia yang sempurna?”.

“Tapi, emang ga ada cewe yang lebih cantik atau mm..seksi gitu dari pada aku?”

“apa? Perasaan disekolah ini ga ada yang lebih cantik dari pada lo”.

“Tapi, masa orang senganteng kamu gitu”

“masa apanya?” Jinki mengang tanganku dan mengepal tanganku tepatnya.

“eh, mm..”

“Intinya lo mau jadi pacar gue ga?”

Sumpah percakapan tadi bikin aku merinding ditambah tangannya mengang tanganku. Dan sebenernya dari awal yang bikin aku penasaran adalah, kenapa tiba-tiba benget Jinki suka sama aku. Aku Tanya sama dia, dan dia jawab “Gue suka sama lo sejak kelas 8 semester 2. Cuma kayaknya waktu itu gue ga dianggap kehadirannya sama lo. Kebetulan kelas 9 Jiseok deket sama lo, dan gue ada kesempatan buat deketin lo. Dari situlah”.

“tapi, Jinki..”

Jinki tiba-tiba nunduk. Karena itu jarak wajahku dan wajah Jinki kalo dihitung kurang lebih 5cm. Aku mau tanya ada apa. Tapi, baru bilang “a..” Jinki langsung nempelin bibirnya ke bibirku. Dia melumat bibir bawahku lembut. Tangannya merangkul pinggangku dan membawaku tegak sejajar dengan tingginya. Dia semakin memeluku erat dan.. masih melumat bibirku. Yang jelas, aku hanya diam dan entah apa yang harus ku lakukan. Memang apa yang harus ku lakukan?.

Napasku mulai berkurang dan sebentar lagi saja jinki masih menciumku, sepertinya aku akan mengidap penyakit asma. Tapi, untunglah Jinki segara melepaskan ciumannya dan kita berdua sama-sama ngambil napas panjang. Jinki tersenyum. Lagi-lagi. Aku cuma membalas senyumannya dengan senyum lagi.

“Jadi, lo mau kan jadi pacar gue?”

Dan aku jawab “Dengan terpaksa karena Lee Jinki udah nyuri firstkiss-ku”

Kita berdua tertawa renyah. Jinki –lagi dan lagi senyum. Dan, kita berpelukan tentunya….

————————————

EPILOG

Yang Yisoo menutup buku diarynya. Dilihatnya Minji tengah tertidur pulas di kasur atas. “Dasar tukang tidur, padahalkan mau curhat” ucapnya entah berbicara pada siapa. Ia pun menghela napas panjang dan berdiri dari kursinya. Ia membawa buku diarynya dan menyimpan nya di tumpukan buku diary lainnya. Ia berjalan lunglai dan menghempaskan badannya pada kasur yang empuk. Di lihatnya jam dinding yang sudah menunjukan pukul 8.30. Ia merogoh saku celananya dan mengambil handphonenya. Dan mengetik sms

To : Lee Jinki

Jumuseyo chagiya!

Sent! Sms telah terkirim. Ia tersenyum simpul dan kembali melihat jam dinding. “Kalo dihitung-hitung aku nulis diary selama dua jam. Huh! Pantes aja pungung sakit gini”

FIN

Nah? Gimana? Gaje yah~~

Oiyah, author niatnya pengen bikin FF series, tapi paling cuma 3-5 part.. ada yang mau?? cast nya.. Jinki lagi, hehe 😀

ceritanya ya, tentang sekolah gitu.. ada juga yang castnya Key, ceritanya agak2 mystery.. hehe MAU?MAU? kalo mau comment ya???

 

 

38 responses to “[ONESHOT] Serius ?!

  1. wkwkwk lucu ceritanya. mau dong jadi Yisoo. hehe
    suka sama ceritanya, cara penulisannya enak, gak terlalu formal anak muda banget jadi mudah dimengerti. 😀

    mau dong ffnya yg sama Jinki.. 🙂

    keep writing!! :))

  2. Haduh, haha.
    ini anak SMP tah? ya Allah, ada kissingnyaa segala xDDDD
    Bagus kok ffnya. Cuma pas awal kurang jelas aja, yisoo anak smp ato smp.
    good ff! ceritanya teenlit bgt 🙂

  3. hahaha ceritanya lucu deh, cerita anak smp. mungkin jinki mukanya baby face jadinya peran anak smp. ff nya aku suka, enak dibaca. ditunggu ya ff seriesnya.. 😀

  4. woww bahasanya ajaib enak dibaca kutunggu ff lanjutanya eh baca ini serasa baca komik wk xD onew entah tp dia dibyangan aku cocok bgt jd anak smp xDD

  5. walau bahasanya ga formal tapi bagus koq ceritanya..remaja banget gitu
    tapi jarang2 baca cerita beginian yg jatuh cinta pas smp, biasanya pas sma..
    smp uda maen ppopo segala..ckckck tapi overall suka ama ceritanya ^^

  6. lawakannya garing karena dijemur ya? kekeke.
    lucu ffnya^^ bahasanya ga formal,,santai
    cerita smp tapi ada ppopo…ckck,, jadi ngebayangin ada ga ya anak smp kayak gitu? *plak
    😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s