Romance in Venice (Chapter 1)

PicsArt_10-27-10.19.15

ROMANCE IN VENICE

RISA8892

 

Main Cast

OTP’s

Im Nayeon, TWICE

Choi Seungcheol, SEVENTEEN

Lee Taeyong, SR15B

Oh Seunghee, CLC

Additional Cast

Hong Jisoo, SEVENTEEN

Minatozaki Sana, TWICE

 

Genre             : Fluff, Full Romance, Angst

Rating            : PG15

Disclaimer     : All the cast belongs to God. I’m a writer just has more imagination to be poured in the form of fanfiction.

 

 

 

 

 

Flashback POV

“ Yeonnie~ya!!! “ teriak namja yang tak begitu jauh darinya. Yeonnie pun menoleh dan menghampiri lelaki itu.

“ Wae? “ Yeonnie duduk disamping lelaki itu dan tersenyum kepadanya.

“ Aku akan ke Italia beberapa hari lagi dan akan melanjutkan study ku dan aku harap kau menungguku sampai aku kembali “ wajah lelaki itu sangat ceria dan menggenggam jemari Yeonnie dengan lembut

Sampai kapan aku menunggumu. Dan kau kembali juga pasti akan lama. Mana mungkin aku bisa selama itu menunggumu. Aku ikut tersenyum atas kebahagiaanmu, Lee Taeyong.

Flashback End POV

***

Nayeon POV

Dan aku akan menyusulmu ke Italia. Bulan lalu aku mendapatkan beasiswa ke Itali tepatnya di Venice. Ah, Venice adalah kota impianku. Kota romantis. Aku berharap bisa bertemu denganmu disini.

Aku ke sebuah butik bernama 10 Corso Como yang cukup terkenal di Italia. Nyonya Hong, lebih tepatnya Minatozaki Sana, sahabat baikku yang menjalani bisnis keluarganya. Ya, dia memang dilahirkan menjadi gadis yang sempurna. Kaya, berpendidikan, santun dan mempunyai pendamping hidup yang sangat setia seperti Hong Jisoo.

“ Kau masih mengharapkannya Nayeon~ya? “ tanyanya di sela-sela pemotretan dan seorang model sibuk meliuk-liukkan badannya bak model professional.

Aku menghela nafas “ Ya begitulah. Untuk apa aku menunggunya selama 3 tahun kalo bukan untuk mencarinya “ Sana tersenyum miris.

“ Lebih baik pakai baju ini sekarang. Model kedua kami tidak bisa datang dan kau bisa menggantikkannya “

“ Tapi … aku tidak bisa! “ sergahku

“ Kamu pasti bisa, aku tunggu ya. Itu ruang gantinya “ Sana menunjuk sebuah ruangan yang tampak seperti kamar bagiku. Apakah ini benar-benar hanya ruang ganti?! Tidak terlihat seperti ruang ganti.

“ OMO!! Apa benar itu kamu, Nayeon~ya?!? “ Sana tampak terkagum-kagum dengan busana yang aku kenakan.

“ Ya, tentu saja ini aku. Bukankah kau yang menyuruhku untuk mengenakkan ini “

Aku pun mengikuti arahan dari penata gaya dan fotografer terkenal yang sengaja disewa oleh keluarga Sana.

Sana membereskan file nya dan tersenyum kearahku saat aku selesai pemotretan.

            “ Nayeon~ya, kau jadi model frame di 10 Corso Como aja. Aku ingin kau jadi asset kami “ aku membelalakkan mataku. Yang benar saja. Ini kan butik terkenal di Italia dan baju-bajunya juga sangat mahal dan belum tentu uangku bisa terkumpul beberapa tahun untuk membelinya.

            “ Nayeon?? “ lamunanku buyar saat Sana memanggilku

            “ Ne “

            “ Mau ya, please!! “ tuntutnya. Ya aku sih mau aja. Karena enggak semuanya wanita bisa masuk jadi model atau brand ambassador di 10 Corso Como. Padahal aku masih amatiran dan tentunya harus banyak belajar.

