Memory – Chapter 4

Memory 2

“Please, don’t say goodbye to me.”

Title : Memory

Author : Tricila

Cast : Jessica Jung as Jung Soo Yeon

Sehun EXO as Oh Sehun

Main cast : Find your self

Genre : Angst, Friendship, Tragedy

Rated : PG – 13

Length : Chapter [4/5]

Note : Tokoh milik kita semua. Kejadian hanyalah fiktif belaka. Alur cerita sepenuhnya milik saya. Pay attention for typo.

.

.

Prolog | Chapter 1 | Chapter 2 | Chapter 3

Chapter 4 – Don’t Go

Gadis itu membuka matanya, dan terlihat terkejut ketika Sehun duduk tepat di sebelahnya sampai lengannya bisa menempel di lengan Soo Yeon. “Apa?” gelagap Soo Yeon saat mendapati Sehun menatapnya penuh arti dan dalam.

“Apa kau tahu ibumu ada di mana?”

Pandangan Soo Yeon terpaku sejenak pada kedua mata sipit coklat yang dimiliki lawan bicaranya itu. Lalu mengalihkannya lagi ke jalanan yang ada di depannya sambil menggigit bibir bawahnya. “Kau, bagaimana bisa tahu?”

“Aku melihat biodata pindah sekolahmu. Dan aku lihat dicatatan keluarga kalau kedua orang tuamu berpisah,” sahut Sehun kemudian ikut mengalihkan pandangannya ke jalanan. Ia menghembuskan napas panjang, ia merasa telah menyakiti Soo Yeon karena mengungkit masalah pribadinya. Tapi, ada yang harus diketahuinya tentang hal itu.

“Ibuku pergi saat aku berumur 9 tahun. Tepat satu tahun setelah sebuah kebakaran hebat di rumahku karena konsleting listrik yang membuat adikku tewas dan aku yang hilang ingatan. Ayahku sempat berkata, kalau dia bukan ibuku lagi. Kata beliau, ibuku yang menyebabkan adikku tewas. Tapi, setahuku dari cerita orang-orang, adikku berada di dekat tempat yang konslet. Sampai sekarang aku tidak berani mengatakannya pada ayahku. Ayahku juga berkata kalau ibuku adalah seorang penjahat yang tega membunuh anaknya sendiri demi lelaki lain. Tapi bukan berarti aku mempercayainya begitu saja. Aku tahu saat itu aku masih kecil, bahkan untuk mengingat siapa teman sebelah yang sangat dekat denganku saja sulit. Namun, entah kenapa ada yang aneh disetiap kata yang diucapkan ayah. Ada yang janggal, tetapi sulit untuk ditemukan.”

Sehun menghembuskan napas panjang lagi, lalu meluruskan kakinya yang cukup terasa pegal karena beberapa minggu ini harus berjalan kaki mengantar Soo Yeon ke rumahnya. “Kau belum menemukan ibumu?” tanyanya lagi. Soo Yeon menunduk sembari tersenyum kecut, ragu untuk menjawab pertanyaan Sehun.

“Bagaimana ya? Ini sudah terlalu pribadi untuk diceritakan,” pikir Soo Yeon mendongakkan kepalanya untuk melihat bintang di langit Seoul. Sehun terkekeh, ia tahu ini pribadi, tapi rasa penasaran akan kejadian di lobby Galleria Foret selalu terngiang di pikirannya. “Baiklah. Ceritakan saja saat kau siap.”

“Mudah sekali kau menyerah,” dengus Soo Yeon. “Lalu, kau mau aku membujukmu agar kau mau menceritakannya sekarang? Ah, yang benar saja. Aku ini Oh Sehun. Lelaki terpopuler di sekolah. Kau tahu? Tidak semudah itu untuk membuatku membujukmu seperti itu,” komentar Sehun dengan keangkuhannya seperti biasa.

“Iya. Aku tahu kau lelaki terpopuler di sekolah karena kenakalannya.”

“Hei!”

“Apa?”

“Aku tidak termasuk golongan itu!”

“Apa maksudmu? Semua orang tahu kalau kau ini termasuk anggota geng yang tingkat kenakalannya luar biasa. Lalu, apa yang mau kau elak lagi?” ledek Soo Yeon kemudian terkekeh pelan. Sehun menggerutu tak jelas lalu membuang muka.

Tak lama kemudian, Soo Yeon bangkit dari bangku panjang itu, membuat Sehun terkesiap. “Mau ke mana?” tanyanya ikut bangkit dari bangku taman. “Pulang,” jawabnya lalu melangkahkan kakinya ke arah jalan. Sehun mengekor gadis itu tanpa berbicara sepatah katapun.

“Anehnya, kenapa kau memintaku untuk menjadi temanmu sedangkan kau bisa mencari yang lebih di luar sana? Kau ini kan populer,” tutur Soo Yeon tanpa menatap lelaki 17 tahun yang kini berjalan beriringan dengannya. “Aku juga tidak tahu. Aku hanya percaya padamu karena  aku merasa nyaman saat melihat atau bersamamu.”

Telinganya semakin membeku saat mendengar kalimat terakhir yang diucapkan Sehun. Ia menelan ludahnya dengan susah payah sembari mengumbar pandangannya agar tak bertemu dengan mata Sehun yang sepertinya tengah mengamatinya. “Dan, aku juga merasa tidak asing saat pertama melihatmu,” lanjutnya.

“Tapi, tunggu. Apa alasanmu tiba-tiba menanyakan tentang ibuku?”

“Hah?”

“Apa alasanmu tiba-tiba menanyakan tentang ibuku?”

“Ah, kita pulang naik mobilku saja,” sela Sehun kemudian menunjuk mobilnya yang tidak jauh dari tempatnya berdiri. “Kau menyetir? Kau sudah punya SIM?” tanya Soo Yeon sebelum memasukki mobil sedan itu. Sehun terkekeh, “Tentu saja belum. Masuklah.”

“Aku akan menyetir untukmu saat umur kita berumur 23 tahun nanti.”

“Cih, lama sekali.”

***

Sehun menghempaskan tubuhnya di sofa depan televisi di ruang tengah. Ia memandangi ponsel Soo Yeon yang tadi sempat di bawanya saat bertemu pemilik benda soft pink itu. Tetapi ia enggan untuk memberikan ponselnya, ia harus pakai alasan apa kalau ternyata ponsel Soo Yeon ada pada dirinya? Ponselnya punya kaki? Tak masuk akal.