            “ Oh ya, siang ini. Aku mau kau menemaniku ke sebuah tempat. Restoran favoriteku dan Jisoo “ aku hanya mengangguk mengerti

            “ Dan aku ingin mengenalkan kau pada seseorang. Dia teman baik Jisoo “ lanjutnya

            “ Baiklah. Terima kasih sebelumnya telah membantuku “ dia mengangguk dan tersenyum. Dan aku pun ikut membereskan barang-barangnya yang harus diselesaikan hingga pukul 1 siang ini.

Nayeon End POV

***

Untuk pertama kalinya, Nayeon menginjakkan kakinya di sebuah restoran favorite Sana dan Jisoo sudah menunggu kami di meja 8 bersama seorang pria yang tubuhnya seukuran Jisoo.

            “ Hey, Dear … “ Jisoo mencium kilat bibir Sana dan menggenggam tangannya seperti tidak mau dilepas. Dan Jisoo pun mempersilahkan kami duduk.

            “ Kenalkan ini Nayeon – Im Nayeon, sahabat terbaikku “Sana menggamit lengan Nayeon dan tersenyum kearah Jisoo maupun lelaki yang ada didepan Jisoo.

            “ Nayeon “ Nayeon menjawab sekenanya. Nayeon menyalam Jisoo dan lelaki itu.

            “ Aku – Choi Seungcheol. Tapi, panggil saja Seungcheol “ ucapnya lantang

Nayeon pun tersenyum untuk pertama kalinya. Seungcheol — seindah nama dan tampan wajahnya. Wajah Nayeon pun kian memerah saat Sana mengatakan ingin duluan pulang. Sudah saatnya Sana beristirahat karena kondisinya sedang hamil 4 bulan. Jonghyun pun dengan cekatan membopong Sana. Hong Jisoo tipe namja pengertian dan perhatian. Dia terlihat sayang sekali dengan istri dan calon baby nya.

            “ Kau senang melihat mereka?! “ tanya Seungcheol. Lamunan Nayeon pun seketika buyar.

            “ Aku senang saat melihat sahabatku bahagia “ Seungcheol tersenyum dengan ucapan bijak Nayeon.

            “ Ingin aku antar? “ tawar Seungcheol menatap Nayeon penuh makna

Nayeon menggeleng pelan “ Tidak perlu Mr. Choi “ Seungcheol menarik lengan Nayeon sehingga tubuh mereka saling berdekatan.

Nayeon menatap Seungcheol. Jemari Nayeon pun tepat berada di dada Seungcheol “ Kita baru saja kenal. Tidak perlu seperti ini “

“ Aku tau. Tapi, aku ingin seperti ini bersamamu “

Nayeon menggeleng lemah “ Tidak bisa, Seungcheol~ssi. Kita hanya teman “

            “ Apa kau sudah punya kekasih? “ tanyanya yang seketika wajahku pun mendongak kearahnya.

Kekasih?! Aku lupa bagaimana aku dulu punya kekasih yang selalu ada disampingku. Aku menggeleng lemah.

            “ Berarti jika tidak punya. Aku bisa memilikimu kan?!? “ tanyanya lagi

            “ Apa?! “

            “ Kau pura-pura tidak dengar atau memang tidak ingin mendengarnya? “ kali Seungcheol menarik pinggangku makin erat. Dan tubuhku sudah tersudut ke dinding.

            “ Seungcheol ~ssi, jangan seperti ini! “ Seungcheol tersenyum jahil

            “ Baiklah. Kali ini aku akan melepaskanmu. Tapi, kau harus pulang denganku “

Mau tak mau, Nayeon pun menerima tawaran Seungcheol. Setelah ini tawaran dan ajakkan Seungcheol apalagi yang akan membuat Nayeon pusing untuk ke depannya.

            “ Tersenyumlah “Seungcheol pun melepaskan safety bell nya. Dan Nayeon pun merasakan hawa Seungcheol. Wanginya dan hal-hal yang berbau tentang Seungcheol.

            “ Istirahatlah. Sampai ketemu besok “ Seungcheol tidak mengerti dengan ucapan Seungcheol. Nayeon hanya mengangguk.

            “ Terima kasih, Seungcheol ~ssi “

            “ Tidak usah sungkan “

Nayeon pun menunggu mobil itu melaju dari apartementnya. Dia tersenyum dan sangat berterima kasih dengan Seungcheol. Bagaimana pun lelaki itu sudah berbaik hati mengantarnya sampai apartementnya. Jaman sekarang sulit sekali mencari orang baik.

***

Lelaki itu sudah lama menunggu Seungcheol. Dia sungguh berharap sahabatnya itu bisa membantunya. Dia sedang dilemma. Dan lelaki, yang bernama Seungcheol itu pun datang.

            “ Lama? “ tanyanya sembari melepaskan jaketnya.

            “ Tidak terlalu “

            “ Ada apa lagi? “

            “ Seunghee ingin bertemu denganku “

            “ Trus? “

            “ Ya, kau tau sendirikan. Aku dan Seunghee bertemu selama ini didunia maya dan tak pernah sekalipun saling menyapa didunia nyata “ Seungcheol terlihat menyimak omongan Taeyong.

            “ Lalu? Kau ingin aku berbuat apa? “

            “ Bertemu dengannya “

            “ APA?!!! Kau gila Lee Taeyong! Aku tidak mau! “ bentak Seungcheol

            “ Yaaaa! Bantulah sahabatmu ini — please sekali ini saja, Choi Seungcheol “ Taeyong tampak memohon.

            “ Aku tidak mau dan tidak bisa! Sudah aku mau tidur! Kau pulanglah “ Seungcheol seakan tak peduli dengan masalah Taeyong. Dia hanya ingin dekat dengan gadis itu – Im Nayeon. Dia seperti seseorang yang diciptakan untuk Seungcheol. Namun Taeyong, juga sahabatnya.

            “ Arrrrrgghhh! Baiklah. Tapi hanya sebentar dan tidak lebih dari itu “Taeyong mengangguk setuju

            “ Tapi, bagaimana kalau Seunghee jatuh cinta denganku bukan dengan Lee Taeyong“

            “ Itu resikoku “

            “ Aku bertanya sekali lagi padamu. Kau mencintai Oh Seunghee?! “Taeyong mengangguk.

            “ Aku sangat mencintainya. Aku tidak bisa hidup tanpanya. Aku juga takut, jika ia melihatku. Dia tidak akan menyukaiku “ Seungcheol yang mendengar penjelasan Taeyong pun tertawa terbahak-bahak.

            “ Seorang Taeyong, aigoooo! Baiklah. Karena kau sahabatku maka aku akan membantumu. Tapi, kau juga harus membantuku “

            “ Perasaanku tidak enak. Membantumu dalam hal apa? Bukankah seorang Choi Seungcheol tidak perlu bantuan!? “ Seungcheol seenak jidatnya menggeplak kepala Taeyong dan membuat Taeyong meringis kesakitan.

            “ Wae?! “

            “ Arrrhh, baiklah. Soal apa? “

            “ Cewek “ dan kali ini pun Taeyong yang menertawakan Seungcheol. Taeyong sangat antusias saat Seungcheol berhubungan dengan cewek. Terakhir kali putus dengan Nahyun. Dan Kim Nahyun pun sudah menikah dengan pilihan orang tuanya – Park Jinyoung.

            “ Kenapa tertawa? Bagimu lucu, bagiku tidak “ Taeyong menepuk bahu Seungcheol

            “ Baiklah. Hal apa yang harus aku lakukan? “ tanya Taeyong

            “ Temui gadis itu besok di resto ini. Aku akan menjemputnya terlebih dahulu di apartementnya “ Seungcheol menyerahkan selembar kertas.