Kini ia tengah mengecek isi ponsel itu. Mulai dari membuka SNS-nya, sampai ke kontak nomor. Ia juga sempat menggeledah isi galeri ponsel itu. Menemukan fotonya sendiri saat ia bermain game di pojok kelas, entah siapapun itu yang memotretnya, yang pasti Soo Yeon hanya menerima hasil jepretan itu. “Tapi tunggu, kenapa dia menyimpan fotoku? Ini pasti sebelum aku dan dia berteman.”

Jarinya memencet pilihan rincian foto itu. Tertulis dengan jelas tanggal ‘9/19/2007’. “Jangan-jangan dia menyukaiku?” gumamnya kemudian menggeser foto itu. Masih fotonya, fotonya yang ada di akun SNS-nya, dan beberapa fotonya saat di kelas dengan jepretan asal tembak.

“Dia memiliki rasa yang sama sepertiku?”

***

Pagi itu Soo Yeon merogoh kedua saku jas sekolahnya. Mencari sesuatu. Namun sejenak kemudian ia menghela napas dan duduk lemas di pinggir ranjangnya. “Benar. Ponselku kan hilang. Mau sampai Sehun menyukaiku pun juga tidak akan ketemu kalau kucari di saku jas sekolah,” gumamnya kemudian menarik tasnya dan pergi melenggang keluar kamar.

Seperti biasa, ahjumma telah menyiapkan sarapan di meja makan. Dan seperti biasa juga Soo Yeon hanya memakan roti isinya separuh kemudian memberikannya kepada anjing tetangga sebelah yang selalu menggonggong kelaparan. Tak berlangsung lama, suara telpon rumah berdering. Soo Yeon pun segera menghampiri telpon itu.

“Halo, dengan Jung Soo Yeon di rumah Direktur Jung.”

“Hei, cepat keluar. Kau tidak tahu sekarang ini dingin?”

“Ya? Ini siap—ah kau. Siapa suruh datang ke rumahku? Nikmati saja udara dingin itu. Aku masih lama,” jawabnya kemudian memutus sambungan telpon itu dan meraih gagang pintu ruang kerja ayahnya. Berniat untuk pamit.

“Eh? Ayah tidak ada?” pikirnya kemudian melangkah masuk ke ruang kerja ayahnya itu. Menunggu ayahnya yang dipikirnya sedang ke kamar mandi. Melihat isi ruangan yang penuh dengan buku dan berbagai macam dokumen tentang perusahaan yang selama ini sukses karena ayahnya. Hingga matanya mendapati sebuah bingkai foto terselip di antara buku yang tebal itu. Jemarinya mengambil bingkai itu dan melihat isinya.

Foto kusam itu menampakkan dirinya saat kecil, bersama ibunya, dan seorang lelaki lain yang diyakininya itu bukan ayahnya. Meskipun warna pada foto itu pudar, ia masih dapat melihat dengan jelas bahwa lelaki dewasa itu tampak tersenyum gembira dengan merangkul pundak ibunya.

Terdengar suara langkah kaki, membuat Soo Yeon buru-buru meletakkan bingkai foto itu pada tempat semula dan menjauh dari rak buku yang satu itu. Pada saat pintu terbuka, seulas senyum tergambar manis di wajahnya. “Ayah? Aku akan berangkat. Tidak perlu menyuruh sopir untuk menjemput. Aku berangkat,” katanya sebelum memeluk ayahnya lalu pergi.

Sehun mendengus kesal ketika melihat Soo Yeon keluar dari pintu rumahnya tanpa coat-nya. Namun, Soo Yeon keluar dengan ekspresi bingung sehingga membuatnya terlihat sedikit kacau. Lelaki bertubuh tegap itu menghampiri Soo Yeon dan meraih lengannya. “Jaketmu mana? Kau mau mati?”

Soo Yeon kemudian menatap Sehun bingung. “Ha? Jaket? Oh iya. Tunggu sebentar,” katanya kemudian masuk kembali dan keluar dengan mengenakan jaket soft pink biasanya. “Ayo,” ucapnya kemudian berjalan mendahului Sehun yang tengah menatap punggungnya yang semakin berjarak dengannya.

Sehun berlari kecil untuk menyamakan langkahnya dengan Soo Yeon. Ia menghela napas panjang melalui mulutnya, sehingga membentuk uap putih karena cuaca yang begitu dingin. Soo Yeon hanya tetap berjalan tanpa ekspresi dan tak berbicara sedikitpun dengan temannya itu selama perjalanan ke sekolah. Ia tampak seperti sedang berpikir keras akan sesuatu hal.

“Kau turun dulu. Aku akan berhenti di halte yang berikut agar tidak terlihat berangkat bersama,” perintah Sehun ketika bus yang dinaikinya berhenti di halte dekat sekolahnya. Namun, Soo Yeon sepertinya tak mendengar perkataan Sehun, dan tetap diam saja tanpa satupun gerakan di kakinya. “Hei,” panggil Sehun sambil menggoyangkan tubuh Soo Yeon.

“Apa?”

“Kau cepat turunlah.”

“Kau?”

“Aku akan berhenti di halte berikutnya. Cepatlah!” perintah Sehun seraya mendorong tubuh Soo Yeon untuk segera turun dari bus itu sebelum sopir bus mengomel. Akhirnya Soo Yeon turun dari bus dari berjalan menuju gerbang sekolah. Bus yang dinaiki Sehun perlahan berjalan meninggalkan halte tempat Soo Yeon turun. Sehun menatap gadis yang tengah berjalan dengan pandangan lurus. Dahinya berkerut, bibirnya setengah mengerucut, dan tangannya berada di saku jaketnya. Ya, tak salah lagi. Dia pasti sedang memikirkan sesuatu, pikir Sehun.

***

Siang itu, seluruh siswa SMU Sekang tengah makan siang di kantin. Suasana ramai, dan penuh canda tawa mengisi ruangan besar itu. Di sudut ruangan dekat jendela, terlihat Soo Yeon bersama dengan Ji Rae, Yu Ra, Ji Hyun dan Hyun Ah tengah menikmati jatah makan siangnya. Mereka terlihat gembira karena sesekali ada sesuatu hal yang mereka tawakan bersama. Namun, satu dari kelima orang itu tak terlihat gembira. Masih berkutik dengan pikirannya semenjak pagi tadi.

Ponsel Ji Rae yang ada di saku jasnya bergetar, membuat tangannya refleks mengambil benda itu dan mengeceknya. Tak lama kemudian, Ji Rae menunjukkan isi pesan itu kepada Soo Yeon.

From : Oh Sehun

Time : 12.33

Suruh Jung Soo Yeon ke atap sekolah sendirian. Se-ka-rang.

Soo Yeon meniup poninya kesal, lalu bangkit sambil membawa nampan makan siangnya. “Terkutuk manusia itu. Memang dia siapa menyuruhku saat makan siang?” omelnya ketika berjalan menuju tempat peletakkan piring lalu pergi ke atap.

Ketika sampai di atap, tak seorang pun ada di sana. Hanya hembusan angin awal Desember yang semakin dingin dan sebuah kursi panjang. Namun, sesuatu mengganggu pandangannya ketika benda yang tak asing ada di kursi panjang itu. Ia berjalan mendekat. Kemudian mengambil benda itu dengan penuh senyuman riang. “Ponselku!”

Sehun keluar dari balik pintu besi yang tadi dilewati Soo Yeon sembari tersenyum. “Kau bilang kau tidak tahu di mana ponselku. Tapi kenapa sekarang kau memberikannya padaku?” sambar Soo Yeon kesal sambil menunjuk-nunjukkan ponselnya. “Jadi kau tidak mau ponselmu kukembalikan? Ya sudah. Kemarikan,” jawab Sehun santai berniat mengambil ponsel Soo Yeon lagi. “Hei!”

“Apa?”

“Jangan ambil lagi.”

“Jadi?”

“Jadi apa?”

“Kau tidak pernah diajari sopan santun? Orang sepertiku masih tahu bagaimana cara mengucapkan kata ‘terima kasih’.”

Bukannya mengatakan kata terima kasih, Soo Yeon melengos begitu saja dan pergi meninggalkan Sehun. Namun, bukan Sehun jika ia membiarkan gadis itu pergi begitu saja. “Apa yang kau pikirkan?” tanyanya setengah membentak.

“Aku? Di sini dingin jadi aku pergi meninggalkanmu untuk mengecek ponselku. Kenapa?” tanya Soo Yeon bingung. “Bukan itu bodoh. Apa yang kau pikirkan sejak pagi tadi? Kau tahu, kau hampir melupakan jaketmu. Kau melamun saat kuajak bicara di bus dan kau juga tidak konsentrasi pada pelajaranmu. Kau ini kenapa?”

Soo Yeon mengangguk mengerti, kemudian menghembuskan napas pelan dan melepaskan tangan Sehun yang berada di pundaknya. “Aku menemukan foto keluargaku di ruang kerja ayahku,” ucapnya pelan. Sehun mengerutkan dahinya tak mengerti, apa yang salah dari menemukan foto keluarganya sendiri?

“Aku tahu itu tidak salah. Tapi yang tak kumengerti kenapa difoto itu hanya ada aku dan ibuku? Ada seorang lelaki yang sedang memeluk ibuku pada lengan kanannya dan dia menggendongku di lengan kirinya. Bukan ayahku. Lalu siapa yang ada difoto itu? Dan kenapa foto itu tidak dipasang di ruang tengah atau ruang tamu?”

Sorot pandangan Soo Yeon berubah seketika, seakan menyesal telah menceritakan hal yang baru saja ia ceritakan. Ia seharusnya tidak mengatakannya, karena pasti Sehun akan menanyakan foto itu. Dan pasti ia akan mengetahui alasan kenapa ia dan ibu tirinya itu menangis di apartemennya beberapa saat lalu.

“Jangan dipikirkan. Ini masalahku. Lupakan saja,” kata Soo Yeon cepat kemudian masuk ke dalam gedung sekolahnya lagi dengan langkah cepat. Secepat yang ia bisa untuk menghindari pertanyaan Sehun selanjutnya yang sudah bisa ia prediksi.

***

Keesokkan harinya, Sehun kembali ke Sehun yang dulu. Yang nakal, berandal, tidur di kelas, dan selalu terlambat masuk ke kelas karena orang yang mengawasinya biasanya tidak datang ke kelas karena dia sedang di Unit Kesehatan sekolah. Bahkan, saking bosannya dengan pelajaran matematika yang biasanya agak ia sukai, Sehun pergi dari kelas dan lebih memilih membolos dengan melompat tembok tinggi di belakang sekolah dibantu oleh 2 teman sesama yang ingin membolos.

“Hei, Kim Jong In, Park Chan Yeol. Kalian pergi makan tteokpeokki sendiri saja. Ini uangnya,” ucap Sehun kemudian memberikan beberapa lembar won kepada keduanya. “Kau? Bukannya kau yang mengajak kami? Kau mau ke mana? Kami ikut saja,” tolak Jong In sambil menyerahkan kembali uang yang sudah diterimanya. “Benar. Kami ikut saja. Bolos sekolah akan aneh kalau kau tidak ada,” timpal Chan Yeol lalu disambut anggukan setuju Jong In.

“Pergilah sana! Aku mau ke rumah teman,” perintah Sehun dengan nada naik setengah oktaf. Chan Yeol dan Jong In bertatapan sejenak, lalu tertawa. “Kau, sejak kapan punya teman selain kami para anak nakal? Apa sekarang kau punya teman anak baik-baik? Lucu sekali guyonanmu itu, Sehun-a,” ledek Chan Yeol sembari tetap tertawa bersama Jong In yang semakin terbahak-bahak. “Lupakan saja. Pergilah.”

Sehun menghiraukan tawaan meledek 2 orang teman membolosnya itu kemudian berjalan pergi menuju halte bus agar sampai di tempat yang akan ia tuju. Beberapa menit dia menunggu, sampai bus jalur yang akan dinaikinya datang.

Sesampainya di tempat tujuannya, Sehun berjalan beberapa saat sampai menemukan rumah yang disebut milik ‘temannya’ itu. Lalu memencet bel pintu rumahnya. Tak lama kemudian, seorang ahjumma keluar dari dalam rumah itu.

“Siapa? Oh, temannya nona Soo Yeon?” sapa ahjumma itu disertai senyuman. “Iya benar,” jawab Sehun seadanya dengan balas senyum. “Tapi, bukankah kalian tadi berangkat ke sekolah? Apa hari ini pulang pagi?” tanya ahjumma bingung menatap Sehun yang masih dengan balutan seragam sekolahnya.

Sehun melihat ke seragamnya, benar. Apa yang harus dikatakannya kalau kenyataannya dia membolos? Pasti tidak akan diijinkan masuk. “Ah, tadi kelasku mengadakan acara makan siang di dekat sini. Jadi, Soo Yeon menyuruhku ke rumahnya untuk mengambilkan buku sosiologinya.”