            “ Kenapa tidak sekalian saja “

            “ Enak saja kau – Lee Taeyong! Dia milikku! “ Taeyong hanya mengangguk

            “ Ingat! Kau hanya menemaninya saja tidak lebih dan begitu juga aku, aku hanya muncul saat Seunghee datang dan tidak lebih “ Taeyong mengangguk lagi

Dan percakapan diantara 2 sahabat itu pun selesai. Memang urusan wanita tidak segampang yang difikirkan. Dan sangat merepotkan. Masalahnya ini adalah soal hati.

***

Nayeon merenung dikamarnya. Dia masih mengingat kejadian tadi siang saat bersama Seungcheol. Apa ia benar-benar ingin melupakan Taeyong. Atau hanya pelampiasan sesaat. Ketika bertemu Seungcheol sama seperti berada didekat Taeyong. Tapi, hanya ada satu di hati Nayeon yaitu Taeyong. Walau bagaimana pun, Nayeon harus tetap setia terhadap Taeyong.

Jika mereka bertemu Nayeon akan mengungkapkan perasaannya. Nayeon tak dapat melupakan Taeyong. Nayeon tersenyum kecut. Apa yang sudah terlewatkan dari tahun ke tahun?! Saat bersama Taeyong waktunya tidak ada. Saat bersama Seungcheol, Nayeon merasa terlindungi.

Tapi… bagaimana dengan Taeyong jika Nayeon bersama Seungcheol. Dan jika difikirkan terlalu jauh, Seungcheol dan Taeyong seperti mirip.

            “ Yeoboseo, Nayeon~ya. Besok aku tidak bisa menemanimu. Harus check up ke dokter dan mengecek calon baby ku “

Nayeon menghela nafas “ Ya baiklah Sana~ya. Aku akan pergi sendiri “

            “ Ah, jangan! Aku sudah menyuruh Seungcheol untuk menemani mu “

            “ Mr. Choi? … “

            “ Kau tidak keberatankan Nay? “ suara cempreng Sana memekakkan telinga Nayeon.

            “ Nae. Aku akan pergi bersamanya “

            “ Gumawo Nay. Hanya dengan Seungcheol kau aman dan aku sangat percaya padanya “ telfon pun terputus. Bagaimanapun sahabatnya – Minatozaki Sana lebih menyukai Seungcheol bersama Nayeon ketimbang Nayeon pergi sendiri.

Karena, Nayeon masih terus memikirkan Taeyong. Sana ingin Nayeon bahagia. Itu saja.. sudah cukup.

***

Keesokan harinya …

Seungcheol sudah dengan manisnya menunggu Nayeon di pintu apartmentnya. Dan begitu Nayeon membuka pintu apartmentnya dia sungguh terkejut. Senyum merekah yang dimiliki Seungcheol pun berhasil menghipnotisnya.

            “ Miss Im? “ tangan Seungcheol menengadah kearah wajah Nayeon

            “ Eh, masuklah dulu Seungcheol~ssi “ tawar Nayeon

Dengan santainya Seungcheol masuk ke apartment Nayeon “ Kau tinggal sendirian disini? “

Nayeon mengangguk “ Nae. Sana sudah banyak membantuku “

            “ Apa kau bahagia selama disini? “

            “ Tentu saja “

            “ Tapi wajahmu tidak menunjukkan kebahagiaan “ Seungcheol maju satu langkah dan menyentuh pipi Nayeon dengan lembut.

            “ A..aku “ kenapa aku jadi segugup ini.

            “ Sudahlah. Lupakan saja masalahmu. Hari ini Nyonya Hong sudah menyuruhku untuk membantu semua tugasmu dan termasuk jadi supir pribadimu “

            “ Begitukah?! “

Seungcheol menuang orange juice yang dia ambil dari kulkas “ Minatozaki Sana teman baikku. Aku sudah lama mengenalnya. Dan aku lah yang menjodohkan Jisoo dan Sana “ mataku membelalak saat Seungcheol menjelaskan hubungan dekatnya dengan Sana.

            “ Baiklah Nona Im. Aku akan mengantarmu ke studio C. Kata Sana schedule mu hari ini cukup padat dan sore nanti aku tidak bisa menjemputmu. Tunggu saja di cafe dust, aku menunggumu disana. Jika aku tidak datang dalam waktu 20 menit, kau bisa pulang mengenakan taksi yang sudah aku pesan.

            “ Baiklah. Kau bisa memasang safety bell mu kan? “ pertanyaan Seungcheol membuatku bingung

            “ Ya, tentu saja aku bisa “

            “ Karena, aku akan membawamu lebih cepat dari biasanya “

            “ Eoh!? Maksudmu?? “ Seungcheol sudah menstarter mobilnya dan melaju dengan kecepatan tinggi.

***

Seungcheol pergi tanpa mengucapkan sepatah katapun. Sejak aku turun dari mobil dia banyak diam. Apa dia terlalu banyak fikiran dan karena pekerjaannya Seungcheol jadi pendiam seperti itu. Ah, sudahlah. Lagi pula, Seungcheol kan hanya teman tidak lebih. Dan aku harus menyelesaikan pemotretan hari ini. Aku tidak ingin mengecewakan Sana, karena dia sudah berbaik hati membantu kehidupanku selama di Italia.

Aku melangkahkan kakiku menuju studio C. Tak kusangka aku bertemu dengan top model Korea. Ya, aku tau dia. Dia adalah brand ambassador Double M. Tapi, mau apa dia kesini?! bukankah Corso Como hanya memiliki beberapa model dan tidak termasuk dia.

            “ Aku ingin memesan busana yang terlihat elegant, high class, punggungnya sedikit terbuka “

            “ Wahhh, Nona Oh. Siapa yang ingin anda temui? Sepertinya special sekali “ ujar perancang busana Corso Como

Wanita itu tersenyum menenangkan “ Dia sahabat terbaikku “

            “ Oh ya.. pasti dia adalah pria beruntung yang bisa mendekatimu “ lagi-lagi wanita itu tersenyum. Membuat perancang itu salah tingkah.

            “ Itu rahasiaku. Jangan lama ya, langsung saja antar ke apartementku jam 6 sore ini “

Perancang busana Corso pun mengangguk setuju. Ya, Tuhan benarkah itu Oh Seunghee?? Hampir saja aku jatuh saat berpas-pasan dengan Seunghee. Namun perancang busana itu menyapaku dengan riang.

            “ Miss Im, kau sudah siap? Ada 8 busana yang harus kau coba. Aku menunggu mu di lantai dasar “

            “ Nae “ aku hanya mengangguk dan segera berganti pakaian

——-

Setelah 3 jam berkutat dengan kamera, akhirnya pekerjaanku hari ini selesai. Dan beberapa majalah sudah menunggu ku di lantai 1. Ada High Cut, Harper Bazaars, SPAO, Ceci Magazine, Nylon, Vogue Girl, Marie Claire dan Cosmopolitan sudah menunggu ku untuk interview.

Selama 3 jam pula, aku di wawancarai oleh mereka. Dan pertanyaan terakhir sedikit menohok hatiku.

            “ Kapan terakhir kali anda pacaran? Mungkin menjalin sebuah hubungan yang serius atau anda mempunyai teman dekat? “

Aku sedikit gugup dan kelabakkan saat menjawab pertanyaan mereka “ Aku tidak pernah pacaran “ dan membuat beberapa wartawan dari setiap majalah menunjukkan wajah sangat tertarik.