Ahjumma mengangguk mengerti, lalu bergeser ke kanan untuk memberikan jalan kepada Sehun agar ia masuk untuk mengambil buku sosiologi milik Soo Yeon. Setelah berganti sepatu menjadi sandal rumah, Sehun terdiam sejenak. Berpikir dimana sekiranya ruangan yang akan dituju olehnya. Instingnya mengatakan bahwa ruangan di paling kanan adalah tempatnya.

“Silahkan tuan. Saya ambilkan minum dulu,” kata ahjumma lalu pergi. Sehun bergegas menuju ruangan itu. Membuka knop pintu perlahan agar tidak menimbulkan suara, memasukinya, dan menutupnya kembali. Ia terkagum. Melihat jajaran buku yang tersusun begitu rapi di raknya masing-masing. Sekejap, matanya menangkap benda yang sebenarnya ia cari di rumah ini.

Bingkai foto itu.

Dengan cepat, Sehun mengambil bingkai foto itu dan mengambil ponselnya yang ada di saku celananya. Ia mengamatinya sebentar, dia seperti mengenali salah satu dari mereka. “Oh, tentu saja. Ini kan Soo Yeon kecil,” simpulnya lalu memotret bingkai foto itu dan meletakkannya kembali.

Setelah mengatur ekspresi ‘pura-pura bingung’-nya, ia keluar dari ruangan itu. Benar tebakkannya, si ahjumma itu menatapnya dengan tatapan penuh pertanyaan. “Kenapa anda keluar dari ruang kerja Direktur Jung?” tanyanya penuh selidik. Sehun nyengir kuda, “Em.. Tadi saya salah masuk. Saya pikir ini kamar milik Soo Yeon. Saya terkejut sekali ada banyak sekali buku di dalam. Ternyata, ini ruang kerja ayah Soo Yeon.”

“Ah begitu. Kamar nona Soo Yeon tepat di sebelah ruang kerja Direktur Jung. Silahkan ambil buku milik nona di kamar itu,” ucap ahjumma disertai senyuman lalu pergi setelah meletakkan minum milik Sehun di meja ruang tamu.

***

Sehun memandangi foto itu. Melihat dengan seksama setiap inchinya. Sampai ia lupa jika dirinya telah membolos sekolah 1 hari penuh. Namun, seperti tak ada niatan untuk melepaskan pandangannya pada foto itu. Dalam hatinya, ia seperti pernah melihat foto ini, tapi ada yang salah dengan pikiran dan hatinya yang tidak bisa 1 pemikiran.

Otaknya berkata jika itu adalah keluarga Soo Yeon dengan seorang lelaki asing di sana sesuai penjelasan Soo Yeon. Tetapi hatinya berkata jika ada yang aneh dengan foto ini. Tapi, apa? Bahkan setelah berjam-jam melototi foto itu, Sehun tak menemukannya. Kemudian ia mengalihkan pandangannya pada langit sore Seoul. Ia memang seharusnya kembali ke sekolah untuk mengambil tasnya, namun siapa peduli? Toh, tasnya pasti akan diletakkan di lokernya. Sudah hal wajar bagi Sehun membolos dan temannya akan memasukkan tasnya ke loker Sehun.

Sehun melihat ke foto itu lagi. Memiringkan kepalanya sedikit ke kanan untuk melihat sisi lain foto itu. “Tunggu,” gumamnya lalu menegakkan kepalanya lagi. Dahinya berkerut, berpikir keras mengenai pikiran yang baru saja terlintas.

Bingo!

“Ini Park Soo In? Ibu tiriku?” tanyanya pada dirinya sendiri sambil membenahi posisi duduknya di bangku taman. Dengan cepat, tangannya mencari foto ibu tirinya yang ia simpan pada ponselnya. “Ah, ini dia. Kalau bukan ayah yang memotret, mana mungkin fotonya ada di ponselku. Membuat penuh memory card-ku saja,” omelnya kemudian melihat ke foto keluarga Soo Yeon lagi. Berkali-kali ia lakukan hal yang sama. “Bukankah Soo Yeon bilang ini ibunya? Lalu kenapa bisa—“

Sehun yang menyadarinya kemudian membuka kontak di ponselnya dan memencet salah satu nomor lalu menelponnya. Setelah menunggu beberapa saat, suara wanita dewasa terdengar mengucapkan ‘halo’ dengan suara manisnya.

“Apa kau pernah memiliki anak sebelum menikah dengan ayahku?” tanya Sehun to the point. Park Soo In, terdiam. Pikirannya begitu kosong ketika mendengar pertanyaan anak tirinya itu. Sekejap, bayangan anak kandungnya terlintas. Senyuman anaknya, kebahagiaan anaknya, dan kesedihan anaknya terputar begitu saja di otaknya. “Apa maksudmu, Sehun-a?”

“Jawab saja. Apa kau pernah memiliki anak sebelum menikah dengan ayahku? Anak itu perempuan?” desak Sehun dengan penuh penekanan pada setiap katanya. Park Soo In tetap tak bergeming sedikit pun. Hatinya masih terasa sakit jika mengingat kata-kata anaknya di lobby apartemen Sehun beberapa hari yang lalu.

“Kenapa? Apa kau mulai tertarik dengan masa laluku?”

Sehun menghembuskan napasnya kasar. Mulai tidak sabar dengan wanita yang tengah ditelponnya ini. Berusaha mengalihkan pembicaraan dan malah membicarakan hal yang tidak berguna. Hal seperti inilah yang membuat Sehun semakin tidak menyukai wanita yang sudah dinikahi ayahnya selama 8 tahun itu.

“Sudahlah! Berhenti mengalihkan pembicaraan. Aku bahkan sama sekali tidak tertarik pada kehidupanmu. Dan, berhenti bertingkah seolah kau ini wanita baik di depanku,” tukasnya kemudian memutus arus telponnya.

“Meski dia tidak menjawabnya, aku yakin jika ibu tiriku adalah ibu kandungnya Soo Yeon.”

***

Pagi harinya, Soo Yeon sedikit menggebrak meja Sehun ketika Sehun menaikkan kakinya di atas meja. “Apa?” kata Sehun ketus, berbeda dengan saat hanya mereka berdua yang ada di kelas itu. “Ikut aku,” jawab Soo Yeon tak kalah ketus. Sambil menggenggam ponselnya, Soo Yeon mendorong kaki Sehun dari atas meja lalu menarik lengan Sehun dengan kasar.