            “ Dan aku mempunyai seseorang yang aku kagumi. Sangat, bahkan dia bisa menjadi penyemangat hidupku “ lanjutku

            “ Lalu bagaimana dengan seseorang itu? Apakah dia masih bersamamu? “

            “ Tidak. Dia pergi meninggalkanku saat kami sama-sama duduk di bangku SMA. Dia ingin melanjutkan study nya di Itali dan aku mengijinkannya “

            “ Lalu benarkah anda dekat dengan teman dari pemilik butik Corso Como? “

            “ Choi Seungcheol. Dia adalah pewaris tunggal Choi Company “ aku sedikit menelan ludah.

Seungcheol tidak pernah sedikitpun bercerita tentang keluarganya. Apa dia sekaya itu?

            “ Dia hanya teman baikku “

            “ Tentu saja. Choi Seungcheol baik kepada semua orang “ dan sesi interview terakhir membuat hatiku tak karuan. Entah harus tersenyum apa enggak, entah harus bahagia atau tidak, aku juga tidak tau.

Sesaat setelah aku mengganti baju, perancang busana Corso pun menyapa ku “ Nona Im, bisakah kau mengantarkan busana ini ke apartementnya Nona Oh? “ aku sedikit terkejut, jangankan bersalaman dan sekarang aku harus mengantar busana itu ke apartementnya.

            “ Baiklah, berikan alamat lengkapnya. Aku segera kesana “

            “ Oh ya, besok kita ada pemotretan di Ubud, Bali. Aku ingin kau kesana dan mempersiapkan segalanya. Aku ingin kau memakai adi busana dari 5 perancang terkenal seperti Channel, Dolce & Gabbana, Luis Vuitton, Marc & Jacobs dan Anna Sue “ jelasnya panjang lebar

            “ Ah iya. Tentu saja “ aku mempercepat langkahku menuju apartement Seunghee dan segera menyetop taksi. Selama di perjalanan kenapa aku terus memikirkan Seungcheol.

***

5 responses to “Romance in Venice (Chapter 1)

  1. Ini pemainnya masih gress semua. Jadi bacanya juga seru. Punya imaginasi baru. Ayu eon makin bikin perasaab kita sebagai reader semakin galau dengan ketemunya nayeon dan taeyeong. Hihihu 😁😁

  2. holaa…
    emm aku awalnya masih agak bingung dgn jalan ceritanya.-.tp gapapa, biar penasaran😄
    ditunggu lanjutannya😄
    keep nulis😄

  3. onnie aku komennya telat maafkeuuun. aku masih ngakak sama deskripsinya Sana, ‘kaya, santun, berpendidikan’ terus kalo ngebandingin aslinya, yak aslinya petakilan kayak gitu mana di sini udah mau punya baby lagi. duh Jisoo tolong dijaga istrinya baek-baek ya😄
    Seungcheol di sini kayak aslinya ya, dikit-dikit udah main nyosor aja, doyan skinship banget kayaknya anaknya teh kiwkiw.
    aku bingung sama karakter Taeyong di sini, padahal dia sendiri yang bilang ke Nayeon supaya Nayeon nungguin dia etapi ujug-ujug di Itali dia malah kesengsem sama Seunghee????? tjih dasar cowok:/ terus gak ngerti juga kenapa dia malah maunya diwakilin Seungcheol buat ketemu Seunghee nah loh kalo Seunghee malah beneran naksir Seungcheol kan gimana?
    terus eon, aku ada sedikit yang mengganjal di sini, ceritanya kan Nayeon dapet beasiswa ke Venice tapi di sini gak diceritain kalo Nayeon kuliah atau apa gitu tapi malah jadi model butiknya Sana, tapi yaudah gapapa sih wkwk mungkin aku yang terlalu sensitip membaca kata beasiswa. /dibuang/
    ditunggu chapter selanjutnya onnie~

  4. Waaaaa, chapter selanjutnyaaa kak caaaa…. Maaaf mega baru komeeeeen serelah hunting password wp ini teh da biasa weh kompilasi hidup. Ini dapet beasiswa apa si Na? Kuliah kah? Hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s