Hingga tiba di atap sekolah, Soo Yeon melepaskan tarikkannya tadi. “Untuk apa kau datang ke rumahku? Bahkan aku tidak pernah menyuruhmu mengambilkan buku sosiologiku. Kau juga masuk ke ruang kerja ayahku. Apa maksudmu?” tanya Soo Yeon dingin tanpa menghiraukan ekspresi Sehun yang kebingungan dengan sifatnya hari ini.

“Kau kenapa?”

Tak ada jawaban. Soo Yeon tetap menatap Sehun dingin. Tatapan seolah membenci, namun ada kesedihan yang besar di dalamnya. “Baiklah. Aku mengaku. Aku datang ke rumahmu untuk melihat bingkai foto yang membuatmu sedih itu. Puas?” tutur Sehun sambil mengeluarkan ponselnya dari saku celananya. Sehun membuka galeri ponselnya, lalu menunjukkan foto itu. Dua foto yang telah ia gabungkan menjadi satu. Namun, 1 orang yang sama di dalam 2 foto yang pengambilannya berbeda.

Setelah menatap foto itu, Soo Yeon kemudian pergi meninggalkan Sehun di atap sekolah sendirian. Sehun hanya memandangi punggung kecil yang semakin menjauh dan akhirnya menghilang di balik pintu besi bercat putih itu. “Aku tahu, Soo Yeon. Aku tahu sangat menyakitkan bagimu saat melihatku. Apa aku harus pergi? Jika itu bisa membuatmu lebih baik, akan kulakukan.”

***

Tiga hari kemudian…

Malam itu, Soo Yeon dan Ji Rae sedang berjalan di tengah keramaian malam kota Seoul. Ji Rae berencana akan menginap di rumah Soo Yeon karena kedua orangtuanya yang pergi ke luar kota, dan dia yakin akan merasa bosan 2 hari libur tanpa kawan. Keduanya berjalan beriringan dengan tas berukuran sedang pada punggung Ji Rae. Mereka akan menuju halte bus terdekat dari rumah Ji Rae setelah mengambil pakaiannya.

“Tunggu dulu. Ada yang ketinggalan!” seru Ji Rae mendadak. “Kau tunggu di halte bus saja. Aku akan segera kembali,” katanya sebelum melesat pergi kembali ke rumahnya. Tanpa kata, Soo Yeon melanjutkan langkahnya lagi sesuai permintaan kawannya itu.

Ia berjalan seperti biasa, tanpa ekspresi, namun banyak pikiran di kepalanya. Semuanya tentang Sehun. Orang itu telah membuat Soo Yeon tidak mengerti apa yang dikatakannya beberapa hari yang lalu. Dirinya juga tak melihat Sehun pergi ke sekolah. Berpikir keras mengenai semua hal yang terjadi, namun otak cerdasnya tak mampu menyusun sebuah kalimat yang bisa mengartikan semuanya.

Hingga sikunya digenggam oleh orang asing dari arah berlawanan, otaknya itu berhenti memikirkan tentang Sehun, begitu juga kakinya yang berhenti begitu saja. “Siap—Sehun?” panggilnya pelan setelah mengetahui sosok di balik topi hitam itu.

Sehun hanya diam tanpa menatap kedua mata yang tengah mengamatinya. Seperti tak berniat menjawab panggilan pelan Soo Yeon. Tetapi tangannya mulai bergerak. Yang semula di siku Soo Yeon, kini turun merambah ke tangannya, kemudian mengaitkan jarinya pada jemari Soo Yeon. “Di mana kau selama ini? Dan ada apa?” tanya Soo Yeon seolah tak mengerti apa yang sedang terjadi antara mereka berdua.

“Aku akan pergi. Pergi sangat jauh. Kau tidak perlu bertanya ke mana aku akan pergi, karena aku tidak akan menjawabnya. Mungkin kau juga akan menanyakan alasannnya, tapi kurasa kau sudah mengetahui semuanya. Aku tidak akan panjang lebar lagi, waktuku tidak banyak untuk segera meninggalkan Seoul. Kumohon padamu Jung Soo Yeon, jangan menangis lagi, jangan terlambat makan malam saat jadwal latihanmu, jangan melupakan jaketmu saat keluar, dan jangan berjalan sambil melamun. Dan yang paling penting, jangan mencariku.”

Kalimat terakhir, begitu menusuk hatinya. Rasa ngilu menjalar ke seluruh tubuhnya. ‘Jangan mencariku’. Apa memang mereka berdua tidak akan bertemu lagi? Haruskah mereka berpisah karena masalah ini? Bibir Soo Yeon bergetar hebat menahan tangis. Seluruh tubuhnya ikut bergetar karena kesedihan yang luar biasa harus ditahannya. Ia harus menepati kewajibannya pada Sehun meskipun baru saja terucap.

“Kubilang jangan menangis. Bodoh.”

Walaupun ucapan itu terdengar mengejek seperti sebelumnya, kali ini kalimat itu terdengar seperti gurauan perpisahan yang tak akan ia dengar lagi. Soo Yeon menggeleng sebagai elakan meski air matanya mulai menetes perlahan. Wajahnya yang tak berhadapan dengan wajah Sehun tak akan membuat Sehun tahu bahwa ia menangis. Ia tidak kuat menahannya. Air matanya tumpah.

“Aku tahu kau menangis. Dasar bodoh,” pikir Sehun sembari menahan air matanya yang telah di ujung pelupuk matanya. “Kau…, mengerti apa yang kuucapkan bukan?” tanyanya sambil menguatkan genggaman tangannya. Soo Yeon mengangguk pelan, menutupi air matanya yang mengalir di pipinya.

Diam sejenak. Hanya kedua tangan yang tengah bergenggaman erat sebelum benar-benar melepaskannya. Keduanya saling menguatkan satu sama lain sebelum benar-benar berpisah. Entah sampai kapan mereka akan berpisah, yang pasti mereka akan tidak bertemu dalam jangka waktu yang panjang.

“Bisakah kau tidak perlu pergi? Kau bisa tetap di sini bersamaku,” Soo Yeon akhirnya menanggapi. Sehun menggigit bibir bawahnya, masih dengan posisi yang sama, ia menahan amarah dan kesedihannya yang semakin memuncak. Ia menahan rasa untuk memeluk gadis di sampingnya ini, menahan untuk mengatakan ia bisa bahwa ia tidak perlu pergi, dan menahan untuk mengatakan ia bisa tetap di sini bersamanya. Tetapi, untuk sekarang dream is dream. Namun kelak, ia berharap dreams come true.

“Maaf.”

Genggaman itu semakin merenggang. Hingga terlepas antara kaitan kedua jemari terakhir. Menyisakan kepedihan yang teramat dalam pada hati keduanya. Hanya kenangan yang mereka punya, yang membuatnya semakin merindukan satu sama lain suatu hari nanti.

“Aku menyukaimu, Sehun.”

Kata itu terucap  tepat setelah genggaman itu terlepas. Entah orang itu mendengarnya atau tidak, ketika Soo Yeon berbalik untuk melihat punggung Sehun untuk terakhir kalinya, laki-laki tinggi itu sudah tak nampak lagi. Napasnya ia hembuskan kasar ketika tak melihat laki-laki itu lagi. Kekecewaan terbesar pada dirinya sendiri untuk pertama kalinya.

Ia membekap mulutnya sendiri dengan kedua tangannya erat, menahan suara isakan karena tangisannya yang semakin membesar. “Sehun! Oh Sehun! Jangan pergi,” isaknya. Kedua matanya tetap mencoba menjelajah trotoar yang penuh dengan orang. Mencoba mencari sosok itu sebelum ia benar-benar menghilang. Namun, nihil. Ia tak menemukan Sehun di antara kerumunan itu. Kakinya melemas, hingga dia terjongkok dengan air mata yang mengalir semakin deras. Ia membenamkan wajahnya di kedua lututnya, meredam suara tangisannya yang keras, dan mencoba menenangkan dirinya sendiri.

Mendadak, sebuah jaket menyelimuti tubuh mungilnya itu. Soo Yeon langsung mendongakkan kepalanya, melihat siapa yang memberikan jaket itu kepadanya. “Sehun?” mata dan hatinya kecewa saat mendapati Vernon yang berdiri di depannya, kemudian berjongkok menyetarakan tingginya. “Kau tidak malu menangis di sini?” tanyanya tanpa basa-basi.

Vernon memegang kedua pundak Soo Yeon, lalu mengangkatnya agar berdiri. “Ayo pergi dari sini. Orang-orang bisa menjadikanmu tontonan gratis kalau kau terlalu lama di sini,” ujarnya kemudian merangkul Soo Yeon dan berjalan menuju mobilnya yang terparkir tak jauh dari sana.

Di sisi lain, seorang lelaki bertubuh tegap dan tinggi memperhatikan keduanya yang tengah memasuki mobil pribadi Vernon. Setetes air mata kemudian mengalir di pipinya, namun punggung tangannya dengan cepat menghapusnya. “Aku juga menyukaimu, Soo Yeon.”

***

Dua jam yang lalu…

“Vernon-a, ayo kita bertemu,” ucap Sehun ketika panggilannya tersambung. “Kenapa? Ada masalah? Tentang apa? Kalau hanya masalah geng aku tidak bisa. Aku harus mengikuti les paksaan ini,” jawab Vernon sekenanya sambil mengeluarkan beberapa buku dari tasnya. “Ini tentang Soo Yeon. Di mana tempat lesmu itu? Ah, di sana? Aku akan ke sana dalam 30 menit.”

Setelah memutuskan panggilannya, Sehun mengambil jaket kulit serta topi hitamnya. Lalu berjalan menuju dapur, berniat untuk berpamitan dengan ahjumma yang selama ini telah mengurus kesehariannya. “Ahjumma,” panggilnya pelan setelah melihat ahjumma sedang menyiapkan makan malamnya yang seharusnya akan menjadi masakan terakhir yang ia makan hari ini. “Iya, tuan muda?” jawab ahjumma langsung menghentikan aktivitasnya. “Ahjumma bisa memanggilku Sehun saja. Tidak perlu sehormat itu padaku.”

Ahjumma kemudian tersenyum ramah. Lalu berjalan mendekat ke arah Sehun dan mengelus punggung Sehun. “Nah, begitu. Aku merasa canggung jika ahjumma bersikap seperti tadi. Kita ini kan keluarga. Bahkan, terkadang aku merasa kau lebih pantas menjadi ibuku daripada ibu tiriku,” ucap Sehun manja sambil memeluk ahjumma yang sudah merawatnya selama 17 tahun itu. “Ada apa, Sehun? Kenapa kau tiba-tiba manja seperti ini? Apa kau punya masalah? Ceritakan padaku.”

Sehun melepaskan pelukan manja itu, kemudian menarik sebuah kursi untuk mempersilahkan ahjumma duduk. Lalu satu kursi lagi untuknya duduk agar bisa berhadapan dengan ahjumma. “Ahjumma, aku akan pergi dari Seoul. Bahkan dari Korea Selatan. Aku akan pergi ke Amerika untuk sekolah di sana. Aku tidak cukup kuat untuk menghadapi masalah ini. Aku merasa kasihan terhadap orang lain yang juga menghadapi masalah ini. Aku merasa jika aku adalah bebannya jika dia melihatku setiap hari. Jadi, aku akan pergi. Aku sangat berterimakasih kepadamu yang sudah merawat dan mengurusku selama 17 tahun ini. Tapi sekarang aku sudah cukup dewasa untuk mulai berlatih mengurus diriku sendiri.”

Ahjumma menepuk-nepuk pundak kekar lelaki 17 tahun itu. Seakan memberikan sedikit kekuatannya untuk Sehun agar lebih tegar untuk menghadapi masalah yang ia hadapi sampai ia harus pergi ke luar negeri. “Jika kau sudah memikirkan segala resiko dan masalah lain yang akan timbul, juga sudah benar-benar memikirkannya dengan matang, aku hanya bisa mendukungmu. Tapi, apa kau sudah membicarakan ini dengan ayahmu?” tanya ahjumma sambil memandang Sehun penuh arti.

Sehun tersenyum mendengar pernyataan ahjumma, ia merasa dibutuhkan dan disayangi. “Belum. Aku akan memberitahu ayah saat aku sampai bandara. Ayah juga mungkin tidak akan peduli aku akan pergi ke mana. Dan ajussi sekretaris ayah akan menjadi waliku saat aku mendaftar sekolah di sana,” jawab Sehun menepuk tangan ahjumma yang sedari tadi ia genggam. “Baiklah. Lakukan sesukamu. Tapi, jagalah kesehatanmu, pastikan kau akan kembali ke Korea dan melihatku suatu saat nanti. Aku mendukungmu, Sehun-a,” ujar ahjumma kemudian berdiri dan kembali ke dapur.

***

“Ada apa dengan Soo Yeon?” tanya Vernon sambil memasukkan tangannya ke saku jaketnya. Jeda sejenak, Sehun menghela napas untuk benar-benar menceritakan semua tentangnya dan Soo Yeon kepada orang yang terkadang menjadi teman dan yang terkadang menjadi musuhnya itu.

“Aku menyukai Soo Yeon. Dan aku tahu kau menyukainya juga. Karena itu aku meminta bantuanmu. Aku dan Soo Yeon adalah teman rahasia. Kami cukup dekat, tapi tiba-tiba suatu hal muncul dan membuat kami merasa canggung dan aneh. Ibu kami sama. Maksudku, ibu kandungnya meninggalkan Soo Yeon dan ayahnya demi ayahku. Pasti menyakitkan baginya jika harus melihatku setiap hari. Sudah cukup baginya waktu kebersamaan dengan ibunya kurebut, meskipun aku tidak benar-benar bersama ibu tiriku. Aku tidak mau dia merasakan sakit yang lebih jika harus melihatku setiap hari. Itu sama saja mengingatkannya saat ibunya meninggalkannya.”

Vernon menatap Sehun penuh tanya, tentu saja dia tidak akan paham secepat itu dengan penjelasan singkat Sehun. Meskipun begitu, Vernon mengangguk pertanda bahwa agar Sehun melanjutkan cerita singkatnya itu.

“Aku akan pergi. Pergi meninggalkan Korea. Aku akan ke Amerika dengan alasan belajar di sana. Jangan katakan apapun tentangku kepada Soo Yeon, bahkan sampai dia merengekpun jangan beritahu. Jadi, Soo Yeon akan lewat jalan ini sekitar 20 menit lagi. Dari rumah Ji Rae untuk ke halte pasti akan lewat jalan ini. Aku akan berbicara padanya saat itu. Aku tahu dia akan menangis mendengarnya, karena itu, bawalah dia pergi dari tempat itu agar tidak menjadi tontonan gratis orang-orang. Bawa ia pulang atau kemanapun. Kau bisa?”

“Ya. Aku bisa. Percayakan Soo Yeon padaku. Walau aku sedikit membencimu, aku tidak bisa membiarkan Soo Yeon menjadi tontonan gratis. Kau tetap bisa menghubungiku, ‘kan? Jangan mentang-mentang kau menghindari Soo Yeon, kau tidak bisa menghubungiku,” jawab Vernon disertai senyuman tipis. Sehun membalasnya dengan senyuman tipis juga, “Aku akan membeli kartu baru. Akan kuhubungi saat aku sampai di sana.”

“Jangan menangis jika Soo Yeon justru jatuh cinta padaku,” goda Vernon sambil menepuk dada bidang Sehun dengan punggung tangannya. “Tidak mungkin. Dia akan tetap menyukaiku saat aku kembali nanti. Aku percayakan dia padamu, Hansol Vernon,” kata Sehun santai.

***

Sehun telah melihat Soo Yeon dari kejauhan. Seperti dugaannya, tepat 20 menit setelah ia berbicara dengan Vernon, gadis itu muncul bersama dengan Ji Rae. Sehun menghembuskan napas sejenak, lalu sedikit menurunkan topi hitamnya. Ia keluar dari persembunyiannya, berjalan layaknya orang-orang menuju gadis yang  berjalan sendirian dengan tatapan kosong itu. Dia akan tersandung atau dijahati orang lain jika wajahnya kosong begitu. Apa yang dia pikirkan? batin Sehun.

Tap!

Sehun berhasil menghentikan Soo Yeon dengan hanya sekali tangkap pada sikunya. “Siap-Sehun?” panggilnya pelan. Begitu pelan sampai membuat Sehun hampir tak tega untuk mengatakan niatnya.

Tangannya mulai bergerak. Yang semula di siku Soo Yeon, kini turun merambah ke tangannya, kemudian mengaitkan jarinya pada jemari Soo Yeon. “Di mana kau selama ini? Dan ada apa?” tanya Soo Yeon seolah tak mengerti apa yang sedang terjadi antara mereka berdua.

“Aku akan pergi. Pergi sangat jauh. Kau tidak perlu bertanya ke mana aku akan pergi, karena aku tidak akan menjawabnya. Mungkin kau juga akan menanyakan alasannnya, tapi kurasa kau sudah mengetahui semuanya. Aku tidak akan panjang lebar lagi, waktuku tidak banyak untuk segera meninggalkan Seoul. Kumohon padamu Jung Soo Yeon, jangan menangis lagi, jangan terlambat makan malam saat jadwal latihanmu, jangan melupakan jaketmu saat keluar, dan jangan berjalan sambil melamun. Dan yang paling penting, jangan mencariku.”

Ah, aku memang harus melakukan ini. Maafkan aku, Soo Yeon-a.

Sehun melihat setetes air mata jatuh ke trotoar hangat itu. Ia juga tahu jika tubuh Soo Yeon sedikit bergetar, menahan tangisannya. Hal itu membuat Sehun ikut serta tak sanggup menahan air matanya. “Kubilang jangan menangis, Bodoh.”

Ucapannya sama sekali bertolak belakang dengan keadaannya sekarang. Dia justru ikut meneteskan air matanya walaupun Soo Yeon tak melihatnya.

“Kau…, mengerti apa yang kuucapkan bukan?” tanyanya sambil menguatkan genggaman tangannya. Soo Yeon mengangguk pelan, menutupi air matanya yang mengalir di pipinya. Diam sejenak. Hanya kedua tangan yang tengah bergenggaman erat sebelum benar-benar melepaskannya. Keduanya saling menguatkan satu sama lain sebelum benar-benar berpisah. Entah sampai kapan mereka akan berpisah, yang pasti mereka akan tidak bertemu dalam jangka waktu yang panjang.

“Bisakah kau tidak perlu pergi? Kau bisa tetap di sini bersamaku. Kau tidak bersalah denganku, jadi, kau tidak perlu pergi,” Soo Yeon akhirnya menanggapi. Sehun menggigit bibir bawahnya, masih dengan posisi yang sama, ia menahan amarah dan kesedihannya yang semakin memuncak. Ia menahan rasa untuk memeluk gadis di sampingnya ini, menahan untuk mengatakan ia bisa bahwa ia tidak perlu pergi, dan menahan untuk mengatakan ia bisa tetap di sini bersamanya. Tetapi, untuk sekarang dreams is dream. Namun kelak, ia berharap dreams come true.

“Maaf.”

Genggaman itu semakin merenggang. Hingga terlepas antara kaitan kedua jemari terakhir. Menyisakan kepedihan yang teramat dalam pada hati keduanya. Hanya kenangan yang mereka punya, yang membuatnya semakin merindukan satu sama lain suatu hari nanti.

“Aku menyukaimu, Sehun.”

Aku minta maaf, Soo Yeon. Dan, aku juga menyukaimu.

Meskipun begitu, Sehun tak bisa berbalik untuk memeluk gadis bertubuh mungil yang tengah menangis itu. Ia tidak bisa untuk menyakiti lebih gadis itu. Mau tidak mau, bisa tidak bisa, dia harus pergi untuk kebaikannya dan gadis itu.

Sehun bersembunyi di balik pohon yang tidak terlalu jauh dari tempat Soo Yeon berdiri. Hatinya begitu sakit ketika melihat gadis yang ia sayangi itu berkali-kali meneriakkan namanya dengan sesenggukan, dadanya juga begitu sesak ketika Soo Yeon terduduk di trotoar itu. Air matanya menetes, tak sanggup lagi untuk menahan sakit hatinya. Namun, langsung teringat janjinya pada Soo Yeon yang ia katakan beberapa saat lalu. Tangannya tergerak untuk langsung menghapus air matanya.

“Aku juga menyukaimu, Soo Yeon.”

***

Pagi harinya, Soo Yeon terbangun dan langsung teringat oleh Sehun. Ia mencari ponselnya, mulai dari bawah selimut, bawah bantal, nakas, tapi tidak ketemu. “Di mana benda sialan itu?” umpatnya dalam kegiatannya. Hal itu membangunkan Ji Rae yang tidur di sebelah Soo Yeon. “Ah, kau mencari apa sepagi ini?” tanya Ji Rae mengusap matanya sambil berusaha duduk. “Ponsel. Kau tahu?”

“Di jaketmu. Semalam kau langsung menangis begitu saja tanpa menghiraukan ponselmu yang berdering di jaket,” jawab Ji Rae singkat. Soo Yeon langsung menyambar jaketnya dan mencari ponselnya di saku jaketnya. Setelah menemukan benda kecil berwarna soft pink itu, jemarinya langsung otomatis menuju telepon. Memencet tombol 2 beberapa detik lalu menempelkannya pada telinganya.

Maaf, nomor yang anda tuju sedang sibuk. Silahkan tinggalkan pesan setelah bunyi ‘bip’.

Lagi, Soo Yeon memencet tombol 2 beberapa detik lalu menempelkannya pada telinganya.

Maaf, nomor yang anda tuju sedang sibuk. Silahkan tinggalkan pesan setelah bunyi ‘bip’.

“Ah, kenapa dia tidak mau menjawabnya? Sehun-a, aku mohon,” gumamnya semakin resah ketika Sehun tidak mengangkat teleponnya. Dia melakukan hal itu lagi, memencet tombol 2 beberapa detik lalu menempelkannya pada telinganya.

Maaf, nomor yang anda tuju sedang sibuk. Silahkan tinggalkan pesan setelah bunyi ‘bip’.

Bip.

“Hei, Oh Sehun. Jawab teleponku. Aku tahu pembicaraan kita semalam bercanda bukan? Ayolah, Sehun-a,” kata Soo Yeon. Dengan resah, Soo Yeon mengetik pesan untuk Sehun.

To : OSH

Time : 07.33

Sehun, kumohon. Jawab teleponku. Semalam kau hanya bercanda bukan? Ayolah berhenti mempermainkanku.

To : OSH

Time : 07.35

Hei, idiot! Katakan sesuatu! Kau mau membuatku gila? Katakan sesuatu Oh Sehun!

To : OSH

Time : 07.37

Paling tidak kau harus mengatakan ke mana kau akan pergi. Sehun, aku hanya ingin melihat wajahmu.

To : OSH

Time : 07.40

Sehun, aku hanya ingin melihat wajahmu. Aku hanya ingin memastikan kau baik-baik saja. Dan aku hanya ingin mengatakan jika aku menyukaimu.

Tangisannya pecah. Tak tahu harus berbuat apa-apa. Kepalanya menunduk menatap layar ponselnya yang berisi ocehannya. Air matanya jatuh tanpa peduli sampai kapan akan berhenti. Tangannya gemetar, dan hatinya yang sakit. “Aku merindukanmu.”

Ji Rae merangkul pundak temannya itu, ikut bersedih akan kepergian Sehun yang tiba-tiba tanpa alasan itu. Suasana pagi itu begitu menyedihkan dengan tangisan sang putri yang tidak berhenti. Tak peduli berapa banyak air mata yang ia keluarkan, rasa sakit di hatinya dan rasa kehilangannya akan terus tertanam di dalam jiwanya.

BIP!

Sebuah pesan masuk ke ponsel Soo Yeon, membuatnya buru-buru membukanya.

From : OSH

Time : 08.12

Aku mencintaimu, Jung Soo Yeon.

Tangisan Soo Yeon semakin menjadi setelah membaca pesan yang ia terima. Sakit, sedih, marah, dan semua rasa bergabung menjadi satu. Air matalah sebagai bukti semua rasa itu yang ia rasakan sekarang. Rasa menyesal karena ia bersikap buruk kepadanya sebelum ia pergi. Ia tidak tahu jika sikap buruknya itu membuat Sehun pergi meninggalkannya. Ia yakin, alasan Sehun pergi karena Sehun berpikir bahwa ia akan merasa sakit hati jika melihatnya. Pemikiran itu justru salah besar, karena setelah ia mengetahui Sehun adalah anak tiri dari ibunya, saat Soo Yeon melihat Sehun, rasanya begitu menenangkan dan menghangatkan. Namun, rasa benci yang terselip untuk ibunya juga menguap begitu saja pada Sehun.

Pada akhirnya, semua yang kita miliki akan meninggalkan kita. Apapun alasannya. Jika mereka tak kembali, maka berharaplah memiliki hal yang lebih baik dari mereka yang meninggalkan kita. Dan jika mereka kembali, maka berharaplah milikmu akan lebih baik dari mereka yang  meninggalkanmu.

-To Be Continued-

Hai… akhirnya aku comeback dengan ff ini, ini ff 4/5 loh yaa. Udah mau ending😀 kritik dan saran sangat diharapkan ^^ Komentar dan like juga dibutuhkan🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s